21 May 2018

2 RAMADHAN: "RAMADHAN YANG HILANG."

بسم الله الرحمن الرحيم

Ramadhan yang 'Hilang'

"Nak tanya boleh?"

Dia mendekati saya. Kesibukan menyediakan kertas soalan dan skema jawapan untuk peperiksaan begitu menghimpit. Saya hampir tidak menyedari kehadirannya di hadapan saya sehinggalah saya menyangka ucapannya itu ditujukan kepada orang lain.

"Oh, kamu bercakap dengan ustazah ke?", saya membalas tanpa memandang kepadanya kerana sibuk menyelak kertas-kertas di atas meja yang berselerakan.

"Ustazah sibuk ke?", dia bertanya, hati-hati.

"Ya, memang sibuk...", saya terpaksa jujur sambil menyambung,

"Boleh kalau nak tanya. Tapi ustazah hanya boleh jawab sambil buat kerja ya..", saya menjelaskan keadaan. Saya memang jenis susah untuk menolak pertanyaan dari sesiapa pun. Kerana, bagi saya, setiap pertanyaan hadir dari kepercaan seseorang kepada kita. Lalu, kita sewajarnya menyikapi kepercayaan itu selayaknya.

Saya terus menyambung tugas dan kerja yang bertimbun sambil menanti soalan darinya. Hening. Tiada soalan yang dilontarkan. Segera saya menyisihkan kerja-kerja yang perlu segera diselesaikan sebentar. Ya Allah, moga-moga dengan menjawab soalan pelajar saya ini akan membawa barakah dan kebaikan untuk saya dan dia.

Segera saya mengangkat wajah. "Ya, apa soalan kamu?", saya memberi fokus kepadanya sebentar.

"Ramadhan ni..", dia baru mahu memulakan soalan.

"Ada apa dengan Ramadhan ni? Sudah dua hari kamu puasa Ramadhan di sini, ada masalahkah?", saya sengaja meminta dia menghabiskan soalannya walaupun saya sudah boleh menangkap persoalan yang akan dilontarakan.

"Saya tak rasa apa-apa dua hari Ramadhan ini. Saya rasa Ramadhan ini hilang dari diri saya. Puasa, tarawih, tak rasa apa-apa pun.. Macaman nak bagi rasa ustazah?"

Akhirnya dia menyuarakan. Saya menghela nafas. Sudah lebih dari 3 orang bertanya hal yang sama kepada saya. Bahkan, saya sendiri pernah melalui perasaan sebegini beberapa Ramadhan yang lalu ketika zaman belajar di alam universiti dan sekolah. Saya amat faham situasi dia dan kita yang merasakan hal ini.

Ramadhan itu ada

Ramadhan yang 'hilang' itu tidak hanya terjadi kepada kita. Ia bahkan terjadi kepada ramai orang. Lihat sahaja masyarakat ini, ketika melontarkan bicara dan tulisan. Seolah-olah mereka tidak pernah tahu Ramadhan itu apa dan ada. Bagi mereka, sama sahaja Ramadhan dan bulan-bulan lain. Kata kesat dan biacara fitnah masih berlegar dalam masyarakat ini.

Silap. Itu yang silap.

Ramadhan ini ada. Ramadhan ini bukti sayang dan kasihnya Allah kepada hamba-Nya.

Mana tidaknya, Allah hadirkan Ramadhan kepada kita tanpa pernah tertinggal. Setipa tahun Ramadhan pasti hadir dalam apa jua situasi dunia. Bahkan, Ramadhan hadir dengan keberkatannya yang tidak sedikitpun berkurangan. Itulah yang harus kita rasakan di dalam hati, diri.

Ramadhan itu ada. Memag ada.

Kita sahaja yang kadangkala 'tiada' di dalamnya. Kita menempuh Ramadhan tanpa kita ketahui betapa bulan ini mulia dan dimuliakan Allah. Lihat sahaja bagaimana Allah memuliakan bulan Ramadhan dengan diturunkan Al-quran padanya.

Imam Ibnu Katsir di dalam tafsirnya menyatakan

“Allah Ta’ala memuji bulan Ramadhan berbanding bulan-bulan lain. Iaitu dengan memilih Ramadhan sebagai bulan diturunkan-Nya Al-Qur’an yang agung. Bahkan, selain Al Qur’an Ramadhan juga adalah bulan diturunkannya kitab-kitab Allah sebelumnya. Imam Ibnu Katsir membawakan dalil mengenai perkara ini, yaitu sabda Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam:

أُنْزِلَتْ صُحُف إِبْرَاهِيمَ فِي أَوَّلِ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ وَأَنْزِلَتِ التَّوْرَاةُ لسِتٍّ مَضَين مِنْ رَمَضَانَ، وَالْإِنْجِيلُ لِثَلَاثَ عَشَرَةَ خَلَتْ مِنْ رَمَضَانَ وَأَنْزَلَ اللَّهُ الْقُرْآنَ لِأَرْبَعٍ وَعِشْرِينَ خَلَتْ مِنْ رَمَضَانَ
“Shuhuf Ibrahim diturunkan pada malam pertama bulan Ramadhan. Taurat diturunkan pada hari ke malam ke 7 bulan Ramadhan. Injil diturunkan pada malam ke-14 Ramadhan. Sedangkan Al Qur’an diturunkan pada malam ke-25 bulan Ramadhan” (dishahihkan Al Albani dalam Silsilah Ash Shahihah, 1575)

Bukan hanya itu, Ramadhan hadir dengan pakej paling lengkap untuk sebuah barakah.


