08 June 2017

Ini Ramadhan, masih sempat untuk lalai?

Lalai, sampai bila??

Agak kecewa malam itu, kerana tidak berkesempataan solat tarawih berjemaah di Masjid UKM. Namun, kerana target untuk istiqomah tarawih berjamaah, saya ajak adik Waridah untuk solat bersama di rumah. Besar harapan saya agar Allah tetap mengira usaha dan ibadah ini sebagai sebaik-baik ibadah.

Setiap kali Ramadhan tiba, saya akan selalu menyesali diri. 

Sesal kerana hafazan quran yang masih sedikit. Apatahlagi saat perlu menjadi imam, tidak banyak bacaan yang boleh dibaca, melainkan dengan bantuan mushaf. Malam itu, kerana tiada persediaan mengulang hafazan yang ada, saya sekadar menggunakan mushaf sahaja.

Beza.

Antara bacaan dan hafazan, pasti hafazan lebih memudahkan kita untuk mentadabbur ayat yang dibaca. Namun, hafazan sahaja belum cukup memastikan kefahaman dan penghayatan yang tepat dalam bacaan. Berbekalkan setitis ilmu Bahasa Arab yang saya ada, saya memulakan rakaat pertama solat Tarawih malam itu dengan mukasurat kedua terakhir surah Taaha.


Kisah Adam dan Iblis di penghujung surah Taaha

Ketika bibir melantunkan ayat ke 115, 
وَلَقَدْ عَهِدْنَا إِلَىٰ آدَمَ مِن قَبْلُ فَنَسِي...
Dan demi sesungguhnya, kami telah berpesan kepada Adam, tetapi dia lupa... (Tahaa: 115) 

Sebuah pesan yang dilupai dan ditinggalkan. Pesan dari Allah agar menjauhi pohon Khuldi di Syurga. Itulah permulaan kisah Adam alayhissalam. Allah beritahukan kisah kini dengan santun sekali. Allah mengkhabarkan kepada kita kisah Adam dengan pekataan "نسي". 

Mujahid, dan kebanyakan ahli tafsir menjelaskan maksud perkataan ini adalah 'meninggalkan perintah Allah akibat lupa'. 

Sebahagian ahli tafsir lain seperti Ibnu Abbas mengatakan, maksud perkataan  "نسي" adalah lalai dan terleka. Lihatlah bagaimana Allah begitu kasih kepada nabinya. 

Lihatlah, Allah tidak mengatakan Adam "أنكر" atau ingkar perintah. Namun Allah memberitahu bahawa Adam terlupa sahaja. Mengapa Allah menyebutkan sedemikian? Kerana Allah sedang memperkenalkan Adam sebagai manusia. Allah sedang memperkenalkan sifat kita manusia. Begitulah juga sifat kita yang sebenarnya. Lupa, lalai, dan sering leka.

Ayat setelah itu, Allah ceritakan lagi:

(115) وَلَمْ نَجِدْ لَهُ عَزْمًا......dan kami tidak mendapatinya mempunyai keazaman yang teguh. (Tahaa: 115) 

Pada ayat setelah ayat sebelumnya, Allah menjelaskan sebab mengapa Adam sampai boleh terlupa dan lalai. Untuk ayat ini, ulama berbeza pandangan dengan berbagai pandangan. Namun, secara ringkasnya ada sebuah sebab paling utama mengapa Adam A.S lalai dari perintah Allah, itulah kurangnya sabar dalam menetapkan keazaman.

Sekali lagi.
Allah menceritakan sifat manusia seorang nabi. 

Untuk kita sebagai manusia, kisah seperti ini adalah ladang muhasabah yang terlalu bermakna untuk kita hayati. Jika seorang nabi punya sifat manusiawi, sombongnya kita mengaku bebas dari segala lupa dan lalai. Kerana itulah juga Allah datangkan kisah Iblis setelah itu.


Kisah-kisah yang menyedarkan

Pada ayat ke 120, ada sebuah cerita yang menarik minat saya. Menarik untuk dijadikan benteng.

Iblis sebagai musuh utama, itu tidak dapat disangkal lagi. Selaku musuh utama, Iblis teramat arif dengan kelemahan kita. Sejak kemunculan nabi Adam lagi Iblis sudah mengetahuinya. Lalu Iblis segera merosakkan manusia dengan menghasut kita pada titik lemah itu. Demikian pelajaran yang dapat kita hayati dari kisah Adam dan Iblis.

Sehingga kini, kekal iblis sebagai musuh tradisi manusia. Akal yang Allah berikan dan pengajaran dari kisah Al-Quran ini, cukup untuk kita jadikan senjata dalam pertarungan kita menentang Iblis.

Pertarungan yang membuat kita  tidak sempat untuk lalai!

Selesai rakaat keempat tarawih malam itu, saya berhenti lama. 

