Skip to main content

murabbi, KAU TETAP ADA

 بسم الله الرحمان الرحيم

pendidik pertama dalam sekolah kehidupan saya adalah ummi dan abi. satu perkara yang amat memberi kesan dalam kehidupan saya hingga sekarang, perjalanan hidup ummi. sebagai anak sulung daripada 10 adik beradik, ummi melalui liku2 kehidupan yang lebih mencabar berbanding adik2nya yang lain. katabahan seorang wanita berbeza dari kegagahan seorang lelaki..

abi?
didikan pertama dari abi buat saya adalah nama. kata abi, nama saya abi ambil dari gelaran anak nabi SAW (az-zahra')-yang suci bersih-. secara tak langsung, nama yang abi berikan menjadi inspirasi terpendam dalam diri saya.(tapi ejaan dalam I/C dah jadi lain) never mind, yang penting setiap kali rasa lemah, putus asa, dan kecewa saya akan ingat semula bagaimana hebatnya fatimah az-zahra' putri nabi menghadapi kesusahan hidupnya dengan penuh redha. bagaimana beliau menjalani kehidupan sebagai putri seorang nabi.. subhanallah.

seterusnya, saya dididik di tadika al-masriyah. sekolah rendah saya di Sekolah Rendah islam Al-Masriyah,bukit mertajam. memasuki alam sekolah menengah, saya berhijrah ke negeri jiran, Kedah. Alhamdulillah, bermula tingkatan satu di Maktab Mahmud Yan(MMY) saya mengenal tarbiyyah. disini juga saya ditarbiyyah. sejak dilantik menjadi pengawas ketika di tingkatan dua, saya mula merasakan hakikat tarbiyyah sebenar. melalui program di Maahad dengan kompilasi asam garam kehidupan menjadikan manusia lebih matang dari rakan sebaya.perit malalui tarbiyah tapi manis merasai tarbiyah.. ALHAMDULILLAH.



ALLAH tidak merancang untuk saya berada lama di MMY. sampai tingkatan tiga sahaja.semasa tingkatan empat, saya meneruskan pengajian dalam aliran sains di Maktab Mahmud Alor Setar (MMAS). selapas keputusan SPM keluar, saya mengambil keputusan untuk meneruskan pengajian dalam Sijil Tinggi Agama Malaysia STAM. ramai yang bertanya kenapa saya tidak meneruskan bidang sains? jawapannya, banyak faktor. tapi, saya simpulkan menjadi satu. ( inilah sekolah kehidupan saya)
 
 buat semua murabbi yang  mendidik saya di sekolah kehidupan ini, jazakumullahu khairan kathir. hanya ALLAH yang mampu membalas jasa kalian...

puisi ini dedikasi khas buat murabbi sejak saya dilahirkan sehingga saat jemari mampu menaip atas keyboard yang berbeza huruf..
 
MURABBI, KAU TETAP ADA 

guru,
Kau bukan obor,
Yang menerangi hanya segenap kamar,
Yang hayatnya Cuma sebentar,
Yang khidmatnya mati tika ia samar,
Dek sumbu yang galak dibakar,

cikgu,
Nyata kau tak seperti lilin,
Kerana hayatnya sebatang  nian,
Terangnya juga sekadar terbeban,
Membakar diri sudah terperan,
Akibatnya,
Khidmatmu mati pelan-pelan,
Jasad yang cair dilupa insan,
Ruang terang tadi tak lagi mapan,
Kembali kelam seperti gerangan,
Kembali gelap dari suluhan…

Ustaz/ustazah,
Kau juga bukan bintang,
Yang kerlipnya tak bisa benderang,
Tak dapat kugapai hanya terkenang,
Menjadi inspirasi setiap orang,
Namun nyatanya Cuma bayang-bayang,
Kerana munculmu hanya kadang-kadang,
Tika cuaca senang kau terang,
Dikala mendung kau berang,

Murabbi,
Engkau sebenarnya adalah MATAHARI,
Atau mentari menyinar bumi,
Juga sang suria yang muncul setelah pelangi,

Guruku matahariku,
Hadirmu setiap hari,
Tak pernah kau endah cemuhan kami,
Tentang terikmu yang menyengat sendi,
Atau surammu yang silih berganti,
Terangmu salah redupmu disalahi,
Namun tekadmu tetap tinggi,

Cikguku mentariku,
Sinarmu menerangi segenap maya,
Memberi kehidupan kepada dunia,
Lautan api simbahan lahar sudah biasa,
Untuk,
Bersama insan menjadi jejaka,
Menghidupkan sang pohon hingga dewasa,
Memberi kehidupan memendam lara,

Ustaz/ustazahku sang suriaku,
Munculmu tak pernah sirna,
Datangmu tak akan pergi,
Kerana kau tetap ada,
Malam kami siangmu di daerah sepi,
Kau tetap hidup tanpa mati,
Sinarmu kekal selamanya,
Kau, hanya malap ketika…
Takdirmu terbit di barat sana..

guru, cikgu, ustaz/ustazah,
kalianlah murabbi,
kalian adalah MATAHARI,
kalian mentari menyinar bumi,
kalian sang suria walau muncul setelah pelangi,
kerana murabbi tetap ada!


~Dedikasi buat semua pendidikku di segenap massa ~
~1992-2011~
Zahra’ fajar nina,
Bukit mertajam, pulau pinang
16 MEI 2011

Comments

  1. anonymaxMay 17, 2011

    this post deserves a clap. :)

    ReplyDelete
  2. 1) anonymax berkata...

    clap- give a lot of means. never mind, let it benefits for our 'dunia' and 'akhirat'.

    jazakallah atas jejaknya :-)

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…