Mengembalikan Ramadhan yang 'hilang'

Ayuh sahabat, ayuh rakan. Agar kita dapat mengembalikan Ramadhan yang hilang dari hati kita, cuba kita bayangkan segala keberkatan yang terhimpun di dalam bulan ini.

1) Ramadhan penyebab terampunnya dosa.
Saya selalu teringat kalam permata dari Ibnu Mas'ud tentang perbandingan seorang mukmin dengan selainnya. 

" Seorang mukmin melihat dosa-dosanya seolah-olah dia sedang duduk di bawah sebuah gunung, dia amat takut jika gunung itu akan runtuh menimpanya. Sedangkan orang yang suka berbuat dosa dan munafik melihat dosa-dosanya seperti lalat sahaja, yang singgah di atas hidungnya, lantas dengan ringannya dia halau lalat tersebut dengan tangannya.” (HR. Bukhari)

Lantas, saat Ramadhan tiba sebagai bulan yang melaluinya dosa boleh terhapus, tidakkan bulan ini sangat hebat?!

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan karena keimanan dan mengharapkan pahala dari Allah, nescaya akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari dan Muslim)

2) Terhimpun keberkatan yang banyak.
Amalan sekecil bersahur pun boleh menjadi sebab Allah dan Malaikat berselawat kepada seseorang. Apatahlagi jika masa Ramadhan kita diisi dengan amalan kebaikan lain seperti puasa, solat, membaca Al-Quran, menuntut ilmu dan sebagainya.

Abu Sa’id Al Khudri sampai pernah meriwayatkan dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, 

“Makanan sahur adalah makanan yang barakah maka janganlah kalian meninggalkannya, walaupun seorang dari kalian hanya sahur dengan meneguk air, karena sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat kepada orang-orang yang makan sahur”. (HR. Imam Ahmad)

3) Penyebab keselamatan manusia diturunkan.

Al-quran. itulah kitab penyelamat manusia. Dengan kemuliaan dan keindahan Al-Quran, ia menjadikan Ramadhan menjadi mulia. Ada sebuah malam menjadi mulia kerana Al-Quran diturunkan ketika itu. Itulah lailatulqadar. Sebuah malam yang menyamai seribu bulan, bahkan lebih. 

إِنَّا أَنزلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ
“Sesungguhnya kami turunkan ia (Al Qur’an) di malam lailatul qadr” (Al Qadr:1)

إِنَّا أَنزلْنَاهُ فِي لَيْلَةٍ مُبَارَكَةٍ
“Sesungguhnya kami turunkan ia (Al Qur’an) di malam yang penuh keberkahan” (Ad Dukhan:3)
Ketika semua manusia kegelapan mencari-cari jalan keselamatan, Al-Quran diturunkan pada bulan Ramadhan. Lalu berpusu-pusulah manusia membacanya sepanjang bulan Ramadhan.

Apakah lagi yang ingin kita lepaskan dengan segala kebaikan dan keberkatan?
Apakah kita ingin Ramadhan ini terus 'hilang' sedangkan ia ada dan berlalu?

Wahai sahabat, ayuh kita renung kembali dengan memperbanyakkan istighfar! Barangkali bukan kerana Ramadhan itu 'hilang', tetapi kerana hati kita yang hilang dari merasai kebaikan dan keberkatan Ramadhan.

Permudahkan kami ya Allah!
.
.
.

4 Ramadhan 1439H 

16 May 2018

1 RAMADHAN: "JAHILNYA DIRI INI TENTANG AL-QURAN."

بسم الله الرحمن الرحيم


Saat paling mendukacitakan adalah saat ini. Ketika saya merupakan graduan Bahasa dan Satera Arab dan saya pernah mempelajari tafsir dan ilmu Al-Quran. Lalu, saat saya membaca Al-Quran yang telah saya hafal ini, saya tidak mampu memahami ayat ini dengan begitu mendalam.

1 Ramadhan. Semua muslim mulai mengorak langkah membaca Al-Quran dari mula dengan niat mengkhatamannya. Lalu, saat tiba pada ayat tentang perumpamaan yang Allah buat ini, saya terkelu sebentar. 

إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحْيِي أَنْ يَضْرِبَ مَثَلا مَا بَعُوضَةً فَمَا فَوْقَهَا فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا فَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِنْ رَبِّهِمْ وَأَمَّا الَّذِينَ كَفَرُوا فَيَقُولُونَ مَاذَا أَرَادَ اللَّهُ بِهَذَا مَثَلا يُضِلُّ بِهِ كَثِيرًا وَيَهْدِي بِهِ كَثِيرًا وَمَا يُضِلُّ بِهِ إِلا الْفَاسِقِينَ 

Sesungguhnya Allah tiada segan membuat perumpamaan berupa nyamuk atau yang lebih rendah dari itu. Adapun orang-orang yang beriman, maka mereka yakin bahwa perumpamaan itu benar dari Tuhan mereka, tetapi mereka yang kafir mengatakan, "Apakah maksud Allah menjadikan ini untuk perumpamaan?'' Dengan perumpamaan itu banyak orang yang disesatkan Allah, dan dengan perumpamaan itu (pula) banyak orang yang diberi-Nya petunjuk. Dan tidak ada yang disesatkan Allah kecuali orang-orang yang fasik.. (2:26)


Tafsir Ibnu Kathir saya selak beberapa kali. 

Dangkal.
Itu sahaja satu kata untuk kefahaman saya ini.

Karat.
Saya tidak mampu memahami ayat ini dengan baik. Saya hanya mampu memahaminya sebatas terjemahan yang ada.

Ya Allah.



Saya panjangkan pembacaan dari perbahasan Tafsir Ibnu Kathir. Namun, nol!

Saya tidak mampu memahami ayat ini melebihi kefahaman terjemahan yang ada!

Tersentap saya pada sebuah kata sebahagian ulama Salaf,

"Apabila aku mendengar perumpamaan di dalam Al-Qur'an, lalu aku tidak memahaminya, maka aku menangisi diriku sendiri, karena Allah Swt. telah berfirman: 'Dan perumpamaan-perumpamaan ini Kami buatkan untuk manusia; dan tiada yang memahaminya kecuali orang-orang yang berilmu.' (Al-Ankabut: 43)"
 Jahilnya diri ini tentang Al-Quran. Hati saya terdetik. Ya Allah, permudahkan!

1 Ramadhan 1439H

23 March 2018

AL-KAHFI, PENAWAR DUKA SEORANG DAI'..

بسم الله الرحمن الرحيم

KITA DAN ORANG LAIN

Seringkali saat saya terduduk buntu menghadapi hakikat beratnya kehidupan, saya terfikir...

Orang lain hidup dan kita juga hidup.
Namun, seorang dai' tidak mensia-siakan hidupnya untuk bersenang-lenang di dunia semata. Dia tahu, kampung halamannya adalah di akhirat.

Orang lain belajar dan kita juga belajar. 
Namun, seorang dai' akan selalu memastikan tujuan dirinya belajar dan bertungkus-lumus untuk peperiksaan semata-mata kerana Allah dan demi umat.

Orang lain terlibat dengan barisan kepemimpinan dan kita juga demikian. 
Namun, seorang dai' tidak akan semata-mata menerima tanggungjawab sebagai barisan kepemimpinan jika dia hanya dahagakan jawatan. Seorang dai' akan menjadikan jawatan yang ditanggungya itu sebagai amanah untuk menjadikan ummat yang tenat menjadi lebih baik.


Orang lain bekerja dan kita juga bekerja. 
Namun, seorang dai' akan selalu menetapkan matlamat bahawa dia bekerja untuk Allah. Allah adalah tuannya dan dirinya adalah khalifah di bumi.

Lalu, saya melihat orang lain yang tidak memilih apa yang saya pilih. Mereka hidup nampak bahagia sahaja. Mereka seolah-olah menjalani hidup dengan tenang sahaja. Mereka bahkan mendapat apa sahaja dari cebisan dunia yang mereka mahu..

Saat itu saya mulai mencari hakikat ujian ini bagaimana sebenarnya. Jumaat, hari paling tepat untuk saya kembali menelaah dan menekuni surah Al-Kahf beserta tafsirnya. Seperti biasa, Tafsir Al-Azhar yang pernah saya beli dengan gaji pertama dan ketika Allah mengangkat kesedihan paling dahsyat dalam hidup saya menjadi rujukan...


TERSENTAK SEKETIKA

Sampai kepada mukasurat 4155, tafsiran ayat ke-8 Surah Al-Kahf saya berhenti seketika.

Jeda.

Lama saya ulang perbahasan Hamka untuk ayat tersebut.

Tersentak saya seketika. Lama saya berfikir.

Kata Hamka menjelaskan dua ayat sebelumnya, ayat ke-6:

" Kadang-kadang kerana sangat dukacita melihat sikap acuh dan tidaknya orang Quraisy terhadap wahyu Allah, terlintas dalam ingatan Muhammad biarlah mati sahaja, guna apa hidup lagi?!.."

Pernah. Ya, baginda nabi pernah merasakan detik kesedihan yang sangat mendalam saat dakwahnya tidak diendahkan bahkan tidak memberi kesan langsung kepada orang Quraisy. Sampai Allah menggambarkan perasaan nabi dengan perkataan باخع iaitu seorang yang sedih keterlaluan hingga ingin merosakkan diri sendiri.

Sampai begitu sekali perasaan nabi?

ya, itulah gambaran Allah kepada kita. Bahawa Muhammad SAW adalah nabi, dan baginda juga manusia. Pernah merasakan apa yang kita rasa, bahkan lebih parah perasaan baginda. Hanya sahaja kesedihan baginda nabi sesekali bukan kerana baginda benci kepada Quraisy yang tidak menerima dakwah baginda. Sedih itu kerana nabi terlalu cintakan mereka, sayangkan mereka.