Memikirkan kisah Adam Alayhissalam dan isteri baginda yang dihantar kebumi. 
Kisah Iblis yang ingkar ketika diarah untuk sujud kepada Adam. 
Kisah Adam alayhissalam ketika memakan buah dari pohon Khuldi. 
Kisah manusia Ingkar yang diberi kehidupan "ضنكا" yang sempit. 
Kisah manusia ingkar yang celik matanya di dunia, namun dibangkitkan buta matanya.
Kisah manusia yang meninggalkan al-Quran, lalu Allah meninggalkannya di akhirat.
Kisah kaum -kaum yang dibinasakan kerana sombong dan ingkar.

Akhir surah Taha ini dipenuhi kisah-kisah ini. Kisah-kisah sebagai pengajaran bagi akal yang berfikir. Lalu saya perhatikan bagaimana Allah membawakan kepada kita kisah tertentu sebagai amaran. Bukan hanya amaran, Allah berikan kita jalan keluar dari semua ancaman itu.


Tiga jalan keluar

Saya membuka al-Quran kembali . Menelusuri kisah-kisah itu dengan seksama sambil mencari solusi untuk kehidupan. Al-quran, sentiasa datang dengan peringatan dan penyelesaian. Agar kita tidak tergolong dalam golongan kisah menakutkan di atas, Allah ajarkan kepada kita 3 perkara:

1) Bersabar.. (Taha 3 : 130)
2) Dunia adalah ladang ujian. Akhirat tempat nikmat kekal. (Taha 30: 131)
3) Solat, dan tekun menunaikannya. (Taha 30:132)
Tiga jalan keluar yang sangat praktikal. Apa lagi alasan kita untuk lalai dan leka. Allah sudah berikan kita penyelesaian paling mudah untuk berhadapan dengan godaan Syaitan dan Iblis. Kita hanya perlu usahakan dan letakkan keazaman yang tinggi untuk berjuang menentang godaan itu. Lebih-lebih lagi Ramadhan ini. Jalan kebaikan telah Allah bentangkan. Hasutan Iblis dan Syaitan telah Allah sekatkan.

Selesai tadabbur, saya bingkas bangun. Menghabiskan empat rakaat lagi yang berbaki. Masih terlalu banyak ayat-ayat al-Quran yang perlu saya tadabbur. Baik bacaan di dalam solat mahupun bacaan murottal di luar solat.

Ramadhan bulan Al-Quran. Bulan kemuliaan. Bulan amalan digandakan. Bulan mendidik hati agar dekat dan akrab dengan al-Quran.

Tidak sempat lagi untuk kita bersenang-senang dengan lagu-lagu. Tidak sempat sebenarnya untuk kita memanjangkan masa bersiar-siar yang tidak perlu. Hanya 30 hari kesempatan yang kita ada untuk mengaut segala keuntungan yang Allah berikan. Alangkah ruginya andai kita masih sempat untuk lali.

Ramadhan, jadilah ia sebuah bulan kesibukan dengan amal soleh. Bulan yang tidak sempat untuk kita lalai dan leka, apatahlagi bosan. Selalu persoalkan kepada diri, 'Ini Ramadhan, aku masih sempat lelai??'

Ya Allah bantu kami!



Zaharoh Fajar Nina,
Bangi,
10 Ramadhan 1438H.
----------
Rujukan:

1) Tafsir Qurtubi Surah Taha.

03 June 2017

Aku dan Ramadhan..

بسم الله الرحمن الرحيم


AKU DAN KESIBUKAN

Kerana kesibukan barangkali, aku terlalai dengan kehadiran Ramadhan. Tidak seperti ketika zaman belajar dahulu. Baru sahaja tiba bulan Rejab, semua orang sudah bercakap-cakap tentang Ramadhan. Iklan volunteer masjid, ifthar jamaie, perbincangan program ihya' Ramadhan, semua itu dua bulan awal telah berlegar-legar di kehidupanku seorang siswa.

Itu dahulu. Telah berlalu.

Fasa bekerja, sibuk dan fokus menguruskan hal-hal pelajar telah merenggut sedikit persediaanku menyambut Ramadhan. Sedikit kecewa, namun Allah terlalu pengasih kepada diriku. Begitu aku kira. Cuti sekolah pertengahan tahun selama 2 Minggu yang bertepatan dengan 1 Ramadhan, inilah ruang yang Allah berikan untuk aku kembali memuhasabah diri. Menuliskan catatan ini dengan begitu payah dan merangkak.

Aku berakal. 
Sedangkan kesibukan tiada berakal. 
Layakkah kesibukan menang dan aku kalah?

Segera aku mecari-cari booster Ramadhan setelah dua hari ia berlalu. 3 Ramadhan, ketika bersembang dengan adikku Abdullah, dia bercerita tentang seorang pemuda 'viral'. Katanya, pemuda ini viral melalui youtube. Video yang dimuatnaik olehnya mendapat tontonan sebanyak 9 juta tontonan. Aku menyangka dia adalah artis youtube yang kini bagai cendawan kian tumbuh. Fenomena hedonisma buruk yang aku takutkan untuk generasi mendatang.

