Skip to main content

merenung diri sendiri...

بسم الله الرحمان الرحيم

remaja vs muhasabah diri

dua minggu tak mencoret di pondok teduhan maya ini. dua minggu? ah, sebenarnya masa yang terlalu singkat untuk merenung dan menilai diri sendiri dengan upaya sendiri. melainkan ALLAH  menurunkan rahmatnya untuk itu.

sesekali, biarlah kita sendiri menyepi~muhasabah cinta , kepada siapa selama ini?

alam remaja memang alam yang penuh cabaran. kata teman2 saya, cabaran terhebat adalah cinta(sesama manusia berlainan jantina). betul ka? entahlah.

bagi saya, 'percintaan' macam tu hanya ada dalam kamus zaman keanak-anakan saya. sekarang, saya dah masuk zaman yang lebih matang. masalah 'percintaan' bukan satu masalah yang layak mengganggu perjalanan hidup saya.

saya cakap macam ni, bukan bermakna saya tak ada perasaan langsung. cuma, bila melihat ada makhluk bernama lelaki yang hebat2, kembalikan kehebatan mereka pada pencipta yang lebih hebat kerana mampu mencipta kehebatan itu.

ada teman saya yang kata :" beruntung kan siapa yang jadi isteri si fulan nanti. dah hebat, pandai, macho,steady pulak. baca quran pun sedap,bagi ceramah pun hebat. memang tak tolak kalau dia masuk meminang."

ah, sudahlah menilai kehebatan manusia. bukan tak boleh. cukuplah sekadar respect yang tidak berlebihan. kalau kita sibuk menilai manusia dengan kelebihan, adakah kita mampu menempah syurga untuk mereka?
kalau kita sibuk menilai orang dengan keburukan, adakah kita mampu menjamin neraka buat mereka?

perbaiki diri dulu

sebab itulah, umar r.a berpesan:
حاسبوا أنفسكم قبل أن تحاسبوا
" hitunglah dirimu sebelum kamu dihitung.."

ayuhlah sahabat pembaca yang dikasihi . marilah kita terus meneliti diri sendiri. mengenal diri akan membawa kita mengenal pencipta kita yang agung.

Al-hassan berkata:
" orang mukmin selalu menegakkan kebenaran dalam pada dirinya sendiri.
dia akan selalu menghitung dirinya kerana ALLAH.
sesungguhnya, akan diringankan hisab haanya kepada kaum yang selalu menghisab dirinya di dunia.

saya sayang kalian (yang membaca entry ini). jadi, bukan saja-saja saya ajak meneliti diri. pemimpin hebat umar Al-khattab juga melakukan perkara yang sama.



saya bawakan satu kisah yang diceritakan Anas bin Malik katanya:

" pada satu ketika Umar Al-Khattab r.a sedang keluar dan aku juga keluar bersamanya. di suatu tempat Umar masuk ke dalam sebuah halaman, yang antara aku dengan dia dibatasi pagar tembok, tapi aku  dapat mendengar ada orang berkata:

      " Umar bin al-khattab adalah amiril mukminiin. aduh, aduh, demi ALLAH, sungguh engkau akan bertaqwa kepada ALLAH atau Dia(ALLAH) akan menyiksamu". (muhasabah umar kepada dirinya)

merenung dan meneliti diri mampu menjadi faktor penolak untuk buat baik. dah tak banyak masa sebenarnya untuk fikir pasal kawin ja. bukan tak bleh, tapi itu bukan yang utama. 

baiki diri=baiki jodoh

renung diri > buat baik > baiki diri... 
sebenarnya ini juga proses pembaikan jodoh. jadi tak ada yang perlu dirisaukan, 

teliti/renung diri > buat baik = jodoh yang baik...
saya tak jamin, tapi ALLAH dah jamin dalam al-quran surah annnur ayat ke 26. (An Nur: 26)  

teliti diri.. bukan teliti saja tapi, no sense . renung diri bermakna menyesali apa yang pernah kita buat (dosa). hebatnya kasih ALLAH kepada hamba yang menyesali diri.. hingga DIA pernah bersumpah dalam firmannNYA:
 " ولا اقسم بالنفس اللوامة "
"dan aku bersumpah dengan jiwa yang sangat menyesali (dirinya sendiri)"
QS (al-qiyaamah:2)

mengenai ayat ni, Al-hassan berkata lagi:
seorang mukmin tak akan menemui kebaikan, kecuali dengan mencela (meneliti) dirinya.
meneliti diri dalam erti kata lain, mencela kemudian mengendalikannya dan memaksa dirinya kepada kitab ALLAH.

kesimpulan

huh, dah berapa banyak perkataan 'diri' yang ada dalam entri ni?
semuanya sebab nak ajak kalian yang dikasihi, untuk fokus pada yang utama-membentuk pribadi muslim.

jangan sibukkan diri dengan dakwah, kalau 'diri' itu tak bersedia untuk dakwah. takut ia menjadi fitnah pada islam. 
mesti sibukkan mentarbiyah (mendidik) diri, dakwah dan yang lain akan datang seiring.. YAKINLAH!

salam sayang dari saya buat yang sudi membaca sambil menghayati entri ni. harapan dan usaha saya, biarlah orang pertama yang meneliti diri adalah saya.

wallahu a'lam.

Comments

  1. sepanjang blogwalking,
    ini entry pertama yg akak baca twice..
    hmmm

    ReplyDelete
  2. entry y menarik n memberi ruang untuk muhasabah diri kembali...alhamdulillah..syukran =)

    ReplyDelete
  3. 1)kasturijiwa

    mabruk ukhti, always be the first!
    hmm, saya pun ulang2 baca juga. biar sentiasa jadi peringatan buat diri.

    dah lama nak menulis tentang fardhu muslim ni. alhamdulillah, baru sekarang ready for it. (not perfect, just ready ) :-)

    ReplyDelete
  4. 2) SheqienRoslan

    alhamdulillah. di sela2 kecamuk dunia yang meletihkan ni, muhasabah diri menjadi satu aktiviti paling menenangkan...

    hm.. nyamannya. afwan ukhti.
    syukran atas jejaknya.

    ~firas az-zahra'~

    ReplyDelete
  5. :) nice one. sangat memberikan kesan.

    ReplyDelete
  6. 1) iqbalsyarie

    alhamdulillah. moga terus bermanfaat..

    ReplyDelete
  7. Assalamualaikum,

    Selamat berdakwah!

    www.faridrashidi.com

    ReplyDelete
  8. 1) Farid Rashidi

    waalaikumussalam. jazakallah, atas jejaknya. mohn doa ya..

    ~firas az-zahra'~

    ReplyDelete
  9. Salam...t.kasih atas pengisian ni..bleh share x??

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…