Skip to main content

Posts

Showing posts from February, 2013

Kita mahu nasi atau garam?

بسم الله الرحمان الرحيم


Memanglah, hidup sebagai seorang siswa kadang membuat kita letih dan mengah. Tadi, ketika kelas Mass Communication madame bertanya.

“ Sebagai pelajar, apa yang selalu buat kamu tertekan dan letih? ”

Hampir separuh kelas menjawab, “study..!”

Saya hanya diam. Rasa lucu pula bila mendengar jawapan itu.

Iyalah, di zaman serba maju dan canggih ini. Dengan sebuah perpustakaan besar di setiap universiti, dengan lambakan rujukan yang bagai cendawan tumbuh lepas hujan itu, masakan belajar pun letih.

Saya berkira-kira. Imam Syafie, semenjak kecil beliau berhijrah dari tanah kelahiran beliau di Palestin kemudian ke Mekah dan kemudian berhijrah pula menenmui Imam Malik di Madinah. Begitu panjangnya perjalanan menuntut ilmu para ilmuan islam. Bahkan sepanjang beliau mengembara ke Iraq dan Mesir

Tidak pernah pula saya dengar riwayat yang menceritakan sungutan dari beliau kerana letih menuntut ilmu. Sedangkan, untuk mendapat satu hadis sahaja begitu jauh kembara beliau.

Ka…

PELIT : The last briefing..

بسم الله الرحمان الرحيم
Aku sedu. Hanya ditahan sebak di dalam hati.
Oh ummahku! Begitu raungan jiwaku.
Sejenak habis sahaja last briefing nuqaba' study circle itu, aku bergegas menuju ke SHAS mosque. Ada yang aku rindui. Sebuah rasa yang sedang membuak di dalam hati. Kanan kiri, dipenuhi manusia. Aku urung menangis. Dia sudah tidak tahu bagaimana mahu menuang rasa ini.
Sungguh aku sedih dan sebak. Apa sudah aku buat untuk ummah? Apa sudah aku korbankan untuk ummah?

 Baiklah, tidak perlu jauh-jauh. Apa usahaku untuk perbaiki diri? Itu kan usaha untuk ummah juga.

Aku. Aku dan aku. Seringkali aku terlupkan mereka. Memang di UIA ini aku melihat semua orang yang bertudung, solat dan berpakaian sempurna. Apakah aku lupa, sejuta lagi rakyat Malaysia yang mungkin belum tahu apa-apa mengenai islam, sedangkan aku belum sampaikan apa pun kepada mereka?
Aku, aku .. aku takut!!
Briefing akhir tadi, ustaz Ismail Chong sebut ayat quran yang selalu aku dan kamu dengar.  Sangat selalu. Bahkan pe…

(",) hati-hati!

بسم الله الرحمان الرحيم
Mahu tidur awal. Bangun awal.
Saya mahu kuat. Luar dan dalam. Harus cari yang kuat juga. Yang paling kuat, Al-qawiy!
---------------------------
Perancangan yang tersusun. Saya bukan terlalu begitu. Saya dari dahulu sampai kini hanya begini. Dalam diri, ada perkara yang boleh diubah, dan ada yang tidak.
Yang ini, tidak dapat.
Bukan putus asa, tetapi menyuntik selesa. Syukur. 
---------------------------
Berdoa dan berdoa. Itu juga usaha. Hanya saja dari sudut yang berbeza.  Biar manusia nampak macam sekadar menyerah.  Allah lebih tahu nilai hati dan diri.
Dia yang mencipta, Dia juga yang tahu segala hati. Tidak perlu saya uar-uarkan di sini. Dia sudah tahu apa terbungkam di hati. Dia kan Al-aliim(yang maha tahu).
Tauhid itu, menyerahkan diri pada-Nya. Tauhid itu, permunian ibadah kepada-Nya. Ingat itu! Kalau kamu tahu dia maha tahu, tetapi kamu masih lengah menemuinya, Kau sedang bermain api! HATI-HATI!
Sekian.

