Skip to main content

Diari Konvensyen Sunnah ke-9: Pra-konvensyen.

بسم الله الرحمان الرحيم

Kronologi

Ia dirancang sejak tahu lepas 2013 -Banner lama-


Aku terlibat dengan program 'Solat camp' berwarna kuning. Segala persiapan sudah dilakukan..'



Dua forum perdana yang menjadi list MUST-WATCH dalam diariku.. -Dalam awangan-

Barisan para asatizah seolah memanggil anak muda untuk hadir...


Lidahku kelu. 

Mendapat berita Konvensyen Sunnah 2013 di'tangguhkan' sedikit menyentap hati sanubari ini. Aku mulai tertanya, apa sebenarnya yang terjadi? 

Semenjak September 2013 persiapan telah dilakukan, beribu-ribu orang telah mendaftarkan diri sampai ada yang sanggup meminta cuti bekerja. Berpuluh asatizah telah dihubungi dan menyatakan kesanggupan mereka mengambil bahagian. Poster, banner dan hebahan telah disebarkan sebanyak mungkin..

Namun, menjelang beberapa hari ia akan dijalankan, tiba-tiba pem'batalan' diumumkan. Pasti, bukan sebab 'kecil' ia ditangguhkan. Aku mulai mencari tahu mengapa dan mengapa. Sehingga akhirnya aku tahu sebabnya, dan biarlah ia hanya diketahui oleh mereka yang layak tahu. 

Aku, sebagai anak muda dengan jiwa muda ini, terasa agak kesal dengan apa yang terjadi. Namun, hasil nasihat dari  warga yang lebih 'tua' dalam dakwah dan manhaj ini, aku mulai terbuka.Kenyataan dari pihak penganjur sendiri, sedikit mengubat barah sakit hati yang aku rasakan sejenak.


Aku tahu, warga penganjur wakil IQ KL ini adalah mereka yang sudah makan garam dahulu tentang birokrasi di tempat kerja mahupun penganjuran program. Dan aku harus belajar...

Semangat untuk menghadiri konvensyen yang setiap tahun aku nantikan ini, mulai kuhapus sedikit demi sedikit. Walaupun pihak penganjur mengatakan ia ditangguhkan, aku teteap menganggap ia dibatalkan. Tidak mahu memberi apa-apa harapan kepada diri. Aku mulai memfokuskan diri kepada peperiksaan akhir ketika itu...


Berita gembira

Tarikhnya, minggu kedua semester ini.. Semangat!

Baru dua hari pengumuman dibuka, kuota sudah penuh! Subhanallah.. aku bersyukur kerana termasuk dalam list yang mendaftar. Semoga Allah memudahkan semuanya. jazakumullah khairan kepada kak Asma yang mendaftarkan namaku adik-beradik di bawah kuota IQ Pusat,Penang. Aha, ni kira kes 'orang dalam' lah juga :-)


Apa pun, aku sebenarnya sangat ingin menyertai konvensyen ini kerana tema yang diwartakan "Memperkukuh jati diri dalam manhaj dan dakwah". Sebuah tema yang dinanti-nantikan selama ini. Sebuah tema, yang entah mengapa terlalu dekat dengan kehidupan ini...

Hari kejadian

Aku tidak tahu bagaimana mahu ke Hotel Royal Chulan. Alhamdulillah, Allah permudahkan gerak langkahku dan kak Wardah. Kami diambil oleh Abang Ikmal dan kak Asma ke tempat konvensyen. Semoga Allah melipatgandakan pahala A.Ikmal dan ka Asma :-)

Aku kagum dengan prinsip dan sistem yang dilaksanakan oleh Konvensyen Sunnah kali ini. 

Perlu sampai sebelum jam 8.15pagi!
Akibatnya, kami bergegas ke tempat konvensyen dengan kelajuan luar dari biasa. 

Sebaik tiba di tempat konvensyen tepat jam 8.15pagi, seluruh dewan sudah dipenuhi manusia. Tiba-tiba terserempak pula dengan Dr Anwar Ahmad, pensyarah ilmu maaniy semester lepas. Aku hanya sempat tersenyum kepada ustaz tanpa mengeluarkan sebarang kata..

Kami dibekalkan satu beg goodies dengan buku nota, kurma dan kalendar. Ya Allah, semua ini kami dapatkan tanpa perlu membayar walau satu sen pun! Semuanya ditaja oleh pihak tertentu. Semoga kami terus menjadi manusia bersyukur dan Allah tambahkan rezeki mereka yang menaja 100 leboh peserta ini.

Beg goodies yang menenangkan :-D

Ibrah Pra-konvensyen

Untuk segala yang aku tuliskan ini, bukan hanya kerana mahu bercerita. Tetapi kerana ada ibrah di segenap cerita. Sesuatu yang jarang kita lihat dan tekuni. Kita mudah untuk melihat sebuah hasil, namun kita jarang menilai sebuah USAHA.

Untuk aku, Konvensyen ini adalah hasil dari usaha-usaha manusia ikhlas yang aku sendiri boleh jadi kenal atau tidak dengan mereka.

Aku mulai belajar, keikhlasan adalah buah dari keimanan. Allah sudah memberi janji, kebenaran akan menang. Tinggal kita memilih mahu berada di barisan itu atau menjauhkan hati..

Kami redha kepada Allah. Dan, mudah-mudahan Allah redha kepada kita..


bersambung...

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…