20 September 2019

MERAWAT KESEDIHAN DENGAN TADABBUR AL-KAHFI

بسم الله الرحمن الرحيم


Bacaan Al-kahfi kali ini terasa berbeza.

Entah mengapa ayat-ayat yang telah diulang-ulang saban minggu, kali ini terasa begitu dekat begitu menyayat. Kadang-kadang, di saat Allah terlalu sayangkan kita Dia 'paksa' kita untuk mengingat-Nya. Namun, manusia yang dicipta dengan sifat (هلوع)  penuh dengan keluh-kesah ini, beginilah lagaknya terlupa dan terleka sentiasa..

Mungkin, suatu ketika dahulu kita pernah meminta agar Allah berikan kita petunjuk dan kebaikan. Lalu, diberikan kepada kita kebaikan dan kita terlupa bersyukur. Lalu, diberikan lagi kebaikan demi kebaikan dan kita terus terlupa. Sehingga Allah Al-Qahhar, Yang Maha Memaksa menimpakan kita dengan ujian yang berat dan terlampau berat. Hampir saja kita merasa tidak mampu menanggungnya. Hampir sahaja kita berputus asa, dan hampir saja kita mengalah sehingga terasa ingin melukakan diri sendiri..

Di saat itu, tangisan tidak lagi mengalirkan air mata. Kerana kesedihan yang teramat dalam telah membungkam jiwa dan raga. Air mata yang mengalir seumpama kepura-puraan semata. Di saat manusia di seluruh pelusuk dunia tidak mampu mengerti betapa dalamnya kedukaan yang menimpa, saat itulah secebis iman yang masih berbekas mengkhabarkan. Bahawa ada Allah Al-Lathiif itu terlalu Santun dan Lembut sekalipun kepada hamba yang bergelumang dosa. Allah Al-Hayyu itu Maha Hidup dan tidak akan mati. Bahkan, Allah tidak pernah tidur! Mengantuk pun tidak! Bukankah itu yang sering kita ulang-ulang di dalam Ayatul kursiy?

Ketika titik terendah di dalam hidup kita di mata manusia, Allah sedang ingin meninggikan kita agar dekat dengan-Nya. Bukankah itulah satu-satunya kasih sayang yang tidak akan boleh ditukar ganti?

Di saat itulah kita kembali menyedari bahawa ayat-ayat Allah di dalam surah Al-kahf ini benar-benar 'cahaya yang menerangi' di saat maksudnya difahami dan ditelusuri.

4 TADABUR AL-KAHF UNTUK MERAWAT KESEDIHAN

1) Tidak mungkin kita mengerti sedihnya nabi saat kita tidak mengalami. Lalu, surah Al-kahfi menggambarkan kesedihan baginda dengan perkataan باخع نفسك kesedihan yang hampir-hampir merosakkan dirinya. Itulah bukti bahawa  nabi SAW juga manusia. Baginda turut merasakan kesedihan yang mendalam di saat wahyu tidak turun untuk menjelaskan kisah yang diceritakan oleh musyrikin Quraisy. Tidak mengapa bersedih, kerana kesedihan dan kedukaan itu, manusiawi. Demikian, Allah amat memahami jiwa hamba-Nya..(18:6)

2) Lalu, bagaimana harusnya kita menghadapi kesedihan itu? Selagi kesedihan itu ada di dalam relung jiwa kita, segala hal dan perkara yang dilakukan terasa tawar sahaja. Tidak nikmat dan terasa amat menyakitkan. Di dalam ayat 7 ini Allah memujuk kita dengan kalam-Nya yang mulia. Allah memujuk kita dengan sebuah ayat yang amat indah dan sepotong perkataan yang terlampau mendamaikan. أحسن عملا sebaik-baik perbuatan. Dalam kesilapan dan kekurangan sebagai hamba pun, Allah masih memujuk kita dengan meletakkan kebaikan bagi mereka yang bersabar. Allah tidak marah, dan melukakan perasaan sedih kita dengan kata-kata yang menambah luka. Tetapi, Allah menyebut 'ahsan' iaitu sebaikcbaik atau terbaik! Itu tandanya Allah mengiktiraf usaha mereka yang tetap bersabar sekalipun usaha itu sedikit. Kerana, boleh jadi usaha yang sedikit itu, adalah terbaik! Kerana itu Allah tidak menggunakan perkataan 'aksaru' atau banyaknya bersabar. Hanya orang yang ditimpa kedukaan sahaja mengerti bagaimana dirinya berjuang untuk bertahan dan bersabar dengan sabar yang sedikit dan baik. Kerana kesedihan membuat manusia tidak mampu melakukan banyak perkara. Di saat kesedihan melanda, Allah membimbing kita supaya tetap bertahan dengan sedikit kesabaran yang indah.. (18:7)

