Skip to main content

Aku bukan manusia 'malaikat'..

 بسم الله الرحمان الرحيم


Life is an ATTITUDE

Hanya di Teratak maya ini aku mampu menumpahkan 'semua'nya walau bukan 'segala'nya. Untuk insan yang memahami hati ini, dia akan memahamiku lebih dari apa yang aku tuliskan..

Benar kawan, kehidupan ini memang begini.. 

Ia perlukan kekuatan jiwa yang luar biasa. Hidup memerlukan kehebatan dan ketangkasan akal untuk membuat keputusan. Hidup memerlukan sebuah optimis yang sentiasa memberikan harapan..

Ya, itulah kehidupan. Ia berjalan selari dengan sikap kita terhadapnya.

Ketika kita 'tension' dengan peperiksaan yang menanti, ditambah pula assigment bertimbun-timbun.. Kita sebenarnya membina sebuah lubuk kehidupan dengan segala timbunan 'tension' di dalamnya.

Ketika kita terbeban dengan amanah jawatan dan pembelajaran, apatahlagi bila kita dikejar dengan dateline program yang kian mendekat.. kita mula gelabah dengan bebanan yang tak tertimpa.

Ya, kehidupan adalah sebuah BEBANAN untuk mereka yang merasa TERBEBAN.

Sakit.

Kata teman bilikku ketika minggu pertama di tahun satu dahulu: 'sakit ini, aku yang rasa. Kau tidak akan memahaminya kerana kau tidak merasa!'

Benar kawan, orang yang tidak sakit juga akan sakit bila dia merasakan dirinya SAKIT.

Life is an attitude. Hidup, adalah sebuah sikap.


Aku bukan manusia 'malaikat'

Kawan, kalian jangan salah faham.

Aku bukan manusia 'malaikat' tanpa dosa yang sentiasa dibanjiri rasa damai dalam jiwa. 

Aku bukan manusia 'malaikat' yang tidak punya perasaan gementar mendepani peperiksaan dan terhimpit dengan timbunan assigment

Aku bukan manusia 'malaikat' yang tidak punya rasa sedih, duka mahupun terbeban dengan segenap amanah yang tergalas di bahuku.

Sungguh, aku juga manusia biasa seperti kalian dan bukannya manusia 'malaikat'. Aku juga punya rasa dan deria untuk tahu apa itu erti sakit dan perit dicucuk duri-duri dugaan di sepanjang laluan kehidupan.

Aku juga pernah merasa apa yang kalian rasa.

Cuma satu hal.

Kita ini, dicipta pada sebuah sistem bernama masa dan kita bukan hambanya. Sedangkan, kita adalah hamba kepada pencipta masa, Allah.

Mengingat hal ini, aku selalu menegur diri sendiri. Monologku selalu berperang dan berkata:

"Duhai diri, kau bukannya hamba kehidupan. Kau itu, hamba Tuhan! Sungguh, hidupmu ini bukan untuk membebankan. Bahkan, hidup adalah hadiah dari pencipta masa kepada manusia. Hadiah untuk aku dari Tuhan!"

Aku juga selalu mengulang-ulang pesan bonda yang berkongsi perkataan Al-Marudzi rahimahullah: "Aku pernah bertanya kepada Imam Ahmad bin Hanbal rahimahullah, “Bagaimana keadaanmu pagi ini?”. 

Maka beliau menjawab, “Bagaimanakah keadaan seorang hamba yang Rabbnya senantiasa menuntutnya untuk menunaikan kewajiban-kewajiban. Nabinya juga menuntut dirinya untuk mengerjakan Sunnah (tuntunan)nya. Begitu pula, dua malaikat yang menuntutnya untuk memperbaiki amalan...

