Skip to main content

PEnulisan eLIT: Dhuha yang menenangkan

بسم الله الرحمان الرحيم

PEnulisan eLIT (PELIT)

18 Disember 2012,
~9.50 am~


Hari ini, aku lambat ke kelas. Lewat 15 minit. Mahu kata bangun lambat, tidaklah terlalu lambat pun. Aku tebalkan muka masuk ke kelas. Memandangkan tempatku tetap di hadapan, aku terpaksa memenuhi tempat yang tersedia, menunggu aku menghuninya.


Hudassakinah di sebelahku nampak tidak nyaman, melihat kedatanganku yang agak lambat. Dia menanyakan mengapa aku lambat. Dengan nada tidak bersalah aku hanya memberitahunya bahawa aku sakit perut. Hudassakinah senyum dan aku terdiam.

Ya, benar aku sakit perut. Dua kali aku berulang-alik ke tandas. Entah kenapa, tetapi aku sendiri sebenarnya tidak enak dengan jawapan itu. Aku merasa aura ‘lambat’ menyebabkan aku kurang fokus. Banyak yang aku fikirkan. Selalunya, akulah yang akan memulakan kelas dengan pembacaan memandangkan tempat dudukku paling dekat dengan ustaz Asfandiyar.

Hari ini, aku ‘sesal’ kerana tidak dapat melatih bacaan bahasa arabku.

Silibus selesai, alhamdulillah. Ustaz tamatkan kelas.



Dari bangunan IRK ke HS, aku mesti melalui masjid dahulu. Aduh, malas betul mahu solat dhuha. Nafsuku menjerit.

Tiba-tiba, aku ternampak seorang makcik cleaner keluar dari tempat wudhu'. Dia berwudhukkah, aku tertanya. Makcik itu terus masuk ke ruang solat. Kaki ini, terasa ringan pula mahu mengikut.

Makcik bertubuh kurus, berbaju biru lusuh tertulis 'Daya Bersih' di belakang baju itu, membentang sejadah yang diambil dari beg kecil berwarna merah. Dia keluarkan pula telekung putih miliknya. Sah, dia mahu solat!

Ah, masakan makcik cleaner yang kononya tidak masuk universiti itu mahu solat dhuha.. sedangkan aku seorang mahasiswi universiti, islam pula. Malulah aku pada ALLAH ketika ditanya nanti, apakah aku benar layak masuk ke syurga-Nya?

Sedangkan amalan sekecil solat dhuha pun aku masih malas. Bahkan aku tahu tentang solat Dhuha itu ejak darjah enam!

Memang memalukan kalau aku hanya melihat!, Memalukan!, Memalukan!
Aku seperti dimarahi oleh hati sendiri. fikiran dan hatiku berperang. Nafsu dan Ilmu bertembung mengasak.

Cepat-cepat aku masuk ke ruang solat wanita. Memandangkan aku sudah wudhu sebelum ke kelas tadi, aku terus solat dhuha. Mahu tenangkan fikiran.

Dalam solat itu, aku seolah terawang bertemu pencipta yang kadang aku takut mahu bertemu benar-benar dengannya. Sebab aku takut amalku selama ini sia-sia. Cuma, kali ini, aku rasa tenang. Setelah segala masalahku aku adukan kepda-Nya tanpa pengetahuna sesiapa, aku tenang menemui-Nya dalam Dhuha yang menenangkan.


Selesai solat, aku beristighfar. Tiga kali.

Tiba-tiba aku teringat makcik tadi. Aku palingkan wajah ke kiri, tempat aku melihat makcik tadi menebarkan sejadahnya. Tiada. Aku paling ke kanan pula. Hampa.

Cuma ada beberapa mahasiswi yang juga sedang bersolat. Ada juga tiga orang makcik cleaner, berbaju hijau putih dan di belakangnya tertulis 'Daya Bersih' sedang mem'vakum' karpet masjid. Hamparan karpet merah masjid Sultan Haji Ahmad Shah itu, sejenak menyedarkan aku...

Makcik cleaner yang ada ini, semuanya berpakaian hijau putih. Bukankah makcik cleaner yang aku lihat tadi berbaju biru lusuh?

Jeda sebentar.

Aku berlari keluar. ada dua orang makcik cleaner. Seorang sedang menyapu , dan seorang lagi sedang mengemop lantai. Kedua-duanya berbaju hijau-putih.

Jeda lagi.

Atau.. yang aku lihat tadi cuma bayangan? Aku memang tidak melihat wajah makcik berbaju biru tadi. Aku cuma melihat pergerakan dan sejadah yang dihamparnya.

Ya ALLAH, andai benar ini bayangan.. aku mahu menangis kepadamu. sungguh, kau menyedarkanku walau sekadar dengan bayangan!


bersambung...





Comments

  1. Menarik sangat. Tak sabar menunggu sambungannya..:)

    ReplyDelete
  2. Cepat, teruskan lagi k.zahra'
    tak sabar nak baca ni...(:

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…