Skip to main content

Contengan ramadhan: Aku datang..!!

بسم الله الرحمان الرحيم

"Kak Zahra kalau kak tak busy, updatela blog kak tau..hehe..nak request tajuk persiapan menghadapi Ramadhan.."

Satu mesej masuk ke inbox facebook saya. Tergamam seketika. Dari seorang adik yang sedang jauh di perantauan. Mesir, bumi para nabi. 

Tergamam kerana ia seolah sebuah tamparan untuk saya yang sedang lali. Sebuah permintaan yang memaksa saya untuk tidak hanya duduk diam dan sekadar melayan 'rasa lemah' yang menyerang diri. Lagipun, hak seorang muslim adalah menasihati saudara muslimnya ketika dipinta. Wah, indah benar adab yang diajarkan rasulullah kepada kita..

Atas rasa hormat dan kasih saya kepada baginda, saya menekan diri untuk menulis. 

ya, menulis itu perjuangan. Ia bukan kerja mudah untuk sekadar menaip papan keyboard seperti kerja para kerani di pejabat kerajaan mahupun swasta. Menulis itu perlukan jiwa. Jika 'jiwa' dalam penulisan tiada, ia hanyalah sekadar aksara mati yang menghiasi layar komputer. 

Kemudian, ia terbang seperti debu-debu yang ringan ditiup angin entah kemana. oh tidak!
saya adalah manusia paling rugi jika itu berlaku!

Demi sebuah penulisan yang hidup

Seorang pelakon, perlu mengulang dan melakonkan wataknya berulang-ulang kali untuk mendapatkan watak yang 'hidup'. Begitulah kita, dalam penulisan dan dalam kehidupan. Mahu menghidupkan sebuah jiwa, kita perluka latihan. Bukan menunggu 'bakat', baru kita mahu menghidupkan jiwa yang kusam itu.

Kalau menunggu 'bakat', semua orang berdosa akan mengatakan 'saya tiada bakat untuk jadi orang bertaqwa..'

Membanyakkan hafalan al-quran, tadabbur hafalan al-quran yang dibaca, bersedekah, semua amalan itu saya perlu lakukan untuk benar-benar menjiwai sebuah penulisan berkaitan 'ramadhan'. Biar ia 'hidup'. Tetapi nyata, Ramadhan ada keistimewaannya tersendiri.

Dan akhirnya, saya temui sebuah penulisan yang benar-benar 'hidup', dalam jiwa dan perasaan gersang kita yang ditumpuki dosa dlam sehari-hari berjalan dalam permusafiran kehidupan.

"Wahai orang-orang beriman, difardukan ke atas kamu puasa sepertimana difardhukan ke atas umat2 sebelum kamu, agar kamu bertaqwa"

Imam Ibnu kathir dalam tafsirnya memberikan maksu puasa ialah menahan lapar dan dahaga serta perkara yang membatalkannya khaalisatan(semata-mata ikhlas) kerana Allah.

kalimah 'khaalishatan' digunakan menunjukkan bahawa matlamat puasa itu sndiri tidak boleh bercampur dengan selain kerana Allah. Sekali lagi, soal niat kekal menjadi topik utama dalam ibadah puasa. Begitulah murninya islam dalam mendidik umatnya supaya benar2 mensucikan Allah dari sebarang penyembahan kepada selainnya.

Hakikat sebuah usaha suci, akan menghasilkan sesuatu yang suci pula.
Niat yang murni kerana Allah, mana mungkin tidak menghasilkan rasa taqwa juga hanya kepada Allah?!

ahh, benarlah 'tinta' yang hidup itu mampu menghidupkan pula.

Ramadhan, aku datang memburu TAWQA!

Dengan tiga bekal yang perlu kita usahakan, teruslah bergerak menuju sungai Ramadhan. Tenggelamkan dirimu ke dalam batang sungai yang mengalir deras itu. Biarkan alir derasnya membawa pergi daki-daki dosa yang masih melekat di tubuh mu yang asalnya murni dari semua daki itu.

Nota ramadhan saya kali ini sungguh, benar-benar sederhana. Mungkin tidak mampu menghidupkan orang lain yang terlena. Tetapi, sekurang-kurangnya mampu membuat diri saya bergerak memecah kaku dalam diri. Doakan agar, coretan ini bukanlah yang pertama dan terakhir untuk ramadhan ini.. Seperti yang berlaku kepada saya 1433 H yang lalu.

Hanya satu kata sederhana yang mengasak saya untuk terus memburunya. Sebuah trofi kemenangan yang mampu kita raih sama-sama! Sebuah mimpi ngeri bagi pencinta dunia, dan mimpi bahkan realiti terindah buat pencinta negeri kembali mereka, Akhirat. kata itu adalah TAQWA, TAQWA dan TAQWA!

Dengan penuh izzah dalam jiwa, saya mahu memburu Taqwa tertinggi, dan ayuh teriakkan kepada dirimu, 




Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…