Skip to main content

pasca PRU: Walimah saya?


Walimah saya?
“Zahra’ tahniah!”, kak Izzah dengan senyumannya manisnya menyapa saya. Baru sahaja menjejak kaki ke luar masjid SHAS UIAM, kami bertemu kak Hafizah.

“Amboi, berseri-seri pengantin!”, Kak Hafizah berceloteh.

“Eh, baik sikit nah.. kakak zahra yang kahwin, bukannya Zahra. Zahra ni, siapalah yang nakkan.. ”, saya membalas gurauan sambil menyambut salam hangat mereka di pinggir tangga ruangan solat wanita.

“Jom, duduk kejap.. ceritalah macamana dapat abang ipar baru!”, kak Izzah penuh teruja dengan gaya cerianya. Kak Hafizah dan saya tersenyum. Bulatan kecil di suatu sudut masjid Sultan Haji Ahmad Shah UIAM itu terbentuk. 

Dalam dingin hujan yang mencurah damai, saya mula bercerita. Perihal pernikahan dan walimah kak Asma Fatimah, kakak kedua saya degan abang ipar saya Ikmal bin Johari.

barokah selamanya!


Pernikahan itu, saya dan adik-adik sempat merasa kehilangan kak Asma. Sebentar cuma. Setelah dimuhasabah dan dihayati, pernikahan itu bukannya membuat kita kehilangan. Bahkan ia menambah hasil pulangan. Rasa bertambah. Hah, macam riba pula :-)

Itulah yang saya dan ahli keluarga kami rasakan. Saya pula, sudah ada 'abang'. Bila segalanya diserahkan kepada Allah, hidup memang sentiasa menjadi plaing terindah..!


Pernikahan, menambah barokah 
Ada orang kata pada saya,
“mak dan ayah enti mesti lega kan. Dah kurang seorang nak sara dan jaga.”

Saya tergamam sebentar. Benarkah? 

“kalau ummi dan abi, tak pernah biarkan anak-anak walaupun dah kahwin. Tetap beri pandangan, tetap beri nasihat. Sebab tu, bagi ana, perkahwinan bukan mengurangkan tanggungjawab. Bahkan menambah tanggungjawab untuk menantu juga. Kita kan nak rumahtangga sampai syurga..” 

saya melontar pandangan layaknya seorang perunding perkahwinan.

Kami terdiam.

Entah apa yang dia fikirkan. Cuma saya terfikir, betulkah apa aku cakap ni, macamlah sudah berpengalaman.
Cuma, satu perkara yang sudah lama terbuku, hari ini saya mahu luahkan.

coretan nasihat untuk saya sebenarnya..

khatam 10% buku ini, di sepanjang musafir Penang-KL. #disyorkan  :-) #


Kepada semua suami dan bakal suami , terutamanya abang ipar yang dihormati. 

Wanita, dia makhluk ‘halus’ yang punyai hati yang lembut. Seperti yang rasulullah gambarkan di dalam sebuah hadis, jangan dipaksa tulang yang bengkok itu untuk lurus, takut ia patah. Jangan pula biarkan ia terus bengkok. Tetapi, luruskanlah ia dengan penuh hikmah.

Se’kasar’ mana seorang wanita, dia ada jiwa yang besar seperti besarnya jiwa lelaki. Dia ada perasaan yang murni seperti murninya perasaan lelaki. Dia ada minda yang kuat seperti kuatnya minda lelaki.. jika lelaki mahu bersma dengannya membina sebuah mahligai yang penuh ombak dan badai, dengan bantuan Allah pastinya.

Untuk semua isteri dan bakal isteri, kakak saya terutamanya. 

Lelaki punyai matlamat impian dan kudrat yang besar untuk ummat. Rangkullah tangan mereka, dan bergeraklah bersama mereka. Ada seorang wanita di sebalik ketokohan seorang Imam Asy-Syafie. Ada seorang Khadijah di sebalik keagungan Muhammad shollallahu alaihi wasallam, yang menyelimuti baginda di saat ketakutan melampau di gua Hira’.

Huh, pandai-pandai saja beri nasihat. Padahal cuma terinspirasi dari buku Aku Terima Nikahnya yang saya pinjam dari Kak Asma.

Satu nasihat pula, khusus untuk yang sahabat-sahabat saya di seantero 'alam kampus'.. (pesanan khas dari ustaz Hasrizal).

"Dalam soal perkahwinan ini, JANGAN TERGESA-GESA, DAN JANGAN BERTANGGUH-TANGGUH!"

Khusus untuk yang sudah berumahtangga,
Rumahtangga kalian, semoga terus dalam barokah!


Dari: 'adinda' tak berpengalaman,
Zaharoh Fajar Nina Purnama Alam.
IIUM, Gombak (4 hari lepas PRU= pasca PRU)

Comments

  1. "Jangan tergesa-gesa" tu sedap bunyinya.

    Tapi "jangan bertangguh-tangguh" agak kurang enak didengari. Hehehe.

    Kerana setiap wanita punya impian untuk berkahwin dan berkeluarga, cuma jodohnya belum tiba.:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Erm, maksud bertangguh-tangguh tu - ikut apa yang saya faham - ialah pasangan yang dah bertunang jangan menunda-nundakan pernikahan tanpa alasan yang munasabah dan mendesak.

      Delete
    2. Oh macam tu. Kalau dah bertunang,memang seeloknya dipercepatkan.

      Delete
    3. setuju.

      untuk yang 'malas' nak kahwin juga. jangan ingat tak ada, zahra dah jumpa ramai orang 'malas' nak kahwin. ada yang sebab kecewa, dan ada yang sebab trauma.

      Delete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…