Skip to main content

Muhasabah Ramadhan : Bertaqwakah kita?

بسم الله الرحمان الرحيم

"Enti tahu apa sebenarnya TAQWA?",

Saya masih ingat, itu antara soalan yang ditanya kepada saya tahun lalu. 

Dari soalan itu, saya mulai tersedar satu perkara. Masuk sahaja Ramadhan, ramai orang akan mulai bercakap tentang Taqwa. Namun masih kurang orang menejlaskan dan dirinya sendiri jelas serta faham apa itu taqwa. Sedangkan matlamat kita yang Allah caturkan agar kita mendapat Taqwa.

Kadangkala kita hairan, mengapa setelah beberapa Ramadhan yang kita lalui, kita masih kita sebelum mendapat Ramadhan?

Mengapa?

Kita hampir tidak mendapat jawapan.

Sehingga, kita hanya tahu menyebut-nyebut "semoga taqwa milik kita", "ayuh kita raih taqwa" tanpa kita tahu apa yang mahu kita raih? Taqwa itu apa?

Kita ini, seolah-olah kita mengejar pelangi yang indah, namun kita sendiri tidak tahu apa fungsi pelangi yang kita kejar-kejarkan itu. Demikianlah keadaan manusia yang menyebut perkataan yang dia sendiri tak mengerti.

zahra'4|photogallery @ Mahallah Hafsa UIAM
Sebentuk garisan pelangi itu sangat indah.
Namun, ia akan lebih indah untuk mereka yang berfikir bahawa pelangi itu hadiah dari Allah.


Alhamdulillah, untuk tahun lalu saya sudah mejawab erti taqwa ini dengan mengumpulkan beberapa pandangan ulama' berkenaan Taqwa dalam artikel ini. [Apa sebenarnya TAQWA?]

Menapak ke Ramadhan tahun ini, pasti kita terasa mahu memahami dan menikmati makna taqwa dengan lebih mendalam. Sampai sahaja pada juzuk keempat al-Quran, ada sepotong ayat yang sering kita dengar dan kebanyakan kita tahu. Namun, sedikit sahaja dari kita yang mempunyai ilmu tentangnya.

Saya antaranya.

Kerana malu diri tidak berilmu, saya bergerak mencari. Maha suci Allah, al-Quran ada segala ilmu dan jawapan buat kita.

'TAQWA'.

Setelah ditelusuri, ia sebuah kata yang mampu mnggetarkan jiwa.

Soalkan kepada diri kita, bergetarkah jiwa?

Bergetarkah?

Oh, kalau tidak bergetar renungkan pula ayat ini.

 ياأيها الذين آمنوا اتقوا الله حق تقاته ولا تموتن إلا وأنتم مسلمون "Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. "


Apakah kita masih belum merasa apa-apa, dengan sebuah panggilah 'wahai orang-orang yang beriman' itu? Panggilan khusus untuk kita orang mukmin.


Bertaqwakah kita?

Ittaqullah! Bertaqwalah! Tapi bagaimana?

Ayat ini mengajak kita untuk bertaqwa. 

Lalu bagaimana? Itu persoalan yang bermain di minda kita bukan?

Jawapannya ada pada pencerahan tafsir Al-quran yang sering kita abaikan. Imam Ibnu Kathir dengan penuh kesungguhan telah mengumpul ulasan para sahabat dan tabiin dalam tafsirnya. Sebuah tafsir yang juga dikenali sebagai Tafsir Al-quran al-'Azhim.

Seorang sahabat bernama Abdullah bin Mas'ud radhiyallahu'anhu berkata:

اتقوا الله حق تقاته هو أن يطاع فلا يعصى، وأن يذكر فلا ينسى، وأن يشكر فلا يكفر
Sebenar-benar taqwa itu, ketika kalian melakukan ketaatan kemudian tidak bermaksiat dan kalian sering mengingati Allah kemudian tidak melupakan-Nya, juga kalian selalu berterima kasih kepada Allah kemudian tidak kufur terhadap nikmat-Nya."

