Skip to main content

dakwah= awas, syaitan membenci usahamu!

بسم الله الرحمان الرحيم

entri ini bersambung dari entri yang lalu menulis itu ibadah+dakwah.

kisah Al-Hassan dan Pemuda

suatu hari, Al-Hassan Al-basri (wafat 110H) berjumpa dengan seorang pemuda daripada Bani al-Shikhir. Al-Hassan berkata kepadanya: 
 "Nasihatilah kami, wahai pemuda."
pemuda itu menjawab: " aku belum layak untuk memberi nasihat, wahai Abu Sa'id (gelaran kepada Al-Hassan) " 

Al-Hassan berkata:
" siapakah yang benar-benar layak memberi nasihat? Syaitan sangat suka dengan kata-kata ini. Dan ia berharap agar manusia mengambilnya sehingga tidak ada lagi yang mengajak kepada kebaikan dan mengajak kepada keburukan."

kisah ini diceritakan oleh Imam Ahmad bin Hanbal dalam kitab al-Zuhd dan juga Abu Muhammad Al-Ramahurmuzi dalam Al-muhaddith al-fasil.

setelah aqidah dan tauhid, tidak ada aktiviti lain yang paling dibenci oleh syaitan melainkan ajakan untuk kembali kepada ALLAH dan agamanya. amar ma'ruf nahi mungkar dan anjuran untuk mengamalkan adab mulia, semua ini terangkum dalam kalimat 'dakwah'.

p/s: artikel penuh 'mesti' dibaca dalam majalah Solusi Isu No.38 dalam kolum 'mahmudah bertajuk Awas, Perangkap Syaitan-Umar M.Noor'

usah biarkan syaitan ketawa

jujur, saya pernah beberapa kali mahu men'delet' blog

sebab, saya kenal diri saya. saya tidak sebaik apa yang saya tulis di dalam blog ini. saya rasa seolah-olah telah menipu diri sendiri. sewaktu menulis, mungkin saya tersedar. namun, 'kesedaran' itu bersifat sementara. kadang-kadang saya ter'salah' langkah juga. tak jarang saya ter'lupa' dengan apa yang saya pernah kongsikan dengan sahabat-sahabat di dalam teratak ini.

apabila perasaan mahu men'delet' blog itu datang, saya kembali menyoal diri.
" apakah matlamat aku sebenarnya ketika mula-mula buat keputusan unuk berblogging?"

pantas kata hati saya menjawab " REDHO ALLAH + MENYEBAR KEBENARAN + MENGUKUHKAN AQIDAH UMMAH"

jika itu jawapannya, kenapa perlu menyesal dan men'delet' kebenaran. biarkan kebenaran kekal. kerana, jika kebenaran dipersalahkan, kejahilan akan kekal bermaharajalela. Syaitan akan gembira dengan menyalahkan kebenaran-kebenaran yang kita lakukan.

bukan berblogging itu yang salah. tetapi, melakukan kesalahan itulah yang salah. jadi, bertindaklah untuk memperbaiki kesalahan.
saya bukanlah nabi yang iman mereka sentiasa meningkat. saya juga manusia biasa seperti sahabat-sahabat yang imannya bersifat 'yazid wa yanqus'(bertambah dan berkurang).

teringat satu kata-kata " blogger islamik mungkin menggunakan sisi baiknya dan menyimpan sisi buruknya".
 ya.. inilah blogger yang bersifat manusia. 

pandulah kerja-kerja dakwah kita dengan kalam ALLAH:

" Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan" 
(ash shaff 61:3)

" Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebaktian, sedang kamu melupakan diri (kewajiban) mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab (Taurat)? Maka tidaklah kamu berpikir? "
(Al Baqarah2: 44) |1

1| Dalam suatu riwayat dikemukakan bahwa turunnya ayat tersebut di atas (S.2: 44) tentang kaum Yahudi Madinah yang pada waktu itu berkata kepada mantunya, kaum kerabatnya dan saudara sesusunya yang telah masuk agama Islam: "Tetaplah kamu pada agama yang kamu anut (Islam) dan apa-apa yang diperintahkan oleh Muhammad, karena perintahnya benar." Ia menyuruh orang lain berbuat baik, tapi dirinya sendiri tidak mengerjakannya. Ayat ini (S. 2: 44) sebagai peringatan kepada orang yang melakukan perbuatan seperti itu.

