Skip to main content

Konvensyen Sunnah 2012: ‘Balik tabir’ yang sering dilupakan

بسم الله الرحمان الرحيم

Konvensyen Sunnah ~21 Disember~
Kuliah Isya' oleh ~DR MAZA~


‘Balik tabir’ yang seringkali dilupakan


Kuliah tirai pembukaan oleh DrMAZA, benar-benar membuat saya terharu. Dr MAZA bercerita tentang seorang tokoh yang amat kita kagumi dan kita kenali. Bahkan Lim Guan Eng pun mengenali tokoh ini, dan mahu mencontohi beliau.


Umar Abdul Aziz.


Itulah sebuah nama yang tidak asing bagi kita. Nama yang sering menjadi sebutan semua ilmuan dan bukan ilmuan. Nama yang sering kita kagumi sifat zuhudnya. 

Nama yang sering digencar-gencar oleh barisan para pimpinan terutamanya. Kepimpinan beliau, memang tidak dapat disangkal lagi.

Dua tahun beliau menjadi khalifah, punah segala kemiskinan. Sehingga tiada yang layak menerima zakat !


Lihat, betapa zuhudnya kehidupan Umar bin Abdul Aziz.

Itulah sebuah nama yang kita kagumi.


Tetapi, kuliah DR MAZA malam ini bukan mahu bercerita tentang Umar bin Abdul Aziz.
 

DR MAZA seolah-olah mahu membawa saya dan para jemaah yang hadir ke suatu arena yang kita jarang akui. Arena ‘balik tabir’ yang seringkali kita lupakan. Sedangkan, arena inilah yang menjadi tonggak sebuah cetusan.


Kata DR MAZA:

“ ..jangan hanya ingat tokoh.. tetapi ingatlah juga siapa yang menyebabkan naiknya seorang tokoh itu..”





Tidak akan ada seorang Umar (عمر ) tanpa seorang Roja’ (رجاء ).



Roja'-bin-haywah Al-kindy, seorang penasihat raja yang baik, beriman dan soleh. (Khilafah bani Umayyah ketika itu dipegang oleh Sulaiman bin Abdul Malik . 

Suatu hari, datang seorang lelaki kepadanya. Ketika itu dia sedang berada di dalam sebuah majlis bersama Sulaiman ibn Abdul Malik.

“ Kau akan diuji dengan lelaki ini (seraya menunjuk kepada Sulaiman). Padanya, kebaikan yang banyak. Dan padanya ada keburukan yang banyak.”
Setelah mengucapkan kata-kata ini kepada Raja’, lelaki itu pergi tanpa meninggalkan jejak.

Kata Roja’, “sejak hari itu aku ingat nasihat si lelaki.”


Ketika Sulaiman hampir meninggal dunia dan meminta cadangan nama penggantinya sebagai khalifah, Roja’ adalah orang yang membantah pengganti khaifah dari kalangan keluarga Abdul Malik. Kerana, Haywah melihat khilafah akan terus makmur dengan diperintah oleh Umar bin Abdul Aziz yang ketika itu merupakan Gabenor di Kotanya.


Pelbagai diplomasi dibuat agar Umar dibai’ah oleh keluarga Abdul Malik sebagai khalifah. Pelbagai helah disembunyikan agar Umar tidak tahu bahawa dialah pengganti Sulaiman. Kerana Haywah tahu, Umar akan menolak perlantikan itu jika dia tahu.


Kisah ini, benar-benar buat saya rindukan ‘ Roja’ bin Haywah’ era ini. Insan sholeh yang mampu mempertahankan nilai insan sholeh yang lain…


Jujur saya katakan, nama Roja’ bin Haywah pertama kali saya dengar selama 20 tahun saya hidup. Begitulah, betapa kita melupakan Roja’ yang ‘kecil’ tetapi besar dalam proses naiknya seorang ‘Umar bin Abdul Aziz’.


Saya dapat membayangkan, jika tidak ada Roja’ yang ‘meracuni’ pemikiran Sulaiman  Bin Abdul Malik.. pastilah tidak ada era khalifah Umar bin Abdul Aziz. Betapa pentingnya !


Selepas bercerita tentang kisah Roja’ , DR mAzA menyambung lagi,

“ terima kasih kepada sahabat-sahabat yang bantu walau sekecil apa pun usaha untuk Konvensyen Sunnah 2012 ini. Ada yang share di facebook, ada yang buat gerak kerja, ada yang tulis di status, ada yang bantu sekadar mampu. Dengan adanya tenaga-tenagan kecil inilah yang membantu kejayaan Konvensyen Sunnah 2012. ”



Terharu dengan kata-kata DR MAZA. Benar, tidak banyak manusia yang mampu menghargai manusia-manusia ‘kecil’ setelah mereka menjadi manusia besar. Mendengar ucapan Dr MAZA, saya merasa menjadi ‘Roja bin Haywah’ di antara Roja’-Roja’ yang ada.


Walaupun usaha saya dalam menjayakan Konvensyen Sunnah ini, mungkin lebih ringan dari habuk. Tetapi, saya yakin janji ALLAH. Kalau niat kita benar kerana ALLAH, mungkin habuk inilah yang akan menjadi pemberat ketika berhadapan dengan al-mizan nanti.

Aamin.


Banyak sebenarnya yang dikongsi oleh DR MAZA malam itu. Saya Cuma sempat catit yang ini sahaja. Kepada 600 lebih sahabat-sahabat yang turut hadir dan membaca entri ini, harap tambah yang mana saya terkurang . :-)




Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…