Skip to main content

PELIT: ini diari aku, jangan baca!

بسم الله الرحمان الرحيم

Jam sudah menunjukkan pukul 2:20 pagi. Sudah masuk waktu pagi! Mataku masih lelah mahu menutup. Makin kupaksa, makin pula ia terbeliak. Terasa pedih.  Begitulah aku kalau terlalu letih.  Tidur dengan sangat nyenyak atau tidak dapat tidur langsung. Sindrom ini selalunya aku hadapi bila mengendalikan apa-apa program besar.

Esok, insyaallah akan ada sebuah lagi program besar untuk wanita. Aku diamanahkan menjadi  ketua koordinator program. Sebuah jawatan yang masih muda untukku dan aku masih jahil banyak tentangnya.

“ Akak,ajar saya ya. ” Harisyah, meinta lembut kepadaku.

“ Jadi Pc ni, kita kena tahu semua perkara. Kena tahu semua benda. Kena kenal semua komiti. Lancar atau tidak sesebuah program, disitulah kita boleh lihat bagaimana PC nya buat kerja.” Tukasku seolah tahu semuanya.

Ya Allah, bantu aku. Kalau hanya seratus peserta, itu mungkin tidak terlau banyak. Tetapi, sekarang sudah mencecah dua kali ganda. Dalam monolog itu, aku berusaha tersenyum kepada Harisyah.

“ Oh, saya pun baru belajar. Akak ajar saya ya.” Senyum manis Harisyah aku tanggapi. Aku balas senyumnya dengan seribu satu bebanan di minda.

Ada sesuatu di sebaliknya

Aku mengaku, jawatan ini aku yang pilih. Bukan kerana jawatan itu. Tetapi, semata-mata sesuatu yang ada di sebalik jawatan ini dan tiada dalam jawatan lain.

Memberi, mamastikan kemudian menerima tanpa perlu mengarah. Aku adalah jenis manusia yang tidak suka mengarah. Sebab itu aku suka berusaha menyelesaikan tugasan di dalam jawatan ini.

Sepanjang aku memegang jawatan ini, aku belajar berfikir sebelum buat keputusan. Aku belajar merancang dengan strategi. Perkara paling aku suka adalah, aku belajar menggunakan 6 thinking hats yang aku belajar dalam kelas CCT.

Menjadi PC ini, mengajar aku TAWAKKAL.
Esok, apa pun boleh terjadi. Aku pernah hadiri beberapa seminar yang penceramahnya kemalangan, kematian saudara terdekat dan ada juga yang terperangkap dalam jem yang parah. Semua itu boleh juga terjadi kepada programku esok.

Tetapi, tawakkal meneutralkan segalanya.
Aku ada Allah yang maha memudahkan.

Rehat itu perlu

Aku mahu tidur dahulu. Jam sudah beranjak ke 2:50 pagi. Tiga jam yang berkualiti sangat cukup untuk sebuah rehat yang damai. Semoga Allah bangunkan aku siang esok dalam keadaan yang sedia berkhidmat untuk ummah. 

Sebelum itu, tahniah aku ucapkan kepada unit promosi dan sesiapa sahaja yang bantu promosi program esok. 150 peserta diperoleh hanya dalam masa seminggu. Masyaallah! 

Kakak-kakak dari AlKahfi Services,  usaha kalian sentiasa Allah nilai insyaallah. Meninggalkan nikmat yang kalian mahukan dan berpindah kepada jalan berduri ini, tidak akan pernah membuat kalian menyesal di akhirat. Yakinlah! Tidak aku lupakan adik-adik IIC yang bertungkus lumus untuk persiapan malam ini. Ikhlas itu membawa kejayaan dik :-). segala perkongsia kita tadi, ambillah yang baik.

Semoga sunnah terus bertebaran. Terus difaham dipahat. Itu matlamat kita. Jangan pernah tersasar. Aku sesak dengan fitnah agama yang berleluasa. Allah, nilailah usaha kecil ini!
“ Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya.” (az-zalzalah 99:7)
Dengan penuh harap, cinta dan takut aku melelapkan mata.
“ Dan Kami jadikan tidurmu untuk istirahat, dan Kami jadikan malam sebagai pakaian, dan Kami jadikan siang untuk mencari penghidupan,” ( an-naba’ 78:10-12).

Comments

  1. Yang ditulis jangan itulah yang mahu dibaca sangat. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. to kak ila

      ish, ish.. ketegaq betui la.. tak dengaq kata :-)

      Delete
  2. Tajuk yang sangat catchy.
    Makin dilarang, makin orang mahu membuat yang dilarang.

    Pasca skrip: Ada masalah nak masuk blog lama, jadi terpaksa kembali ke Blogger.

    ReplyDelete
    Replies
    1. manusia... manusia...

      makin dilarang, makin dibuat.

      semoga Allah pelihara kita agar buat yang DIA suruh sahaja.

      Delete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…