Skip to main content

Contengan Ramadhan: kisah malam pertama..

بسم الله الرحمان الرحيم

Kisah pertemuan di masjid SHAS

"Sis, ambil bahasa arab ke?", satu suara menyapa lembut.
Aku menoleh, sambil tangan cepat mencoret pengisan dari Syeikh Said. Suasana masjid SHAH yang bingit dengan suara lautan manusia di dalamnya sedikit mengganggu fokusku mencatat.

"ah.. ha'ah,. ya..", aku sampai terlupa apa yang diatanyakan gadis berkacamata di sebelah . Sambil tersenyum, aku mengalihkan semula pandangan ke hadapan dan mencari semula fokus untuk menghayati tazkirah ringkas yang  aku cari-cari dan tunggu selama ini.

Tanganku terus bergerak menuliskan butir-butir mutiara yang dilontarkan oleh Syeikh Said dalam bahasa arab itu. Sesekali hati sebak menerima nasihat yang mengalir lembut membasahi celahan hati yang hampir kering ini.

"maaf ya, suka tengok sis salin dalam bahasa arab ni..", sekali lagi, suara halus di sebelah saya menyapa.  Aku mengalihkan pandangan samil tersenyum kepadanya.

Gadis tadi membalas senyuman saya sambil bertanya, penuh hati-hati "dia cerita pasal apa?"

"Astaghfirullah!", aku beristighfar dalam hati. Aku ini, cuma pentingkan diri  sahaja. 

Aku rancak menyalin mutiara ilmu ini, sedangkan teman dudukku di sebelah tidak memahami. Padahal. kalau aku jelaskan kepadnaya aku akan lebih ingat berbanding cuma menulis, dan catatanku hilang.

bismillah. Semoga penjelasan aku sampai seperti apa yang syeikh maksudkan.


pengisian yang menyentap jiwa!

Kata Syeikh, kita ini wajar bersyukur kerana kita berada dalam masjid UIA ini dan kita berkumpul untuk sama-sama mengerjakan solat Sama-sama menuju Allah dan sama-sama mendengar ayat-ayat Allah.

Ramadhan ini, Allah telah khususkan dengan penurunan Al-quran. Lantas, bagaimana kita mengambil al-quran sepanjang hidup kita dan sepanjang Ramadhan ini.

Ramadhan, mungkin sama dengan bulan-bulan lain jika tiada di dalamnya Al-quran. Maka, Ramadhan ini mulia kerana padanya ada al-quran yang mulia.

Sampaikan, rasulullah pernah mengadu,kepada Allah :


Dalam QS Al-Furqan (25) ayat 30 Allah Berfirman:

وقال الرسول يا رب إن قومي اتخذوا هذا القرآن مهجورا“Berkatalah Rasul: “Ya Tuhanku, sesungguhnya kaumku menjadikan Al Qur’an ini suatu yang tidak diacuhkan”.”


Dalam ayat ini, Allah ta’ala memberitakan pengaduan Rasulullah kepadaNya. Bahwa kaumnya menghijrahi (tidak mengacuhkan) Al-Qur’an, karena mereka (kafir itu) memusuhi / membenci Al-Qur’an dan Pembawa Al-Qur’an. Kata mahjuura (Hijrah) dalam ayat ini mengandung pengertian Tidak mengacuhkan, tidak memperhatikan, tidak menghiraukan, karena sesuatu itu tidak disenanginya. [sumber]

Demikian juga kebanyakan manusia sekarang. Walaupun hakikat pengaduan ini rasulullah berkata mengenai kaum kafir, tetapi bukankah ramai antara muslim juga begini?

Kemudian syeikh menyambung, Al-quran itu difahami dengan usaha. Orang yang lebih kuat berusaha, maka ruang ilmu dan pemahaman al-quran melalui petunjuk dari Allah lebih luas untuknya. Memetik ayat9 dari surah Al-Isra’ Allah berfirman:

إن هذا القرآن يهدي للتي هي أقوم ويبشر المؤمنين الذين يعملون الصالحات أن لهم أجرا كبيرا

“Sesungguhnya al-Qur’an ini memberikan petunjuk kepada (jalan) yang lebih lurus dan memberi kabar gembira kepada orang-orang mukmin yang mengerjakan amal shalih bahwa bagi mereka ada pahala yang besar.”

perkataan 'Aqwam' di sini adalah isim tafdhil dan ia menunjukkan kelebihan dan petunjuk yang lebih bagi sesiapa yang berusaha lebih untuk memahami al-quran. Ini bermaksud, Al-quran lebih menusuk ke dalam jiwa kita ketika kita benar-benar membaca dan mengkaji maksud dan isinya. 

