Skip to main content

PELIT : gagal itu, terapi untuk berjaya!

بسم الله الرحمان الرحيم


Aku tidak rela terus-menerus dihantui dengan janji-janji pada diri.

Bismillah, walaupun badan dan minda ini letih sering ditukar-tukar switchnya. Arab-Inggeris-Melayu, Arab-Inggeris -Melayu. Aduh, subjek-subjek menarik untuk semester ini membuat minda sangat letih.

Apa pun cabarannya, aku tetap mahu menulis. Sesuatu yang lebih istimewa barangkali. Buat aku dan buat kalian.

Pernah Ustaz Zahiruddin Zabidi mengatakan bahawa beliau cemburu dengan kita para mahasiswa. Sebab, kita ada banyak idea untuk dituliskan. Setiap satu kelas yang kita hadiri, banyak perkongsian dan keunikan-keunikan yang kita perlu ceritakan kepada teman-teman kita di luar kelas itu.

Aku teringat. Kemudian, beransur-ansur letih dan penat yang mengguncang tubuh sebentar tadi hilang. Terasa disuntik semangat berkongsi yang luarbiasa!.

Kata-kata, nasihat, sindiran dan motivasi dari para pensyarah untuk tiga kelas pertama semalam masih hangat di gegendang telinga.

Sesekali, rasakanlah nikmatnya kegagalan

Belum pun kelas bermula, tiba-tiba datang segerombolan pelajar lelaki masuk ke dalam kelas kami di IRK LR6. Mereka masuk dan terus meluru masuk. Mahu bertemu pensyarah madkhal fiqh, DR Maszlee.

Di tangan masing-masing ada kertas. Pada aku, itu pasti kertas 'add manual' dan mereka mahu minta tandatangan Dr . Terkaan aku benar apabila tiba-tiba pensyarah intro fiqhku berkata.

"Kelas saya, ramai gagal. Kamu sedia mahu gagal?" Sambil menandatangan borang mereka, Dr Maszlee tersenyum. Nakal.

Pelajar yang berdatangan itu diam.

Aku juga terdiam. Detik mindaku sedang teringatkan lembaran-lembaran 20 tahun kehidupanku di muka bumi. Pesan Dr agar kami menikmati 'kegagalan' jika ia bertamu, membuat hatiku tersenyum pahit.

Benarlah, kegagalan itu bukan sesuatu yang menakutkan. Bukan juga sesuatu yang pahit semata. Ia lebih kepada terapi yang mendamba secebis SABAR.

Wajah mulus Dr Maszlee kembali aku tatap dalam-dalam. Wajah yang tidak lekang dari senyuman itu, tanpa disangka menyimpan sejuta ideologi untuk ummah. Wajah itulah, bakal aku hadapi sepanjang semester ini, Insyaallah.

 Jika dahulu aku bertemu beliau, sebagai seorang intelek aku boleh mengikuti atau meninggalkan percakapan beliau. Sedangkan kali ini, aku adalah pelajar dan beliau adalah guruku. Guru yang penghormatanku  hanya kurang sedikit dari ummi dan abi.

Mengingat penghormatan yang wajar aku berikan ini, ditambah pula ingatan-ingatan kepada 'kegagalan' dahulu, aku jadi bertambah semangat. Mendalami subjek-subjek yang aku ambil semester ini, kemudian memilih satu bidang untuk aku kuasai.

Bagiku sudah cukup  cukup sudah terapi kegagalan yang pernah aku lalaui. Apa pun, semangat sahaja tidak jadi tanpa perlaksanaan. Dan perlaksanaan inilah, aku mohon kalian doakan. Doakan aku, dan malaikat akan doakan kalian :-)

p/s: kawan-kawan kelas madkhal fiqh yang baca entri ini, jangan bagitahu Dr saya tulis entri ini. anggap sahaja saya menulis sesuatu yang fiksi dalam bentuk realiti. ^_^. Lagipun, saya kira tidak ada yang salah dalam kata-kata Dr . Bahkan sangat bermanfaat.. kan?

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…