Skip to main content

Diari Konvensyen Sunnah ke-9 : Catatan penting SESI 1 dan 2

بسم الله الرحمان الرحيم

SESI 1: Pengalaman Zaman Membentuk Jati Diri
 
Aku selalu percaya, jati diri itu harus dibina. Ia bermula dari kosong kepada sedikit dan kemudian banyak. Tatkala aku melihat tajuk pertama 'Pengalaman zaman membina jati diri' , aku mulai mengenang pengalaman zaman yang aku ada.

Benar, pengalaman zamanku terlalu pendek untuk mebina sebuah jatidiri sehebat panelis di hadapanku. Kerana itu, aku meminta agar Allah memasakkan ilmu yang diperolehi ini agar ia membawa manfaat kepada sebuah kehidupan.


Ustaz Zainal Abidin menyedarkan aku tentang suatu asas yang nampak ringkas, tetapi tajam menghunjam.

Kata ustaz, seorang pendakwah harus selalu ingat Allah!
Dari pengalaman saya, mengingat Allah itu mesti cepat dan tepat.
Asas AQIDAH adalah yang paling penting dalam pembentukan Jati Diri.

Ingat Allah, ini kan masalah tauhid?
Dalam berdakwah, kalau kita ingat ini, jati diri terbina. Cara manusia ingat Allah itu pelbagai. Dari pengalaman saya berdakwah, saya melihat ramai manusia salah dalam mengingat Allah.

Ada yang mengingat Allah dengan cara:
  1. Membayangkan kalimah Alif Lam Lam Haa [الله]
  2. Melihat tulisan laa ilaaha illallah.
  3. Membayangkan wajah rasulullah.
  4. Mengingat wajah guru.
Tidak! Ini bukan cara mengingat Allah. 

Ingat Allah itu mudah, boleh dengan cara duduk, atau berjalan atau berbaring. Caranya, memerhatikan alam yang Allah cipta ini:
الذين يذكرون الله قياما وقعودا وعلى جنوبهم ويتفكرون في خلق السماوات والأرض ربنا ما خلقت هذا باطلا سبحانك فقنا عذاب النار
(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.

Masa terlalu singkat. Zaman fitnah semakin berleluasa. Sebelum berguru dengan sheikh google, hendaklah berguru dengan sheikh yang kita kenal:
  1. Akhlaknya.
  2. kita kenal betul orangnya.
  3. Kita tahu siapa gurunya dan manhajnya.

Bergurulah dengan orang yang membawa kita kepada tauhid yang benar. kalau masih keliru, pinta pada Allah. Siapakah yang lebih tahu tentang kebenaran selain Allah?


Saya suka ulasan Ustaz Abdullah Bukhari berkenaan Jati Diri.
Beliau tidak menyebutnya, namun saya sukan menyimpulkan ia sebagai cara membentuk jati diri bagi orang muda.

Kegentaran.

Itu perkara biasa yang kita hadapi ketika memberikan buah fikiran kepada hadirin yang jauh lebih berusia dan berilmu. Namun, ia dapat diatasi dengan pembentukan jati diri yang benar.

Dalam dakwah, jati diri wajar dilihat dari beberapa aspek antaranya:

  1. Ilmu tidak mengenal usia dan seniority. Kadangkala yg muda perlu belajar dari yang tua & yang tua juga perlu belajar dr yang tua.
  2. Nabi Musa AS yg jauh lebih tinggi darjatnya merendah diri belajar dgn Khidir AS.
  3. Nabi Sulayman secara terbuka dan rasional menerima dakwaan Hud-hud yg mendakwa ia mempunyai maklumat yg nabi Sulayman tidak ketahui..Lihat kisahnya:


فَمَكَثَ غَيْرَ بَعِيدٍ فَقَالَ أَحَطتُ بِمَا لَمْ تُحِطْ بِهِ وَجِئْتُكَ مِنْ سَبَإٍ بِنَبَإٍ يَقِينٍ

"Burung belatuk itu tidak lama ghaibnya selepas itu, lalu datang sambil berkata (kepada Nabi Sulaiman): " AKU DAPAT MENGETAHUI SECARA MELIPUTI AKAN PERKARA YANG ENGKAU TIDAK CUKUP MENGETAHUINYA, dan aku datang kepadamu dari negeri Saba' dengan membawa khabar berita yang diyakini kebenarannya (al-Naml[27:22]).

Contohilah keterbukaan para nabi yg disebut dalam al-Quran. Dengan sikap RENDAH DIRI sebegini ILMU AKAN MUDAH MASUK KE HATI KITA...

[fb Ustaz Abdullah Bukhari]


Barisan panel sesi 1 "Pengalaman zaman membina jati diri"

Kita katakan 'dia' muallaf..

Ustaz Hussein Yee.

