Skip to main content

-::memberi itu bahagia::- (prolog)

بسم الله الرحمان الرحيم

 ..... السلام عليكم.... 
Apa KhAbAr HAti?
BaGaimaNa iMan Hari Ini? 
ayUh, SiapkaN ruH peRkaSaKan KeNdiRi,
 taJdiDkaN FiKraH... ciri DaiE seJaTi.


setiap mu'min itu harus sering mengisi hidupnya dengan menerima dan memberi. tak ada istilah boring ya dalam hidup ini.sebolehnya elakkan masa kita terbuang dengan main game, melayan facebook, dan ber'sms' yang tak membawa manfaat. gunakan masa yang ada sebaiknya sementara masih punya waktu!


erti hidup pada memberi

alhamdulillah, ada pengisian khusus cuti kali ini.bahagia rasanya dapat memberi sedikit khidmat dalam kem anak soleh (KAS) dan kem remaja gemilang (KRG). hikmah bila nak memberi, perlu menerima.. seperti satu kata2 hukama' arab:
"فاقدوا الشئ لا يعطى "
-orang yang tak ada sesuatu, tak dapat memberi-

hakikatnya,memberi adalah suatu kebahagiaan. memberi, adalah bahagia dalam derita walaupun sekelumit cuma.bahkan baginda nabi sallallahu 'alaihi wasallam juga pernah bersabda dalam sebuah hadis shoheh:


" بلغوا عني ولو آية "
-sampaikan dariku walaupun satu ayat-

sedar tak sedar,memberi ni sama ja macam konsep ithar kan? mengutamakan orang lain dari diri kita sendiri ayuh telusuri kenapa rasulullah ajar kita bersikap ithar..


kajian seorang saintis barat bernama Dr Alen mendapati bahawa para dermawan, ahli politik dan orang2 kaya yang suka menderma (memberi) mempunyai kesihatan yang lebih baik daripada orang di sekeliling mereka bahkan kesihatan mereka 95% lebih baik daripada orang yang menerima pemberian tersebut.

nah sekarang sains sudah membuktikannya. kalau al-quran dan sunnah memang sejak lebih kurang 1400 tahun  yang lalu sudah terbukti!

 sebab tu kalau kita tengok guru2 dan pensyarah2 kita. walaupun kadangkala kerja meraka melebihi seorang perdana menteri yang menguruskan negara, tapi mereka masih mampu tersenyaum dan melayan karenah anak didiknya. kenapa ya? kerana mereka memberi!


اتصال.....

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…