 3) Kesedihan, seringkali hadir bersama 'ketidakpastian'. Saat inilah syaitan akan mudah mempengaruhi manusia dengan memasakkan sangka-sangka buruk di dalam hatinya. Janji syaitan untuk menyesatkan manusia menjadi mudah terlaksana. Bukan kerana syaitan itu kuat, tetapi kerana manusia sedang lemah. Kerana itulah, di saat hati dirundung kesedihan, tetap dan teruslah merengek kepada Allah. Sekalipun kita ini pendosa. Jangan sesekali menambah dosa sedia ada dengan mengikut hasutan syaitan si durjana. Merengeklah kepada Allah dengan istighfar dan permohonan ampun. Betapa Allah amat menyukai hamba yang bertaubat, sehingga Allah tersenyum di saat seorang hamba memohon ampun. Kerana itulah, Allah sentiasa menanti hamba-Nya di saat 'ketidakpastian' melanda kehidupan. Memintalah dengan kerendahan hati.. Agar kesedihan itu Allah selalu bimbing kearah kebaikan..(18:24)

4) Saat kita disakiti dan dilukai oleh mereka tidak baik, kita pasti akan bersedih. Namun, kita pasti lebih bersedih disaat kita disakiti dan dilukai oleh orang-orang baik. Duhai diri yang sentiasa inginkan kebaikan, saat kesedihan begini melanda, tetaplah bersabar dengan orang-orang baik itu. Jangan sesekali kita menjauhi mereka. Tetap doakan orang-orang baik itu. Tetap sayangi mereka kerana Allah. Bukankah orang baik juga manusia seperti kita? Ada silap dan ada kekurangannya? Tetaplah bersabar agar suatu saat kita dan dia memperoleh manfaat dan kebaikan dari Allah akibat kesabaran itu. Kerana itulah, jangan sesekali menyangka kita tidak akan bersedih saat berteman dengan orang baik. Kita harus bersabar dan tetap bertahan jika kita meyakini bahawa dia benar-benar orang baik yang sentiasa mengharapkan redha Allah dalam hidupnya sama seperti kita. Ujian yang melanda saat kita dipertemukan dengan seseorang yang baik, adalah ruang besar untuk Allah mengajarkan kita kesabaran! Kerana hanya itu kunci kita saling memperoleh kebaikan.. (18:28)

Semoga Allah mengangkat kesedihan dari hati-hati mereka yang sedang bersedih. Allah pasti menggantikan kesedihan itu dengan kebaikan yang banyak saat kita berusaha untuk terus sabar..

Jumaat,
20 Muharram 1440 H
#kalamzfn
#tadabburzfn

14 September 2019

IKATAN YANG TAKKAN TERLERAI


بسم الله الرحمن الرحيم



Adikku muslimah yang disayang Allah..

Nasihatku buatmu perempuan, jaga maruah kita. Mahalkan diri. Tidak mengapa disimpan lama di dalam kaca asalkan tidak rosak disapa debu.

Adikku muslimahku, alam universiti adalah alam yang membuka ruang luas kepadamu. Kau akan mulai belajar mengenal lawan jenis dengan lebih dekat. Berorganisasi, 'study group', urusan dakwah semua itu memberikanmu ruang belajar bersosial dengan lebih luas. Namun, tetaplah dirimu menjaga pergaulan dan batas. Tetaplah memohon agar malu membaluti diri. Takutkan Allah sebagai perisai.

Adikku muslimahku, suatu saat kau akan berada di tempat kerja pula. Di sebuah lapangan yang kau anggap ruang dakwah pun, usah terlalu naif mengatakan ruang itu suci dari hasutan syaitan. Cabaranmu dalam menjaga batas saat di tempat kerja lebih besar cabarannya. Kerana di situ nanti kau dipaksa untuk menjadi berani.