Takut.. Harap..

بسم الله الرحمان الرحيم
Hari ini, saya cuba buka dua blog dari rakan blogger saya http://hafizulfaiz.com/ dan http://lukhmantaib.hadithuna.com/.
Tiba-tiba rindukan blogwalking macam dahulu. Tetapi, hampa. Kedua-duanya tidak boleh dibuka. Entah mereka sedang perbaiki website atau apa. Saya kurang pasti.
Tiba-tiba, kerisauan menerjah. Jangan-jangan server rosak?
Saya membayangkan. Kalau ini juga terjadi kepada blogger.com, saya sungguh kecewa. Bagi orang lain, mungkin tidak mengapa. Tetapi tidak saya.
Untuk saya, penulisan seolah nyawa. Penulisan juga seolah kehidupan. Saya membina diri, keyakinan, percaya dan harap melalui bidang ini. Dan semuanya bermula dari teratak usang ini.
Saya laluinya dengan tabah dan perjuangan. Hanya Allah saksi setiap gerakan jemari yang menghasilkan segenap entri.
Membukukan blog. Itu harapan saya. Optimis saya. Sebelum apa-apa terjadi. Doakan. Lebih banyak doa, lebih banyak barokah dan kemudahan.
Bismillah. Kuatnya dugaan di saat mahu menyambung tugas buat u…

PELIT : gagal itu, terapi untuk berjaya!

بسم الله الرحمان الرحيم

Aku tidak rela terus-menerus dihantui dengan janji-janji pada diri.
Bismillah, walaupun badan dan minda ini letih sering ditukar-tukar switchnya. Arab-Inggeris-Melayu, Arab-Inggeris -Melayu. Aduh, subjek-subjek menarik untuk semester ini membuat minda sangat letih.

Apa pun cabarannya, aku tetap mahu menulis. Sesuatu yang lebih istimewa barangkali. Buat aku dan buat kalian.
Pernah Ustaz Zahiruddin Zabidi mengatakan bahawa beliau cemburu dengan kita para mahasiswa. Sebab, kita ada banyak idea untuk dituliskan. Setiap satu kelas yang kita hadiri, banyak perkongsian dan keunikan-keunikan yang kita perlu ceritakan kepada teman-teman kita di luar kelas itu.
Aku teringat. Kemudian, beransur-ansur letih dan penat yang mengguncang tubuh sebentar tadi hilang. Terasa disuntik semangat berkongsi yang luarbiasa!.

Kata-kata, nasihat, sindiran dan motivasi dari para pensyarah untuk tiga kelas pertama semalam masih hangat di gegendang telinga.
Sesekali, rasakanlah nikmatnya k…

PELIT: Ubat, buku dan AQIDAH..

بسم الله الرحمان الرحيم
Kisah aku dan ubat

Aku merenung segenap ruang kamarku. Alhamdulillah, sudah 90 % kamar ini selesai dikemas. Setelah kulihat semula, barangan di kamarku tidaklah terlalu banyak. Baju sahaja boleh dibilang dengan jari. Alatan lain pun boleh dikira dengan mudah. lantas, mengapa aku sangat letih setelah mengemas? barang apa yang banyak dan berat sangat?

Mataku melilau ke segenap kamar.


Aha, buku!
patutlah aku rasa letih, bila diingat-ingat tadi aku sudah punggah 4 kotak berisi buku! Kalau mahu kugambarkan betapa berat dan banyak buku itu, lihat saja keadaan tangan kananku. Pergelangannya, sudah tegang dan sakit. Mahu menaip tulisan ini sahaja aku banyakkan penggunaan tangan kiri.

Aku sendiri tidak tahu apa jadi dengan tanganku ini. Cuma, aku boleh katakan sakitnya itu seakan aliran elektrik yang menjalar ke seluruh jemari dan naik ke bahagian lengan, kemudian siku dan bahu.

Cepat-cepat aku sapu ubat 'Veron Plus gel' yang pernah doktor berikan kepadaku. Cuma itu…