Bukankah sedih kerana orang yang disayangi tidak mendengar itu lebih perit dari ditolak ajakan oleh mereka yang kita benci?

Demikianlah kita.

Saat itu saya semakin sedar.

Semakin kita memilih jalan dakwah sebagai laluan, semakin hari cabaran kita semakin besar. Ujian akan semakin besar saat ia hadir dari insan-insan yang paling dekat dengan kita, paling kita sayang.

Kadangkala ia bermula dengan dugaan yang kecil sahaja. Namun, tatkala yang kecil itu bertambah saat demi saat, bertimbun detik demi detik, dan menggunung hari demi hari. Sehingga akhirnya kita terduduk lesu tidak mampu berbicara apa pun.

Ia menjadi duka paling dalam.

Saya percaya, sesiapa sahaja yang memilih jalan dakwah sebagai laluan hidupnya, dia pasti pernah atau akan menempuh perasaan ini. Perasaan saat luka ditoreh dalam dan semakin dalam. Pandangan saat jiwa terasa kabur lalu buntu tak terarah. Beban saat kaki bahkan tak mampu diheret kerana beratnya beban tertanggung.

Kerana dai' itu jiwanya halus, penyayang dan tidak membenci. Kerana itulah, saat dia berduka, dukanya akan sangat berat...


PENAWAR DARI ALLAH

Saya meneruskan pembacaan.

Baiknya Allah. Saat DIA tahu nabi dan umat ini memiliki rasa duka, Allah datangkan penawar pada ayat ke-7 dan ke-8. Lihat apa yang Allah sebutkan..

إنا جعلنا ما على الأرض زينة لها لنبلوهم أيهم أحسن عملا..


"... Kami ini, menjadikan apa yang ada di bumi ini hanyalah sebagai perhiasan baginya, kerana Kami hendak menguji mereka; siapa di antara mereka yang paling baik amalannya.."  (18:7)

Lihat, Allah menampakkan kepada kita bahawa segala bahagia yang kita lihat pada diri orang lain yang tidak menjadikan hiduppnya untuk Allah adalah perhiasan sahaja. Apa ertinya sebuah perhiasan?

Perhiasan sama seperti cincin berlian di jari. Ia mahal dan nampak indah. namun, saat jari mesti dipotong adakah masih berguna cincin di jari??

itulah nilai sebuah perhiasan. Ia cuma mengindahkan sahaja. Lalu di sebalik itu Allah akan menilai siapa di antara manusia yang paling baik amalnya. Ya, paling baik, bukan paling banyak.

Mengapa paling baik?
Kerana paling banyak tidak semestinya paling baik. Seumpama duit yang banyak, namun semuanya palsu dibandingkan sekeping sahaja duit RM100 yang asli(paling baik ia dibuat dan melalui proses bank negara dan sebagainya).

Penawar pertama,
"DUNIA HANYALAH PERHIASAN."

Saya segera meneliti perbahasan tafsir tersebut, teringin mahu melihat apa lagi penawar duka buat dai' yang bersedih.

Ayat ke-8 Allah menambahkan penawar yang lebih mendamaikan hati. Apa kata Allah?

وإنا لجاعلون ما عليها صعيدا جرزا


"Dan Kami (Allah) kelak akan kami jadikan apa yang ada di atas bumi itu tanah rata lagi tandus." (18:8)
Ahli-ahli tafsir sampai mengatakan bahawa ini adalah ayat 'tasliyah'. Tasliyah ertinya ayat pengubat dan penawar hati duka Rasuulullah SAW saat menghadapi kaumnya.

Mengapa demikian?

Cuba kita tenung ayat ke-8 ini. Bukankah ini sebuah tanda Allah amat memahami jiwa kita. Saat kita merasakan semua orang tidak memahami kita, semua orang tidak mendengar kata-kata kita, semua orang tidak ingin mendengar nasihat dan dakwah kita, kalau kita orang yang ikhlas berdakwah dan menjadi dai' kerana Allah..

Kita akan damai dengan kata-kata Allah ini.

Allah memujuk kita dengan satu janji kepastian bahawa Allah nanti akan menjadikan bumi ini rata dan tandus. Tidak akan ada lagi manusia sombong bongkak yang merasakan dirinya bagus kerana tidak mengikuti dakwah kita. Semua penghuni dunia yang berlumba-lumba memijak orang lain, akan tinggal tulang-belulang yang alhirnya sama sahaja seperti orang yang dipijaknya.

Kita juga.

Kalau kita orang yang ikhlas, dan istiqamah berusaha untuk dunia kerana Allah, kita tidak kisah dengan tulang belulang kita lagi. Kita tahu bahawa dunia memang tempat berkumpulnya tulang-belulang manusia yang telah mati. Lalu hidup kita sebenarnya ada di syurga, kekal, selamanya.

Inilah bekal seorang nabi saat kedukaan.