Tidak salah untuk menjadi berani. Namun, letaklah malu di hadapanmu sebelum berani. Kerana malu itu akan menjadi pagar agar kau tidak terlampau batas. Perbincangan sehingga larut malam, keluar lelaki dan perempuan dengan satu kereta ber'tinted' gelap, perbincangan 'urgent' tidak mengira masa. Semua itu akan kau hadapi saat di tempat kerja.

Lalu, tetapkanlah dirimu dengan rasa takut kepada Allah. Jangan sesekali kau melakukan itu dengan rasa suka dalam terpaksa. Kurangkan bergambar terlalu banyak dalam semua situasi dengan semua orang apatahlagi bersama lelaki bukan mahram.

Adikku muslimahku.
Di era moden ini, bersiap-siaplah kita dilabel 'jumud' bila menulis ayat baku ketika membalas mesej lelaki bukan mahram di whatsapp. Semoga kau terus malu untuk memberikan smiley bermata 'love' atau mengeluarkan ayat acah-acah pandai bergaul dengan lelaki yang bukan mahram sekalipun lelaki itu sudah bernikah. Bahkan, boleh jadi ayat dan smiley itu mengguris hati si isteri tanpa si suami menyedari.

Adikku muslimahku,
Simpanlah dengan baik doamu di langit. Minta dengan sungguh-sungguh kepada Allah. Usah mudah terpedaya dengan 'reply' sopan dari seorang lelaki. Yang datang bertemu keluarga dan melaksanakan akad dengan sempurna pun boleh terlerai begitu sahaja akibat tidak menganggap pernikahan sebagai sebuah ikatan yang kuat, inikan pula jika hanya 'reply status wasap' atau 'ig story' kau sudah senyum sendiri terharu.

Allah akan selalu bersama orang-orang yang bertaqwa kepadanya. Ingat selalu pedan nabi SAW, "Jagalah Allah, Allah pasti menjagamu!"

Jagalah dirimu, jaga malumu, berfikirlah dengan waras saat kau ingin menerima lamaran seorang lelaki. Jangan tergesa-gesa menerima hanya kerana melihatnya solat di masjid. Perhatikan juga bagaimana dia menyantuni ibunya, saudara perempuannya. Tanya rakan-rakan terdekatnya bagaimana sikapnya saat berurusan dengan wang. Tanyakan adakah dia ringan tulang atau hanya ulat buku yang hanya mengenal aksara tanpa melihat kehidupan..

Adikku muslimahku, andai semua ini telah kau lakukan sehingga ikatan suci bertaut, syukurilah. Namun, saat ikatan itu terlerai begitu sahaja tanpa dapat diselamatkan lagi, bermuhasabahlah. Kerana Allah tidak akan memberi sesuatu yang tidak mampu kau tanggung.

Boleh jadi, ikatan yang terlerai saat ini akan digantikan oleh Allah dengan sebuah ikatan antara dirimu dan diri-Nya yang takkan terlerai sampai saat kau bertemu dengan-Nya di syurga...

Kerana, di saat engkau menjaga hakmu dengan-Nya, Dia pasti menjagamu sampai bila-bila..

(220419kalamzfn)








17 August 2019

CIKGU, JANGAN BERLAGAK!

