Skip to main content

kisah di hari jumaat.

بسم الله الرحمان الرحيم

alhamdulillah, hari ini hari jumaat. hari yang akan penuh dengan barokah jika disertai dengan  adab-adab yang tepat.

seingat saya, ini entri kedua yang saya siapkan di saat dini hari. sudah lama rasnya tak menulis di saat-saat tenang begini. udara yang dingin, suasana yang sepi, ketenangan luar biasa yang dirasa ketika ini. 

tak banyak yang ingin saya coretkan. sekadar mahu menjawab pertanyaan seorang rakan di fb. persoalan yang penting (bagi saya) dan memerlukan penjelasan ringkas dan kukuh kerana islam berasaskan ilmu bukan adat.

setelah beberapa lama tak 'share' dan ingatkan sahabat-sahabat fb supaya tidak lupa mewarnai hari jumaat degan bacaan surah al-kahfi, hari ini saya melakukannya. banyak dlil yang menunjukkan kelebihan membaca surah al-kahfi pada hari/malam jumaat. antaranya:

"Dari Ibnu Umar radhiyallahu 'anhuma, berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda,

مَنْ قَرَأَ سُوْرَةَ الْكَهْفِ فِي يَوْمِ الْجُمْعَةِ سَطَعَ لَهُ نُوْرٌ مِنْ تَحْتِ قَدَمِهِ إِلَى عَنَانِ السَّمَاءَ يُضِيْءُ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَغُفِرَ لَهُ مَا بَيْنَ الْجُمْعَتَيْنِ

“Siapa yang membaca surat Al-Kahfi pada hari Jum’at, maka akan memancar cahaya dari bawah kakinya sampai ke langit, akan meneranginya kelak pada hari kiamat, dan diampuni dosanya antara dua jumat.”
(Dari kitab at-Targhib wa al- Tarhib: 1/298)”


saya 'share' hadis ini di 'wall' group. tiba2 ada seorang teman fb bertanya:

 "Sekadar provokasi : kalau macam tu, hari Jumaat baca surah al-Kahfi jadi

 antara dua Jumaat boleh buat dosa...

Kalau ada orang cakap macam ni nak jawab macam mana ya?"


*hanya tersenyum*
kreatif ALLAH ciptakan manusia dengan soalan-soalan yang menjentik minda. sebab itu hanya manusia yang layak jadi khlalifah. 

jawapan saya: 

" orang bertanya itu belum membaca surah kahfi jadi, dia masih jahil. peranan kita yang sudah baca, bawalah dia mencari jawapan dari surah kahfi sendiri..

ALLAH berfirman: 

"dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat dari tuhannya lalu dia berpaling daripadanya dan melupakan apa yang telah dikerjakan oleh kedua tngannya? sesungguhnya kami telah meletakkan tutupan di atas hati mereka,(sehingga mereka tidak) memahaminya, dan (kami letakkan pula) sumbatan di telinga mereka; dan kendatipun kamu menyeru mereka kepada petunjuk, nescaya mereka tidak akan mendapat petunjuk selama-lamanya."
(al-kahfi 18:57)


renungkan, kenapa rasulullah menyarankan surah kahfi dan bukannya surah-surah lain?
disini, pastinya banyak hikmah tersurat yang kita tidak hayati kerana kita hanya 'melantunkan surah kahfi' bukan 'membaca' surah kahfi.

berbalik kepada soalan tadi, saya yakin manusia normal tidak suka menerima kebencian orang lain. apatah lagi kebencian ALLAH. cuma kadang-kadang 'mereka' yang iseng dengan soalan-soalan sebegini sekadar mahu menzahirkan kekreatifan mereka. bahkan mungkin mereka mahu diberi perhatian, atau juga sekadar mahu menguji soalan mereka dapat dijawab atau tidak..

nah, disinilah peranan kita untuk kembalikan semua manusia kepada memahami Al-quran. segala persoalan ada jawapannya dalam al-quran dan sunnah. logik akal boleh diguna dengan syarat hujung pangkalnya tetap kembali kepada dalil syariyyah.

alislam ya'lu walaa yu'la 'alaih- islam itu tinggi dan tak ada yang lebih tinggi darinya.
ayuh sahabat, ayuh kita menjadi hamba. kembalikan diri kita ke dalam lingkungan sistem islam agar kita tak lagi terbuang..

salam ukhuwwah penuh himmah,
zahra' fajar nina,
iium gombak,
7 oktober 2011.

Comments

  1. hahaha genius

    ReplyDelete
  2. thanx for sharing.

    jarang2 kita mencari jawapan yg sudah sedianya Allah jawab melalui kalamNya.

    subhanallah.

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…