Sehingga ke satu tahap Al-quran membuat kita tersenyum sendiri. Kadang-kadang menangis kemudian tersenyum semula. Begitulah al-quran apabila ia masuk ke jiwa kita. Dan, ia akan menjadi hujjah bagi kita di hadapan Allah kelak.

Syeikh menambah lagi, Al-quran sepatutnya membuat hati kita betambah khusyuk kepada Allah. Mengingatkan kita kepada kematian dan membawa kita menelusuri segenap bumi ini. Ia mengajarkan kita erti rindu dan kasih kepada yang berhak menerima rindu dan kasih itu, Allah.

kata-kata terakhir syeikh:
"لا صلاحَ إلا بكتاب الله "
"tiada perbaikan diri, melainkan kita memahami kitabullah"

Usaha kita untuk membaiki diri, tidak akan pernah berhasil jika kita tidak pernah mahu kembali kepada al-quran. Maksudnya, usaha yang tidak dilandaskan kepada adab-adab dan petunujk dari al-quran itu, SIA-SIA.

*itulah serba sedikit yang saya faham. Andai ada yang mendengar tazkirah tadi, dan punyai malumat serta terjemahan yang lebih baik, saya harap dibetulkan dan dikongsi bersama :-)


Perpisahan

"oh, macam tu ya.."
"Sis, nama siapa?", selesai menjelaskan apa yang syeikh sampaikan tadi saya angkat bicara. Baru teringat menyempurnaan hak seorang muslim, tahu namanya.

"Ummu. Ummu Khasyatillah"
"subhanallah, in dah nama tu..", saya senyum kepadanya dan Ummu kembali senyum kepada saya.

"nama?, tahun berapa?"

"oh, lupa.. Nama Zaharoh, tahun dua, sis?" saya memperkenalkan diri. Dalam hati terdetik (aku baru tahun satu, sem depan baru masuk tahun dua. kenapalah perasan tua sangat ni.. hehe)

"alhamdulillah, saya dah habis.. ambil ICT, sekarang tengah praktikal.."

"oh, alhamdulillah.. kak Ummu praktikal  ya.. semoga dimudahkan."

"terima kasih, ya penterjemah", kata kak ummu kepada saya.

kami bersalaman sebelum berpisah. sampai saat ini, aku masih terngiang-ngiang kata-kata kak ummu tadi. "Terima kasih penterjemah".

 Aku penterjemah? yah, alhamdulillah bolehlah sedikit. Tapi, aku masih mahu tahu banyak benda yang aku belum tahu. Dalam hati aku mengaminkan doa kak Ummu di malam 1 Ramadhan yang penuh barokah itu.

Semoga kita bertemu lagi kak Ummu Khashyatillah !

Comments

  1. Terima kasih penterjemah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. to Kosong,

      aduh, terjemahan saya sbenarnya agak teruk. segan disebut begitu. tapi apa pun, jazakallah ka\hair atas doanya.

      Delete
  2. alhamdulillah... dengar jugak semalam tp bahasa arab sy bru lvl4 so dapat tangkap sikit2 jer. nasib kawan sy ada yg tolong terjemahkan sikit2 itupun masih kurang faham. terima kasih sis untk perkongsian ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. to Siti Fatimah Arifin

      Bagus kawan sisi tu, mahu dia ajar. Sisi juga bagus, tak jemu belajar.

      sama-sama sis Fatimah. Semoga bermanfaat ye :-)

      Delete
  3. Thanks for your marvelous posting! I certainly enjoyed reading it, you could be a great author. I will always bookmark your blog and will often come back at some point. I want to encourage continue your great work, latest online news have a nice holiday weekend!

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…