Skip to main content

wahai manusia!!! PALESTIN.... adlah PERANAN kita

                                                             اللهم صلى على محمد وعلى آله و صحبه و بارك وسلم...
selawat dan salam yang dipanjatkan kepada baginda nabi semoga mendapat syafaatnya di akhirat kelak.. sebaik-baik ucapan untuk didahului sebelum memohon kekuatan sholawat e2 sndiri...
                                           
                              "لن ترضى عنك اليهود و لن نصرى حتى تتبعوا ملتهم "
demikian betapa ego,bongkak ,sombong dan takabburnya YAHUDI LAKNATULLAH sehingga termaktubnya firman ALLAH di atas..
SEJUJURNYA, isu palestin sudah lebih kurang 3tahun lenyap dan terkubur dek kesibukan para makhluk berakal dalam menyelesaikan urusan dunia mereka.. isu ini hanya dibangkitkan setelah wujudnya insan2 pilihan ALLAH,iaitu peserta dan pengendali konvoi ARMADA KEBEBASAN (FREEDOM FLOTILLA)

alhamdulillah
serangan tentera ISRAEL terhadap kapal MAVI MARMARA telah menyebabkan banyak pihak mengecam tidakan tersebut yang dianggap sperti lanun(kita pn sama kan???).termasuklah AMERIKA SYARIKAT sndiri..perbuatan mereke turut dikecam oleh negara KOREA.

Presiden Correa berkata: “Duta Negara harus segera meninggalkan Tel Aviv, sebagai protes atas serangan terhadap armada kebebasan, yang menyebabkan pembunuhan dan mencederakan orang awam. Nicaragua(preidn Korea) memutuskan pada hari Rabu lalu untuk membekukan hubungan diplomatik dengan Israeldan ianya berkuat kuasa serta merta... (5 jun 2010-sumber_palestine telegraph)

kalau inilah tindakan yang diambil oleh negara yang mempunyai majoriti bukan islam, lantarn apakah tindakan kita sebagai rakyat beragama islam yang hidup dalam negara islam....
jika semua pihak menuding jari terhadap pemimpin(Malaysia), sampai bilakah palestin mampu menikmati hak mereka yang hakiki????
dimana peranan kita???


YA!!! disinilah peranan kita wahai ikhwah,akhwat/muda,mudi/seantero makhluk dunia!! penerus Perjuangan nabi!!!
ayuh, bangkitlah dari keseronokan dunia remajamu yang sebentar cuma...
ayuh, bangkitlah dari pmikiranmu yang kurang dewasa........
ayuh, bangkitlah dari kesibukan duniamu semata.......
ayuh, bangkitlah dari igauanmu tntang cinta dunia........
ayuh, bangkit dan pikullah amanah kemanusiaan terhadap plestina.......
ayuh, kembalilah berpijak di tapak nyata.........

kerana kita perlukan sebuah khilafah yang peduli pada urusan islam lainnya..
kerana kita sedang menanti kemunculan SHOLAHUDDIN AL-AYYUBI ke2....yang kembali membebaskan palestina tercinta...
dan 'DIA' adalah seorang PEMUDA!!!!
semoga pemuda itu adalah KITA>!!!!!

saudara2ku, mungkin serangan terhadap kapal MAVI MARMARA ini adlah teguran yang paling lembut dari ALLAH ARRAHIM untuk mengejutkan kita dari lena yang agak panjang..(3 tahun mampu mengubah seorang remaja menjadi dewasa)sedarlah wahai umat islam sekelian!!! usah lagi kita biarkan palestin,al-aqso yang kita sayangi menjadi satu isu bermusim..... 

sama -sama kita hidupkannya dengan doa,QUNUT NAZILAH yang disunnahkan nabi ketika berhadapan dengan musibah seperti ini.....
dan.... teruslah memBOIKOT!!! 

AKHIR KALAM, ..:
YA ALAH EGNKAU GOLONGKANLAH KAMI DALAM GOLONGAN ORANG2 YANG SENTIASA MENGAMBIL BERAT TENTANG URUSAN ORANG2 ISLAM.... aameen ya robb

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…