Alangkah terubatnya jiwaku saat aku melayari sendiri 'channel' beliau. Anak muda bernama Muzammil Hasballah ini aku kira booster terbaik anak muda Asia untuk mencari ruang bersahabat karib dengan Al-Quran. Apatahlagi sekarang ini kita berada di dalam bulan Al-Quran diturunkan.

Seharian aku memuat turun bacaan-bacaan al-Quran beliau sambil mengulang sedikit hafazanku. 

Belum cukup rupanya. 

Al-quran bukan hanya untuk didengarkan dan dibacakan dengan mendayu-dayu sahaja. Al-Quran perlukan kefahaman dan amalan. Sekalipun telah seharian aku tinggalkan segala media sosial, meninggalkan gajet, meninggalkan lagu-lagu bahkan nasyid sekalipun. Aku merasa ada ruang yang masih kosong dan perlu aku isi.


Ramadhan datang di sela kesibukan..

MANUSIA DAN SEGALA KELEMAHAN

Sambil meneruskan mendengar murottal, tilawah dan tadarus, aku meminta pula nasihat dari rakan terdekat dan melalui pembacaan dan tazkirah. Dalam aku tercari-cari, Allah temukan aku dengan sebuah tazkirah yang menyuntik ruh kesedaran.Tazkirah dari ayah temanku. 

Sekalipun ada beberapa bahagian tidak dapat aku fahami, kuusahakan juga menuliskan beberapa pengajaran penting agar Ramadhan kita kali ini menjadi Ramadhan terbaik.  (link Video Asal)


Ada beberapa hal yang aku pelajari  dalam menyambut Ramadhan ini. Antaranya dengan menyedari kita ini manusia dengan segala kelemahan. Sungguh kita ini teramat lemah sehingga Allah menyediakan Ramadhan sebagai rahmat-Nya memperbaiki kelemahan kita itu.


1) Manusia ini terlalu lemah dan hidup sebagai insan dengan segala kelemahan
Di dalam surah al-Asr Allah telah menyebutkan:

إنَّ الإِنسان لفي خسر
Sungguh, manusia itu semuanya dalam kerugian.

Ya, kata ma'rifah pada perkataan 'insan' itu menunjukkan manusia semuanya rugi. Ya, SEMUAnya! Aku, kamu, mereka.. semuanya. Lihat, betapa manusia berada dalam kerugian pada asalnya. Itu pemberitahuan Allah kepada kita.


2) Manusia ini lemah kerana adanya sumpah Iblis.
Sumpah iblis juga, adalah dalam pemberitahuan Allah dalam Al-Quran: 
"قال فَبِعِزَّتِكَ لَأغْوِيَنَّهُمْ أجْمَعِيْنْ.."
Iblis berkata: "Demi kekuasaanmu (Wahai Tuhanku), aku akan menyesatkan mereka(manusia) semuanya..." 
Seperti juga peperangan, sesuatu kelompok yang hakikatnya kuat akan dilemahkan oleh tantangan dari musuhnya. Dia akan lemah di saat musuhnya bersumpah menghancurkannya, kecuali dia menyediakan persiapan yang lengkap. Demikian bukti kasihnya Allah kepada kita dengan menyediakan Ramadhan. Dan kita ini, manusia lemah yang memang memerlukan Ramadhan sebagai suatu waktu yang mendorong dan menjadikan kita terbiasa dengan ibadah kebaikan.


3) Manusia lemah kerana adanya pengaruh sosial.

Bayangkan seharian kita, anak-anak kita, rakan-rakan kita. Adakah kita hanya bertemu orang baik-baik sahaja? Adakah kita dapat menyekat segala budaya songsang yang kian menular meracuni generasi ini? Kita mampu seadanya kita. Pada sisi lain, kita lemah. Kita juga buntu memikirkan kebejatan sosial yang sedang berlaku.

Maka, Ramadhan datang sekali setahun sebagai bulan membersihkan kita dari segala pengaruh sosial. Di bulan ini Allah sediakan waktu terbaik untuk kita berbuat baik. Bagaimana tidak, satu kebaikan dilipatgandakan sebanyak-banyaknya. Ibadah puasa sahaja pun sudah menjadikan ibadah kita istimewa. Allah sendiri yang akan memberi markah untuk puasa kita. Tilawah, sedekah, zakat, istighfar, solat sunnah, semua itu dilipatgandakan dengan segala bonus!

4) Kita dicipta dalam resah gelisah.

