Skip to main content

PELIT : mencari diri..

بسم الله الرحمان الرحيم

Selesai kelas, aku sambung ke kelas seterusnya. Ustaz Nashruddin buat murajaah berkenaan semua hadis yang telah kami pelajari. Innamal a’malu binniyat!

Aku tersentap.
Memang, semua amalan bermula dengan niat.
Dan niatlah yang akan menentukan seberapa nilainya amalan kita. Sebab itu dalam hadis ini, ‘a’mal di awalkan.
Ini catatan dahulu. Aku rindu.


Mencari diri

Aku sendiri, kehilangan 'diri' aku yang dahulu. Walaupun aku tetap aku, tetapi hati itu seolah sudah berpaling arah. Hamasah dahulu yang aku perjuangkan, seolah terkubur dek umur yang berlalu. Sungguh dan sungguh aku rindu.

Begitu sahaja. Kalau ALLAH mahu tarik nikmat himmah yang kita pernah rasa. Kosong.

Aku lihat kenderaan bertali arus, cermin pandang belakang itu ada gunanya. Saat seperti inilah, aku perlukan cermin pandang belakang itu. Lama aku terhenti langkah. Istighfar dan istighfar. Kupejam mata. Melihat masa lalu yang indah dan hampir sempurna.

Aku, melihat aku yang dulu.

Aku paling ke belakang.

Aku lihat seorang gadis 'garang' yang pendek dan sering mendapat nombor satu atau dua di kelasnya. Gadis itu, dia punya banyak masalah. Tapi dia tidak pernah tahu semua itu masalah.

Dia cuma tahu, segala yang ada di depannya adalah pengalaman-pengalaman yang dia mahu kutip semuanya.

Aku paling ke kanan pula,

Aku lihat seorang gadis agak matang yang masih 'garang'. Tetapi hatinya itu sangat baik. Dia disenangi orang yang mengenalnya, dan ditakuti orang yang tidak mengenalnya.

Dia bukan pelajar terbaik dan terbijak di kelasnya, tetapi dia sangat suka belajar sehingga dia tidak pernah mendapat rangking di atas nombor 3. Peperiksaan Menengah Rendah, 8A berada di genggamannya. Ya, cuma 8A tidak lebih baik dari teman-temannya yang memperoleh 9A.

Tetapi, dia luarbiasa. Tidak mudah-mudah dia mengikut telunjuk insan lain untuk mengatur hidupnya. Sekalipun, dia tahu dengan pilihan yang dia buat mungkin dia akan menempuh ranjau dan semak yang lebih merbahaya.

Dia nekad. Bagi dirinya, matang itu tidak akan tersembul keluar dari jasad dan ruh yang selesa dan takut untuk berdikari. Dia rela berlari menuju perkampunga singa daripada berehat-rehat selesa di buaian teduh bertemankan kicau burung sahaja.

Cukuplah selama ini dia didendangkan dengan kicau -kicau burung yang damai itu. Cukuplah dia di zon selesa itu. Tidak mungkin kalau dia mahu terus selesa, sedangkan dia bukan 'anak manja' yang pengakhirannya sia-sia.

Terakhir, aku berpaling ke kiri..

Ada seorang gadis sekitar 16 tahun umurnya. Dia menangis teresak-esak. Di sebuah surau usang yang tiada berpenghuni saat itu. Hanya putaran kipas kedengaran. Kelam malam menjadi saksi tangisan-tangisannya sejak sebulan lalu.

Dia hanya gadis biasa yang berhadapan dengan dugaan-dugaan luarbiasa. Dia juga punya ayahanda dan bonda seperti mereka lainnya. Tetapi, dia 'gadis batu' di hadapan semua manusia. Tidak tahu sedih berdepan kutukan, tidak tahu perit berdepan sengatan fitnah, tidak tahu air mata menahan pedihnya luka tohmahan. Dia gadis biasa yang memiliki 'hati batu', begitu monolog setiap teman yang dekat dengannya.

Berbeza. Di saat semua manusia berlari ke alam lain, di saat semua manusia kosong dari dunia retina matanya.. ketika itulah dia berubah, menjadi manusia paling lembut di hadapan tuhannya. Dia menjadi manusia paling mudah mengalirkan air mata tanpa dapat ditahan lagi. Seluruh sujudnya penuh dengan kisah-kisah sedih yang dia ceritakan, perlahan. Semua itu di hadapan Tuhannya.

Bila siang menjelma, gadis itu berubah. Tetap dengan hati batu yang dia punya.

Aku pandang semua ke hadapan. Skrin laptop masih menyala. Aku selesaikan entri baru di dalam pondok teduhan yang aku rindu. Pondok itu, aku mahu ia terus teduh, menyimpan kisah tiga orang gadis yang aku lihat tadi.


~after Quranic Prophetic Text exam, sit number 104~
-still wanna be like the 3 girl.. (^_^)

Comments

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Amin.
    Insya Allah apa yang Ina niatkan itulah yang akan terjadi. Kita semua istimewa untuk melalui sesuatu yang 'istimewa'. Terus menulis.

    :)

    ReplyDelete
  3. Jadi dirimu dan ibrah dari tiga gadis itu..:)

    ReplyDelete
  4. Sesungguhnya Allah menyertai(membantu) orang-orang yang sabar. – al-Baqarah (2) : 153

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…