Kita, saat kita memilih untuk menjadi dai' harus kita fahami hal ini. Nescaya beban kita akan berkurang. Duka akan pergi kerana diganti dengan sebuah percaya kepada janji Allah ini.

Duhai diri, kalau penawar dari Allah ini tidak kita ambil dan fahami dengan baik, apakah ada penawar lain yang lebih baik untuk mengubat duka dan sedih kita??

Apakah ada?

Di akhir kata menjelaskan tentang penawar dari Allah ini, Hamka mengatakan..

"Sebenarnya, di setiap perjalanan hidup ini ada keindahannya... hendaklah jiwa dilatih dan perasaan diperhalusi sehingga dirimu akan kenal keindahan itu..".


Dalam setiap sujudmu, rendahkan diri dengan sebenar-benarnya di hadapan Tuhan.. kau akan temui keindahan..

24 December 2017

HAKIKAT KEHIDUPAN DUNIA


بسم الله الرحمن الرحيم


Terlalu lama saya tidak menulis di blog ini. Tujuh tahun sudah usianya tanpa saya sedar, apatahlagi kalian yang tidak pernah pun tahu kewujudannya. Seumpama kawan lama yang telah bertahun tidak kita ketemu, tiba-tiba berselisih di simpang jalan bersama seorang anak kecil. Tujuh tahun umur anak itu. Bila ditanya, rupanya anak kecil itu adalah anak kandungnya yang sudah berumur tujuh tahun, persis saat kali terakhir kalian bertemu dengannya masih membujang. Seolah begitulah.

Jauh juga jalan kita ini. Dari keanak-anakan kita berubah menjadi dewasa. Dari usia remaja berubah menjadi belia, kemudian tua. Dari anak hingusan sekolah, kepada watak pendidik yang berjaya. Semua itu perubahan dalam kehidupan. Dengannya kita belajar menjadi matang terhadap rentak kehidupan. inilah yang disebut manusia.

Manusia.
Dari bayi menjadi kanak-kanak.
Dari kanak-kanak menjadi remaja.
Lalu, setelah remaja manusia menjadi dewasa.
Setelah dewasa mereka berubah tua.
Oh ya, mereka dan kita.

Kerana kita semua manusia.
Lalu,setelah tua manusia menjadi apa?
Manusia kembali ke mana?
Manusia dan kehidupan dunia akan saling meninggalkan.


Dan siang akan berakhir dengan senja.


Demikian kembara seorang manusia di sepanjang perjalanan hidupnya. Kalaulah manusia semuanya mahu membuat kembara ke dalam diri, dia akan mengerti betapa kehidupan adalah kembara ringkas yang kesemua kita akan melaluinya.

Lalu, sempatkah manusia menghabiskan perjalanan singkat itu hanya dengan membuat dosa dan keseronokan dusta yang nyata sementara.

Ah, manusia terlalu sering lupa dan leka. Mana mungkin dunia ini lama dan kekal sedangkan dunia sendiri akan hancur saat hari Pembalasan tiba.

Al-Quran. Disusun cantik padak rak dan wallpaper gajet mereka. Namun manusia masih lalai memasukkan Al-Quran ke dalam hati dan kehidupan.

Berkali-kali, Allah menyebutkan tentang kehidupan dunia ini hakikatnya seperti apa..



1) Dunia, adalah tempat tenggelamnya Orang kafir di dalamnya!

الَّذِينَ اتَّخَذُوا دِينَهُمْ لَهْوًا وَلَعِبًا وَغَرَّتْهُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا ۚ فَالْيَوْمَ نَنْسَاهُمْ كَمَا نَسُوا لِقَاءَ يَوْمِهِمْ هَٰذَا وَمَا كَانُوا بِآيَاتِنَا يَجْحَدُونَ

(Tuhan berfirman: Orang-orang kafir itu ialah) orang-orang yang menjadikan perkara-perkara ugama mereka sebagai hiburan yang melalaikan dan permainan, dan orang-orang yang telah terpedaya dengan kehidupan dunia (segala kemewahannya dan kelazatannya). Oleh itu, pada hari ini (hari kiamat), Kami lupakan (tidak hiraukan) mereka sebagaimana mereka telah lupa (tidak hiraukan persiapan-persipan untuk) menemui hari mereka ini, dan juga kerana mereka selalu mengingkari ayat-ayat keterangan Kami.

-Sura Al-A'raf, Ayah 51



2) Kehidupan dunia ini umpama pohon subur yang menghijau. Semua menikmati indah kehijauannya, lalu kehidupan yang dinikmati itu akan menjadi layu seperti kuning dan layu sebuah pohon hijau yang MATI.

اعْلَمُوا أَنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَزِينَةٌ وَتَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَادِ ۖ كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُونُ حُطَامًا ۖ وَفِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيدٌ وَمَغْفِرَةٌ مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانٌ ۚ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.

-Sura Al-Hadid, Ayah 20



3) Kehidupan dunia ini, jika dibandingkan dengan kehidupan di akhirat hanyalah sebuah main-main sahaja. Seperti sebuah permainan kalah mati yang mempertaruhkan kebahagiaan. Hidup di dunia seumpama permainan sebuah kebahagiaan sahaja. Akhiratlah kehidupan dan kebahagiaan sebenarnya yang mahu direbut semua pemain.

