Skip to main content

Contengan ukuwwah: Dari UIAM ke UMKL


بسم الله الرحمان الرحيم

Ini kisah kami

"Zahra' dah sampai UM!",

Suara Jalidah girang menyambut saya di gerai makan ayam A1, dekat fakulti sains UM KL.

Kami berpelukan, erat.

Setitis air mata tumpah jua.

Setelah sekian lama menanggung rindu, akhirnya Allah mudahkan pertemuan ini. Pertemuan yang kami dambakan setelah sekian lama terpisah. Setelah beberapa kali pembatalan. Setelah beberapa kejadian. Setelah hati kian rapuh dimamah masa dan ruang jarak.

Seringkali kami memujuk antara satu sama lain dengan sebuah pepatah arab, :

"زُرْ غِبّاً تزدادُ حُبّاً"
"jarang-jaranglah bertemu, nescaya akan bertambah-tambah kasih sayang.."

"Alhamdulillah.", penuh syukur saya panjatkan. Baru teringatmenjawab sambutan Jalidah.
 Entah mengapa, bukan tidak pernah saya merantau sekitar Kuala Lumpur dengan LRT dan bus rapid KL ini. Tetapi, kali ini lain.

Setelah semalaman saya bertungkus lumus menyiapkan bahas subjek kamus. Kemudian bangun pagi dengan hanya 3 jam tidur. Saya bangun pagi dengan satu kuasa luarbiasa.

Memberi saya suatu kuasa aneh yang timbul dari dalam diri.

Kuasa yang sangat menguatkan.





Seperti juga rasulullah, ada ramai sahabat yang bersama baginda dalam perjuangan. tetapi, Abu Bakar As-siddiq adalah yang paling rapat. Begitulah saya.

Di UIAM, saya punyai ramai sahabat yang baik. Kebaikan mereka, sukar dicari ganti. Suka dan duka mereka berkongsi dan saya menikmati bersama mereka.

Tetapi, saya ada 'Abu Bakar' yang membenarkan semua kata-kata saya. 'Abu Bakar' inilah yang saya mahu temui di UMKL.

Ketika rasulullah membuat keputusan untuk berhijrah bersama Abu Bakar, bukan bermakna sahabat-sahabat lain tidak berperanan atau rendah kemuliaan mereka. Bahkan Rasullah sudah mengarahkan Ali dan beberapa sahabat lain untuk memegang peranan lain dalam peristiwa hijrah itu.





 Contengan perjalanan




Dari UIAM saya menaiki bus T231 menuju ke LRT PUTRA Gombak. Kemudian menggunakan kad RapidKL saya melepasi scanner LRT. Entah, perjalanan pertama kali saya dengan perasaan ini. Satu rasa yang tidak dapat digambarkan.

Sendiri tetapi damai. Sakit, tetapi manis.

Sepanjang perjalanan, saya membuang pandangan ke luar tingkap LRT. Satu persatu manusia masuk dan keluar dari LRT. Saya isi perjalanan dengan pembacaan. Buku "Di dataran Shamrock ku seru nama-Mu" karya ustaz Hasrizal Abdul Jamil saya telusuri. Menghilangkan rasa resah dan galau dalam hati.

Stesen Universiti, itu stesen tujuan saya. Sepanjang perjalanan, saya sempatkan diri berdoa banyak-banyak. satu perenan saya membaca, sepulu doa saya panjatkan. alamdulillah, buku ustaz Hasrizal ini seolah catalyst untuk saya berdoa. Dengan sesungguh-sungguhnya.

Paling utama, saya berharap agar Allah berkati pertemuan kami nanti.

Semoga, ia menjadi pertemuan yang membuahkan ibadah.
Pertemuan yang benar-benar menjentik rasa manisnya iman.
Pertemuan yang membawa kami mendekat menuju Allah Arrahman.
Pertemuan yang diisi dengan perkongsian dan daurah cinta menuju negeri keamanan.


Dalam LRT, saya lemas dalam debu yang tebal

LRT ~seribu satu hikmah ada jika kita mahu berfikir~


Di dalam LRT itu, saya meneruskan pembacaan dan 'sembang-sembang' dengan doa. Sesekali saya lemparkan pandangan ke sekeliling. Melihat lautan manusia dengan ragam masing-masing.

Sampai di stesen Masjid Jamek, ada seorang wanita duduk di sebelah saya. Saya memang sedang membaca, tetapi mata saya tetap sedar keadaaan ummah di sekeliling. Sengaja saya mengerling cara pemakaiannya. Agak ketat. Terdetik mahu menyapa. Mana tahu dia akan rasa malu.. dan boleh berubah.

Mahu sapa atau tidak? Tiba-tiba saya ragu. Diam sebentar.

Stesen KLCC. Wanita itu bangun dan keluar. Mata saya mengiringi 'pemergiannya' dari tempat duduk sebelah saya. Tiba-tiba saya sedar sesuatu...

Astaghfirullah!

Dia bukan wanita!

Saya tertunduk. Malu bercampur syukur.

Ya Allah, betapa hikmah-Mu tidak aku ketahui. Perasaan ragu-ragu tadi, rupanya dari Allah.

saya kembali menatap buku hijau di tangan. Fikiran saya menjalar jauh. Lebih jauh dari Bryanstone Square di kota London seperti yang Ustaz Hasrizal kisahkan dalam buku beliau.

Saya terfikirkan generasi setelah saya. Generasi, yang ibu bapa dan 'orang-orang tua' mereka adalah saya, Jalidah, kalian dan generasi maknyah tadi.

Bagaimana generasi anak-anak saya nanti?
Bagaimana kita(generasi Y) boleh mendidik generasi hadapan?
Bagaimana ibu-ibu(generasi Y) menerapkan nilai muslim kepada anak-anaknya, ketika ayah-ayah mereka keluar dari rumah demi memasakkan panji islam di tengah masyarakat?

Soalan itu terngiang di minda saya. Tiada jawapan.

Tiba-tiba terasa lemas dalam 'debu' yang tebal. Terasa mahu lemas.

Saya semakin menghampiri stesen Universiti, saya semakin tak keruan. Seperti mahu bertemu kekasih sahaja. saya senyum sendiri. Ada banyak cerita dan ibrah  yang mahu kami saling bertukar.

Semua itu, biar ia menjadi skill berenang yang mampu membawa kami berlabuh di pinggiran pantai penyelamat.

Universiti Malaya, Jalidah.. I'm coming (^_^)

Comments

  1. Jika tdk silap buku tersebut adlh Di Hamparan Shamrock ku seru nama-Mu... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. zahra to Tanpa nama

      jazakallah khair atas ingatan. saya sudah ubah. :)

      Delete
  2. wa iyyak :) buku tersebut cukup menarik dari segi isi,penulisan dan teknik penyampaian.

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…