Skip to main content

Dilema sebuah lamaran

بسم الله الرحمان الرحيم


2013


Saya tidak cintakan dia..

Sesekali saya merenung langit hari ini. Agak mendung dari semalam. 

Sama mendungnya dengan hati gadis-gadis yang mendamba dirinya dilamar oleh seseorang yang dia harapkan. Tetapi, rupanya lamaran dari orang lain pula yang menjengah.

"Saya buntu kak,everything happened is out of my control..", nada mesejnya kepada saya sedikit hampa.
"Iya Ana, semua yang berlaku memang selalunya begitu. Out of our control.. because everything is under Allah's control!..."  
saya mengulang ayatnya semula, berusaha meraikan perasaanya.

"Akak pernah berada dalam situsai cintakan seseorang, dan mengharap sesuatu yang entah dapat atau tidak?", pertanyaannya seolah memerangkap saya.

Terkelu sebentar. 

Huh,ini soalan perangkap!, saya menggerutu. 

Jemari saya tetap pantas menjawab soalannya dengan berhikmah semampu mungkin. Sebelum menekan butang 'enter' di ruangan chatting, saya sempat terfikir..

Ah, mungkin tidak keterlaluan jika saya katakan setiap orang pernah melalui situasi sepertinya. Terutama seorang gadis cantik dan solehah seperti dirinya. Bila dirinya terasa sering diganggu oleh 'kumbang-kumbang' liar, dia pasti merasa selamat apabila ada 'seekor kumbang' jinak yang berlemah lembut memberi perhatian kepadanya.

Itulah perempuan.

Hatinya begitu halus menerima sebuah kebaikan dan keikhlasan. Cuma kadang-kadang hati yang sama itu boleh berubah menjadi lebih keras dari batu apabila dia dikasari dan dipandang 'murah'. Bahkan kadang-kadang dia me'murahkan' diri kerana terpaksa demi mendapatkan sesuatu yang teramat mahal bagi dirinya. 

Nah, untuk hal ini perempuan selalu SILAP BESAR.

"Akak, pernah tak akak lalui?"

Satu lagi mesej masuk ke ruang chatting.

Saya tersedar.

"Ya, normal kalau kita lalui perkara tu. Akak faham, kita perempuan punyai satu emosi istimewa berbanding lelaki. Kita mudah menerima layanan yang baik. Sedangkan kita belum tahu lelaki itu ikhlas atau tidak", 

Saya berusaha meraikan fitrahnya sebelum menyambung lagi..

"Sebab itu selalunya rasa yang kita anggap 'cinta' itu sebenarnya cuma 'rasa-rasa cinta' dan bukannya hakikat CINTA sebenar", 

Saya menghela nafas. Susah mahu mengungkap sesuatu yang berkaitan dengan perasaan ini. Perlu jelas dan signifikan, supaya mudah dihadam dan tidak pula disalahertikan.

"Akak pernah dilamar, sedangkan akak cintakan orang lain?",

Dia bertanya lagi seolah tidak menanggapi apa yang saya kongsikan soal isu cinta. Saya sekadar melayan soalannya dengan jawapan.
"Belum pernah", seringkas mungkin jawapan saya karang.
"So, apa perlu saya buat sekarang?. Terima lamaran lelaki itu, atau tolak dan terus menunggu lelaki yang saya cinta?", 

soalannya mulai sampai ke kemuncak. Saya berusaha menenangkannya dengan sebuah kata tauhid.

"Laa ilaaha illallah. Tiada tuhan yang layak kita sembah melainkan Allah.. 
Ana  akak bukan tuhan yang tahu sebuah masa hadapan. Akak bukan tuhan yang mampu memberi tahu jodoh adik. Akak juga bukan nabi yang donya diterima oleh Allah. Akak cuma seorang gadis seperti Ana juga, yang mungkin berhadapan dalam dilema yang sama pada masa hadapan."

'enter'.

Tenangkan diri pada sebuah kepastian

Lama ruang chatting itu sunyi dari perbualan. Saya tiba-tiba risau dia terasa hati. Cepat-cepat saya menyambung 'typing' berkongsi pandangan untuk persoalan inti darinya..

"Ana sayang,samaada cinta atau tidak, itu bukan isu utama walaupun ia tetap menjadi bahagian penting. Isunya sekarang, lamaran itu dari siapa? bagaimana agamanya? bagaimana keturunannya? bagaimana penerimaan keluarga dengannya? bagaimana tanggungjawabnya terhadap Allah dan pergaulannya dengan masyarakat?
Paling penting, ibu ayah. Banyakkan perbincangan dengan orangtua kita, sebab kadang-kadang insting seorang ibu dan ketegasan jawapan dari seorang ayah adalah sebuah jawapan. Ini semua, namanya istisyarah (minta pndangan)."

"Jadi, saya tidak boleh tolak lamaran itu?", Ana seolah tidak puas hati.

Tidak. Maksud akak, jangan tolak sesebuah lamaran ketika emosi kita tidak stabil dan tidak jelas. Takut nanti kita menyesal. Mahu menstabilkan emosi dan adil terhadap lamaran tu, kenalah istisyarah. Kemudian, setelah istisyarah selesai hati kita akan firm pada sebuah fakta yang jelas.
"Oh, ok. Jadi, dah boleh beri jawapan ya waktu tu?"