وَمَا هَٰذِهِ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَهْوٌ وَلَعِبٌ ۚ وَإِنَّ الدَّارَ الْآخِرَةَ لَهِيَ الْحَيَوَانُ ۚ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ

Dan (ingatlah bahawa) kehidupan dunia ini (meliputi segala kesenangan dan kemewahannya, jika dinilaikan dengan kehidupan akhirat) tidak lain hanyalah ibarat hiburan dan permainan; dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya; kalaulah mereka mengetahui (hakikat ini tentulah mereka tidak akan melupakan hari akhirat).

-Sura Al-Ankabut, Ayah 64



Dunia.
Itulah ia.
Namun masih manusia ini bermaharajalela bergembira dengan dusta bicara mereka.


----------------------------------
Pineng-Bangi (22 Dis 2017)

AL-ANBIYAA' YANG MENGETUKKU

بسم الله الرحمن الرحيم

Hidup di dunia akan berakhir. Manusia sejahat firaun, mati. Insan semulia nabi juga wafat. Begitu juga manusia-manusia di sekeliling kita, bahkan kita juga akan mati.

Meremang bulu roma mengingat kematian yang mengejar manusia setiap detik. Namun, itulah hakikat yang tidak dapat kita lari sarinya. Kepercayaan, bahawa kematian itu dekat..

Al-anbiyaa yang mengetukku..


Detik amalan dikira semakin mendekat..

Malam itu sepi.
Mengingat sudah beberapa waktu saya hanya mengulang hafazan dan tidak menyelak lembaran al-Quran secara rutin. Saya segera mencapai al-Quran kesayangan dan menyelak lembaran yang telah bertangguh.

Permulaan surah al-anbiyaa yang pernah menjadi muhasabah besar ketika rakaat pertama qiyam Ramadhan 1438. Ayat pada rakaat pertama itu, membuat airmata bergenang. Jiwa terasa disobek-sobek hancur dalam ketakutan.

Takut. Bimbang.

Dengan segala kelemahan diri. Dengan segala ujian dan godaan syaitan yang membahayakan. Dengan segala dosa yang entah sudah sudah cukupkah siri taubatnya. Dengan segala ego yang masih bersarang di dalam diri, saya kelu. Firman Allah pada ayat pertama al-Anbiyaa ini begitu SENTAP!


اقْتَرَبَ لِلنَّاسِ حِسَابُهُمْ وَهُمْ فِي غَفْلَةٍ مُّعْرِضُونَ


Detik hisab (perkiraan amalan) manusia semakin mendekat. dan mereka masih dalam keadaan lalai dan tidak menyedari hal itu.
(Al-anbiyaa': 1)



Saya terhenti. Pembacaan tidak mampu diteruskan. Lama saya berdiri sambil mata dipejamkan. Mengenangkan dunia yang dikejar-kejar semua manusia, pangkat dan harta yang dibanggakan seluruh dunia, hati bergetar. Apakah diri ini termasuk dalam golongan yang turut dahagakan nikmat dunia, sedangkan hari perhitungan amalan semakin dekat. Adakah diri ini termasuk orang yang LALAI?!

Beberapa waktu telah berlalu dan saya masih ingat situasi itu. Situasi saat rasa takut menyelinap ke dalam diri disebabkan tadabbur Al-Anbiyaa' ayat 1 ini. Lalu, setelah setahun saya berkecimpung dalam dunia pendidikan, saya dapat merasakan ayat ini sangat saya perlukan untuk mengetuk diri berkali-kali.

Pernah.

Ya, pernah beberapa kali saya disoal oleh pelajar-pelajar saya. tentang banyak perkara. Tentang kesilapan, kesalahan, dosa, dan ralat mereka. Sebenarnya semua itu terangkum dalam beberapa perkataan yang digunakan di dalam Al-Quran 'faahisyah', 'zunuub', 'munkar'. Maksud bagi setiap perkataan pastinya berbeza mengikut penjelasan ilmu Bahasa Arab. Namun, maksud dari sudut kefahaman agama hanya satu.

Kelalaian.

Manusia dan kelalaian, itulah penyebab segala perbuatan salah, dosa, silap dan ralat dalam kehidupan. Bahkan, ramai yang amat sukar meninggalkan (move on) dari dosa tersebut. Mereka masih sukar meninggalkan keseronokan berbuat dosa sedangkan rasa bersalah sudah menghantui diri. Kata mereka, berkali-kali mereka lari dan mencuba memperbaiki diri namun rasa senang dengan dosa itu sukar untuk dibuang.

Bila manusia sudah bersahabat dengan dosa dan kejahatan, memang sukar ia dikikis. Bila manusia semakin senang dengan kesalahan yang diperbuat, memang dia memilih untuk mengikut jejak langkah syaitan sekalipun dia tahu syaitan adalah musuh ketatnya. Manusia dengan segala usaha yang dipernuat tidak mungkin berjaya jika dia masih belum benar-benar percaya bahawa kehidupan dunianya akan berakhir bila-bila sahaja.

