Skip to main content

PELIT: Hakikat manusia..| sahabat.. | dan sebuah pengakiran..

بسم الله الرحمان الرحيم

pinjam gambar dari http://phototreksemenanjung.wordpress.com/ :-)

Rintik hujan di bumi UIAM sering membawa rahmat buat tanah dan minda ini. Coretan akhir Mac yang terbengkalai saya buka semula. 'sakit' yang menyerang rasa terubat bila bertemu kekasih yang bernama 'penulisan' ini. Dan coretan terus bersambung..

Hakikat manusia, saya juga manusia.

“ Letih betul! ”.

Secebis perkataan bergema. Hanya dalam hati. Mahu sahaja saya semburkan keluar perkataan itu, tetapi urung. 

Beg galas kelabu berjenama hp saya letakkan di atas kerusi di barisan paling hadapan. Empat buah kerusi betul-betul di hadapan meja pensyarah masih kosong. Sementara kerusi belakang hampir penuh.
Entahlah, saya kurang tahu kenapa kerusi itu kosong. Apakah teman-teman sekelas saya mahu membiarkan tempat hadapan itu menjadi tempat ‘keramat’ saya dan Huda?

Ah, tidak mengapa yang penting semua selesa. senyum.

Saya kembali dengan monolog ‘letih’. Dua minggu terakhir ini, saya rasa seakan cuma satu hari yang padat dengan aktiviti. Bermula Isnin berakhir khamis. Kemudian, mula lagi Isnin dan hari ini khamis. Dua minggu, sungguh pantas masa berlari.

Sedetik, saya terasa kaki ini terpasung.

20 mukasurat buku madkhal ila syariatil islam, sudah tamat dibaca speed reading bersama sinaran penjelasan  oleh Dr Maszlee. Sangat mengasyikkan.

Dua kuiz untuk subjek ulum quran dan pemikiran kreatif, selamat saya hantar ke meja pensyarah. Walaupun sedikit musibah menimpa tangan, Allah jua yang memberi kekuatan untuk saya tetap menggerakkan tangan, menuliskan jawapan demi jawapan. 

Assigment arabic lexicography, dengan 200 perkataan aneh-aneh bersama mashdar dan fe’el mudhori’. Gagah saya siapkan bersama kak Norli walaupun agak lambat.

Bab dua dan empat untuk subjek Intro to communication, diharungi dengan lelah. Tetap bermanfaat.
Membentang, itu mungkin biasa. Dalam bahasa arab, itu yang luar dari bahasa biasa. Saya beruntung kerana membentang bersama Huda. Slide yang comel dan sistematik, Huda siapkan untuk minggu ini. Dua kali kelas berlalu, pembentangan kami ditangguhkan.

“letih betul!”

Sekali lagi, perkataan bergema. Masih di dalam hati. Mahu sahaja saya semburkan keluar perkataan itu, tetap urung.

Serentak. Saya teringatkan dua tulisan lama saya. “Layakkahkita mahu letih?” dan “kita mahu nasi atau garam?”

Kedua-duanya membuat saya mengunci bibir. Kau tidak layak mengucap letih, sedangkan rasulullah jauh lebih letih dari dirimu.

Bayangkan sahaja ketika perang khandak, baginda berlelah-lelah bersama para sahabat dengan menggali parit yang  panjangnya hampir mengelilingi Kota Madinah. Dengan tentera islam hanya lebih kurang 3000 orang berbanding 10 000 tentera musyrikin.

Diriku ini, belum apa-apa sudah mahu mengeluh letih. Monolog dan fakta bermain-main di segenap minda. Nah, itu tandanya saya masih manusia. Kalian juga, pasti pernah berkongsi perasaan seperti saya kan?

Inilah hakikat manusia. Ketika kata kita lontarkan menghunjam manusia, sebenarnya kita sedang  melempar boomerang. Satu jam, satu hari, satu minggu, satu tahun atau bahkan bertahun-tahun boomerang itu menjauh. Suatu saat, dia akan berpatah balik. Menghunjam diri kita semula.

“Aku masih manusia, yang terhukum dengan hakikat manusia. Pelupa, mendamba ingatan.”, monolog terus bermain di minda.

Jeda.

Ustaz belum masuk, suasana kelas masih tenang. Saya berniat menyambung kerana coretan ini masih panjang.

Lihat, siapa teman dudukmu!

Saya lihat kanan. Huda masih tenang dengan tudung oren susunya. Sebaris gigi putihnya kelihatan dengan senyuman penuh makna. Diam-diam, sahabat saya seorang ini punya kelebihan yang luarbiasa. Mungkin saja dia belum tahu atau dia belum mahu bakat itu meletup.

