Skip to main content

Dari sebuah kelas Nahu aku belajar nilai IKHLAS..


بسم الله الرحمان الرحيم

Di bawah kubah biru tersergam nan indah, saya mula mencoretkan kejadian hari ini. Kejadian biasa yang menusuk ke jiwa.
Image from google- masjid UIAM


Teruskan dengan kebaikan yang lain..

Usai meeting dengan sahabat DnT ALA, saya terus meluru ke kelas syarah Ibnu Aqil di Masjid.

Mulanya, kaki terasa malas melangkah ke masjid. Apatahlagi bila Afaf dan Fad mengajak saya makan sekali. Sikap mukmin yang baik dia berusaha memenuhi harapan dan ajakan saudaranya. 

Tetapi, tiba-tiba saya teringatkan kelas Syarah Ibnu Aqil Dr Solehah.

Saya merenung jam Casio besi di pergelangan kanan, jam menunjukkan tepat 11 pagi. 'Aha, kelas Syarah Ubnu Aqil belum habis lagi ni..' desis hati.

Tiba-tiba teringat pesan ummi:

"Biasakan diri tu Zaharoh, lepas selesai satu kerja, sambung dengan kerja yang lain pula..   !!فإذا فرغت فانصب (Maka apabila kamu telah selesai dari sesuatu urusan, kerjakanlah dengan sungguh-sungguh urusan yang lain) [Al-insyirah :7]"

Suara ummi seolah-olah berbisik halus ke telinga saya.

Itulah istimewanya ummi dan abi. Sepanjang mereka mendidik kami adik-beradik, ummi dan abi jarang berkata:

'ingat pesan ummi dan abi ni..' Tetapi, mereka lebih sering berkata: 'Ingat, apa Allah pesan dalam al-quran. Ingat apa nabi pesan dalam hadis..'

Pantas.

Saya bergegas minta diri dari Afaf dan Fad kemudian meluru ke masjid tingkat dua. Sampai sahaja di masjid, saya berniat i'tikaf dalam hati sambil berdoa dengan doa masuk masjid. Semoga ilmu yang saya dapat bermanfaat dan Allah nilai sebagai ibadah.


Kelas kitab Syarah Ibnu A'qil

Dari luar sudah kedengaran suara nyaring ustazah Solehah menjelaskan kitab turath nahwu bahasa arab itu. Dengan kaki kanan, saya melangkah masuk meninjau bahagian lelaki, tempat kelas pengajian syarah Ibnu Aqil, terasa malu kerana lambat. 

Tergamam.

Cuma ada dua pelajar perempuan dan seorang pelajar lelaki sedang tekun menatap kitab. Suasana damai menyeruak dalam jiwa. 'Semoga Allah merahmati mereka yang ikhlas ini'.

Juga, ustazah Solehah yang tetap bersemangat seperti ada ratusan pelajar di hadapan beliau. Sampaikan, saya yang menjadi orang keempat itu pun seolah tidak diendahkan. (siapa suruh datang lambat huhu..) 

Ustazah Solehah masih bersemangat. Merasa diri bersalah dek lambat, saya cepat-cepat volunteer untuk mebaca bayt terakhir bersama syarahnya yang terakhir untuk kelas hari ini.

Selesai.

Kelas hari ini berlalu dengan sangat tenang. Kami terasa ramai walaupun cuma empat orang pelajar. terasa ada 'malaikat' yang meramaikan dan menebarkan sayapnya untuk majlis ilmu kitab Syarah Ibnu Aqil itu.

Kerana satu hal, saya yakin. Ustazah IKHLAS! Cuma itu yang mampu saya katakan. Bayangkan, ustazah sanggup meninggalkan meeting department semata-mata mahu mengisi kelas Syarah Ibnu 'Aqil yang pelajarnya cuma tiga+satu (saya) orang itu!

Saya teringat kata-kata ustazah tadi:

"Ustazah harap, kelas ini berjayalah ya... kamu, tidak pernah belajar nahu selagi kamu tidak belajar alfiyyah bersama syarahnya!"
Dengan wajah terkilan yang tetap bersemangat, ustaah mengucakan terima kasih kepada kami yang hadir. Ustazah mendoakan barokah untuk kami!

Ya Allah, rahmati dan limpahkan barokah untuk guruku ini', saya mendesis dalam hati sambil kaki melangkah keluar. Ada tugas yang menanti.


!!فإذا فرغت فانصب

Dari sebuah kelas Nahu aku belajar nilai IKHLAS..




Masjid SHAS UIAM, tingkat dua,
27 Zulhijjah 1434H
[catatatan selepas solat Jumaat]

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…