(Diriwayatkan oleh al-Wahidi dan ats-Tsa'labi dari al-Kalbi, dari Abi Shaleh yang bersumber dari Ibnu Abbas.)


jadikan menulis itu ibadah dan jihad

mujahadah, biarlah ia menjadi sinar yang menyelimuti hidup kita

menulis blog boleh menjadi ibadah dan jihad bagi seseorang.

kata Dr Yusuf Al-Qaradhawi dalam bukunya fiqh jihad

" menggunakan internet sebagai ruang untuk berdakwah merupakan salah satu cabang jihad.."

lagi banyak kebaikan yang kita tulis, lagi banyaklah perkara yang kita perlu perbaiki. hari ini, saya menulis entri ini jadi saya perlu melaksanan kan apa yang saya tulis hari ini.
kebaikan itu, tidaklah mudah tanpa bantuan dari ALLAH.

maka, ketika menulis mohonlah pada ALLAH agar tangan yang menaip ini, mata yang melihat butir-butir kata yang mengalir ini.. lebih dahulu me'rasa'i apa yang ditulis.. lebih dahulu melakukan apa yang dikongsi.

jika benar apa yang kita tulis bertujuan menolong agama ALLAH, maka yakinlah bahawa ALLAH akan menolong kita dalam melakukan kebaikan!

ALLAH berfirman dalam surah Muhammad ayat ke 7 mafhumnya: " jika kamu menolong agama ALLAH,ALLAH akan menolong kamu dang mengukuhkan kaki-kaki kamu(di jalan-NYA)"

nah, apalagi yang kita gusarkan?
siapa yang belum menulis, tulislah.
siapa yang takut menegur kemungkaran, tegurlah.
siapa yang tidak yakin untuk menyuruh kabaikan, yakinlah..bukanlah ALLAH itu maha menyempurnakan janji?


Akhir kalam

mata yang membaca itu, datng dari ALLAH.
hati yang merasa itu, datang dari ALLAH.
tangan yang menaip ini juga datang dari ALLAH.

lantas, apa lagi alasan untuk tidak menyebarkan agama-NYA di muka bumi?

salam sayang penuh himmah.

Comments

  1. yeah!! keep on writting ya ukhti keranaNYA.. moga dalam berubah kita cuba mengubah & bersedia untuk diubah( untuk mnjadi lebih baik),,insyaALLAH.. may ALLAH bless :) kep mujahadah!! moga terus bersinar & tsabat, insyaALLAH.. :)

    ReplyDelete
  2. Kdg2 ana pun begitu, setiap kali menulis tetapi tak terpost atas sebab yg sama. Cuma, ana maintain sedemikian sbb ana igt kisah yg pernah guru ana, Ust. Muhadir, bawakan.

    Beliau pernah cerita ttg seorg tok guru, kelebihannya sebelum dia berkata2 (menyampaikan ceramah) dia akan buat dlu, dan org yg mndgr akn buat apa yg disampaikan. Dikhabarkan seorg hamba meminta beliau utk menyampaikan ttg kelebihan membebaskan hamba dan beliau terima. Namun, lama hamba itu menunggu akhirnya beberapa lama kemudian barulah beliau menyampaikan ttg kelebihan membebaskan hamba. Apabila ditanya mengapa baru ketika itu beliau katakan, beliau menjawab: "Bagaimana utk aku sampaikan sdgkn aku belum lagi pernah membebaskan hamba? Baru semalam aku dapat berbuat demikian."

    Ya, xsalah perasaan sedemikian ada, ttpi biarlah sbg muhasabah dan perangsang utk beramal.

    ReplyDelete
  3. to mujahidah a.k.a nadiah hazirah :-)

    " orang yang ada ALLAH di hatinya, dia takkan jatuh terlalu lama.."

    ALLAH lah motivasi tertinggi :-)
    sahabat2 pemangkin aura dakwah ini. enti juga, semoga ALLAH merahmati usaha kita semua.

    ReplyDelete
  4. to Daie Siber

    alhamdulillah, selalu dengar cerita ni. bila akh sebut lagi, menjadi peringatan semula.

    berubah dan dakwah.. seiring bergerak.

    hanya doa kepada ALLAH dengan sungguh2 mampu menjerumuskan teguh di atas jalan kebenaran.

    ReplyDelete
  5. to nadiah & daie siber,

    maaf, entri baru di ubah suai. terdapat sedikit kesilapan pada penutup...:-)

    ReplyDelete
  6. Itu semua ujian buat kita. Adakalanya perlu bersuara, adakalanya tidak perlu. Bergantung kepada situasi. Biar berhikmah seperti maknanya: sesuai pada sasaran dalam situasi yang sesuai atau tempat yang sesuai atau masa yang sesuai.

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…