Skip to main content

Bukan salahnya pernikahan..

بسم الله الرحمان الرحيم



Pic- Walimah kak Asma Semoga terus barokah! ~gambar hiasan~

 Ana macam tak mahu kahwin


"Ana rasa macam tak mahu kahwin!", 

cetusan pandangannya tiba-tiba memecah kesunyian makan-makan petang kami. Secangkir teh peneman perbualan kami terlihat masih berasap. Sesekali asap itu melentok kek kanan kemudian hilang ditelan udara.

"Kenapa cakap macam tu?", 
saya cuba memberi perhatian kepadanya.

"Erm, bukan tak mahu. Tapi MACAM tak mahu.."


"Oh, ada jugak ye begitu?",
saya ketawa kecil. Sambil menghirup teh Indonesia yang tersedia, saya cuba mencari idea menghidupkan perbincangan.


"Erm, enti pernah kecewa dengan sesiapa kah?"

"Kecewa? Tak adalah..", 
dia menjawab tanpa memandang saya yang sedia merenungnya.


"Habis tu, kenapa 'macam' tak mahu kahwin?"

"Saja.. Tak ada apalah tadi tu. Tetiba saja nak terkeluar..", 
dia menyambut soalan saya acuh tak acuh sambil meneruskan hirupan teh panasnya.

Saya tidak puas hati.


"Kalau ada lelaki yang sebaik ayah enti, sesoleh adik lelaki enti dan bertanggungjawab seperti abang enti.. takkan enti sanggup tolak lamaran bila dia melamar awak?", 
sengaja saya memancingnya.


" Dah tu, takkan nak kahwin dengan ayah, abang atau adik lelaaki kot..", 
Dia menjawab soalan yang tidak perlukan jawapan dari saya.

Aha, pancingan mengena! Saya syok sendiri.

Sambil tersenyum 'menang' saya mula menasihatinya,
"Ah, jadi sekarang Zahra faham kenapa.."

"Faham 'kenapa' apanya?. Zahra ni suka buat assumption tiba-tiba. Entah betul entahkan tidak",
nadanya kedengaran tidak puas hati.

Sambil menuangkan teh yang masih berbaki di dalam teko, saya mengukir senyuman sambil memandang wajahnya.Selesai menuang, saya mulakan bicara santai sehikmah mungkin.


Bukan tidak mahu, tetapi kerana keliru

"Kenapa enti 'macam' tak mahu kahwin tu,, sebab enti keliru dengan diri sendiri. Kan?"

Dia cuma diam menanti saya menyambung bicara. Dia juga tahu dirinya sudah 'masuk perangkap' yang dibuatnya sendiri.

Saya dan dia sudah berkawan lama, masakan dia belum mengerti identiti 'kepolisan' yang ada pada saya. Kalau sudah buka satu topik, saya tidak suka topik itu ditelantarkan.. Saya akan selesaikan sampai tuntas!


"Iyalah, mana mungkin orang yang yakin akan menggunakan perkataan 'mungkin' dalam bab perkahwinan. Inikan pula enti tentu tahu betapa rasulullah SAW mengajurkan pernikahan untuk dua orang yang saling bercinta. Rasulullah SAW juga mengatakan bahawa bukan dari kalangan baginda siapa yang tidak mahu mengikuti sunnahnya termasuk perkahwinan "

Saya berhenti sekejap sambil menghabiskan air teh yang masih berbaki di dalam gelas. Sebenarnya saya menunggu dia menyampuk sebab kami selalunya begitu. Hampir setiap hari bertikam lidah memperdebat apa-apa isu.

Tetapi urung.

"Ana tau, sebenarnya enti bukan nak kata tak mahu kahwin. Tapi enti nak katakan lebih baik sendiri yang diredhai Allah daripada berkahwin tetapi mengundang murka Allah. Begitu kan? ", 
saya berusaha menyimpulkan sesuatu dari sembang petang itu.


Bukan salahnya pernikahan


"Ya Zahra, yang salah itu bukan pernikahan. Tetapi calon-calon dan penghuni alam pernikahan itulah yang mencorakkan dunia pernikahan. Kalau buruk sebuah pernikahan, pastilah kerana wanita atau lelaki itu buruk. Bukan kerana pernikahan itu buruk.."


"Hmm..", 
saya terdiam seketik mencerna kata-katanya yang begitu dalam. Begitulah teman saya yang seorang ini. Bicaranya emas, dia banyak diam walaupun ada banyak hal yang dia tahu.


"Ana mengaku, kata-kata awal ana tadi memang merujuk kerosakan yang berlaku kepada pemuda dan qillatur rijaal al aan(sedikitnya PEMUDA era ini). Tak payah pening kepala mencari ciri-ciri bagaimana sebenarnya suami yang baik.

Sebab, pernikahan bukan soal terkenal atau tidak lelaki itu, bukan soal hebat atau tidak dia di ranjang dakwah, bukan soal petah atau tidak dia berkata-kata dalam bicara, juga bukan soal tinggi mana jawatannya dalam organisasi dakwah dan agama..."


"Habis?", 
saya tidak sabar.


"Soal bagaimana dia mengplikasi aqidah saliimah (aqidah yang selamat) di celah-celah lautan manusia-manusia pencinta dunia dan penakut kematian.. walaupun dia mengaku 'rijal dakwah' ",


"Habis, kita perempuan tak perlu?"


"Orang yang bertanya, lebih tahu bagaimana keadaan aqidahnya dan buah dari aqidah itu. Bukankah kalau kita megutuk tandas yang kotor kita sebenarnya megutuk diri sendiri kerana tidak membersihkan kekotoran?"

Saya pula terdiam seribu bahasa.


"Betul, untuk sekitar 80 ribu perceraian yang terjadi bukan salahnya pernikahan melainkan salah kejahilan yang tidak boleh dipersalahkan. Kerana akal, ada pada pemilik kejahilan dan bukannya kejahilan itu secara zat."

Saya cuma mendengar hikmah demi hikmah yang dia tuturkan. Kata-kata yang lahir dari bibirnya penuh dengan matlamat dan ilmu. Bkan cakap-cakap kosong tentang cinta dan pernikahan. 

Orang seperti dia... beruntungnya pemuda yang mendapatkannnya.

Saya cuma berbicara dalam hati. 

Walau saya tahu dalam beberapa kisah dan berpuluh pemuda yang dia ceritakan dahulu, ada seorang yang memenuhi piawaiannya. Tetapi pemuda itu, saya juga tidak tahu apakah untuknya atau dia tidak akan bertemu lagi pemuda seperti itu?

Petang beransur senja. Langit mula memerah. Segera saya tutup jendela kamar yang masih separuh terbuka sambil menyebut 'bismillahi Allahu akbar'.

Saya berpaling kepadanya, kami tersenyum. 

Dan malam mula membelah senja di langit kampus biru..

11:57pm| 20 September 2013| Kampus biru

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…