Skip to main content

Iman itu terapi

بسم الله الرحمان الرحيم

Indahnya bersahabat dengan Allah..


Terkilan.

Kesibukan dan 'gangguan' awal semester ini membuat saya terlepas banyak perkara. Termasuklah forum-forum berkaitan minat dan fokus saya yang saya baru tahu hari ini sedangkan forum itu semalam. 

Baru perasan yang minggu ini adalah  minggu multimedia apa entah..(sampai tak tahu.)

Segalanya bermula bila saya berusaha menjauhkan diri dari alam maya, akibat tersentap dengan pesanan Dr Rosidah pensyarah aqidah islam saya semseter ini,

"Khusus untuk muslimat, pesan ustazah kamu tidak manis bercerita aktiviti-aktiviti kamu di facebook. Ini aib besar untuk seorang muslimah yang mukmiinah. Tambahan pula kalaau gambar-gambar kamu diapajang tanpa had di laman sosial. Aib besar!"

Entah kenapa, saya terasa. 

Walaupun -alhamdulillah- saya tidak termasuk dalam kategori yang ustazah sebutkan, saya terasa ia sebuah tamparan hebat untuk saya amati dengan keimanan. Bukan dengar sekadar seperti angin lalu.

"Aktiviti seorang mukminah itu aurat, bukan semuanya boleh ditunjuk kepada dunia.."

Ya, saya hampir 100% setuju dengan Dr Rosidah. 

Kerosakan yang makin menjadi-jadi bila muslimah semakin hilang malunya. Semakin suka bila dirinya dipertonton oleh lelaki tanpa ada rasa taqwa lagi. Semakin merasa fesyen adalah alat untuk membuat dirinya dilihat dan ditinggikan darjat.

Ops, maaf. Saya bukan jumud untuk menolak semua 'kreativiti semasa'. 

Tetapi, bukankah kita diajar oleh al-quran untuk berhati-hati dengan kehidupan dunia?(Al-mulk:2).
Bukankah kita diajar untuk berbekal dengan sebaik-baik bekalan iaitu taqwa? (Al-baqarah: 197).

Ini bermakna, segala urusan kehidupan kita perlu berpusat kepada dua perkaa ini.
1) Berhati-hati terjatuh ke dalam fitnah.
2) Bertaqwa.


Kembali berjuang di alam ini

Seminggu saya tidak buka fb dan blog langsung. Tawar hati gamaknya.

Selepas seminggu, Dr Rosidah ulang lagi kata-kata yang sama di kelas berikutnya. Cuma kali ini Dr Rosidah menambah kata-katanya:

"Tangkap gambar kari, kemudian post nak bagitau dunia dia masak kari. Sampaikan ada seorang niqabis anak murid saya. Memang dia pakai bertutup tinggal dua biji mata sahaja, tetapi bila di hadapan fb sampai lewat solat fardhu. Lima ke enam jam tak berganjak dari fb. 

Agak-agaklah, bagaimana iman dia? Bolehkah kita menentukan iman berdasarkan panjangnya tudung dan kopiah putihnya?"

Ustazah tinggalkan soalan yang tidak perlukan jawapan itu dengan penuh semangat. Menjentik rasa taqwa dan ruang muhasabah dalam hati.

"Itulah iman!",
 terngiang lagi kata-kata ustazah.

"IMAN, dialah ubat bagi segala penyakit nafsu. IMAN, sejenis terapi...terapi hati.. terapi mendidik nafsu.." 

Saya mengulang-ulang pesanan ustazah beberapa kali sambil kaki meluncur laju menuju kelas Usul Fiqh pula.

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…