Skip to main content

re-election uiam vs IMAN



بسم الله الرحمان الرحيم

berita-berita sekitar re-election IIUM, Gombak.

http://www.malaysiakini.com/news/209892

http://www.malaysiakini.com/news/209902

http://putrarocker.blogspot.com/2012/09/hot-manual-re-election-in-uiam-due-to.html 

sesekali terasa penat. respon itu terlalu majmuk. pening. cuma aku rasa ada kisah di sebalik segalanya. aku pasti? tidak. kau juga tidak pasti. (kan?).. jangankan mengenai itu. bahkan dirimu juga kau tak tahu.

esok hari, sebulan lagi, dua bulan lagi?
kita tak pernah tahu. dan kita tak ada kuasa untuk tahu.
just keep it and reserve it. ALLAH manage everything. :-)

--------------------

so now, re-election 2nd okt (to-be). insyaALLAH.

ia akan jadi PRK yang terakhir di Malaysia.

kami memohon agar segalanya berjalan lancar.

teringat kata-kata syeikh abu usamah on the talk "how sahaba defend rasulullah shollallahu alaihi wasallam"

translated and 'added' by me:

" ramai antara kita, bila melihat satu kerosakan atau kesalahan.. dia mula mencari kesalahan orang-orang yang berkaitan. dia mula menyalahkan yahudia sebagai dalang 'The Innocence of Muslim', dia mula menyalahkan media yng katanya senagja mahu menyokong usaha yahudi.. dia mula mencari kesalahan demi kesalahan...

but,,

he forget to find HIS FAULT! kesalahan dirinya sendiri..

owh, how it become his fault?
dia bersalah kerana tidak meninggalkan DOSA!

kerana dosa yang dia tidak tinggalkan itulah, dia menjadi lemah.lemah, dan semakin lemah..

rumah yang selak pintunya rosak, bukankah mudah dimasuki pencuri dan perompak?
ya, dia sebenarnyalah yang membiarkan yahudi merompak rumah muslimin.. "

----------
owh, yea.

forgetting your sins = let another crime happen!

oh ALLAH, help me and we..

selamat mengundi kepada semua warga UIAM, Gombak :-)

---------
first time kot buat bahasa se'rojak' ini, maaf.

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…