Skip to main content

menulis itu ibadah+dakwah

بسم الله الرحمان الرحيم

kenangan
menulis itu ibadah. no excuse!

begitulah pesan mbak Asma Nadia, ketika saya menghadiri seminar SERUMPUN "melangitkan karya membumikan cinta" di UIAM pada Oktober 2011 yang lalu.

dari kiri, mba helvy, mba asma nadia, kak fatimah syarha.
mungkin ramai yang belum kenal siapakan asma nadia. Asma Nadia is among Indonesia's most prolific writers. Most of her books are best-sellers with more that 1.000.000 copies sold nationwide. jika hendak dikongsikan di sini, terlalu banyak pencapaian beliau yang meliputi peringkat antarabangsa dll. maklumat lanjut klik [sini- mengenai asma nadia].

sepanjang saya terjun ke dalam dunia 'penulis', saya tidak dapat menafikan kekaguman saya terhadap barisan penulis dari indonesia. mereka terlalu ikhlas saya kira. bukanlah saya bermaksud merendahkan kemampuan para penulis dari Malaysia, tetapi usaha dan kerja keras kita mungkin belum mampu mengatasi kerja keras mereka yang berada dalam dunia 'kemiskinan' melampau.

sejujurnya, saya merasai keikhlasan mereka demi membina ummah dan pemuda. Allahummaj'alna minal mukhlishiin( Ya ALLAH, jadikanlah kami dari kalangan orang-orang yang IKHLAS). pesanan mba Asma Nadia subur menjadi kenangan yang memotivasikan saya untuk keep on menulis.

tips menulis

antara impian saya yang ialah, saya mahu menjadi penulis yang proaktif dan efektif dalam menyampaikan dakwah. saya juga mahu mengembangkan usaha dakwah melalui penulisan, bukan sahaja di blog bahkan melalui penulisan buku.

kalau mahu cakap, semua orang boleh bercakap/menulis sepertimana saya menulis sekarang. tetapi, berapa ramai di antara kita yang bergerak untuk melaksanakan segala impian kita.

di sini, saya kongsikan sedikit tips yang saya perolehi dari seorang penulis -cikgu arie-:

Tips ringkas untuk menulis buku.

[khusus kepada para pemula sahaja. Yang dah pakar, main jauh-jauh, hehe.]

1 - Menulis sebenarnya tidak sukar sekiranya kita benar-benar komited pada kerja-kerja penulisan. Apa yang penting ialah kesanggupan untuk berkorban masa, tenaga dan wang.

2 - Jangan ditetapkan satu tempoh yang terlalu singkat untuk menyiapkan sesebuah penulisan. Ini kerana sekiranya ketetapan itu tidak tercapai, kita pasti akan kecewa. Ini sekaligus akan mematikan semangat kita untuk meneruskan kerja penulisan.

3 - Sebagaimana dakwah di dunia realiti memerlukan kepada usaha secara 'berjemaah', demikian juga dengan penulisan. Libatkan orang lain yang diyakini kelimuan dan kejujurannya untuk menyemak dan mengkritik tulisan kita. Banyak sebenarnya manfaat yang kita perolehi hasil daripada kritikan daripada orang lain.

4 - Lebih penting daripada semua itu ialah keberkatan dan petunjuk daripada Allah. Hakikat kejayaan dan kegagalan sesebuah penulisan itu sebenarnya banyak berkait rapat dengan keberkatan dan petunjuk daripada Allah. Justeru, mohonlah kepadaNya agar diberiNya kita petunjuk untuk menyiapkan kerja-kerja penulisan dengan cara yang mudah dan efektif.


ulasan tips keempat

entah mengapa, tips keempat terngiang-ngiang dalam minda saya. saya mula melihat para penulis yang berjaya dalam bidang penulisan seperti Fatimah Syarha, Hilal Asyraf, ustaz hasrizal, ustaz habiburrahman dll.

kejayaan dalam hidup berkait rapat dengan redha ALLAH. redha ALLAH pula, datang dari keberkatan hidup seharian yang merangkumi makanan, akhlak/peribadi, masa dan di mana ALLAH di hati kita ketika lapang dan sempit.

mungkin ada di antara kita yang sedang berusaha mencapai sesuatu tetapi belum tercapai.

muhasabah...

mungkin belum ada keberkatan dalam usaha kita?

ALLAH mahu kita kembali pada-NYA memohon dengan tulus ikhlas. DIA sayangkan kita. DIA mendengar doa kita.. yakinlah.

wallahua'lam.

Comments

  1. nice sharing ukhti.. may ALLAH bless

    ReplyDelete
  2. to mujahidah1413

    sungguh, mujahdahmu sangat luarbiasa.. moga ALLAH membimbingmu di bawah cahaya-NYA ^_^

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…