Skip to main content

Larian terakhir, ayuh!

بسم الله الرحمان الرحيم

Jatuh sebentar

Gerak laju menulis kian mundur. 

Ada kekangan dan cabaran yang menghunjam diri. Apa jua cabaran dan rintangan, selalu mengajar kita menjadi lebih kuat hari demi hari. Minggu terakhir semester pendek, benar-benar membuat saya semput tidak menang tangan.

Assigment, peperiksaan, kerja-kerja persatuan dan penulisan semua itu amanah yang perlu saya langsaikan semuanya. Tidak boleh ada yang tercicir. 

Fokus ramadhah terasa makin menjauh dari target. 

Benarlah, kesibukan seringkali menjadi ujian terbesar untuk orang-orang sibuk. Patutlah Rasulullah berpesan agar kita menggunakan masa luang sebelum datangnya masa sempit. Detik ini, hadis itu benar-benar terasa!

Sesekali bila melalui situasi seperti ini, saya pasti singgah di teduhan kubah biru untuk mencicip secebis kekuatan. Tetapi seminggu ini, saya benar-benar tidak punya waktu untuk ke ruang keramat itu. Setiap kali kaki menapak puluhan anak-anak tangga ke Mahallah Sumaiyah itu, saya pasti berhenti sebentar. Merenung kubah biru yang tersergam indah dari kejauhan, dalam hati terdetik:
'ya Allah, kesibukan ini telah membuat aku sedikit jauh dari rumah-Mu. Tetapi aku sekali-kali tidak rela berjauhan dengan-Mu, ampunkan aku ya Allah!'

Hirisan hati yang sudah pedih, bertambah sakit bila ayat hafazan hari ini menceritakan kisah masjid-masjid yang dimasuki oleh mereka yang zhalim. Terasa benar tamparan ayat ini mengundang rasa takut yang benar-benar menyelubungi diri.

Takut.

 ومن أظلم ممن منع مساجد الله أن يذكر فيها اسمه وسعى في خرابها أولئك ما كان لهم أن يدخلوها إلا خائفين...
Dan siapakah yang lebih zalim daripada mereka yang menyekat penggunaan masjid-masjid Allah untuk menyebut nama Allah dan dia berusaha pula untuk meruntuhkan masjid-masjid itu. Orang-orang demikian tidak sepatutnya masuk ke dalam masjid-masjid itu melainkan dengan rasa penuh hormat dan takut kepada Allah... (Al-baqarah:114)

Benar-benar takut. 

Masjid berkubah biru itu, seolah sudah menjadi sebahagian kehidupan saya sepanjang di UIAM ini. Perasaan takut datang bila membayangkan apa yang pernah dibuat para orang-orang zalim ini terhadap masjid-masjid. Semoga Allah terus pelihara UIAM, masjidnya dan terus melimpahkan barokah buat bumi kampus biru ini.

Saya akui, ada masa manusia terjatuh sebentar. Begitulah juga saya. 

Terjatuh sebentar di lubang kesibukan demi kesibukan membawa saya sedikit jauh dari target Ramadahn dan kebiasaan iktikaf di bawah kubah biru itu.Tetapi, ayat-ayat Allah ini seringkali membuat jiwa bangkit semula. Terasa ada ruh baru yang memberi semangat luarbiasa.

Al-quran ini, benar-benar sebuah ubat!

Tersedar

Kejatuhan itu membuat saya tersedar. 

Sepuluh terakhir ramadhan yang masih berbaki adalah ruang untk kita terus dan menambah dekatnya hubungan kita dengan Allah. Masa terus berlalu. Malam ini sahaja sudah masuk 23 Ramadhan.

Cuma tinggal lagi tujuh hari sahaja. Lambaian hari raya seolah menjadi mimpi ngeri buat saya. Ramadhan yang berbaki terlalu indah untuk dilepaskan sedangkan itulah hakikat yang harus diterima. Ah, mana mungkin masa itu mampu berhenti?

Lantaran, detik ini bukan masa untuk kita sesali tetapi untuk kita bergerak lebih laju menuju ilahi.

Saya teringat sebuah kata-kata indah dan tajam dari ustaz Pahrol Mohamad Juoi:


Keghairahan melakukan ibadah sunat, jangan sampai melupakan kita kepada kewajiban bertaubat..

Melupakan kewajiban taubat.


