Skip to main content

Tetamu 'Syiah' dan mesej Taqwa

بسم الله الرحمان الرحيم

Maaf, gambar ini tiada kaitan. Sekadar melerai minda yang tegang. credit to- Bi oya.

Tetamu 'Syiah' di kelas

"Hal 'indaki nash asliy (Ada artikel asal pada kamu)?"

"Na'am, walakin fil ghurfah. (Mestilah ada ustaz, tapi di bilik..)", satu kelas ketawa. 

Hidayah memang begitu, bicaranya sering mengundang harmoni di dalam kelas. Saya cuma memerhati. Terasa ada nada lain pada pertanyaan ustaz itu.

"Min ein? (Kamu ambil artikel ini dari mana?)", ustaz melanjutkan pertanyaan.

"Ermm, dari internet ustaz. Saya tak ingat pula nama laman sesawangnya.", Hidayah masih di hadapan kami menjawab pertanyaan ustaz. Dia juga terlihat ragu dengan pertanyaan demi pertanyaan luar tajuk yang menyerangnya.

"Haazan nash min Syiah! (Artikel ini, dari Syiah)", ustaz berkata sambil bangun dari kerusi di bahagian paling belakang kelas.

"Haaah!!", satu kelas terjerit kecil. 

Hidayah yang paling kaget. 

Bayangkan sahaja, dia bertungkus lumus membuat pembentangan bertajuk 'adab-adab berbuka puasa' itu. Apatahlagi sekarang bulan Ramadhan, mesti semua orang memberi tumpuan kepada pembentangan beserta isi yang disampaikan.

Ustaz berjalan ke hadapan, menuju slide yang terbentang.

"Kamu cuba lihat, dalam artikel arab ini mereka tuliskan Ja'afar alaihissalam. Mereka memuliakan imam-imam mereka melebihi nabi. Lihat saja riwayat yang disertakan, tidak ada dari sumber hadis yang soheh. Tapi mereka letakkan riwayat dari kitab dan Imam mereka sahaja".

Kelas khusyuk mendengar penjelasan ustaz. Masih terkejut dengan 'tetamu' syi'ah yang hadir di dalam kelas kami hari ini. Semua pandang ustaz, saya pula pandang Hidayah. Dia kelihatan resah.

"Hidayah, kalau enti mahu terjemah artikel ini juga kah?", ustaz seolah mengerti gelora jiwa Hidayah.

"Eii, tak mau lah ustaz", cepat Hidayah menolak, dengan loghat kelantannya yang masih kedengaran. Saya cuma tersenyum melihat gelagatnya, seperti orang alergik sahaja.

Kenapa perlu alergik? 

Mendengar jawapan Hidayah, saya pandang kak Khalijah.

"Akak, kalau Zahra kan.. terjemah sajalah syiah pun. Ada benda kita boleh belajar dan tahu.",Seperti biasa saya menlontarkan pandangan tanpa dipinta.

Kak Khalijah cuma tersenyum. Tidak mengiakan, tidak pula menidakkan.

Kelas selesai.  Sepanjang perjalanan pulang saya masih fikirkan kejadian di kelas tadi. Mengapa perlu alergik dengan Syi'ah? Begitu juga kita tidak perlu alergik dengan agama-agama lain sehingga cuba membina benteng pemisah antara kita dan mereka.

Pada saya, ia bukan soal  Syiah itu bahaya  dan kita mesti jauhi.Ia soal kita sendiri belum kukuh dengan apa yang kita percaya. 

Kita belum yakin. 

Kerana yakin itu datang dari pengetahuan yang jelas dan mendalam. Kalau kita yakin tentang islam dan manhaj ahli sunnah wal jama'ah yang kita pegang ,mengapa perlu alergik dengan puak lain?

Patutlah, Allah sebutkan dalam Al-quran:
ياأيها الذين آمنوا ادخلوا في السلم كافة
"Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam islam secara seluruhnya..." (Albaqarah:208)


Mesej taqwa


Benar, syiah itu puak yang sesat, Tetapi, kita kan tidak sesat?


Bukankah orang yang tidak sesat itu, mukmin? Bukankah mukmin itu dia akan berlari menggarap apa yang Allah tujukan khusus untuknya?


Ya, Allah tujukan ayat ini untuk kita. Sekali lagi. Untuk kita, Mukmin..:



يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا

Wahai orang-orang yang beriman,
 كُونُوا قَوَّامِينَ لِلَّهِ شُهَدَاءَ بِالْقِسْطِ ۖ 

hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang-orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi menerangkan kebenaran;
وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلَىٰ أَلَّا تَعْدِلُوا ۚ 

 dan jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan.
اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَىٰ ۖ 

Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada taqwa.
.وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan.

Jeda.


Saya ulangi lagi ayat ini.


Ada mesej taqwa di situ. Ini sebenarnya asas mengapa saya mahu juga menterjemah walaupun artikel dari Syiah.


Jangan pernah rasa benci terhadap Syiah itu, mendorong kita berlaku tidak adil. Meninggalkan segala yang berkaitan dengan mereka tanpa ada rasa mahu menilai walau sedikit. Allah ingatkan kita, supaya berlaku adil. 


Kerana, adil itu dekat kepada taqwa.


Saya tertegun. 


Inilah rupanya punca kebanyakan kita masih di takuk lama. Terutamanya anak muda. Kita masih selalu takutkan hantu yang tidak pernah kita lihat. Bukankah itu satu kebodohan? Apatahlagi kita ini warga kampus yang hidup dalam budaya ilmu.


Berlaku adillah. Kerana  itu membawa kita dekat kepada taqwa yang kita cari di celah-celah Ramadhan yang masih berbaki ini..

Comments

  1. AnonymousJuly 28, 2013

    got a point there

    ReplyDelete
  2. may I know, what the point?

    because, sometimes writer and reader sharing a different points.

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…