Sebuah nama yang tidak asing bagi penggerak dakwah sunnah. Pengalaman dakwah beliau sudah merentasi benua dan negara. Namun, ada sahaja yang msih menggelarnya 'muallaf' atau 'saudara baru'. Kadang-kadang lucu.

Saya terpegun mendengar perkongsian ustaz. Kata ustaz:

"Di luar negara, Islam mudah diterima kerana mereka akan minta dalil dari kitab-kitab agama jika memperbahas tentang agama. Mereka tidak suka mencedok pandangan-pandangan. Kerana itu, Al-quran yang sudah pasti sempurna dan mulia itu 'menang' apabila digandingkan dengan kitab suci mereka.

Namun, kita di Malaysia masih belum terbuka. Kalau berbincang tentang agama, kita sering mendahulukan khilaf dan percanggahan pendapat. Sebab itu Islam susah difahami.

Sedangkan, jatidiri umat islam adalah jati diri hasil didikan Al-quran dan hadis. Bila dua perkara ini longgar pada ilmu masyarakat, maka longgarlah jati diri"

Bayangkan..
Bagaimana rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam mengubah negara musyrikin kepada negara tauhid, hanya dalam tempoh 23 tahun!

Kita?
Mengapa kita tak mampu mengubah qaryah sekalipun.. Jnagankan qaryah, rumahtangga pun? Kerana kita tiada jati diri Al-quran dan Hadis..

Persoalan ustaz membuat aku terpukul. Aduh!

Beberapa kali, ustaz menekankan soal ADAB, ADAB dan ADAB..
Kita mahu menjadi ummah muaddibiin. Masyarakat yang beradab. Terhadap bukan islam dan sesama islam. Itu yang nabi ajar.

 
Nota pengisian dari Ust Hussein Yee.

Huh, kadang tertanya. Beliau atau kita yang muallaf sebenarnya? :D

______________________________________________________
SESI 2 : Dakwah melangkaui sempadan


Sesi pembukaan minda melangkau sempadan dakwah sesama islam :-)

Sengaja saya skip perkongsian forum perdana pertama. Kerana, bagi saya ia perlu diasingkan dalam artikel lain. Ia agak istimewa :-)

Untuk sesi kedua, Bro Shah Kirit berkongsi tentang cabaran beliau berdakwah kepada bukan islam. Aku sendiri terkesima walaupun sudah mengagak, cabaran terbesar baginya datang dari orang islam sendiri!

Sampaikan, ada seorang muslim yang menuduh beliau sebagai munafik!

"Memang, saya masuk islam kerana mahu kahwin. Tetapi saya juga terbuka dengan apa yang dibawa oleh islam. Bila ada yang menuduh saya munafik, saya jadi ketakutan. Benarlah aku munafik? kan munafik itu lebih teruk dari kafir. Saya diselubung dilema.." kata beliau.

Astaghfirullah. Siapa kita yang mahu mengatak orang itu dan ini sebagai munafik, sedangkan para sahabat radhiyallahuanhum sendiri tidak tahu siapakah orang munafik, sehinggalah turunya wahyu dari Allah.

Insaflah. Banyakkan bertemu Allah dan bercakap-cakal dengan ayat Al-quran. Kerana tandusnya jiwa, syaitan mudah masuk dalam jiwa kita. Ketika itulah bicara sudah melalut tiada haluan. Semoga Allah pelihara kita.

Beberapa kali, saya ditakdirkan duduk di sebelah non-muslim untuk 8 jam perjalana  pulang ke Penang. Namun, saya kesal kerana tiada keberanian dan kekuatan untuk bercerita tentang islam.

Sesi ini, Bro Lim Joi Soon menjawab persoalan itu.

"Pada saya, dakwah ini harus dibuat ikut kemampuan. Jangan sampai kita berdakwah dalam keadaan terdesak, sehingga tanpa sedar kita salah membawa mesej.

kalau kamu seoranag yang menulis, tulislah sesuatu tentang islam dan sebarkan kepada bukan islam. Kalua kamu seorang manusia, tunjukkan peribadi islam dalam dirimu. Itu dakwah. Ia sangat luas.

How to be friends to them. Don't tell others taht we're Muslim, but SHOW them that we're muslim!"

Pesan akhir di sesi ini: "jangan pernah fikir untuk islamkan orang. Kerana tugas 'mengislamkan' itu adalah tugas Allah. Peranan kita, sebarkan dan tunjukkan apa itu islam.."

Ok. Setakat ini dulu perkongsian saya. Ada tugasan lain yang perlu diselesaikan. Cukup tiga artikel yang saya siapkan bertubi-tubi sepanjang hari ini, sebagai buah tangan kepada sahabat yang tidak dapat hadir. Sebar-sebarkan kepada yang lain. Semoga Allah menerima usaha ini.. ^_^


Zaharoh Fajar Nina
Dua artikel berkaitan konvensyen Sunnah ke 9:



Sekian :-)

Comments

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…