Allah memberitahu kita tentang sifat manusiawi kita di dalam surah al-Maarij:
إِنَّ الْإِنْسَانَ خُلِقَ هَلُوعاً * إِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ جَزُوعاً * وَإِذَا مَسَّهُ الْخَيْرُ مَنُوعاً
"Sesungguhnya manusia itu diciptakan dengan tabiat berkeluh kesah (lagi bakhil kedekut). Ketika ia ditimpa kesusahan, dia sangat resah gelisah. Dan ketika dia mendapat kesenangan, dia terlalu kedekut."
Demikian manusia dicipta dengan sifat manusiawinya. Aku juga begitu, kamu, mereka juga begitu. Pemberitahuan Allah ini, bukan untuk kita menyalahkannya, tetapi untuk kita sedar diri dan berusaha terbaik dalam proses pembaikan diri.

Kerana itu Allah sebutkan pada ayat setelah itu:
إلا المُصَلِّين.. Kecuali mereka yang menunaikan solat, iaitu manusia yang sentiasa berterusan mendirikan solat, merendahkan hatinya dan dirinya di hadapan ALLAH. Maka Ramadhan adalah bulan yang mendidik kita memperbanyak solat sunnah di salamnya.


Kita lemah, itu pemberitahuan dari Allah.
Lalu Allah sediakan satu bulan ini agar kita menolak halus segala pengaruh sosial. Bina kekuatan.

Kita lemah, itu pemberitahuan dari Allah.
Lalu Allah sediakan pelatihan yang kuat sepanjang Ramadhan.


RAMADHAN INI UNTUK KITA

 ياأيها الذين آمنوا كتب عليكم الصيام كما كتب على الذين من قبلكم لعلكم تتقون "Wahai orang yang beriman, telah ditetapkan kepadamu puasa sepeti mana orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertaqwa."
(Surah al-Baqarah) 

Demikian banyak pemberitahuan dari Allah bahawa kita ini manusia lemah. Kita ini lemah dan lahir dengan segala kelemahan. Lalu, Allah hadiahkan kita Ramadhan kerana besarnya Rahmat Allah kepada kita.

Apa buktinya?

Ayat dari surah al-Baqarah ini jelas menunjukkannya. Pangkal awal ayat ini Allah menyebutkan:

يا أيها - Wahai

الذين - yang

آمنوا -  telah beriman (mereka)

Allah menggunakan feel madhi iaitu آمنوا yang membawa maksud 'telah' atau dalam bahasa Inggeris 'past tense'. Merujuk kepada perbuatan yang telah berlalu. 
Kenapa Allah tidak menggunakan feel mudhari' (يؤمنون)? 
Mengapa Allah tidak menggunakan perkataan isim fa'il (مؤمنون)?

Allah menggunakan feel madhi kerana Allah merujuk manusia yang di dalam hatinya TELAH ada IMAN. Kenapa puasa untuk golongan ini sahaja? Kerana mereka yang belum ada iman dalam hatinya, tidak akan sanggup berpuasa dengan sebenar-benarnya!

Siapakah mereka yang telah ada iman itu? 
Kita. Ya, kitalah yang sedang diseru didalam al-Quran. 

Ramadhan ini untuk kita. Sebagai wadi tempat kita mencari teduh dan menghirup ruh kekuatan. Berehat sebentar dari segala kekacauan dan kesibukan dunia. menggantikannya dengan kesibukan beribadah. agar nanti setelah Ramadhan beransur pergi, kita masih bisa membiasakan diri dalam kebaikan.

Pengajaran dan ilmu ini aku kongsikan agar kita semua meniti Ramadhan dengan ilmu, dengan rasa. Aku tak ingin Ramadhan ini berlalu tanpa aku menjadi lebih baik dari sebelum aku melaluinya. Aku resah jika tergolong dalam golongan yang dicela, kerana keluar dari Ramadhan namun tidak diampunkan dosa.

Aku dan Ramadhan, adalah aku dengan proses bersih aku dari dosa. Kalian juga aku kira..



Bangi,
Zaharoh Fajar Nina,
8 Ramadhan 1438H


02 June 2017

Guru yang menjadi hamba Tuhan


بسم الله الرحمن الرحيم


Oktober 2016. Itulah permulaan saya menjadi seorang guru di sebuah sekolah menengah. Tepatnya 7 Oktober 2016 iaitu tepat pada tarikh umur saya berubah menjadi 25 tahun. Ah, tarikh sebenarnya bukanlah apa-apa bagi kita. Ia cuma kiraan hari dan masa yang mengimbau kenangan sahaja.

Tujuh bulan sudah saya bersama anak-anak didik di sekolah menengah. Sejujurnya, ia bukan sesuatu yang mudah. Terlalu banyak onak duri yang harus ditempuh dan disesuaikan dengan kebiasaan diri. Tambahan pula anak-anak muda sekarang sudah berbeza dengan generasi kita dahulu. Walaupun perbezaan antara generasi saya dan mereka hanyalah berbeza satu generasi sahaja.

Tujuh bulan.
Terasa seolah tujuh tahun lamanya.

