Skip to main content

PELIT : The last briefing..


 بسم الله الرحمان الرحيم

Aku sedu. Hanya ditahan sebak di dalam hati.
Oh ummahku! Begitu raungan jiwaku.
Sejenak habis sahaja last briefing nuqaba' study circle itu, aku bergegas menuju ke SHAS mosque. Ada yang aku rindui. Sebuah rasa yang sedang membuak di dalam hati. Kanan kiri, dipenuhi manusia. Aku urung menangis. Dia sudah tidak tahu bagaimana mahu menuang rasa ini.

Sungguh aku sedih dan sebak. Apa sudah aku buat untuk ummah? Apa sudah aku korbankan untuk ummah?

 Baiklah, tidak perlu jauh-jauh. Apa usahaku untuk perbaiki diri? Itu kan usaha untuk ummah juga.

Aku. Aku dan aku. Seringkali aku terlupkan mereka. Memang di UIA ini aku melihat semua orang yang bertudung, solat dan berpakaian sempurna. Apakah aku lupa, sejuta lagi rakyat Malaysia yang mungkin belum tahu apa-apa mengenai islam, sedangkan aku belum sampaikan apa pun kepada mereka?

Aku, aku .. aku takut!!

Briefing akhir tadi, ustaz Ismail Chong sebut ayat quran yang selalu aku dan kamu dengar.  Sangat selalu. Bahkan perkataan didalamnya sudahpun menjadi slogan maal hijrah. Wasathiyyah.

وَكَذَلِكَ جَعَلْنَاكُمْ أُمَّةً وَسَطًا لِتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ وَيَكُونَ الرَّسُولُ عَلَيْكُمْ شَهِيدًا)
 (البقرة: 143)

Aku sentap. Mengapa?

Kerana selama ini, aku hanya menyambung ayat ini jika ustaz meminta. Aku rasa aku sudah hebat boleh sambung ayat ini. Sedang aku lupa! Sangat lupa! Apakah hatiku bergetar memahami?

Selama ini, aku tidak bergetar mendengar ayat yang penuh penanggungjawaban ini! Penuh.

Aku dan kamu ada tanggungjawab besar dari ayat ini. Tadi, ustaz ulang-ulang perkataan...

لِتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ
agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia..

لِتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ
agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia..

لِتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ
agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia ..!

 Ibnu Kathir menyebuat dalam tafsirnya, ayat ini menunjukkan kita dan kita akan menjadi saksi kepada ummah ini di hari pengadilan kelak. Ketika Allah memilih kita sebagai umat yang paling adil dalam memahami islam ini disinilah bermula dan berakhir hidup kita sebagai seorang hamba yang akan bertanggungjawab kepada manusia seluruhnya.


Sedang aku menulis entri ini, ustaz Ismail Chong telefon. Aku berhenti menulis.
" Zahra ya, kamu ambil hari rabu boleh? "

Aku kelu. Setelah berhadapan dengan study circle hari rabu semester lepas, aku urung mahu teruskan hari rabu. Letihnya kelas di siang hari, bertambah pula esoknya kelas bermula jam 8.30am. Aku tidak mahu.

" Boleh ke hari rabu?" 
 Di hujung talian, suara lesu ustaz kedengaran.

Astaghfirullah. Apa yang aku tulis tadi, benar-benar sebuah ujian bagiku. Kalau mahu diikutkan bisikan syaitan itu, mahu sahaja aku katakan kepada ustaz, saya tidak boleh. Tetapi, aku dan kita mesti buat apa yang kita tulis. Kemudian, cepat sahaja aku menjawab dengan bismillah di dalam hati

" Ya, boleh ustaz. insya ALLAH! "

" Ok. Chief facilitator kamu, Hijanah. "

" Baik ustaz. Jazakallah khair. "

" Ya. " jawab ustaz singkat.

Butang merah kupicit. Perbualan selesai. Aku tersandar di dinding masjid. Fikiranku melayang jauh memikirkan gerak kerja dan 'masalah bahasa' yang aku hadapi semester lepas. Memegang Study circle hari rabu, bermaksud memegang pelajar-pelajar di luar bidangku. Pelajar architecture dan engineering. Ini bererti juga, aku akan berhadapan dengan pemikiran mesin dan seni. Bahkan ada yang berfikiran sedikit liberal.

Sungguh, aku mesti kuat. Mereka ini golongan yang sesungguhnya memerlukan bantuan, pencerahan. Dan, untuk semua itu, aku mesti sedia. Entri kali ini, mungkin sedikit peribadi. Tetapi, tujuanku bukanlah itu. Aku hanya mahu berkongsi rasa hati dan pengalaman dengan cara yang sedikit 'real'.

Aku sebarkan juga rasa hati ini buat teman-teman seperjuangan sebagai naqibah study circle yang lain. terutamanya, Hafizah dan Rizky. Semester ini, kali pertama kalian memegang study circle. Buat yang terbaik ya. Kalau tidak kuat, minta kekuatan pada Allah. Bukan pada ana. Ana juga perlukan Allah sebagai sumber kekuatan. Dengan ana, kalian boleh istisyarah sahaja (dengan pengalaman yang sedikit itu). :-)

Kawan-kawan, doakan aku. Doakan aku. Doakan aku. Ini jalan juangku. Kalian, ada jalan-jalan kalian. Aku yakin  kalian mampu. Kalian berada dalam doaku. Sentiasa. :-)
---------------

p/s: entri ini saya tulis hari ahad yang lalu. Baru hari ini dapat publish. alhamdulillah. Malam ini study circle pertama. Doakan lancar semuanya.

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…