Skip to main content

Ayuh memimpin, mari dipimpin!..

بسم الله الرحمان الرحيم 




SITUASI 1
[ antara dua orang sahabat ]

- salam, sihat? buat apa cuti ni?

- alhamdulillah, sihat masih mampu beribadah.cuti ni belum ada aktiviti khusus dalam perancangan..ukhti?

- ana kursus bahasa arab. dua bulan. alhamdulillah, kat sini seronok. ana jadi naibahrais(timb. ketua) kat sini. entahlah, tiba2 ja lantik ana.. sebab budak maahad kot.

- .....  :-) 


SITUASI 2
[ antara seorang murabbi dan mad'unya ]

- salam, boleh kak tau organisasi antunna yang baru?

- sentiasa boleh..
ketua, kalau tidak saidatul.pastu dia tak dapat teruskan studi...ana kena naik..(ukhti,doakan ana supaya diteguhkan iman untuk jalankan taklifan ni)... timb,wani. timb2,hanis. s/u,ina....



bermula dengan dirimu...


ya, menjadi pimpinan mungkin menjadi sebuah mimpi ngeri bagi kebanyakan orang. mungkin juga sebuah mimpi indah yang diidamkan segelintir manusia.begitulah persepsi berbeza insan atas perbezaan kehendak nafsu mereka.

pemimpin? ketua? amanah? wala'? keadilan? apa orang kata?

memang, tak dinafikan menggalas tugas seorang pemimpin bukanlah suatu yang mudah. jadi takkan ada orang nak jadi pemimpin, sebab semua orang nak mudahkan?..

bagi saya, memimpin itu mudah...
mudah masuk syurga dan mudah masuk neraka. tinggal kita yang memilihnya. kalau nak syurga, memimpinlah ikut 'guide' yang ALLAH dah beri. kalau nak neraka, memimpinlah ikut suka hati. 


memimpin itu mulia

buat semua qiyadah...
pemimpin dunia,
pemimpin negara,
pemimpin organisasi kerajaan,
pemimpin organisasi swasta,
pemimpin dalam sesebuah jemaah,
pemimpin di universiti,
pemimpin di sekolah,
pemimpin sebuah keluarga,
pemimpin diri seorang hamba....

kita punya qudwah dalam qiyadah ini!
RASULULLAH SALLALLAHU 'ALAIHI WASALLAM, qudwah pemimpin sepanjang zaman...


rasulullah qudwah ummah


Dari Abi Malih ra, katanya “Pada suatu hari ‘Ubaidullah bin Ziyad datang mengunjungi Ma’qil bin Yasar yang sedang sakit. Kata Ma’qil kepada ‘Ubaidullah, “Kusampaikan kepada Anda sebuah hadis, yang kalaulah aku tidak sakit seperti ini, hadis ini belum akan kusampaikan kepada Anda. Aku mendengar Rasulullah saw bersabda: “Seorang Amir (penguasa) yang menjabat urusan-urusan kaum muslimin, apabila dia tidak bersungguh-sungguh berjuang bagi kepentingan mereka, dan tidak memberikan nasihat, dia tidak akan masuk surga bersama-sama dengan mereka.”

 [shahih muslim   no 115]


Dari Abu Hurairah ra, dari Nabi saw sabdanya: “Allah swt akanmemberikan naungan kepada tujuh jenis orang pada hari kiamat, di mana tidak ada naungan ketika itu kecuali naungan Allah.

1.Imam (pemimpin, kepala pemerintahan) yang adil


2. Pemuda yang terdidik / terlatih sejak kecil dalam menyembah Allah3. Seseorang yang hatinya tergantung di mesjid.
 
4. Dua orang yang saling mangasihi karena Allah;mereka berkumpul karena Allah dan berpisah karena Allah.

 
5. Seorang laki-laki yang dirayu untuk berbuat mesum oleh wanita bangsawan cantik, lantas ia menolak dengan berkata dengan halus, “Aku takut kepada Allah”

 
6. Seorang yang bersedekah dengan sembunyi-sembunyi, sehingga tangan kirinya tidak tahu apa yang telah diberikan tangan kanannya.

 
7. Seorang yang mengingat Allah waktu bersunyi-sunyi, lantas 

meleleh air matanya.

[shahih Bukhari no 376]



sahabat 2,
menjadi pemimpin samalah dengan memikul suatu amanah yang berat. bila ALLAH bagi amanah yang besar pada kita,tndanya sudah tiba masa untuk kita fikir tentang manusia yang akan kita pimpin..inilah masanya kita aplikasi qudwah dari qiyadah islam...


qiyadah islam, menggerak syabab!


sultan muhammad AL-Fateh 

bangun tengah malam bertahajud kemudian jalan-jalan sekitar khemah tenteranya.. untuk lihat sendiri adakah dengan qiyamullail para tenteranya hidupkan malaan.. atau sebaliknya mereka tetap bergelumang di bahtera mimpi.


umar Abdul Aziz

Hari kedua dilantik menjadi khalifah, beliau menyampaikan khutbah umum. Dihujung khutbahnya, beliau berkata “Wahai manusia, tiada nabi selepas Muhammad saw dan tiada kitab selepas alQuran, aku bukan penentu hukum malah aku pelaksana hukum Allah, aku bukan ahli bid’ah malah aku seorang yang mengikut sunnah, aku bukan orang yang paling baik dikalangan kamu sedangkan aku cuma orang yang paling berat tanggungannya dikalangan kamu, aku mengucapkan ucapan ini sedangkan aku tahu aku adalah orang yang paling banyak dosa di sisi Allah” 

Beliau kemudian duduk dan menangis 

"Alangkah besarnya ujian Allah kepadaku" sambung Umar Ibn Abdul Aziz.

Beliau pulang ke rumah dan menangis sehingga ditegur isteri 

“Apa yang Amirul Mukminin tangiskan?” 

Beliau mejawab,

“Wahai isteriku, aku telah diuji oleh Allah dengan jawatan ini dan aku sedang teringat kepada orang-orang yang miskin, ibu-ibu yang janda, anaknya ramai, rezekinya sedikit, aku teringat orang-orang dalam tawanan, para fuqara’ kaum muslimin.

Aku tahu mereka semua ini akan mendakwaku di akhirat kelak dan aku bimbang aku tidak dapat jawab hujah-hujah mereka sebagai khalifah kerana aku tahu, yang menjadi pembela di pihak mereka adalah Rasulullah saw’’  

Isterinya juga turut mengalir air mata.[sumber[sini]]

umar Al-Khattab 
Meminta Hurmuzan [seorang raja di negeri bawah jajahan Parsi]menanggalkan pakaian kebesaran yang dipakainya smata-mata untuk bertemu Umar. Umar memintanya menukar pakaian biasa sebagai menghormati masjid tempat Umar berehat....

SUBHANALLAH..
tawadhu'nya pemimpin2 islam.

tawadhu' tak mendamba redha manusia


Qiyadah kita? 
Adakah sekadar mengurus organisasi dan mendapat wala' manusia sudah cukup?

Muhasabah buat kalian dan...... AKU!

Wallahu a'lam.

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…