Lebih-lebih lagi saya hanyalah graduan Bahasa dan Sastera Arab di UIAM. Saya bukan graduan bidang pendidikan yang telah diperkenalkan dengan selok belok dunia pendidikan seawal tahun satu di universiti.

Bekalan pertama seorang guru

Sejak masuk ke sekolah menengah, saya memang bercita-cita untuk menjadi seorang pendidik. Penuliskah ia, atau gurukah ia, atau pensyarahkah ia, saya suka bersama dan membentuk manusia. Secara formal, saya tidak punya apa-apa kelayakan untuk digelar pendidik. Hanya berbekalkan pengalaman, pemerhatian, pembacaan dan keyakinan, saya bergerak memasuki profesion perguruan.

Saya memilih sektor swasta untuk memulakan tugas hebat ini.

Saya masih ingat, bekalan pertama yang saya bimbit erat memasuki hari pertama di Sekolah Kiblah ialah sebuah nasihat. Pesan halus dan membangkitkan dari Syeikh Abdul Aziz bin Baz. Pesanan yang saya ditulis dalam Bahasa Arab ini saya ulang dan ulang beberapa kali. Saya keluarkan tugas-tugas utama seorang guru pendidik yang digariskan oleh Syeikh Bin Baz.

Kata Syeikh Bin Baz:

Tidak syak lagi. Sesungguhnya seorang guru itu adalah pendidik yang membentuk ruh anak didiknya. Disebabkan hal itu, hendaklah seorang guru memiliki teladan peribadi yang mulia, dan sifat yang baik sahaja agar pelajar boleh meneladani peribadinya. 
Demikianlah, guru mesti menjadi insan yang sentiasa memelihara ketulenan agama dan syariat. Harus juga senantiasa menjauhi maksiat dan dosa. MENGAMBIL BERAT TENTANG MASA. Kurang bergurau, dan bijaksana. Ceria wajahnya, baik percakapannya, lapang jiwanya, kemas pemakaiannya, dan berkemampuan mengajar dengan bagus.
Tidak hanya itu, seorang pendidik mesti luas pembacaan dan kajiannya. Pendidik mesti memiliki kemampuan berbahasa yang baik...



Memang, bukan mudah untuk menepati setiap ciri-ciri ini. Namun itulah mujahadah kita sebagai guru yang menjadi hamba Tuhan.

Mendidik adalah menyayangi. Namun saat mereka terpaksa pergi, kita relakan dengan tidak mengkasari jiwa mereka juga jiwa kita. Lepaskan mereka dengan kasih dan cinta juga. Ajarkan mereka bagaimana adabnya ketika harus berjalan jauh..
.
Kerana sebesar mana kasih kita, yang sudah saatnya pergi akan tetap pergi juga. Hanya saja kalau bekalnya baik dan banyak, santailah jalannya nanti.
.
Hidup tidak selamanya untuk berdiam di sebuah pelosok daerah sahaja. Kalaupun bukan mereka yang pergi, entah mungkin kita yang harus berundur diri. Kerana hidup memang bukan memasung kaki diam dan membeku. Hidup adalah untuk maju, sekalipun jalan yang ada cuma jalan dipenuhi duri.

Mendidik adalah membentuk jiwa mereka dan jiwa kita. Sebesar mana kasih, sebesar itulah doa yang kita persembahkan kepada Penentu Taqdir. Bekalkan mereka dengan besarnya doa kita sebagai pendidik, walau mereka mungkin tidak pernah tahu ada guru yang tulus mendoakan mereka.

Menjadi pendidik, adalah menjadi penerima murid silih berganti. Dalam datang yang satu kali kita ke dalam hidup mereka, biarlah ada jasa yang terpalit. Siapa sangka nasihat kecil kita boleh menjadi jariah yang besar saat mereka kehausan rindu kasih nasihat guru.

#anekdotlangit



07 December 2016

Bersabarlah wahai guru!


بسم الله الرحمن الرحيم

Anak-anak lelaki, didikan untuk mereka itu berbeza. Ibu ayah dan guru tidak wajar menyamakan antara dia dan kakaknya.

Kelas hari ini agak muram. Di pintu rumah, si ibu menyambut saya dengan wajah agak sugul. Keletihan bekerja barangkali. Saya maklum, tugas sebagai seorang eksekutif bank di ibu kota agak mencabar. Apatahlagi jika terpaksa meredah 'jem' jam 5 petang, dan mesti sampai di Bangi sebelum jam 8 malam.

2 orang anak kecil berlari-lari anak menerpa saya. Segera saya mempersilakan mereka duduk. Si kakak segera duduk bersila dan bersedia. Si adik yang berumur 4 tahun nampak masih belum siap.
Saya biarkan sahaja.
20 minit berlalu, si kakak keletihan.
" Susahlah ustazah!" Rungutnya.

