Skip to main content

PELIT: Ubat, buku dan AQIDAH..

 بسم الله الرحمان الرحيم

Kisah aku dan ubat

Aku merenung segenap ruang kamarku. Alhamdulillah, sudah 90 % kamar ini selesai dikemas. Setelah kulihat semula, barangan di kamarku tidaklah terlalu banyak. Baju sahaja boleh dibilang dengan jari. Alatan lain pun boleh dikira dengan mudah. lantas, mengapa aku sangat letih setelah mengemas? barang apa yang banyak dan berat sangat?

Mataku melilau ke segenap kamar.

Masih ada dua kotak belum disusun


Aha, buku!
patutlah aku rasa letih, bila diingat-ingat tadi aku sudah punggah 4 kotak berisi buku! Kalau mahu kugambarkan betapa berat dan banyak buku itu, lihat saja keadaan tangan kananku. Pergelangannya, sudah tegang dan sakit. Mahu menaip tulisan ini sahaja aku banyakkan penggunaan tangan kiri.

Aku sendiri tidak tahu apa jadi dengan tanganku ini. Cuma, aku boleh katakan sakitnya itu seakan aliran elektrik yang menjalar ke seluruh jemari dan naik ke bahagian lengan, kemudian siku dan bahu.

Cepat-cepat aku sapu ubat 'Veron Plus gel' yang pernah doktor berikan kepadaku. Cuma itu. Aku tidak dapat tidur kerana tangan kanan ini sangat sakit. Ada 'pain killer' dalam simpananku. Tetapi, aku tidak mahu. Biarlah, sekali-sekala aku menikmati rasa sakit ini.

Doakan tangan ini cepat baik :-)

Seumur hidupku, hanya ubat 'Veron Plus gel' ini yang pernah aku gunakan secara teratur. Itu pun, kerana ia adalah ubat sapu. Aku tidak pernah makan ubat hospital. Kalaupun terpaksa makan ubat, aku rela berhabis lebih sedikit untuk ke Pusat perubatan Hemopathy.

Entahlah,mungkin kerana kalau aku demam atau sakit dahulu, abi akan urutkan aku mengikut kaedah reflexology. Aku hampir tidak pernah makan ubat hospital. Seingat aku, cuma satu kali ubat-ubatan selain hemopathy masuk ke tubuhku.

Ketika tingkatan tiga, aku terpaksa makan panadol dan ditambah dengan air 100plus. Masih aku ingat, jiran katilku Izzatul Fadhilah, dialah yang menyarankan aku makan panadol. Kerana, esoknya kami harus menghadapi peperiksaan Pertengahan tahun.

Aku hanya menurut ketika itu. Sakit kepala yang teramat sangat ketika itu dan ditambah gemurh menghadapi peperiksaan esoknya, membuat aku tidak mampu berfikir panjang.

Tanganku masih sakit. Bahkan bertambah sakit. Tidak mengapa, aku mahu teruskan menulis. Perihal buku-bukuku yang aku kemaskan sebentar tadi.


Khazanah hati atau khazanah almari?
Subhanallah, banyak rupanya buku-buku yang aku simpan di kamar ini. Dari buku subjek kuliah berbahasa arab sampailah buku-buku ringan dan santai yang aku sering belek sehelai dua. Aku akui, masih belum khatam semuanya. Satu buku, mungkin hanya tiga hingga empat helai kuselak. kemudian aku akan bertukar ke buku yag lain.

Pernah satu ketika ada sahabat menasihatkan aku. Katanya, buku banyak-banyak bukan baca semua. Biar sedikit, tetapi baca bagi khatam. Aku hanya tersenyum mendengar ulahnya. Bagiku, buku itu sahabat sejatiku. Di saat sahabat-sahabatku tiada di sisiku, buku-buku inilah yang menemaniku.

Kadangkala, ada sebahagian perkara yang aku tidak mampu luahkan. Termasuklah kepada sahabat baikku, Jalidah (maaf ye jalidah, masih ada rahsia di antara kita..eheh). Bukan tidak mahu, tapi tidak mampu. Ya, saat- saat beginilah buku-buku itu semuanya berbicara denganku. Bicara mereka tidak sama dengan bicara kita. Bicara mereka luas dan jelas tiada selindung dan sakit hati.

Kalau boleh aku gambarkan, mereka itu umpama air hujan yang turun dengan lebatnya. Hujan itu, ia tidak tahu bahawa turunnya itu memberi penghidupan kepada bumi. Andaikan setahun hujan tidak turun, pastilah tanah menjadi kering. Batang pohon-pohon liar di tepi jalanan itu, paasti turut kering. Daunnya juga kering dan tidak hijau lagi. Dan akhirnya, pohon itu kekal berdiri sebagai pohon kering yang tidak berguna lagi.

Begitulah pentingnya hujan kepada kehidupan sebuah pohon. Sekalipun hujan yang turun itu cuma lima mint sehari, ia bermakna jika setiap hari ia turun. Sebuah buku yang dibaca, ilmu didalamnya umpama air hujan yang turun membasahi akal gersang manusia. Akal, selalunya ia berkait dengan hati. Kalau akal gersang, bagaimana ia mampu menumbuhkan hati dengan gersangnya itu?

Tetapi, hujan pun ada bahayanya jika yang turun itu hujan asid yang teramat tinggi kadar asidya. bukankah ia malah menjahanamkan pohon yang segar tadi?


For arabic studies..



