Skip to main content

Travelog menuju pernikahan..



بسم الله الرحمان الرحيم



Dah tau nak letak gambar apa:-) "Perjalanan kita masih jauh.. La hawla wala quwwata illa billah."


Nadi galaksi


" What is family ? ",

Soalan pertama Sir Ismail Yunus pagi itu menjentik kemalasan minda.

Maklumlah, mahu ke kelas hari Sabtu memang sebuah cabaran untuk kebanyakan pelajar universiti seperti  saya. Cuma untuk kelas ini, Sir Ismail pandai mengubah cabaran itu kepada santai.

Saya merenung anak mata pensyarah  berwajah ala-ala Syah Rukh Khan itu, mencari jawapan.

“Apa itu keluarga ?”,

Sir mengulang soalan beliau dengan bahasa ibunda pula. Masih menanti jawapan dari sekitar 30 pelajar di kelas Aikol LR 6 yang dingin.

“Satu kumpulan yang terdiri daripada Mak, ayah dan anak-anak..”
Seorang pelajar lelaki berbaju merah belang-belang putih bersuara.


“Family is person that we can understand and put our trust.”, seorang pelajar perempuan memakai shawl biru menjawab penuh yakin dengan slank American english. Duduknya tepat di belakang saya. Jelas.


“Semua takrif itu betul”, Sir mula bersuara meraikan pandangan pelajar-pelajarnya.

“...Keluarga adalah nadi sebuah komuniti.”

Semua terdiam. Tidak menyangka itu jawapannya. Bahkan jawapan Sir itulah yang paling tepat. Ya, ia nadi sebuah komuniti.
“Komuniti pula, nadi kepada masyarakat.
Kemudian, kita zoom-out lagi. Masyarakat adalah nadi kepada sebuah negeri. Negeri adalah nadi kepada sebuah negara. Negara adalah nadi kepada dunia dan bumi.

Bumi pula, nadi kepada galaksi bima sakti. Galaksi bima sakti adalah nadi kepada alam semesta dan begitulah seterusnya..”

Saya membayangkan galaksi yang luas itu.

Disebabkan dahulu saya peminat tegar bidang astronomi, saya memang selalu meneroka galaksi-galaksi dan berkawan dengan planet-planet. Sampaikan, saya pernah bermimpi menjadi angkasawan muslimah pertama dunia. Lucu pula bila teringat mimpi itu.

Subhanallah.

Pantas terlantun tasbih dari bibir membayangkan betapa nadi sebuah galaksi terbesar itu bermula dari FAMILY. Maha suci Allah yang mengatur keindahan wujudnya sebuah institusi keluarga!


Nadi yang lebih utama

“Ok, sekarang cuba kita zoom-in pula. Apakah nadi sebuah keluarga?”

Soalan Sir sekali lagi menjentik keasyikan saya mengagumi sebuah institusi keluarga yang juga disebut baitul muslim. Rasanya saya tahu..

“Yes. Ayah, ibu, anak-anak, nenek dan semua ahli keluarga adalah nadi sebuah institudi keluarga”,
 Huh, Sir ini tahu sahaja jawapan dalam benak saya. Kesal kerana tidak menjawab dahulu tadi.

“Nadi bagi ahli keuarga pula?”, Sir belum puas dengan jentikan soalan-soalannya.

“Toleransi dan saling memahami...? ”, sebuah suara dari sisi kanan saya menjawab dalam nada persoalan.

Heart”, saya menjawab perlahan.

“Tepat!”, sir dengar juga rupanya.


“Nadi dalam diri ibu, ayah, anak-anak dan semua manusia adalah HATI. Apa maksudnya? Apa dalilnya? Ya, lihat rasulullah SAW pernah bersabda mafhumnya (ada seketul daging dalam diri manusia, kalau baik ia maka baiklah tubuh manusia seluruhnya)”

Perlahan, saya alihkan pandangan ke lantai kelas.