Saya mengusap kepalanya.
"Kakak, nak pandai mengaji kan?"

Dia mengangguk perlahan.
" kalau nak pandai, kena baca betul-betul depan ustazah. Nanti kalau ustazah tiada, siapa nak dengar kakak baca?"

"Ok lah ustazah.", dia meneruskan bacaan huruf 'tsa' dan 'gho' yang agak sukar itu.

5 minit kemudian, saya membenarkannya berehat. Saya panggil si adik pula.
"Wah, hebatnya lukisan zakwan. Ustazah nak tengok."

Saya memulakan dengan menarik perhatiannya. Dia memberikan lukisan bersama crayon glitter kepada saya. Menggunakan kedua-dua alat lukisan itu, saya melukiskan huruf 'alif' 'ba' dan 'ta'.
Saya tunjuk pada huruf 'alif'.
"Adam, tengok ni ustazah lukis 'a' "

"Aaaaaaaaaa", adam mengikut.

"A pendek je adam"

"Aaaaaaaaaaaa", dia menyebut lagi.

" 'ba' ", saya ubah kepada huruf lain.

" Aaaa baaaaaaaaaaaaaa baaaaa baaaaaaaaa baaaaaaaa taaaaa taaaa taaaaa taaaaaa baaaa taaaaaaa", Zakwan menyebut ketiga-tiga huruf itu sekali gus tanpa mendengar ajaran saya.

"Adam kena baca pendek sahaja. Begini, 'ba'", telunjuk saya terletak pada huruf ba.

" 'baaaaaaaa baaaa baaaaa,", dia tidak mahu mendengar kata.

" Zakwan, anak soleh kan. Kena ikut ustazah baca. 'Ba' "

" Baaaaa baaaaa baaaaa taaaaa taaaa taaaaa aaaaaaa aaaa aaaaa aaaaaa" dia tetap berkeras. Tidak mahu mengikut ajaran saya.
Saya buntu.
Segera saya mengumpannya dengan permainan lego di dalam bilik.
"Adam nak main lego dengan ustazah?"

"Nak."
Segera dia menjawab.

"Kalau nak main lego, jom baca iqra dulu betul-betul macam ustazah ajar. boleh ya Zakwan..."

Dia tidak mengendahkan. Segera dituangnya lego tanpa menghiraukan saya. 15 minit telah berlalu. Saya serba salah. Tempoh 1 jam diperuntukkan untuk anak kecil 4 tahun itu belajar mengaji. Masa berlalu tanpa seminit pun dia mengaji.

Saya dilema. Antara membiarkan si adik bermain, dengan amanah saya untuk mengajar mereka.

"Tatak, tadi mustajah tak bagi adik main ledo," tiba-tiba si adik bangu merapati kakaknya. Dia mengadu dengan pelat yang pekat.

Saya terkejut. Saya langsung tidak menghalangnya bermain. Nampaknya dia sedang 'membenci' saya. Jika tidak mengenangkan umurnya yang baru 4 tahun, saya pasti hilang sabar. Akhirnya saya hanya mengajar si kakak. Saya tidak lagi mendesak si adik mengaji iqra.

Sambil bermonolog di dalam hati: "bersabarlah duhai guru...", saya memanggil Zakwan, lalu memeluknya erat. Sambil perlahan saya membacakan doa di ubun-ubun kepalanya..
Bersabarlah wahai guru!

04 December 2016

Siginfikan surah an-Naas dan manusia



Setiap hari kita bertemu manusia. Jika sihat, di tempat kerja bertemu rakan sekerja dan manusia-manusia sepanjang perjalanan menuju tempat kerja.

Manusia dengan pelbagai sikap mereka. Pekerja di pejabat akan bertemu dengan pelanggan yang pelbagai watak dan latarbelakang. Kita mahu cepat, dia datang lambat. Kita siap lambat, dia mendesak-desak ingin cepat. Salah sedikit, diherdiknya kita. Terlalu tegas, dijaja sebagai tidak memahami.

Itu biasa.

Pengalaman saya menjadi pelajar praktikal di sebuah institusi mengajar saya watak-watak manusia di arena perkhidmatan. 

Seorang guru, dia berdepan dengan karenah guru lainnya. Dia punya cara mudanya sendiri dalam membentuk anak didik, namun tidak dipersetujui oleh guru tua. Ada pula karenah anak-anak pelajar dengan ego masing-masing. Masih kecil seolah besar. Sudah besar, masih tidak matang. Ah, ya. Guru seperti kita inilah yang harus memutar dan mengetuk pintu kedewasaan mereka.

Demikian manusia dengan pekerjaan apa pun ketika dia kuat bekerja.

Sakit.

Jika sakit disangka pemisah manusia dengan manusia lainnya, tenyata kita salah. Ujian kesakitan malah menemukan kita dengan manusia di dimensi berbeza. Seorang pesakit, temannya adalah doktor dan nurse. Bukankah mereka ini juga manusia?