"Belum Ana. Hidup kita ini, tiada makna kalau terlepas pergantungan kepada Allah. Istikharahlah dik, kemudian berikan jawapan. Waktu itu, Ana akan dapat tenangkan diri pada sebuah kepastian."

Sunyi.

Saya juga sudah buntu kahu katakan apa. Teori menjelaskan itu, mudah. Tetapi kalau ia berlaku kepada diri, tidak semudah bicara yang dikata. Saya bersyukur belum pernah melalui dilema lamaran seperti Ana. Mungkin kerana Allah tahu Ana mampu melaui dilema ini, maka Allah berikan cabaran ini untuknya.


Tetapi dia lelaki soleh

"Tetapi kan kak.. kalau saya cenderung menolak lamarannya apakah saya sanggup?.. Apakah dia tidak akan terasa hati?.. Sedangkan dia bukanlah lelaki jahat dengan lamaran murahan..?Dia lelaki soleh..", bicara Ana terasa semakin berat ditanggungnya.

Ya Allah, lapangkan hati adik ini. desus saya dalam hati kasihankan dia yang masih dilema dalam sebuah lamaran.

Perbualan di medan chatting tu bersambung lagi.

"Pernah dengar kisah Fatimah Az-zahra' putri nabi?"
"Kisah yang mana?"
"Kisah lamaran dari Abu bakar dan Umar kepada Fatimah."
"Tak"
"Umar Al-khattab dan Abu bakar pernah melamar Fathimah!", saya cuba menjentik pengetahuan sirah Ana.
"Eh, jap akak.. Bukankah Fatimah bernikah dengan Saidina Ali?"
"Yup, that's mean lamaran dua orang sahabat besar ini (Abu Bakar dan Umar) pernah ditolak! Mereka tidak solehkah?"
"Maksud akak?", Ana lanjut bertanya memohon kepastian.

"Maksudnya dik, kalau Ana tolak lamaran tu sekalipun, itu bukanlah petanda dia tidak baik dan tidak soleh. Bahkan penolakan itu mungkin mengajar dia untuk menjadi lebih baik. 
Bila sudah sampai tahap ini, baru akak suka buka bab cinta. Pernikahan ini Ana, bukan cuma perjanjian luaran di atas sebuah akad. Ia juga sebuah ikatan perasaan. Bagaimana mungkin pernikahan mampu terjadi andai cuma sebelah pihak yang menyodorkan perasaanya? Bukankah bertepuk sebelah tangan itu tak berbunyi?... "

"Akak.. this is what I'm dilemma in it... Thanks akak.. lagi?"

Saya hanya tersenyum membaca komen Ana yang terlihat lapang dan semakin matang. Dengan senyum panjang lebar yang masih terukir, saya menyambung lagi:

"Orang soleh dan solehah dalam dunia ini ramai, dan bukan semua itu jodoh kita. Jodoh, cuma seorang untuk satu tempoh waktu dan Allah sudah pilihkan untuk kita mengikut sunnatullahnya. Jodoh rahsia Allah, bukan untuk kita terkejar-kejar tanpa haluan.Bukan juga untuk kita anggap jodoh itu kerja kita. 
Jodoh itu kerja Allah.

Sekarang ini, kita buat kerja kita (berusaha) dan biarkan selebihnya kerana yang lebih itu kerja Allah(tawakkal)"

"Akak.. u're owesome!"

"Allah help me to be owesome. While Allah let me by myself, i'll be the most worst person..", 

saya cuba membalas mesej terakhirnya dengan bahasa inggeris yang tunggang terbalik. Maklumlah, Ana bukan pelajar pengajian Islam seperti adik-adik yang selalu saya hadapi. Dia pelajar INTEC dan MRSM yang sering bergelumang dengan bahasa inggeris...

-zaharoh fajar nina-

Comments

  1. akak...u're owesome..
    love ur entry.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. to sahibah_thoybah

      salam ukhuwwah dik :-)

      Delete
  2. Assalamualaikum w.b.t.

    Membaca tulisan2 Zaharoh membuatkan k.fiza xlekang dari senyuman. MasyaAllah.... :)
    Now I start to know you better ya ukhti. May Allah strengthens our relation and shower us with His Mercy, insyaAllah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumusslam kakak sayang..

      malunya Zaharoh.. :-) Doakan kita terus kuat membawa diri yang kemas dibentuk menuju Allah!

      Terima kasih kak Fiza, sudi ziarah blog picisan ni hee..

      Delete
  3. AnonymousMay 11, 2014

    ya Allah.. doakn sy jd mcm Zahra'.. pnuh pngisian stiap yg diluahkn.. Allahu..

    -ambonakjadibaikjugak-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Allah, semoga insan yang ingin menjadi seperti saya ini, menjadi lebih baik dari saya! Itu yang sepatutnya..

      Sebab, boleh jaadi orang yang menerima selepas dari saya lebih memaahami penulisan ini berbanding saya yang menulis. Semoga Allah berkati semua insan yang menjejak blog ini demi mendapat sebutir dua pengajaran.

      Semoga terus berusaha.

      -Zaharoh-

      Delete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…