Skip to main content

Ya ALLAH, pemergiannya tarbiyah buatku...

selamat jalan sahabatku....

 

"Dengan nama Allah..sahabat,
Masihkah kau ingat kali pertama kita bertemu..Dalam halaqah ukhuwwah FILLAH yang diatur MAHA PENCIPTA,Tak henti menuturkan pesan amar ma'ruf nahi munkar,Makin mekarnya taman islamiyyah yang disuburi taqorrub ilallah...Syukur ana ya robbi...Atas pertemuan ukhuwwah ini...Dengan jalinan tautan hati cinta kepadaMU...Uhibbuki fillah....



Tak pernah kusangka bahawa mesej yang tertera merupakan kata2 terakhirnya..


Mungkin kerana mesej ini adalah satu dari sekian banyaknya mesej raya yang kuterima...

Pertemuan pertamaku dengannya ketika LIMA 07-(liqa' mahabbah)...
terpisah dengan berakhirnya LIMA...

Bertemu semula ketika sama2 mewakili sekolah dalam sukan ping pong...

Lost contact apabila nombornya tak dapat kuhubungi... dan 'bertemu' semula.. kerana ALLAH telah menghantar sahabat-sahabatnya dari MMBB ke MMAS...

Perkiraanku, usaha dakwah itu akan bertapak dalam hati-hati kami dan bersama menelusuri onak hingga ke puncak gemilangnya islam...

Namun, manusia merancang, ALLAH juga merancang...

Maka perancangan ALLAH adalah yang terbaik...
tanggal 24 sept 2010, tanggal yang amat berbekas dalam jiwa insan2 yang mengenali FATIMAH AZ-ZAHRA' JAAFAR..

Ya.. termasuk aku...

Hari JUMAAT itu, aku baru usai menelaah pelajaran, 
rehat sebentar mencicip sekelumit tenaga dengan qailulah....

Tiba2 lenaku disedarkan dengan 'new sim 1 message'..ada message baru, desisku..

Barangkali ada khabar dari sahabat2 yang mahu pulang, memandangkan aku tinggal seorang sahaja di rumah sewa..

Namun... berita ini yang kuterima:
"Innalillahi wa inna ilaihi roji'uun..
Fatimah az-zahra jaafar meninggal dunia tngah hari tadi, terlibat kemalangan depan sekolah Allahyarham wak2 blik sekolah tadi... Al-fatihah"


Segala percaturan ALLAH itu terlalu indah jika ditempuhi dengan redha.


Percaturan yang penuh hikmah. 

Hanya bisa diselami dengan kemanisan iman dan terhasil dari ibadah yang istijabah. 

Perlu kepada hati yang sirna dari dosa dan hikmah itulah yang seringkali terpulau dek tamaknya insan.

ALLAH mencabut ilmu itu dengan mematikan para ulama' yakni orang2 yang berilmu..

Buat sahabatku Fatimah Az-zahra' Jaafar,



Selamat jalan sahabatku, sebagai seorang mujahidah yang baru usai menamatkan perjuangan di medan perang, perjuangan ILMU...
Peribadi yang indah seindah peribadi pemilik asal nama itu...tak ada yang menafikan... YA ALLAH tempatkannya dalam kalangan para mukrimiin..
juga aku dan semua pembaca blog ini...

Hakikatnya, Allah telah ambi beliau dahulu dari kita. Tandanya, Allah beri kita ruang-demi ruang untuk perbaiki amalan..

Fatimah sudah berikan kita qudwah yang baik, dan mudah-mudahan ia adalah amal jariah buat beliau.. Tinggal kita yang masih diberi ruang ini... 

Amal jariah apakah yang sudah kita laksanakan?


_KeMaTIan ItU MUhaSaBaH Buat YaNg HiDup_

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…