بسم الله الرحمن الرحيم

Saya merenung lama tumpukan bahan rujukan yang tersusun rapi di atas meja. Satu persatu saya selak helai demi helai. Semakin saya selak dan telusuri, hati saya semakin panas. Entah saya sendiri tidak mengerti bagaimana silibus seberat ini hendak dimasukkan ke dalam kepala anak-anak pelajar yang masih dalam proses pembelajaran.
“Untuk menjadi guru yang disayangi pelajar, kamu jangan berlagak. Ajarkan mereka apa yang mereka perlu belajar dan bukan apa yang kamu rasa kamu mahu ajar. Memang di universiti kamu belajar Syarah Ibnu Aqil sampai dua jilid, khilaf  Nahu dan Sorof, Ilmu Balaghah Al-quran dan sebagainya, tetapi bukan semua itu yang pelajar kamu perlukan.”
Waktu itu saya hanya mendengar sambil lalu sahaja apa yang dinasihatkan oleh pensyarah kami ketika tu. Sehinggalah hari pembentangan tiba dan seorang rakan saya diminta mengajar. Dia kemudian mengajar satu tajuk nahu di hadapan kelas. Kemudian, pelajar seterusnya mengajar tajuk lain sehinggalah pembentangan hampir tamat.
Tiba-tiba pensyarah tersebut meminta kami menghentikan kelas dan dia berkata:
“Kamu semua mengajar dengan berlagak sekali.. ”, kemudian dia keluar dari kelas.
Kami semua terpinga-pinga sehinggalah tiba kelas pada hari berikutnya. Beliau masuk sambil mengajarkan kami satu topik mudah berkenaan ‘mufradat’ atau ‘vocabulary’ Bahasa Arab di dalam kelas.
هذا كتابٌ
Dia menyebut sambil meminta kami semua mengikut perkataannya.
Kemudian, beliau mengulang lagi perkataan yang sama sebanyak 3 kali. Kami sekelas mengikut seperti kanak-kanak kecil.
“Kamu semua yang duduk di hadapan ustaz, ikut! هذا كتابٌ ”,
“Kamu semua yang duduk di sebelah kanan ustaz, ikut! هذا كتابٌ
“Kamu semua yang duduk di sebelah kiri ustaz, ikut! هذا كتابٌ
Setiap pelajar mengulang perkataan beliau mengikut giliran seperti yang diarahkan. Saya yang duduk agak belakang hari ini hanya memerhati, seperti seorang nazir memerhati guru sedang mengajar pelajar-pelajar sekolah rendah.
“Enti! ما هذا؟”, beliau menunjuk tepat di hadapan saya. Jari telunjuknya tepat diacungkan ke wajah saya. Dengan wajah sedikit terkejut spontan saya menjawab:
هذا كتابٌ
“Ha, beginilah cara mengajar. Bukan berlagak bijak dengan menyumbat semua maklumat kepada pelajar. Kamu ini guru, pendidik dan pembimbing. Kamu bukan ustaz di masjid atau pensyarah di universiti. ”
Satu kelas senyap sepi. Kami mulai mengingat apa yang kami ajarkan pada kelas sebelum ini. Ia seperti pembentangan pelajar universiti dan bukannya mengajar. Melihat kami semacam tersentak, pensyarah kami menyambung;
“Memang, menjadi guru tidak mudah. Sebab, sebelum menjadi guru kamu perlu menjadi manusia yang tidak berlagak dengan banyaknya maklumat yang kamu ada. Seperti helang yang terbang tinggi tidak akan mampu mengajar pipit terbang jika dia masih dengan lagak helangnya, begitu juga bukan semua orang yang ada Phd boleh mengajarkan ilmu Phd yang dimilikinya.
Sedangkan seorang guru, dia mampu mengajar seseorang sehingga memperoleh Phd sekalipun guru itu tidak punyai Phd.”
Entah kenapa, kata-kata beliau kali ini begitu menusuk. Saya segera mencatatkan apa yang disebutkan oleh beliau di dalam buku catatan kecil saya. Sebelum keluar, beliau menyebut sesuatu dan menitipkan sebuah pesan yang beliau tulis di atas papan putih.
“ Pesan terakhir ustaz, kamu perlu jelas dan faham bahawa prinsip mengajar yang paling asas adalah membimbing dengan sabar. Bukan menyumbat dengan sesuka hati, bukan menurut apa kata orang-orang berlagak besar yang belum pernah menjadi guru. Kerja mendidik ini, bukan kerja suka-suka. Kita bekerja dengan Allah. Ingat… ”
 
Gambar: Saya menuliskan semula ayat Al-Quran dari Surah At-taubah yang dituliskan oleh pensyarah saya pada kelas terakhir kami dengannya di atas sehelai tisu.

وَقُلِ ٱعۡمَلُواْ فَسَيَرَى ٱللَّهُ عَمَلَكُمۡ وَرَسُولُهُۥ وَٱلۡمُؤۡمِنُونَۖ
Dan katakanlah (wahai Muhammad): Lakukanlah (akan segala yang diperintahkan), maka Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan..” -Sura At-Tawbah, Ayah 105