Sehebat-hebat ilmu pengajian seorang doktor, mereka masih manusia beremosi. Dalam tenang mereka merawat pesakit, mereka tetap manusia yang bisa juga sakit. Walau dididik dengan kesantuan belas dan kelembutan tutur kata, seorang jururawat  masih seorang manusia. Yang dalam 5 itu boleh ada seorang mengkasari pesakitnya.

Sakitkah, sihatkah, kita semua harus berdepan dengan manusia. Hatta, kau yang membaca, dan aku yang menulis ini juga manusia. Lalu, tidak hairanlah mengapa kita diajar untuk berlindung dengan Tuhan manusia dari manusia-manusia dengan emosinya.

Surah an-nas itu, itulah intipatinya! Memohon perlindungan diri dengan tuhan manusia, dari kejahatan perasaan manusia. Juga dari kejahatan jin yang menghasut manusia.

TIGA KALI SETIAP PAGI.
TIGA KALI SETIAP PETANG.

Surah an-Naas ada siginfikan tersendiri. Saat nabi shallallahu alayhi wasallam mengajarkannya kepada kita, ia untuk kita. Kerana manusia-manusia yang terlihat baik, bukan semuanya berperasaan baik-baik sahaja.

Kita yang berperasaan baik ini pun, mungkin hanya perasan.
___
PPUKM
CHERAS
'16

18 September 2016

Tuhan, aku letih! (18:8)


بسم الله الرحمن الرحيم

Tidakkah kau sedar, letihmu itu kerana berat tanggungan dosa?!
Ada detik kita merasa kecewa dengan kehidupan. Lalu kita mempersoal, apakah aku tidak layak bahagia?

Kita terdera oleh kekhilafan...
Kita amat takut berhadapan ancaman...
Kita bungkam meniti persoalan tanpa jawapan...
Kita keliru saat harus membuat pilihan di persimpangan...
Kita sakit menerima cubaan dan dugaan...
Kita perit menanggung beban sendirian...
Kita lelah berdepan kekhawatiran...

Perasaan yang sama-samar. Jiwa yang kian serabut.

Setelah satu ujian, ujian lain mendatang. Bukankah aku dijanjikan dengan kebahagiaan setelah kesabaran? 

Mana bahagia itu?

Pada celah-celah torehan luka disindir.
Pada silau sekali-sekala dari balik kegelapan malam.
Pada sudut-sudut sepi yang pernah aku telusuri.

Aku masih mencari bahagia yang dijanjikan. Namun di manakah ia? Aku masih tidak dibenar bertemu dengannya.

"Tuhan, aku letih!"

Akhirnya ungkapan itu terluah juga. Ungkapan yang selama ini hanya bergema di relung jiwa. Ungkapan yang selama ini hanya mengetuk perlahan untuk dihamburkan.

Hambar.
Jeritan yang tetap tidak mengubah apa-apa.
Jeritan yang tetap tidak mendatangkan bahagia.

Lihatlah juga dia yang pernah letih

Segera aku memejamkan mata. Mencari solusi pada apa jua yang bisa aku capai. Pada bentuk terpampang di hadapan mata. Juga pada bentuk imaginasi di bayangan minda. Aku bertemu sebuah kenangan. Pada suatu sudut taman di dalam bulatan kecil. Kenangan itu menyerakkan warnanya membentuk cerita dahulu.

Dahulu yang menitiskan airmataku.
Dahulu yang pernah merobekkan jiwa dan rasaku.
Dahulu yang menyesakkan relung dadaku.
Dahulu yang hanya aku yang tahu, dan tentu TUHAN.

Namun dahulu itu tidak pernah menyesatkan aku. Sehingga dahulu itu menjadikan aku yang hari ini. Lalu mengapa harus aku menyesali diri?  Mengapa aku hampir putus dari asaku.

Jiwa ini pernah letih. Semua manusia pun pernah letih. Nabi juga letih. Namun tidak pula baginda berutus asa. Lalu akankah kau putus asa?

Tida

Demikianlah kita manusia...
Titik lemah itu pasti ada agar kita sedar diri. Bahawa kita ini manusia hamba yang penuh dengan ciri manusiawi...

Demikian juga rasulullah dan para nabi. Para sahabat dan tabiin. Mereka juga manusia yang melalui segala ciri manusiawi ini.

Lalu kita melihat mereka kuat. Mengapa? Bagaimana?

Kerana mereka tidak meletakkan kenabian sebagai bonus limitasi seorang hamba. Dengan cara mereka menghambakan dirii mereka di hadapan Allah, robbul jalil.

Lihatlah, betapa banyak para nabi berdoa lalu doa2 mereka terakam indah di dalam al-Quran.