Hari terakhir untuk kelas minggu ini, membuat saya sedar sesuatu. Segagah mana saya berusaha, tetap peranan teman duduk itu sangat utama.

Seorang teman duduk atau sahabat itu cermin kepada yang lain. Ketika kita lemah, dia menguatkana kita. Tiba saat dia perlukan kita, dengan sedikit kelebihan yang kita ada, bantulah dia.

Itulah cermin sebuah persahabatan dan tafahum yang sering kita encarkan dalam usrah kita.
Kadangkala, sahabat yang kita rasa ‘kuat’ itu dia punyai  kelemahan tersendiri. Sebab kita tidak melihat kelemahannya, sebab itu kita mengharapkan kekuatannya. Sedangkan, ada beberapa waktu dia perlukan kita untuk memahami baawa dia sedang tidak kuat.

Terimalah seadanya keadaan seorang sahabat. Sentiasa mendoakan dia di saat dia melakukan kesalahan. Sentiasa iktiraf kekuatan dan kelebihan yang dia punya. Semua itu, apa yang rasulullah buat terhadap sahabat baginda Abu Bakar As-shiddiq.

~catatan akhir Mac 2013~  
   
Berfikirlah tentang sebuah pengakhiran …

Seluruh badan menggeletar, saya gagahkan diri mengabiskan tulisan picisan ini. Berharap ada kebaikan yang saya perolehi darinya (semoga Allah terima sebagai amal kebaikan). 

Saya sentiasa percaya janji Allah dalam surah muammad ayat ke 7. Walaupun esok ada peperiksaan sarf dua, sesuatu untuk agama ini tetap perlu diteruskan. Tiada istilah rehat!

Sebab terkilan tidak mampu ke kelas halaqah malam ini, saya paksakan juga jemari yang masih berfungsi ini untuk membuat coretan sekadar termampu.Coretan yang bermula dari menyedari hakikat seorang manusia, kita sedar bahawa sahabat itu tulang belakang kehidupan ini terutamanya jika anda seorang siswa/i. kita tidak pernah dapat lari dari semua ini.

Peperiksaan, assigment dan tugasan demi tugasan yang menerpa di hujung-hujung semester ini…
membuat kita gersang.. 
Membuat kita ‘kasar’ terhadap hati sendiri..
Membuat kita jenuh dengan rutin seharian yang menanti. 
Membuat kita semakin pentingkan diri sendiri. 
Membuat kita lelah dan tersepit di antara dua janji. Janji manusiawi berlatarkan pujian serta sindiran duniawi. Dan janji pasti dari Ilahi yang terasa ‘jauh’ dengan hati.

Berfikirlah tentang sebuah pengakhiran. Nescaya kita akan terkeluar dari  dilema dua janji. Pengakhiran itu pasti yang semakin mendekat dengan diri, membawa kita ke sebuah dimensi damai yang alami. Berfikir tentangnya membuat kita mencari ‘nilai’ dari semua urusan duniawi.

Berkata Imam asy-Syafie di dalam syairnya,


إِنَّ ِللهِ عَـباَداً فُـطَـناً ** طَلَّـقُوا الدُّنْـيَا وَخَافُوا اْلفِتَنَا 
"Sesungguhnya, Allah mempunyai hamba-hamba yang bijak, (iaitu) mereka yang meninggalkan dunia dan takutkan fitnah."

نَظَرُوا فِيهَا فَلَمَّا عَلِمُوا ** أَنَّـهَا لَيسَـتْ لِحَيِّ وَطَـنَا
"Mereka memerhatikan dunia, setelah mereka tahu bahawa dunia bukanlah tempat tinggal (yang abadi)."

جَعَـلُوْ هَا لُجَّةً وَاتَّخَذُوا ** صَالِحَ اْلأعْمَـالِ فِيْهَا سُفُنَا 
"Lalu mereka menganggap dunia hanyalah seperti gelora (lautan), seraya mereka menjadikan amal soleh sebagai bahtera (untuk menyeberanginya)."

-Diwan al-Imam al-Syafie, m/s 84-84-
Perlahan.. tanpa meninggalkan usaha di muka bumi, kita membawa hati yang kian bersih dan suci menuju sebuah GARIS TAMAT menuju Allah yang kita rindu..

“ ... kemudian kepada Allah-lah kamu kembali, lalu Dia memberitahukan kepadamu apa yang dahulu kamu kerjakan.” (Al- an’aam:60)


# Berfikir.
Kau akan lihat luasnya dunia
dan, sebuah pengakhiran itu lebih LUAS!#
~10 April 2013~

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…