Skip to main content

Untuk yang pertama..

بسم الله الرحمان الرحيم

Sudah hari Jumaat. Antara sedar dan tidak. MasyaALLAH, cepat sungguh masa berlalu. Sejak artikel (untuk-yang-terakhir-311212) lepas mendapat sambutan dan review yang agak mendadak, saya terdetik mahu menulis artikel bertajuk (untuk yang pertama..) pula.



2013 vs 21?

Saya tergelak semalam, ketika sedang mengulangkaji subjek tarikhul adab bersama Huda. Tiba-tiba Huda terjerit kecil ketika saya mengatakan padanya, kita sudah masuk umur dua puluh satu tahun. Kata Huda, masih banyak benda yang perlu dibuat sebelum masuk 21 tahun.

Antara sedar dan tidak, tahun ini adalah tahun ke-21 untuk para generasi kelahiran '92'. Memanglah, kalau mahu ikut bulan kelahiran masih beberapa bulan cukup 21 tahun. Tetapi, hakikat yang tidak dapat dinafikan ialah tahun ini merupakan tahun ke-21. Iya kan?

Bermula 1 Januari sehinggalah hari ini, saya dihantui banyak perkara.

Mimpi-mimpi.

Catatan-catatan.

Amanah.

Kesungguhan! Inilah kata yang mampu merealisasikan semua itu.

Saya masih ingat ketika kali pertama saya berjaya menghasilkan sebuah CERPEN. Segenap idea, tenaga dan masa saya luahkan hanya untuk sebuah cerpen ini.Ya, hanya untuk sebuah cerpen yang bertajuk Aku pendendam?. Tetapi saya puas. Saya menikmati kepuasan yang saya rasakan itu. Kepuasan menyelesaikan sesuatu mengikut target masa. Memang puas!

Cuma, untuk umur 21 ini saya sepakat dengan Huda, banyak yang perlu dilangsaikan. Tiada nikmat 'puas' yang saya dapat sepanjang hampir 21 tahun hidup. Ops.. jangan salah faham. Maksud saya, puas menyelesaikan target-target yang terpampang di meja belajar saya.

21 tahu untuk 2013 ini. Aduh sudah tua diri ini rupanya. sedetik masa berlalu, sedetik itu jugalah umur ini pergi. Membuka semua diari tahu 2010 menjadikan saya sayu dan hiba. Zaman sekolah menengah memang indah. Segala impian saya coretkan dalam diari itu. Semuanya besar-besar. Antara yang tertulis ialah, "Umur 20 tahun, aku sudah jadi penulis".

Saya senyum sendiri membaca impian itu berulang-ulang kali. Tersenyum dan tercabar. Serentak, saya terbayang-bayang tubuh seorang Mus'ab bin umayr yang berada di medan dakwah pertama membawa islam di Madinah. Seorang Mus'ab yang baru berumur 18 tahun itu.. Benar-benar tiada tandingan dengan saya. Jauh, bahkan terlalu jauh.

Tetapi, syair Imam syafie yang saya hafal itu cepat sahaja memujuk diri..

أحـب الصالحيـن ولسـت منهـم

لعلـي أن أنـال بـهـم شفـاعـة

وأكـره مـن تجارتـه المعاصـي

ولـو كنـا سـواء فـي البضاعـة

Aku mencintai orang-orang soleh,

sedangkan aku bukanlah dari kalangan mereka,

dan aku membenci para pelaku ma'shiyat,

Sekalipun aku dan mereka sama sahaja bermaksiat..

(terjemahan bebas oleh: zaharoh :-)

  Itulah saya. Benar-benar saya mencintai pemuda-pemuda tangkas kesayangna nabi shollallahu 'alaihi wasallam itu. Umur 21 untuk tahun 2013 ini, saya mengharap sesuatu. Terlebih bukan untuk diri sendiri sahaja.. bahkan orang lain.     Untuk yang pertama..

3 hari saya 'draft'kan entri ini. Tiada kekuatan mahu menulis. Hari ini juga saya belum betul-betul bersedia mahu menuliskan semua ini. Tetapi saya terinspirasi dari tulisan sahabat saya di sini. Katanya memetik kata-kata Syed Qutb:

"Sebahagian dari umat islam menunggu daripada agama ini -setelah mengetahui ia dari Allah- bahawa ia akan bertindak secara SIHRIAH (magik), dan PELIK dan TIIDAK JELAS SEBAB. Tanpa mengira bahawa ia juga (Islam) adalah i'tibar dari tabiat manusia dan usaha secara fitrah..."

* maksudnya, kita hendaklah menjadi manusia yang berkerja untuk menegakkan islam.. Bukan hanya menunggu Islam berubah sendiri.


Ya, benarlah. Kalau mahu berubah, bukan tunggu dan melayan nafsu. Bergerak dan bergeraklah. Harus gandakan usaha untuk islam.

Saya gerun sebenarnya, bila membaca tulisan sendiri. Saya jadi terhukum. Banyak tulisan yang menagih untuk dilaksana. Sedangkan saya juga manusia. Iman ini, ada naik dan turunnya.

Ketika saya merindukan bekal nasihat dari sahabat dan teman, ketika itu jugalah mereka mengharapkan saya.. Meminta nasihat dan taujihad dari saya. Saya sendiri, sebenarnya bukanlah baik sangat. Saya sama sahaja seperti kalian. Tulisan-tulisan saya, semuanya untuk saya juga.

Betapa saya tahu, sedihnya hati saat diri tercari-cari sebutir dua aliran nasihat. Tetapi hampa. Sebab itulah kadang-kadang, saya buangkan segala sedih dan galau. Saya hadapi sahabat yang memerlukan, kerana saya sayangkan mereka. Selagi kekuatan masih tersisa, saya gagahkan hati. Saya menjerit di dalam lubuk gua hati:

"addabani robbi fa ahsana ta'diibi"
~Tuhanku yang mendidikku maka jadilah aku insan yang terdidik~
(HR Muslim)
"hasbiyallahu, laa ilaaha illa hua 'alaihi tawakkaltu wa hua robbul 'arsyil azhiim"
~cukuplah ALLAH, tiada tuhan yang layak disembah melankan DIA, dan DIAlah robb arasy yang agung~
(Al-quranul kariim)

Inilah catatan cacamerba, untuk yang pertama.. Jan 2013.

Doakan saya. Masih berbaki tiga paper untuk peperiksaan. Yang terakhir 12 Jan nanti. Robbi yasir wala tu'assir :-)

Sayang semua <3>


Comments

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…