Untuk kita, jadilah diri kita hamba untuk kita menjadi kuat. Saat Rasulullah mengajarkan kita sebuah doa:

 يَا حيُّ يا قيُّوم بِرَحْمَتِك أسْتغيث أَصْلِحْ لي شأني كلَّه ولا تكلني إلى نفسي طَرْفَةَ عَيْنٍ

Kita diajar menyeru nama Allah yang Maha Hidup!

Wahai tuhan yang Maha hidup!
Wahai tuhan yang maha kuat!

Dengan bantuan-Mu aku memohon bantuan dengan segera, perbaikilah seluruh urusan hamba-Mu ini, dan jangan sekali-kali KAU biarkan aku menguruskan urusanku ini walau pada kadar sekelip kerdipan mata pun!

Itulah doa, untuk kekecewaan, kesedihan, ketakutan, kesakitan, kerisauan, juga kelemahan manusiawi kita...

Kerana Allah Maha Hidup, DIA tidak pernah leka sehalus mana pun jiwa hamba-Nya merintih..


Bersihkan jiwa, minta bantuan dari Solat dan Sabar

Perlahan aku bangkit dari duduk yang menyesakkan. Aku teringat Surah ke 18 ayat ke 8. Segera aku bangkit berbekalkan ayat itu sebagai motivasi. Lalu kupohon bantuan dari yang Maha Memiliki kekuatan, Allah.

Solat.

Lalu sabar,

Dua hal yang boleh kupohon bantuan saat begini. Terasa diubati, terasa dibelai lagi. Keletihan itu akhirnya beransur hilang. Dan mataku terlelap dengan bibir masih mengungkap potongan ayat 18:8.

-------------
17 Sept 2016
(Artikel siap setahun setelah bermula)



26 January 2016

Ingin ku usir keliru..

Kerja terbengkalai. Sukar menetapkan keputusan. Itu keliru namanya.

Untuk seorang manusia, sang keliru pasti pernah singgah di pinggiran kehidupannya. Ada yang kadang-kadang. Ada yang selalu dan seringkali.

Seorang ulama besar pun, pernah melalui fasa-fasa begini.

Pernah ketika berada di dalam tahanan, Hamka bercerita kecelaruan jiwanya. Dengan sebuah alatan tajam, ditambah pula kondisi sebagai tahanan, yang kebanyakan manusia menganggapnya hina, boleh kiranya kita memahami mengapa beliau terasa ingin menusuk sahaja dirinya!

Kisah jujur dalam pengantar Tasauf Moden itu membuat saya terfikir berkali-kali. Bagaimana manusia itu tetap manusia yang terkadang jiwanya teramat lemah. Lalu dia dikuatkan oleh Yang Maha Kuat, al-Qawiy.

Lalu kita, yang tahapannya masih belum dekat dengan tahapan ulama, apatah lagilah.

Namun, itu sesekali tidak boleh menjadi alasan. Kerana ujian kita juga, pada tahapan ini, masih belum terlalu mencabar.

Saat keliru menjelma, tidak perlu disalahkan sang keliru. Ia tidak bisa mengubah apa pun. Tiada salahnya jika kita memilih untuk berdamai dengan sang keliru.

Duduk diam-diam sambil berfikir panjang tentang hubungan kita dengan Pencipta kita. Kerana kau yang ingin mendekat dan ingin takutkan Tuhannya, akan menemui suatu hal.

Bahawa dirinya sedang semakin lalai.

Bahawa dirinya sedang leka dengan penobatan manusia.

Bahawa dirinya sedang membesarkan marahnya manusia.

Bahawa dirinya sedang mengecilkan pandangan Allah pada dirinya.

Bahawa dirinya tersalah sangka tentang kekalnya dunia, padahal ia persinggahan sahaja.

Bahawa dirinya, akan ditingkatkan kepada tahapan yang lebih baik, itu pun jika dia berjaya.

Keliru akan sentiasa ada.

Kerana tanpa kekeliruan, manusia tidak menghargai kepastian.

Tanpa kekeliruan, manusia akan bongkak dan semakin bongkak saat mereka merasakan mereka telah pasti pada semua hal!

Sedangkan baginda nabi yang mendapat wahyu dari Allah yang maha Menetapkan pun, sering memohon dengan hati rendah:

يا حَيُّ يا قَيُّومْ بِرَحْمَتِكَ أسْتَغيثُ أصْلِحْ لي شَأْني كُلَّهُ ولا تَكلني إلى نفسي طَرْفَةَ عَيْنٍ

"wahai yang Maha Hidup, dan yang Maha Kuat tidak memerlukan yang lain, dengan rahmat-Mu aku memohon pertolongan segera.

Perbaikilah untukku, semua urusanku, dan usah sekali-kali Kau biarkan aku menguruskannya sendiri, walau falam sekelip mata pun!"

......
Yang berusaha memahami, akan diberi kefahaman, tentang lemahnya kita untuk menguruskan sendiri urusan kita yang sukar mahupun mudah...