Skip to main content

Konvensyen sunnah 2012: Last episode..


 بسم الله الرحمان الرحيم

Detik-detik terakhir Konvensyen sunnah 2012 ~ credit to cikgu Khalim

 Awalnya, saya berkobar-kobar mahu berkongsi semua pengisian yang saya dapat sepanjang Konv Sunnah 2012 ini. Alhamdulillah, saya sudah siapkan dua entri berkaitan, Ep1: catatan-sepulang-konvensyen-sunnah-2012 dan Ep2 : Balik tabir yang sering dilupakan..

Tetapi, bila saya melihat video-video Konv Sunnah sudah diupload .. saya urung. Saya fikir, lebih baik sahabat-sahabat dengar terus dari video yang ada. lebih sampai dan lebih 'terasa'.

Jadi, saya mahu menghabiskan episod Konv Sunnah 2012 malam ini juga di blog ini.

Sebelum saya terlupa, jutaan tahniah saya ucapkan kepada pihak Pertubuhan Kebajikan Al-qayyim Pulau Pinang yang bertungkus lumus menjayakan KS 2012 ini. Terutamanya buat kakak saya, Asma Fatimah Fajar yang disebut namanya oleh tokoh sunnah tahun ini, Dr ismail Luthfi :-) (ingat-ingat kami di sini yea..). Selaku satu-satunya kakitangan wanita yang terlbat.. saya ucapkan tahniah atas kerja keras!

Niat, semoga semua amal yang kita buat Allah ambil kira di akhirat nanti. Aamiin.

Tidak lupa buat akhwat dari UIAM, kak Izzah, Kak Aina, kakAkmal, kak Aida, Kak lin, zulfa dan Najihah yang sudi bertandang ke rumah saya. Kami sekeluarga berbahagia menerima tetamu dari jauh. Maaf jika ada yang terkurang. Semoga membawa berkah untuk hari ini dan selamanya. Barokallahu feekum :-)

Buat akhwat yang baru saya kenal kak Hurun dari UITM dan kak Fatin juga, Kak Ji dan kak Syafinas dari USM , serta Lin dan Khadijah dari UIA PJ. Salam ukhuwwah. semoga pertemuan pertama kali, membawa berkah persaudaraan selamanya..


Selepas kuliah Isya' DR MAZA, para ikhwah mengambil kesempatan untuk berkenalan ;-)

AJK 'bidan terjun', bantu kak Asma apa yang patut.. tags untuk AJK dan PANELIST



meja makan siap dipasang.. katanya, target 1000 orang yang datang..

menjaga pendaftaran.. ada dua kaunter untuk muslimat, tetapi, kaunter ini nampaknya lebih strategik memandangkan hampir 200 nama terdaftar di sini berbanding 70 nama di kaunter satu lagi.. err, mungkin juga sebab AJK pendaftaran di kaunter ini lebih 'ramah' kot.. maaf ye kak Fatin dan kak Hurun :-)

DR, Maszlee Malik. semester depan ambil subjek intro to fiqh dengan beliau.. kira macam pra-taaruf lah ni. :[)

Dato' Dr MAZA.. erm..nothing to say, Dr MAZA ada style tersendiri.


sepetang di Tasik Mengkuang . Bersama akhwat dari UIAM.. jam 6 pagi mereka tiba di Bukit mertajam, jam 8pm sudah mahu berangkat pulang. Pasti meletihkan! tetapi, mereka tetap tersenyum menikmati pemandangan Tasik mengkuang di bawah langi mendung.. masya ALLAH, mendamaikan :-)


Ada 15 pasang penganting sedang bergambar.. yang biru itu salah satunya.
Perjalanan pulang ke UIAM.. bersama adinda Ummu Sulaim Al-waridah yang aktif :-)

Buah tangan dari Konvensyen Sunna 2012. Insya  ALLAH, akan dihadam lumat untuk perjalanan dakwah sepanjang kehidupan. Aha, dalam tren semalam saya membaca buku Salim A.Fillah, katanya.. Pernikahan itu suatu dakwah! maka, ayuh kita tangisi pernikahan yang membuat pemuda menjauh dari dakwah..

Erm, quote last tu ada kaitan ke?
Senyum. :-)

ALLAH tahu yang terbaik buat kita. ALLAH juga ada planning untuk saya dan kita. kalau ALLAH tuliskan saya mati esok, ya planning saya tidak akan berjalan. terhenti setakat esok. Jika ALLAH tuliskan saya kahwin lambat.. itu kerja ALLAH.

Pointnya di sini, kita sebagai manusia.. buat kerja kita. 

Dakwah, planning kehidupan, usaha untuk peperiksaan, ibadah dengan cara yang rasulullah ajar dan ALLAH redha, berdoa dan terus berdoa walaupun belum nampak hasil doa itu. Sebab, semua itu adalah kerja kita. jadi, buatlah!

Mahu makbulkan atau tidak, mahu terima atau tolak, mahu beri atau gagalkan, mahu campak hidayah atau terus tutup hati manusia dari cahaya.. semua itu kerja ALLAH.
Jangan kita pula yang mahu buat kerja ALLAH.

Terus bergerak duhai diri, ALLAH menilai berlandas niat kita. Dakwah ini, nafasnya panjang-Abu Anas Madani-

Sekian sahaja episod Konvensyen Sunnah 2012. 

Semoga ALLAH menilai setiap butir tulisan yang terpampang, setiap aksara yang tersusun menjadi kata, setiap gerak jemari yang menaip, setiap detik minda yang berfikir, setiap objek yang jatuh ke retina mata, setiap urat yang bergerak.. sebagai amal soleh.. Aamiin.
-----------------------------------

more picture here:- Album Konvensyen Sunnah 2012

kertas kerja Dr Abdul Basit (abu anas madani) :- wajib baca kepada pencinta kesatuan ummah. pencinta kebenaran dan rahmat ALLAH. (Memperkasa Ummah Wahidah Di Malaysia -Dr.Abdul Basith)

link youtube untuk semua pengisian..





5) Ceramah Dr Maszlee Malik.

6) Forum : Ummatan Wahidah.


Comments

  1. Replies
    1. zahra to kosong

      semoga ALLAH terus fahamkan kita..

      Delete
  2. Kapsyen gambar terakhir tu catchy, tetapi perlu difikirkan oleh rijal dakwah. Berapa ramai pendakwah yang tidak lagi mengambil berat tentang dakwah setelah berumah tangga? Berapa ramai pendakwah yang mengubah hala tuju/manhajnya setelah mendirikan baitul muslim?

    Faktornya banyak, tetapi tidak menafikan pentingnya memilih pasangan yg 'sekufu' dlm erti kata sayap kiri perjuangan, mengingatkan kita di kala alpa, menguat semangat di kala lemah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, memang ramai. sebab itu, Iman dan Taqwa yang memandu dakwah kita. biarlah ketika muda, tua, bujang atau berkahwin.

      Iman dan Taqwa.

      Delete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…