Lalu, saat inilah Al-Quran hadir dengan ancaman dan peringatan keras.

Bahawa manusia memang sedang lalai!

Sedangkan hari perhitungan amalannya semakin mendekat.

Bangaimana mungkin manusia akan percaya bahawa hari perhitungan amalannya semakin mendekat sedangkan dia dan kepercayaan kepada Hari Akhirat sahaja masih sederhana percaya?

Bagaimana kita akan meninggalkan kesenangan berbuat dosa ketika kita masih lalai dan tidak percaya bahawa Allah menyediakan hari perhitungan amalan?

Itulah rukun iman ke-5 yang semakin dilupai oleh manusia. Mereka mengaku beriman, dan mereka masih sukar meninggalkan keseronokan berbuat dosa. Mereka mengaku beriman dan mereka masih separuh hati mempercayai kebenaran hari Akhirat sebagai hari pembalasan perbuatan buruk?

Kembali kepada Al-Quran itu ertinya kembali dengan percaya. Bukan kembali dengan berbangga-bangga akulah hafalan dan bacaan terbaik. Akulah penghafal Al-Quran dengan juzu' paling banyak. Kembali dengan percaya dan rasa wahai manusia. Nescaya kejahatan itu amat mudah untuk kau tanggalkan seperti kau menanggalkan baju kotor yang dilumuri lumpur busuk berwarna hitam kecoklatan.

Sekali lagi, cuba kau ketuk jiwamu dengan kebenaran Al-Anbiyaa' : 1.



اقْتَرَبَ لِلنَّاسِ حِسَابُهُمْ وَهُمْ فِي غَفْلَةٍ مُّعْرِضُونَ
 Detik hisab (perkiraan amalan) manusia semakin mendekat. dan mereka masih dalam keadaan lalai dan tidak menyedari hal itu.

(Al-anbiyaa': 1)


----------------------
24 Disember 2017
Bangi.

27 September 2017

MENJADI SEORANG DAI'


بسم الله الرحمن الرحيم


Oleh: Ustazah Zaharoh Fajar Nina

Menjadi dai, adalah menjadi manusia yang selalu berusaha ke arah kebaikan.

Kita semua pasti mahu menjadi seorang yang paling baik. Paling baik di dunia, bahkan paling baik di akhirat. Ketika meneliti sepotong ayat ini kita akan tersentuh dengan benarnya firman Allah kepada kita manusia.

Saat Allah bertanya:

"Siapakah yang paling baik?"

Paling baik dalam apa?

"Paling baik perkataannya??"

Itulah dia, sorang pendakwah yang menjadikan perkataannya adalah perkataan untuk mengajak manusia kepada Allah. Bukan mengajak manusia menjadi baik kerana dirinya. Namun mengajak manusia menjadi baik, dan menjadi hebat kerana mereka mengenal Allah.

وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلاً مِمَّنْ دَعَا إِلَى اللَّهِ وَعَمِلَ صَالِحاً وَقَالَ إِنَّنِي مِنْ الْمُسْلِمِينَ
Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: “Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?”” (QS. Fushilat: 33).
Sejenak kita bertafakur.

Sudahkah kita menjadi orang yang mengajak manusia kepada Allah?

Benarkah kita mengajak mereka kepada Allah?

Atau kita mengajak mereka untuk kita menjadi terkenal?

Atau kita mengajak mereka agar mereka hormat kepada kita?

Untuk menjadi pendakwah, memang besar cabarannya. Jika bukan cabaran luaran, jiwa dalaman kita selalu terselit riya dan sombong. Semoga Allah jauhi kita dari semua itu. Kerana itu juga Syeikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin menyatakan beberapa syarat dalam menjadi seroang dai' (Pendakwah) yang mengajak manusia kepada Allah.


PERTAMA:
Sebagai pendakwah, kita mestilah mencukupkan diri dengan ilmu agama yang benar.

Ilmu agama adalah ilmu yang terlalu besar nilainya. Oleh itu kita perlu berhati-hati dalam menyampaikan ilmu agama. Perlu memastikan dalil yang dirujuk itu sahih dari al-Quran, serta tafsiran yang benar dari ulama mu'tabar. Setelah itu, barulah kita sebarkannya kepada rakan dan masyarakat.


KEDUA:
Kita mesti memahami situasi orang yang ingin kita dakwahkan.

Manusia adalah makhluk sosial yang hidup di dunia dengan pelbagai latarbelakang. Ada manusia yang lahir dari keluarga kaya harta dan kaya kasing sayang. Ada pula yang kaya harta, tetapi mereka miskin kasih sayang. Sebahagian rakan kita yang lain, mereka dilahirkan dalam keadaan yang miskin harta dan miskin kasih sayang. Sebagai pendakwah, jiwa kita mesti besar. Kita perlu menyantuni mereka dengan Islam dan ajarannya dengan sebaiknya.

KETIGA:
Kita hendaklah bersikap hikmah dalam dakwah.