Itulah sebenar-benar taqwa menurut Ibnu mas'ud dalam sebuah riwayat yang soheh.

Ertinya, kalau kita masih banyak merungut tentang kesusahan hidup itu tanda taqwa kita masih belum benar. Taqwa kita rapuh!

Begitu juga saat kita mudah lupa pada Allah. Kita sering beralasan saat diri terpengaruh ketika bergelumang dengan teman dan kawan yang kurang baik. Kerana, orang bertaqwa tidak mudah terpengaruh bahkan dialah yang mempengaruhi orang lain kepada kebaikan.

Demikian juga, jika kita ini bertaqwa dengan sebenar-benar taqwa lidah dan hati sungguh mudah menlihat nikmat. Bibir akan basah dengan hamdalah tanda syukur. Hati akan payah mendengki kelebihan orang lain bahkan dengan mudahnya kita mendoakan teman kita.

Alangkah beruntungnya punya sahabat yang bertaqwa tanpa pincang. Kita tenang hidup dengannya, kita lapang berkongsi kejayaan bersamanya. Kita damai berselisih dengannya kerana akhirnya dia mampu melihat perbezaan sebagai nikmat dan rahmat.

Jika diperhatikan, ada tiga hal yang ditekankan oleh Ibnu Mas'ud R.a iaitu taat perintah Allah, ingat Allah dan bersyukur kepada Allah. Namun, Imam Ibnu Kathir rahimahullah menambah lagi pencerahan tentang taqwa ini dengan memetik sebuah hadis dari Anas radhiyallahu anhu:

" لا يتقي العبد الله حق تقاته حتى يخزن من لسانه
Tidak bertaqwa seorang hamba Allah itu dengan sebenar-benar taqwanya sehingga dia memelihara apa yang keluar dari lisannya"
Ramadhan ini, kita mahu mencapai Taqwa. Maka, inilah Taqwa! 

Namun, kerana jahilnya diri terhadap erti dan makna taqwa kita sering lalai dalam urusan memelihara lidah. Tambahan pula bila ada rasa tidak puas hati, dengan mudah kita menuturkan perihal orang lain. Kemudian, kita merasa kitalah yang benar kerana bercakap tentang mereka yang kita rasa tidak benar.

Benarlah kata peribahasa Melayu, lidah tidak  bertulang. Mudah benar manusia yang sebelumnya dengan lidah itu juga dia menuturkan al-Quran satu hari sejuzuk, juga lidah itu juga menjadi saksi dia menyebut kepada manusia lain 'ittaqullah'.

Pada bayak sisi, kita mampu memelihara taqwa. Namun, saat ada orang memotong jalan kita di lebuhraya ketika jalan sesak.. persoalkan diri untuk hal lidah ini, bertaqwakah kita?


Setelah kita menelusuri kata TAQWA

Kata 'Taqwa', adalah sebuaah kata yang berat untuk kita pikul. Dengan beban dosaa yang ada, sesekali kita terasa jauh dari kata taqwa ini. Namun, setelah kita menelusuri kata taqwa dan ilmu yang kita ada tentangnya memujuk kita untuk berdamai dengan taqwa.

Kembali bergerak menuju taqwa dan menjadikannya sebagai teman sepanjang perjalanan kita menelusuri baki kehidupan. Apalah yang kita ada sebagai bekal yang baik untuk masa ini. 

Ilmu bermanfaat yang kita beri kepada masyarakat, sangat sedikit dengan umur muda yang masih mentah ini. Sedekah juga tidak terlalu banyak. Anak soleh yang mendoakan kita, lebihlah miskin diri ini jika dilihat dari sisi itu. Namun, kita ada sebuah bekal yang pasti boleh dibawa menuju persemadian abadi nanti.

TAQWA.

تزودوا، فإن خير الزاد التقوى
Berbekallah, dan sebaik-baik bekal adalah taqwa..
Pesan ini, 
dari Allah untuk kita..

Ya, dari Allah untuk kita semua.

Titik.



Zaharoh Fajar Nina
6 Ramadhan 1435H
4 Julai 2014 
(13:36pm)

Rujukan :



Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…