Skip to main content

buku:dari renungan kepada peringatan

بسم الله الرحمان الرحيم


RENUNGAN...

Muaz bin Jabal menasihati muridnya dengan berkata:
" aku peringatkan kalian daripada penyimpangan orang berilmu kerana syaitan kadangkala mengucapkan kata-kata sesat melalui lidah orang berilmu dan kadangkala orang munafik mengucapkan kata-kata yang benar."
Dia(iaitu perawi) berkata: "aku katakan kepada Mua'adz:' bolehkah aku tahu-semoga ALLAH merahmatimu- bagaimana yang dikatakan orang berilmu kadang-kadang mengucapkan kata-kata sesat dan orang munafik kadangkala mengucapkan kata-kata benar?' "

Beliau menjawab : "Bahkan boleh. Jauhilah oleh kamu ucapan orang berilmu yang dimasyhurkan sedangkan ucapan itu tersamar dengan kebathilan yang dikatakan orang (dalam mengigkarinya) 'apa ini?' 

Dan janganlah pula ucapan orang berilmu itu mengeluarkan kamu dari jalan yang lurus serta menjauhkan kamu daripadanya  kerana boleh jadi dia(orang berilmu itu) bertaubat dari ucapaannya. terimalah kebenaran itu apabila engkau mendengarkannya(walapun dari orang munafik), kerana sesungguhnya di atas kebenaran itu ada cahaya."

[HR Abu Daud. Syeikh Muhammad Nashiruddin Al-albani menyatakan tentang hadis ini:"Sahih, sanadnya mauquf(yakni terhenti pada ucapan Muadz)." lihat Shahih Sunan Abu Daud, jld. 3,ms.872-hadis no:3855]


Cukupkah sekadar niat?

 [ harga: S/M= RM11 S/S=RM14 | Terbitan: KARYA BESTARI ]




hadis ini saya petik dari muka surat 22 buku 'cukupkah sekadar niat?' dalam bahagian 'renungan'.

belum pun saya menamatkan pembacaan buku ini, hati saya diasak-asak agar tetap mencoret sebuah renungan yang amat menyentap sanubari si pencari kebenaran. renungan ini menjadikan saya kelu seketika. pembacaan saya terhenti...

minda saya menerawang jauh. dari dunia buku 'cukupkah sekadar niat?', beralih ke dunia maya kemudian semuanya diadun dalam acuan dunia nyata.

tiba-tiba pelbagai isu bermain dalam minda saya. #$%*politik&^%@#manhaj&##@*$%ta'asub$^*jemaah/@*ulama'*!parti"($*#wahyu..al-quran..sunnah..ISLAM...

saya menghela nafas sebentar.
kembali membaca tajuk buku yang unik ini, (CUKUPKAH SEKADAR NIAT?, karya Mohd Hairi Nonchi)
masyaALLAH, begitu ALLAH membuka kefahaman kita..segala-galanya nampak jelas.

Benar dan tepat!
niat yang ikhlas tidak cukup jika ibadah yang kita lakukan tidak dipandu oleh ketetapan daripada ALLAH dan rasul-NYA. sedangkan agama ini bukan milik individu. ianya milik ALLAH dan hanya dengan wahyu ALLAH yang jelas(soheh) kita mampu mencapai apa yang ALLAH redha. agama ini(islam) berpaksi atas dalil, fakta , hujah dan kebenaran.

alhamdulillah kerana ada yang sudah faham, bahkan jelas.
dan, mungkin juga masih ada yang belum jelas. tidak mengapa, saya cadangkan kalian beli dan bacalah buku ini dengan hati yang lapang..

pesanan dan peranan

pesanan dari saya dan penulis buku ini(saya kira):
kita ada peranan yang besar. peranan kita: mengembalikan kita semua kepada penyucian ilmu dan amal.

pesanan ini bersandarkan kepada pesanan Imam asy-Syafie dalam kitabnya ar-Risaalah:

" tidak dibolehkan bagi sesiapa selain Rasulullah untuk berkata(megenai urusan agama) kecuali berdalil(atau memiliki bukti yang bersumberkan Al-Quran dan as-sunnah), tidak boleh berkata walaupun dengan istihsan(sesuatu yang dianggap baik). Sesungguhnya, berkata dengan menyangka ia baik(istihsan) adalah sesuatu yang sengaja diada-adakan dan tidak ada contoh sebelumnya(bida'ah)" [ar-Risalah, hlmn.507]

akhir kalam,
saya memperingati diri dan kalian semua dengan sama-sama kita hayati firman ALLAH dalam surah az-Zumar:

" (Orang) yang berusaha mendengar perkataan-perkataan yang sampai kepadanya lalu memilih dan mengikuti akan yng sebaik-baiknya (pada segi hukum agama), mereka itulah orang yang telah diberi hidayah petunjuk oleh ALLAH dan mereka itulah orang yang berakal sempurna" [az-Zumar:18]

wallahu a'lam

Comments

  1. :) kita semua melakukan khilaf..moga segala dosa kita diampunkan olehNYA..always islah diri tajdid niat ,dan make a move.. make something for ummah,addin & semua insyaALLAH.. moga kita ikhlas hanya keranaNYA.tiba rasa nak share ayat ni.,,

    Maka apakah orang-orang yang mendirikan masjidnya di atas dasar takwa kepada Allah dan keredhaanNya itu yang baik, ataukah orang-orang yang mendirikan bangunannya di tepi jurang yang runtuh, lalu bangunannya itu jatuh bersama-sama dengan dia ke dalam neraka jahanam? Dan Allah tidak memberikan petunjuk kepada orang-orang yang zalim.
    (Surah at-Taubah: 109)

    Tuhanmu lebih mengetahui apa yang ada di dalam hatimu; jika kamu orang-orang yang baik, maka sesungguhnya Dia Maha Pengampun bagi orang-orang yang bertaubat.
    (Surah al-Isra': 25)

    moga kita tetap tsabat di jalanNYA..jadikan alquran & assunnah sebagai panduan.. keep mujahadah :),, insyaALLAH.. together seeking for mardhatillah,moga bahagia, di dunia & akhirat..

    if salah harap dipbetulkan ya ukhti.. ana tak arif :)
    moga terus bersinar ya ukhti :)

    ReplyDelete
  2. to ukhti nadiah(mujahidah1413h)

    " robbana zholamna anfusana wa in lam taghfir lana wa tarhamna lanakunanna minal khaasiriin."

    p/s: sentiasa mohon agar ALLAH bantu kita untuk mengingati-Nya, bersyukur dengan nikmat-NYA, beribadah dengan baik kepada-NYA.

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…