Begitu juga halnya dengan buku. Lantas, aku selidiki buku-bukuku yang sudah aku susun rapi. Satu-persatu... Alhamdulillah, judul yang ada, semuanya baik. Dan aku sentiasa berharap, buku-buku ini menjadi khazanah hatiku, bukan hanya khazanah almariku!


Perbetulkan tapak, itu asas binaan!

Aku merasa ada yang kurang dengan judul-judul bahan bacaanku, dan aku benar. Dalam lambakan buku yang ada, aku belum bertemu walaupun satu buku berkaitan aqidah dan tauhid. Aku masih ingat tazkirah ustaz Abdullah Yassin berkenaan aqidah ketika aku mengikuti kem motivasi mahasiswa Al-nidaa'  dua minggu lalu benar-benar masih segar dalam ingatanku.
Kata ustaz, 
" kalau kita mahu buat rumah, apa yang penting? Tiangnya penting tak?" ustaz menyoal. Kami yang masih tersihir dek kelembutan penyampaian ustaz hanya mengangguk. Menyetujui.

"Sebab itu solat penting.. solat kan tiang agama islam.." ustaz menyambung penuh tertib.

Di barisan paling belakang, aku masih tertanya-tanya. Apa sebenarnya yang ustaz mahu sampaikan. Semua orang juga tahu kalau solat itu tiang agama. Tambahhan pula, yang hadir kem ini semuanya mahasiswa. Pasti mereka maklum 'Solat tiang agama'. Lantas, apa kaitannya dengan aqidah?. Monologku bertali arus.

Tidak lama, ustaz menyoal lagi.

"Anak-anak, apa yang lebih penting dari tiang?.. "

Tanpa perlu kami menjawab, ustaz terus menyambung..

"Nah, disini letaknya kepentingan ilmu aqidah. Yang lebih penting dari tiang, tapaknya kan?. Kalau tiang rumah itu ada dan kukuh. Diperbuat dari besi dan batu terbaik tetapi tapaknya tiada atau tapaknya tidak kukuh serta dibina dari batu yang paling rapuh. Pastilah semuanyabakal runtuh. Begitu kan anak-anak..?"

Monologku terjawab.

" Sebab itu, ilmu aqidah ini sangat penting. Kita tahu perkara yang mebatalkan solat, perkara yang membatalkan wudhu, perkara yang menyebabkan ibadah diterima. Tetapi, apakah kita tahu perkara yang membatalkan aqidah??? "

SENTAP!

Perkongsian ustaz Abdullah Yassin itu, membawa aku kepada penyelongkaran buku-buku millik abi. Akhirnya, aku bertemu sebuah buku aqidah yang sangat layak untuk aku baca dan teliti isinya. 

Kitab TAUHID terj~ Syaikhul islam Muhammad Bin Abdul Wahhab~


Walaupun sebenarnya aku tahu, buku itu hanya menambah berat koleksi bukuku yang sedia ada. Tetap buku-buku sedia ada milikku, boleh terjadi sia-sia jika aku tidak memahami hakikat aqidah yang benar. Aku tekad mahu khatam buku ini tidak lebih sebulan.

Doakan aku. Semoga doa kalian membawa aku kearah memahami buku ini dan memperbaiki asas binaan diriku ke arah yang lebih baik. Seterusnya, aku mampu menyampaikan kepada kalian dalam bentuk penulisan yang rapi. Aku tidak janji. Sebab aku takut tidak mampu memenuhinya. Tetapi aku akan usaha. 

Wallahu musta'aan. Dan Allahlah yang membantu segala usaha kebaikan.
Salam sayang buat semua. Uhibbukum fillah. Masuk semester baru ini, aku mahu lebih baik dari semester lepas. Kalau temanku maryam jamilah mampu mencapai GPA 3.7, kenapa aku tidak? Cabaran buat diri.^_^


Sekian.
Zahra' fajar Nina,
1:07am, 020413

Comments

  1. Mula-mula bila tengok kitab Tauhid tu
    Dalam hati kata, "Lejen gila, baca buku bahasa Arab"
    sampailah tertengok baris "bil-Lughah al-Indunisiyyah"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, ana ada dua-dua versi. indonesia yang biru tu. ada nersi arab yang asal warna jingga.

      Maklumlah, permulaan menuntut ilmu ni kena ada dua-dua versi. Takut juga, versi terjemah tak sama dengan versi asal.

      Kalau baca nersi asal saja pula, dengan tiada barisnya.. takut sesat pula. Ilmu bahasa pun, masih terbata-bata.

      Delete
  2. Salam alaik.

    Buku dah ada, tinggal nak baca dan hadam.
    :)

    Selamat bermujahadah! Berusaha! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaiki salam ukhti!

      Baca cepat! :-) senior yng dah baca, katanya masyaALLAH mantap buku ni. Tertolak dengan sendiri segala tohmah dan fitnah terhadap syeikhul islam muhammad bin abdul wahhab :-)

      Syukran atas tasyji' ^_^ sama-sama ayuh!

      Delete
  3. hebat...sampai 4 kotak berisi buku...aku baru cuba jinak2 dgn buku baru tahun nie, tak sampai stgh kotak lagi rasa...tu pon lebih dr separuh gi buku belum khatam...baca satu buku, bila baca buku baru lupa isi buku hat sebelum nie, ulang balik semula..last2 tak habeh2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, bukan hebat namanya kalau hanya ada buku dalam almari.

      Hebat yang benar itu, ada ilmu dari buku di dalam hati.

      Sikit-sikit pun, tak mengpa. yang terpenting, membaca tu, jangan pernah berhenti. Terus dan terus.

      Selamat menghatam buku yang ada! :-)

      Delete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…