Jubin keemasan dengan beberapa tompokan hitam bekas tapak kasut itu saya tenung dalam-dalam. Seolah terpancarkan hati sendiri, saya jadi malu. Betapa hati yang penuh tompokan hitam, kelabu dan debu-debu ini perlu dijernihkan..

“If someone hurt your heart, where do you feel?”

Saya terdiam dalam bicara hati yang bergetus-getus mahu meluahkan. Tetapi rupanya Sir lebih bijak menangani rasa hati kami. 

Soalan itu, bukannya perlukan jawapan, tetapi sebuah sindiran untuk menyedarkan.

Hati, nadi ruh dan jasad yang lebih utama. Kerana ia umpama processor bagi sebuah komputer. Kalau rosak, tidak akan bergerak!


‘People of victory’ dalam pernikahan.
Yes, we have to purify our heart. Bersihkan hati dari perasaan sakit yang menyengat”, 
Suara datar Sir Ismail Yunus menyusup lembut ke dalam gegendang telinga. Seolah mengetuk kuat bibir menyebut ‘astaghfirullah’.


قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا * وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسَّاهَا

Sesungguhnya, berjayalah siapa yang menyucikannya(hati) dan rugilah siapa yang mengotorinya..

Inilah firman Alllah yang berbentuk janji-Nya untuk mereka yang mengejar gelaran ‘people of victory’


Saya meraup wajah. 

Merenung tajam bait-bait tulisan yang saya tercatat dalam buku CCFM di atas meja saya. Sesekali saya menyelak muka belakang buku untuk membuang resah. Saya terus menunggu Sir menyambug bicara emasnya.

“Jadi sekarang, kamu masih bujang. Apa relevan kelas pengurusan kekeluargaan ini untuk kamu?”

Preparation..”, dengan suara rendah kelas menjawab.

Our duty is to purify our heart. Untuk menjadi seorang ibu dan isteri, awak perlukan hati yang bersih. Untuk menjadi seorang lelaki gagah bergelar ayah dan suami, juga kamu perlukan hati yang bersih. Memang, tugas ibu dan ayah berbeza tetapi ia perlukan satu tempat yang sama, HATI.”

People of victory, manusia yang menang! 

Saya menjerit dalam hati sambil menyemat kata-kata itu lekat dalam hati dan tulisan tangan walaupun agak buruk. Biar satu masa saya perlukan kata-kata ini akan berbicara dalam susunan aksara.

“Cuba lihat perkaitan yang tidak terputus..”, 

Sir memandang saya sambil tersenyum. Suka melihat pelajarnya ternanti-nanti mungkin. Saya baliksenyum kepadanya.

“Manusia yang menang ini, akan tahu hak dan tanggungjawab masing-masig sebagai suami isteri..

..Seterusnya mereka akan tahu bagaimana mendirik anak-anak menjadi kahlifah yang tawadhu..

..Dari anak-anak beriman ini, akan terhasillah komuniti yang baik seterusnya negara yang baik. Maka, hasil dari semua ini adalah keberkatan dan  rahmat dari Allah. ”

Kelas tamat.
 
Siang itu, saya pulang dengan sebuah bekal ilmu yang tersusun rapi dalam kotak fikiran. 

Untuk sebuah travelog menuju pernikahan, kita tidak akan berbincang lagi soal calon atau apa-apa yang belum pasti. Tetapi kita akan terus berbincang soal bagaimana aqidah dan keimanan membentuk hati.

Kerana hati yang buruk dan busuk terhasil dari aqidah yang rapuh dan keyakinan yang menjelikkan. Mana mungkin seorang pendusta mempunyai aqidah yang benar? Mana mungkin seorang pengeluh nasib meyakini qadha dan qadar dengan Iman.Mana mungkin juga mereka yang tercela aqidahnya mampu benar-benar membersihkan hati dan menuju Allah dengan hati yang tenang dan diredhai. 

Langkahan kaki terus dipanjangkan, merintih agar diri pulang ke kampung syurga bersama pasangan dan keluarga yang diredhai pemilik diri, Allah.

Katakan, Amiin..  



~5:35pm | 5 Oktober 2013~

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…