Hikmah itu ertinya, meletakkan sesuatu mengikut keadaan yang tepat. Hikmah bukan bererti terlalu tegas. Hikmah juga bukan bererti berlembut sentiasa. Hikmah adalah berlembut ketika perlu berlembut, dan bertegas ketika perlu bertegas. Sebagai contoh, dalam hal aqidah kita perlu bertegas agar sahabat kita tidak terjerumus ke lembah syirik yang menakutkan.

KEEMPAT:
Seorang dai' mesti memiliki akhlak yang baik dari segi perbuatan, percakapan dan penampilan.

Lihat bagaimana Rasulullah. Belum pun baginda dilantik menjadi nabi, masyarakat Quraisy telah mengenalinya dengan sebuah akhlak mulia, iaitu amanah. Lihat pula Abu Bakar, sebelum Islam disyariatkan melalui Muhammad SAW, Abu Bakar adalah insan yang tidak pernah menyembah berhala. Apatahlagi setelah memeluk Islam, Abu Bakar adalah seorang ayah yang penyayang kepada Aisyah R.anha, dan sahabat yang jujur juga setia kepada Muhammad.

Menjadi pendakwah adalah menjadi manusia yang terbaik kata-katanya juga terbaik keperibadiannya.
Semoga Allah sentiasa membantu kita menjadi manusia terbaik di dunia ini, agar akhirat kita juga adalah akhirat di sisi manusia terbaik pilihan Allah.

Amiin.


*Diterbitkan untuk anak-anak AMAN dan Majlis Tertinggi BADAR Kiblah.
http://badar-kiblah.blogspot.my/2017/09/menjadi-seroang-dai.html


27 August 2017

ADUHAI PENDIDIK, DIDIKLAH JIWAMU!

بسم الله الرحمن الرحيم

Hidup adalah sebuah perjuangan. Menjadi pendidik yang terbaik untuk ummah dan diri.

            Berita itu mengejutkan saya.
            Bagaimana seorang guru boleh membawa pelajarnya keluar merokok dan berpesta?
Kita tidak bercerita tentang agama. Kita bercerita tentang etika. Kalau melihat dari sudut agama pun, semua agama pasti menekankan etika bahkan itu adalah hal paling utama.
Berita sebegini membuat tekad saya semakin kuat untuk menjadi seorang guru yang mendidik. Semuanya disebabkan kisah ketika hari pertama bertugas sebagai guru.
            Kerana terlalu gemuruh memulakan hari pertama sebagai seorang guru sekolah menengah, saya segera mencari-cari pesan terbaik untuk dibuat sebagai bekalan. Tiba-tiba saya bertemu dengan sebuah pesan jujur dari Syeikh Bin Baz Rahimahullah yang menjadi pegangan saya semenjak hari pertama menjadi seorang guru:
لا ريب أن المعلم هو المربي الروحي للطالب،
فينبغي أن يكون ذو أخلاق فاضلة، وسمت حسن حتى يتلأسى به تلامذه،
كما ينبغي أن يكون محافظ على المأثورات الشرعية، بعيد عن المنهيات،
حافظ لوقته، قليل المزاح، واسع البال، طلق الوجه، حسن البشر، رحب الصدر، جميل المظهر..

Tidak syak lagi, seorang guru mestilah seorang yang mendidik jiwa pelajarnya.
Seorang guru mesti memiliki etika yang mulia, guru sepatutnya memiliki sikap yang baik sehingga pelajarnya boleh terpengaruh dengan sikap baik itu. Begitu juga, seorang guru hendaknya dia sentiasa menjaga sumber-sumber syariat serta jauh dari segala larangan agama. Keperibadian seorang guru adalah, menepati masa, kurang bergurau, luas pengetahuan, jernih wajahnya, manusia yang baik, lapang dadanya, kemas penampilannya.
            Demikian seorang guru.
            Guru itu besar peranannya.  Dia seolah seorang duta di mata pelajarnya. Salah sedikit, pasti pelajar akan melihatnya. Jika baik guru itu, baiklah pelajarnya. Guru adalah pengganti ibu dan ayah di sekolah. Tambahan pula jika sekolah berasrama bayangkan, berapa banyak masa yang pelajar punya untuk melihat guru di hadapan mereka.
            Lantaran itu, guru harus punya waktu mendidik jiwa mereka sendiri.
Rasulullah, baginda adalah teladan seorang guru yang hebat. Ketika baginda keletihan dan kelelahan, baginda diajar oleh Allah untuk bangun di tengah malam dan memohon kekuatan dari Allah. Guru juga manusia. Ada masa kita berbuat silap. Ada masa kita keletihan dan tersalah langkah. Kerana itulah kita amat memerlukan tempoh untuk mendidik diri sendiri.
Didik diri dengan bacaan motivasi guru yang baik.
Didik diri dengan jiwa pendakwah.
Didik diri dengan sebuah mimpi dan matlamat besar untuk umat.
Didik diri dengan kekuatan rohani dan mental yang tinggi.
Aduhai pendidik, didiklah jiwamu. Pasti nanti kau akan pergi dengan sebuah kehidupan yang kau tinggalkan di bumi dengan segala manfaat.