Sementara itu, hawa nafsu menuntut dirinya untuk memperturutkan kemahuannya. Iblis mengajaknya untuk melakukan berbagai perbuatan keji.
Malaikat maut juga menunggu-nunggu untuk mencabut nyawanya. Dan di sisi yang lain, anak dan istrinya pun menuntut untuk diberikan nafkah?!”

(Lihat kitab Aina Nahnu min Akhlaaqis Salaf, hal. 19).

Satu hal, sistem masa ini akan terus berjalan sehinggalah aku dan kalian menuju detik 'hadiah' ini dihentikan.

Zahra'7|photogalery :-)

Sungguh ajaib urusan mukmin itu!
Hanya mukmin yang akan meyakini bahawa dirinya bakal terputus dari hadiah 'kehidupan' kemudian menuju akhirat. Walaupun dia bukan manusia 'malaikat', dia akan menempatkan dirinya sebagai manusia mukmin.

Atas kesedaran itulah aku tidak suka men'tension'kan dan membebankan diri dengan kata-kata 'tension' dan 'stress'.

Aku lebih suka menggunakan perkataan 'tak mengapa'.. Kerana aku mahu menikmati keajaiban untuk mukmin.

Tak mengapa kawan, bukankah selama 21 kau hidup ini sudah banyak peperiksaan yang kau tempuhi? Dan, kau berjaya melaluinya dengan segenap usahamu.

Tak mengapa kawan, bukankah sakit yang kau alami itu membuat kau merintih mnuju Tuhan? Bukankah Dia sedang mencuci dosa-dosamu(insyaAllah) dengan sakitmu itu?

Tak mengapa kawan, kita langsaikan urusan ini bersama-sama. Apa yang penting? 'KERJASAMA'. Program dan gerak kerja kita yang kecil ini, semoga ia menjadi hujjah kita ketika di hadapan Allah nanti.

Tak mengapa kawan..
Bertenanglah . Dalam ketenangan kau akan keluar dari kekusutan dan temui penyelesaian.

Tak mengapa kawan, sabarmu bersama usaha menuju puncak kejayaan akan Allah hitung sebagai amalan pemberat timbangan. Bahkan Ali bin Abi Thalib radhiyallahu’anhu juga pernah mengakui hebatnya cabaran sebuah kehidupan, dalam nada nasihatnya kepada kita:
“Jadilah kalian anak-anak akhirat, dan jangan menjadi anak-anak dunia.
Sesungguhnya hari ini yang ada hanyalah amalan dan belum ada perhitungan amalan hamba, sedangkan esok di akhirat.. yang ada adalah hisab dan tidak ada lagi waktu untuk beramal.”
(HR. Al-Bukhari secara mu’allaq)
Tak mengapa kawan dan sahabat....
Dukamu akan diganti dengan gembira, seperti bergantinya mentari dengan bintang.. ketika kau memahami pujukan tulus dari insan mulia bernama Muhammad Shollallahu 'alaihi wasallam:
عجبا لأمر المؤمن إن أمره كله خير
Betapa ajaibnya uurusan mukmin itu kerana sesungguhnya setiap perkara baginya ada kebaikan..
 وليس ذاك لأحد إلا للمؤمن ؛
Dan tidaklah berlaku hal ini melainkan semata-mata kepada orang mukmin..
 إن أصابته سرّاء شكر ؛ فكان خيراً له
 Jika dia dilimpahi bahagia, lalu dia bersyukur dan hal itu baik baginya..

 وإن أصابته ضرّاء صبر ؛ فكان خيراً له
Dan sekiranya dia ditimpa susah, lalu dia bersabar dan hal itu juga baik baginya..
(HR Muslim)


Zaharoh Fajar Nina
Mahallah Hafsah, UIAM Gombak
16 Zulhijjah 1434H | 21 Okt 2013
6:32pm
--------------------------
* Esok exam Usul Fiqh. Biasa, time exam mesti gatal tangan nak menulis :-) Doakan saya... Alhamdulillah, lepas menulis baru semangat nak sambung study..

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…