Skip to main content

Pasca-PRU = Pra-peperiksaan

بسم الله الرحمان الرحيم



Setelah segala macam yang terjadi

Sejak Januari tahun lepas, saya ada target untuk blog ini. Setiap bulan, paling kurang mesti siapkan 3 entri berkualiti. 3 entri yang mampu bawa manusia menuju Allah. 3 entri yang mampu asah penulisan saya. 3 penulisan yang menyelamatkan saya dari menjadi ‘air’ yang  tidak mengalir. 3 entri yang mendidik saya untuk berdisiplin!

April yang penuh dengan 'rasa'.


Sebab itu, saya amat kesal bila April yang lalu saya hanya mampu siapkan 1 entri sahaja! Itu pun, entri bertajuk (Hakikat manusia, sahabat, dan pengakhiran ) ini, saya tuliskan secara rambang dan tidak teratur. Asal tembak mana yang kena. Saya berpuas hati dengan isi, tetapi tidak untuk penyusunannya.

Apa pun, saya bersyukur dengan bantuan Allah dengan ilham dan kekuatan yang Allah beri, saya dapat siapkan entri tertangguh saya untuk bulan lepas.

sebenarnya, banyak peristiwa yang berlaku, menyebabkan penangguhan artikel dan ‘menyimpang dari target’ ini.

Termasuklah persediaan walimah kakak saya link., kehadiran sanak saudara setelah 20 tahun tak bertemu, kekangan itu dan kekangan ini. Terlalu banyak untuk disenaraikan. Termasuklah isu-isu Sebelum dan selepas Pilihanraya Umum (PRU).

Melihat semua ini, membuat saya terduduk sebentar merenung..

Saya teringatkan kata-kata Mu’az bin Jabal Al-ansori, seorang sahabat yang memeluk islam ketika umurnya 18 tahun. Beliau melihat ,mukmin itu sentiasa berada antara tarikan Iman dan nafsu. 

Justeru, katanya kepada seorang sahabat yang lain :
“ Ijlis bina, nu’min sa’ah (Ayuh, kita sama-sama duduk dan beriman sebentar)”


Ungkapan ini kemudiannya diambil pula oleh Ibnu Rawaahah r.a, lalu dia berkata kepada Abu ad Dardaa’ r.a sambil memegang tangannya:

تعال نؤمن ساعة إن القلب أسرع تقلبا من القدر إذا استجمعت غليانا

(Marilah kita beriman sejenak. Sesungguhnya hati lebih cepat berbolak-balik daripada isi periuk yang sedang menggelegak).

Allahuakbar!

Betapa besarnya rahmat Allah, untuk hati yang masih mahu mengingat-Nya ketika orang lain sibuk dengan urusan dunia mereka. Itulah yang saya rasakan!

Ketika saya hampir lupa ‘tugas-tugas’ saya, ada seseorang menarik saya kepada sebuah rasa sedar dari persoalan.

“Zahra, macam mana  ya nak wujudkan prbincangan yang lebih matang dan membuka minda?. Lagi satu, ustaz Roslan ada tanya, apa mesej hidup seorang mu'min? Apa pendapat zahra?

Sejenak saya tenangkan diri dengan soalan sahabat baik saya, Jalidah Hidayati.

Kemudian lama, kami sama-sama muhasabah dan bertukar fikiran. 

Dan akhirnya, saya buat satu kesimpulan, Setelah segala macam yang terjadi, manusia itu tetap perlu kembali kepada Allah. Supaya mereka sedar siapa mereka.

Duduklah sebentar, untuk kita beriman!


Fokus!, utamakan yang utama.

Sungguh berbeza!

Setelah muhasabah dan duduk ‘beriman’, terasa fokus makin jelas. Bila hati mula kembali kepada Allah, ia berubah menjadi lunak dalam menerima. Lebih kukuh, tertancap padu. Kemas dalam dada.


“ kamu kena fokus. Memanglah banyak benda jadi menjelang periksa ni. Blackout lah, dakwat kekallah, gangguan itulah, gangguan inilah.. tapi, fokus kamu sekarang peperiksaan. Untuk dunia dan untuk akhirat kamu..”

Pesan Dr Nafi Dolah dalam kelas dirasah ma’jamiyyah pagi tadi masih segar dalam ingatan.

“ana tengok bahas yang kamu buat, semua bagus. Cuma persoalannya, markah tak mungkin sama. Mestilah mutafaawitah(ada tinggi ada rendah). yang markah kurang tinggi tu, ana tak kisah kalau memang tak sempat. Tapi, maaflah kalau ana kata..”

Ustaz berhenti sebentar.

Saya resah. Jarang ustaz nak komen ‘negatif’ pasal student. Menanti sambungan bicara ustaz..

“...kamu ni, manja sangat!. Kalau pelajar kat luar negara, mereka ada juhud(kesungguhan) lebih sikit dari kamu..”

Suara ustaz tetap rendah, tetapi kata-kata ‘manja’ itu menusuk ke jiwa saya. Sebuah tamparan peringatan dalam halus bicara ustaz.

Beberapa saat kelas sunyi. Ustaz kemudian menyambung,

“tak apalah, sekarang ni kamu masih ada furshah (peluang) untuk final exam. Wal furshah, maftuuh lil jamii3 (dan peluang ni, terbuka kepada semua). Sekarang ni, kena fokus ok?”
Nada suara ustaz masih seperti tadi. Mendatar penuh wibawa. Membelai dengan nasihat dan teguran.

walaupun kelas dan saya masih terdiam, monolog tetap berbicara, "Terima kasih ustaz!" :-)


Sambutlah seruan hayya ‘alal falaah

 
kejayaan, sebenar, lebih jauh dari langit yang tak tergapai tangan!

Kelas tengahari bersambung. Kelas creative thinking yang sentiasa diceriakan dengan idea-idea ‘luar kotak’. Hari ini belajar tajuk Provocation and movement.

Contoh provocation yang sir beri, 

“PO, clinic without a doctor! (klinik tanpa doktor) ”.
Kalau orang dah mula pertikaikan, itu maknanya provokasi kita berjaya. Satu perkara yang sir pesan, provocation mesti pandu kita untuk buat movement supaya ia tidak menjadi sesuatu yang ‘main-main’.

Habis kelas, terus terdengar azan zohor dikumandangkan dari masjid SHAS.

Saya kemudian terfikir.

5 kali sehari Allah syariatkan azan untuk kita. 5 hari sekali Allah ‘panggil’ kita untuk solat kemudian selepasnya, Allah ‘ajak’ kita untuk menuju kemenangan. Allah provok kita, tapi kita?

Aduh, peringatan ini untuk saya. 

Ayuh, katakan kepada diri, sambutlah seruan hayya ‘alal falaah itu! (ayuh, kita menuju kemenangan!) Peperiksaan yang makin hampir ini, pastikan kita menang mengikut konsep yang benar.

Kalau kita masih endahkan seruan itu, kita seolah-olah memprovok diri untuk berjaya tetapi tidak melakukan apa-apa usaha.

# Provocation without Movement, is just 'madness' #

*Doakan saya, untuk exam 28 Mei ini. Kita semua. Maat taufik wan najah ya.. maaf ya, entah apa-apa saya tulis ni.. :-)

Comments

  1. AnonymousMay 10, 2013

    Thanks a bunch foг sharіng this with
    аll рeople you aсtuallу understand ωhat you're talking approximately! Bookmarked. Kindly additionally talk over with my website =). We may have a link change contract between us

    Also visit my web site :: hcg food list

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…