Taubat dari dosa itu, seperti minuman ubat untuk satu penyakit, dan boleh jadi sakitnya berterusan kerana kesihatan! ~ibnu qayyim al-jauziyyah~


Inilah sebabnya ramai antara kita masih belum tersedar pentingnya larian menuju Allah. Kita mungkin sudah masuk ke juzu 27 hari ini, sedekah kita pula mungkin setiap hari selama ramadhan, tetapi hati kita belum sampai di puncak TAQWA. Mengapa?

Kerana ibadah-ibadah sunat itu tidak masuk ke dalam lubuk yang mampu mengubah peribadi. Hati. Sebab, bila hati penuh dosa dan tidak dibersihkan dengan kewajiban taubat, ia susah melakat dan membentuk sedar. Sedangkan sedar itu, adalah punca manusia mula mendekat kepada tuhannya.

Menambah kelajuan larian

Ia mesti bermula dengan taubat yang ikhlas, murni semurni-murninya. Mesti.



 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَصُوحاً
"Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya."(At-Tahrim: 8)

Akhir-akhir ramadhan ini, memang kita mahu menambah larian. 

Seperti juga sebuah perlawanan akhir sukan yang memerlukan kesungguhan untuk kita mencapai kemenangan. Tetapi, kemenangan itu takkan mampu kita gapai kalau pada peringkat awal kita tidak melepasinya.

Ya sekali lagi, peringkat pertama sebuah larian yang bersungguh-sungguh itu adalah taubat. Kembali kepada Allah dengan permohonan ammpun terhadap dosa-dosa yang telah memalit kesucian hati. Meninggalkan kesan calar di dinding putih untuk kelahiran kita duapuluh tahun yang lalu.

Kerana taubat itu wajib, dahulukan ia.

Setelah itu, segala amalan sunnat lain akan terasa mudah dan meluncur laju memenuhi ruang-ruang waktu yang masih tersisa. Percayalah, setiap perkara yang mengikut turutan dan peringkat yang benar akan sentiasa membuat jiwa kita lapang melaluinya. 

Bahkan rasulullah sendiri mengajarkan kita turutan dalam sesuatu amalan melalui sebuah hadis qudsi. Hadis kedua terakhir dari hadis 40 karya Imam Nawawi yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ini, membawa sebuah mesej :


وما تقرب إلي عبدي بشيء أحب إلي مما افترضته عليه.. 
..Dan tiada seorang hamba-Ku yang mendekatkan diri kepada-Ku dengan sesuatu yang lebih Aku cintai hanya dari ia menunaikan semua yang ku fardhukan ke atas dirinya.  
ولا يزال عبدي يتقرب إلي بالنوافل حتى أحبه
Kemudian dia berterusan  dan hambaKu sentiasa mendekatkan dirinya kepadaKu dengan ibadat sunat sehingga Aku mencintainya.
فإذا أحببته كنت سمعه الذي يسمع به، وبصره الذي يبصر به، ويده التي يبطش بها، ورجله التي يمشي بها
Maka apabila Aku telah mencintainya, nescaya adalah Aku sebagai pendengarannya yang ia mendengar dengannya, dan sebagai penghilatannya yang ia melihat dengannya, dan sebagai tangannya yang ia bertindak dengannya, dan sebagai kakinya yang ia berjalan dengannya.
ولئن سألني لأعطينه، ولئن استعاذني لأعيذنه
Dan sekiranya ia meminta kepadaKu nescaya Aku berikan kepadanya, dan sekiranya ia memohon perlindungan kepadaKu nescaya Aku melindunginya. (HR Bukhari)

Maha suci Allah, yang tidak pernah meninggalkan kita terkontang-kanting menyusun keutamaan dalam ibadah sendiri. Allah beritahukan kita apa yang menjadi keutamaan apabila kita mahu memulakan sebuah larian ibadah. 

Bermula dengan kewajiban taubat, ayuh kita teruskan larian terakhir!

Selamat berpesta ibadah!
-----------------------

* sempatkan juga menulis artikel ini, alhamdulillah..Ya allah,
Aku bertawassul dengan amal soleh ini, untuk kelancaraan tasmi' maqra' terakhir esok pagi jam 7.15 pagi! Sahabat-sahabat, doakan saya! :-)

Salam Ramadhan Mubarak! ~Zaharoh, 23 Ramadhan 1434 H~

Comments

  1. Inshallah..

    Taqabbal Allahu Minna Wa Minkum (May Allah accept it from you and us. Eid Mubarak :)

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…