Skip to main content

Tadabbur surah Al-kahfi ayat 45

بسم الله الرحمان الرحيم


Ayat ke 45 surah Alkahfi, membawa saya kepada sebuah coretan..
-------------------------

Hari ini sudah masuk 1 November dan Zulhijjah bakal meninggalkan kita.

Umur sudah bertambah sehari lagi. Esok, sehari lagi dan begitulah seterusnya.. Sehingga, kita tidak menyedari perubahan demi perubahan berlaku begitu cepat.

Saya tiba-tiba teringat zaman ketika di tingkatan satu. Waktu itu, kita merasa sudah dewasa kerana melangkah ke suatu dunia yang khusus untuk orang-orang 'dewasa'.

Terlalu banyak impian dan harapan yang didambakan, dan alhamdulillah sthummal hamdulillah [segala puji bagi Allah], yang telah memakbulkan semua impin itu bahkan lebih. Subhanallah!

Liku-liku menuntut ilmu diharungi dengan langkah pertama di sebuah Maahad di kaki Gunung Jerai. Impian saya dahulu, cuma mahu ikut bersekolah dengan kak Syahidah Fajar..

Tetapi, baiknya Allah.. Dia kurniakan lebih dari itu.

Allah beri sahabat-sahabat yang solehah dan guru-guru yang sabar mendidik diri.

Sehinggalah saya, adalah saya hari ini. Hasil dari tarbiyah 10 tahun yang lalu setelah melalui proses perubahan corak kehidupan dari kaki gunung yang damai ke kota yang sibuk dan terlihat gersang.

tetapi, manusia selalu salah ketika dia menutamakan mata zahir berbanding mata hati. Di kota 'gersang' itulah rupanya Allah mahu mengasah diri menjadi permata yang lebih murni.

Dan.. yang paling penting Allah tidak tinggalkan diri sia-sia tanpa bimbingan-Nya. Allah masih memberi guru-guru dan sahabat2 yang baik..

Sehinggalah...
Kita, adalah kita saat ini. Melalui proses kehidupan yang seterusnya.

Bermula Nor Raihan Izzati, kemudian Nur Iffah, kemudian Zunnur Qalbi, Hani Aiman Mohd Nashir....

DAN HARI INI Nurul Najwa.

Sungguh, tiada ucapan yang lebih baik untuk Najwa melainkan apa yang diwasiatkan kepada kita dari Insan Mulia MUhammad Shollallahu alaihu wasallam...:



"بارك الله لك وبارك عليك وجمع بينكما في خير".. 
Semoga Allah memberkahimu dan memberi berkah ke atasmu an mengumpulkanmu dan pasangan dalam kebaikan.

Kehidupan umpama hujan.. (18:45)


-------------------------
" Dan berilah perumpamaan kepada manusia,

kehidupan dunia ini umpama air hujan yang Kami turunkan dari langit, maka menjadi subur karenanya tumbuh-tumbuhan di muka bumi, kemudian tumbuh-tumbuhan itu menjadi kering yang diterbangkan oleh angin.

Dan adalah Allah, Maha Kuasa atas segala sesuatu. "

[Alkahfi 18 : 45]

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…