Skip to main content

Diari Konvensyen Sunnah ke-9 : Wasiat Sheikh Abdurrahman Al-Belaihi

بسم الله الرحمان الرحيم

Sebenarnya, aku tidak tahu mahu bermula dari mana. 

Segalanya kurasakan penting. Segenap isi konvensyen ini umpama mutiara di antara kaca-kaca. Walaupun ia terlihat sama, namun keilmuan dan fitrah manusia mampu membezakan harganya.

Mungkin aku boleh bermula dengan ucapan dari Sheikh Abdurrahman Al-Belaihi, wakil kedutaan Arab Saudi. Sebuah nasihat paling lunak yang meggetarkan jiwaku. Tambahan pula, ia disampaikan dengan bahasa arab yang sangat tersusun dan jelas. 

Sampaikan aku terasa ingin ajar semua manusia belajar bahasa arab. kemudian memahami ucapan beliau. Namun itu bukanlah usaha yang realistik buat masa ini.

VIP belum memenuhi kerusi..


Ucapan Sheikh membuat aku terpukul.. Antaranya :

"Wahai saudaraku, pertemuan kita yang diberkati ini.. membuat aku merasa bertuah kepada diri sendiri dan kita seharusnya merasa bertuah.. kerana, kita datang berkumpul semata-mata kerana محبة للسنة kita mencintai sunnah!"

"Kepada pemuda dan bangsa pencinta sunnah juga agama ini, aku wasiatkan kalian tentang 3 perkara:

PERTAMA-> Para penuntut ilmu, asatizah dan ilmuan.. hendaklah kita memfokuskan diri kepada kedua-dua aspek dunia dan akhirat tanpa memberatkan salah satu darinya. 

Usah kita menyibukkan diri kepada urusan dunia sehingga agama terabai. Begitu juga kita harus melihat urusan di dunia dengan cara terbaik. Kita harus sentiasa memudahkan urusan kebaikan agar manusia mahu megikutinya.

Bukankah Allah pernah mengingatkan kita [ومن أحسن قولا ممن دعا إلى الله] "Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah?". 

Ya, perkataannya adalah yang terbaik! 

Aku mulai merenung, ketika ramai manusia mengaku mereka membawa dakwah, mengajak manusia kepada Allah. Mereka menggunakan perkataan keras serta kasar juga bukan perkataan terbaik.. Apakah mereka masuk kategori ini? Apakah layak diperakui mengajak kepada Allah?

Saudaraku, dakwah itu dengan penuh kebaikan dengan cara terbaik dan bertahap-tahap. Inilah syiar salafussoleh dalam dakwah. Untuk menekuni cara terbaik, perlu juga dengan ilmu terbaik. Hanya satu, kita menekuni ILMU para salafussoleh dan menyebarkan ILMU itu.

Benarlah, siapa yang berfikir akan melihat bahawa cara terbaik hanya akan 'kena' dengan ILMU terbaik yang kedua-duanya dapat kita perolehi dari para salafussoleh. Bukan dari mimpi-mimpi yang bukan wahyu, juga pengalaman-pengalaman yang datang dari bukan manusia terbaik seperti dalam hadis rasulullah shallallahu alaihi wasallam.

KEDUA-> إيّاكم و التصنيف . Jauhilah label-melabel.

Saudaraku, kamu pasti menyedari tatkala budaya melabel kumpulan-kumpulan tertentu, kamu sebenarnya sedang sibuk dengan suatu urusan iaitu melabel. Ketika itu, kamu telah menjauh dari objektif asalmu meneruskan budaya ILMU.

Perkara ini, mampu membina jarak antara kumpulan. Sedangkan, kamu harus menjadikan dakwah ilni bersifat a'lamiyyah[universal]. Biar ia mampu menyentuh hati semua pihak dari kawan mahupun lawan.

KETIGA-> Hubungan baik dengan pemerintah dan semua peringkat umur di sekeliling kamu. Menjadi kesalahan, apabila kita merasa cukup dengan apa yang ada. Sedangkan, dakwah bukan untuk golongan tinggi sahaja atau rendah sahaja. Ia untuk semua.

Rasulullah shallallahu'alaihiwasallam menunjukkan kepada kita bahwa dakwah mampu mencapai pemerintah Habsyah dan itu sebenarnya kekuatan islam. Dakwah juga mampu masuk ke dalam hati seorang hamba seperti Bilal bin Rabah, itu sebenarnya kesyumulan islam.

Saudaraku, jauhkan diri dari melampau! [ghuluw]. Kerana melampau itulah yang membuat berhala disembah, padahal berhala itu asalnya adalah patung orang-orang soleh. Kerana ghuluw ini, mampu menyesatkan!

Kata-kata terakhir syeikh membuat aku merenung panjang. Kata syeikh, ماليزيا في أعناقكم [Malaysia, berada di leher-leher kamu!]

Kerana pelajar bahasa arab harus mengerti, maka aku mengerti. Tanggungjawab mempertahankan agama masyarakat, budaya islam dan ekonomi Malaysia, berada di leher kita di bahu kita! 

Bahkan, sheikh tidak mengatakan ماليزيا من مسئوليتكم [Malaysia adalah tanggungjawab kamu]. Tetapi perkataan 'leher' yang digunakan menunjukkan zaman ini islam terancam jika bukan kita yang membawanya. Ia akan diambil alih oleh perosak agama.



Nota:
- Ucapan Sheikh ini diterjemah secara bebas dan 'suka hati' mengikut bahasa penulis.

- Tulisan berwarna hijau adalah tambahan dari penulis.

- Kepada yang hadir, dan mendapati ada penambahan juga pembetulan mohon dituliskan pada ruang komen.


Sekian diari kedua dari Diari Konvensyen Sunnah ke-9(DKS9 Kedua)

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…