Skip to main content

Kita mampu untuk terus kuat, percayalah!

 بسم الله الرحمان الرحيم


Hidup bertuhan itu indah..


Pernah kau rasa?

Semakin kita mahu dekat menuju Allah, semakin berat dugaan menguji. Apakah ini petanda ia wajar dihentikan?

TIDAK!

Teruskanlah wahai insan.

Ketika kau cuba berjalan, kau terasa lambat benar. ketika kau cuba mula untuk berlari, kau tersadung pula. ketika mahu bangkit, kau lihat ada kesan lebam di kaki. Ketika itu, kau merasa sakit. Penat.

Tetapi, cuba kau bayangkan sebuah hakikat. Lebam yang kau tanggung itu, ia akan beransur pulih dengan berlalunya waktu. Andai kau tunggu ia sembuh, kemudian baru kau mahu sambung perjalanan menuju Alla itu, takut-takut kau tidak punya waktu.

Lantas, teruslah bangkit dari jatuh itu. Sapukan luka dan lebam itu dengan ubat dari bacaan al-quran dan mengingati Allah. Teruslah sapu ubat itu. Memang pedih, tetapi itulah yang menyembuhkan.

Asalkan kau nekad menuju tujuanmu, Allah.

Insan, pernahkah kau merasa Allah dekat denganmu?

Sangat dekat. sehingga kau seolah-olah sedang berbicara dengannya. 
Kau tersungkur sujud di hadapannya, dengan tangisan dan butir-butir doa penuh rendah hati. 
Kau menangis tanpa malu. 

Kau adukan segala rasa hati, ketika kau sudah hilang percaya pada manusia yang penuh dusta. 
Kau kongsikan dengan Dia seluruh rahsia yang terbuku di 'tempat rahsia'mu. 
Kau menjerit pada-Nya dengan lirih yang tak didengar manusia lain. 
Kau pinta padanya. Kau ulang meminta dan ulang meminta. Penuh takut dan harap.
Sedangkan kau tahu Dia sudah tahu apa yang terbuku dalam hatimu itu. 

Pernahkah kau rasakan ini semua?

Ya, kau pasti merasainya di saat kau sedang sendiri. Ketika manusia tidak pedulikanmu, membuangmu dari kelompok mereka dan mereka tidak benar-benar ikhlas mendengar 'cerita'mu.

Banyak perkara dalam dunia ini yang perlukan kekuatan. Saya juga perlu kekuatan untuk menulis sebutir demi sebutir huruf yang kalian baca. Bukan saya yang mememiliki kekuatan ini , bahkan Allah sahaja yang mampu memberi kekuatan sampai ke tahap ini.

Tangan saya pernah sakit dan saya tidak mampu menulis. Begitulah insan. Ada masa dia jatuh ke jurang lemah. Saya juga. Ketika detik itu saya lalui, cepat-cepat saya buka semua penulisan-penulisan lama. mana tahu ada kekuatan yang boleh diceduk.


Sebuah kisah yang menguatkan!

KEMUDIAN...saya temukan bingkisan ini. 

Sebuah catatan 19 Febuari

Alhamdulillah, hari ni aku rasa damai.

Adik-adik yang aku temui hari ini, semua itu amanahku.Ada lagi, adik-adik halaqah study circle.
Ya allah, berikan kami kekuatan, keikhlasan, dan kesabaran. Jadikan kami guru yang membawa anak muridnya menuju Allah, kenal Allah. Jadikan pula untuk kami, hamba yang membuat kami istiqamah di jalan ini.
melihat ustaz Ismail Chong siang tadi, hati yang lesu cepat2 diseru. kembalilah duhai hati! kembalilah!
Ustaz memang tidak pernah meminta simpati dari kami. Tetapi, sesiapa yang tidak ada simpati, itu tandanya hatinya mati!
Sungguh, sebuah kisah yang ustaz kisahkan kepada kami membuat kami tidak layak duduk diam tertunggu-tunggu dan berehat.
kata ustaz Ismail Chong yang saya hormati:

" saya ini revert (tukar agama kepada islam) ketika umur 20-an. Tiga tahun tahun selepas itu, saya belajar di Madinah dengan semua sepuluh subjek dalam bahasa arab untuk satu semester. Kemudian, kami kena hafal 1 juzuk al-quran untuk satu semester. Kalau saya yang revert ini boleh, mengapa kamu tidak? "

Aduh, menusuk ke dalam. Pedas!

zahra, bangun! Aku tersentak sendiri.


Sampai hari ini, "kita buatkah?"

Membaca tulisan-tulisan di saat diri sedang kuat, itulah yang menguatkan saya. Sampai hari ini. Kerana, saya percaya bahawa orang yang pernah kuat pasti mampu menjadi lebih kuat dan semakin kuat.

jika namanya insan, begitulah normanya. Sampai hari ini, saya tercari-cari sumber kekuatan dan saya temui ketika pencarian itu. Menghargai ilmu di dalam kelas juga, satu kekuatan. Jadi, jangan tinggal kelas ya.

sebut mengenai kelas, saya teringat kata-kata Dr Sofiah -pensyarah Ulum Quran saya-.


"Kita buat kah?"

soalan ustazah (Dr) Sofiah menyentap saya seketika. Hudassakinah Asha'ri di sebelah saya juga merasakan apa yang saya rasakan rupanya.

kelas sedang berbincang mengenai sujud sajdah.

kemudian, ustazah membaca ayat ke 15 surah as-sajdah.
(..وهم لا يستكبرون...)

tamat sahaja ustazah baca ayat 15 itu..

hampir SERENTAK, seluruh kelas menyambung:

( تَتَجَافَى جُنُوبُهُمْ عَن المضاجع يدعون رَبَّهُمْ خَوفاً وَ طَمَعًا وَمِمَّا رَزَقْنَهُمْ يُنْفِقُون )

saling berjauhan lambung merekadari tempat tidurnya
[mereka tidak tidur di waktu biasanya orang tidur untuk mengerjakan shalat malam] 


dan mereka selalu berdoa kepada Rabbnya dengan penuh rasa takut dan harap,
serta mereka menafkahkan apa-apa rezki yang Kami berikan.

"Kita buat kah?",
itulah soalan ustazah bila lihat ramai yang boleh sambung ayat itu.

kemudian saya simpulkan pesanan ustazah,

"hafaz itu satu hal... dan amal itu satu hal yang lain."

Sampai hari ini, ketika saya membaca satu ayat dari Al-quran-apatah lagi bila menghafaz- saya akan bertanya kepada diri, "Aku buat kah?".
--------------

p/s: Malam ini, sebelum tidur.. bernekadlah untuk menjauh dari tempat tidur kita, ketika ramai orang masih nyenyak dibuai mimpi.

"فإذا عزمت فتوكل على الله"
ketika kamu sudah berazam melakukan sesuatu, kemudian serahlah urusan kepada Allah.

Kita mampu untuk terus kuat, percayalah!

Comments

  1. bila nak terbitkn buku???tak sabar nak beli dan baca...

    ReplyDelete
    Replies
    1. to Nurul Amni

      masya Allah dik...
      ada rupanya yang nak beli..

      tulisan picisanku ini.

      doakan dik, dalam proses. sedang usaha. semoga Allah bantu beri kekuatan.

      Delete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…