Di saat kita tertanya, mengapa rosaknya manusia?

No comments:
بسم الله الرحمان الرحيم


Dia anak kecil soleh

Aku merenung anak kecil itu.

Wajah mulusnya memerhatikanku sambil tersenyum nipis. Dia merengak-rengek kepada ibunya. Aku mula menerka, mungkin dia merengek mahukan gula-gula atau aiskrim. Mungkin juga dia mahukan robot ‘transfomers’ yang digemari mana-mana budak lelaki.

“Mak, mak..”, dia merengak lagi. 

Dengan tidak semena-mena, dia berbaring sambi menghentak-hentak kakinya di laluan orang lalu lalang di hadapan surau AEON Big, Wangsa Maju itu. Aku terus senyum kepadanya. Terubat rasa hati ini melihat keletah anak kecil bila merajuk. Keletihan hari pertama praktikal sedikit terubat.

“Mak, bila kita nak solat ni..?”, katanya dengan tidak mengendahkan orang rmai yang lalu lalang.

Aku terdiam.

Biar betul? Rajuk anak kecil di hadapan aku ini bukan kerana mana-mana sebab yang aku sangkakan. Dia merajuk kerana tidak sabar mahu solat?

Si ibu tidak menjawab sambil menarik tangan si anak agar bangun dan duduk di sebelahnya. Sambil menunjukkan wajah marah, dia merenung tajam si anak kecil sampai anak itu terdiam ketakutan.

"Duduk diam-diam! Tunggu abah dulu..", gertakan itu nyata menakutkannya.

Dia duduk diam-diam di sebelah ibunya. Tiba-tiba dia bersin sambil menutup mulut dengan tangan mungilnya. Serentak, dia mengucapkan 'Alhamdulillah' seusai bersin. Aku yang berada dekat dengannya mengucap 'yarhamkumullah'. Perlahan.

Sekilas aku memandang ibunya. Sepatah kata pun tidak berbutir di bibirnya sedangkan ucapan anak kecil yang comel tadi perlukan jawapan seperti yang diajar Rasulullah shallallahu alaihi wasallam.

Aku hanya terdiam sambil minda ligat memikirkan apa yang terjadi di hadapan mataku.

Bagiamana, seorang anak kecil boleh menuruti lunas-lunas akhlak sunnah sedangkan si ibu seolah-olah tidak tahu langsung apa yang sepatutnya dia jawab. Bagaimana pula, anak kecil tadi tahu akhlak sedangkan si ibu tidak mengajarkannya?. Bahkan, ketika si ibu bersin tiada kata 'Alhamdulillah' yang keluar dari bibirnya?


Kita, pencorak diri seorang manusia

Fatin keluar dari surau dan mendapatkan aku. Sepanjang perjalanan pulang, aku bercerita kepada Fatin kisah anak kecil tadi.

"Ana rasa, budak tu mesti belajar semua tu kat sekolah. Bagus gurunya, telah membina seorang manusia! Semoga Allah rahmati guru itu", ucapku sambil memandang Fatin yang sedang memandu.

Sepanjang perjalanan pulang hari itu, aku yeringatkan satu-persatu insan yang oernah hadir dalam hidupku mencorak cebis-cebis warna dan aksara pada dinding putih jiwa ini. Sehingga saat ini, mereka itu terlalu indah untul digambarkan.

Jari ini, aku benar-benar terkesan dengan solehnya anak kecil tadi. Cuma, aku sedikit terancam bagi pihaknya melihat kasarnya si ibu menconteng warna pada lembut kain putih.

Aku kurang senang menyalahkan sesiapa. kerana aku sentiasa percaya setiap kita ada peranan dalam mencorakkan manusia, Khususnya anak kecil. 

Bak kata pepatah melayu, melentur buluh biar dari rebungnya. Rebung itulah yang sering diabai sehingga ia tumbuh menjadi buluh buluh yang keras dan hanya akan berubah ketika dicantas keluar dari rumpunnya.

Ini kisahku empat bulan lalu.

Kisah perjalanan hari pertama aku dan Fatin menjadi pelajar praktikal di Institut Terjemahan dan Buku Malaysia(ITBM). Bukan kisah dari institut terjemahan dan kisah menterjemah dokumen, tetapi kisah mencetak serta menduplikasi sikap kemanusiaan. Kisah sebuah institusi keluarga yang sering dipandang remah oleh masyarakat.

Baitul muslim. 

Itulah institusi yang mampu memperbaiki manusia.

Bermula dari memilih ahli-ahli yang praktikal muslim untuk berada di dalamnya. 

Bermula dari kefahaman menyeluruh dan bukannya kefahaman yang dibaluti nafsu untuk membinanya. 

Bermula dari NIAT kita untuk terjun ke gerbangnya. 

Gerbang Pernikahan.


“Kita semakin dewasa, sedang mereka kian tua..”

No comments:

بسم الله الرحمان الرحيم

Ummi,terima kasih untuk segalanya... -Gambar ummi ketika konvokesyen kak Wardah

“Orang tahulah, orang baliklah nanti!”, suara gertakan dari kamar sebelah kedengaran.

Saya kaget. 

Selama enam bulan saya berjirankan seorang gadis manis, ini baru kali pertama saya mendengar suara gertakan segarang itu. Saya terus menyambung kerja sambil didendangkan suara perbualan dari kamar sebelah. Sehingga akhirnya saya terdengar perkataan ‘ayah’ di hujung perbualan.
“Ayah ni, orang nak enjoy dengan kawan-kawan pun tak boleh.. Suka menyibuk hal orang lah..”, kedengaran perbualan dihentikan.
Kasar.

Sejenak diri cuba bersangka baik pada perbualan yang didengar degan telinga sendiri. Namun, perbualan seperti ini sebenarnya bukan menari-nari di telinga saya sahaja. Sesekali, jika kita turun bergaul dengan anak-anak muda generasi Y perbualan dan perkataan yang sama akan kita dengar.
“Malaslah duduk rumah, mak ayah suka menyibuk..”

“Peliklah mak ayah ni, mereka suka menyibuk hal kita anak-anak..”

“Asyik-asyik kena kongkong di rumah, menyibuk betullah mak ayah ni..”

Antara sedar atau tidak, perkataan ‘menyibuk’ itulah yang sering kita dengar dari bibir kawan-kawan sebaya kita. Bahkan mungkin, hati kita juga pernah berkata demikian, (moga kita dijauhkan).

Ketika kita dilanda kesibukan melampau ditambah pula tugasan-tugasan sebagai seorang pelajar kian menimbun, tiba-tiba kita mendapat panggilan untuk pulang ke kampung. Mungkin kita tidak merasakannya kepada ibu bapa.

Tetapi, kita terasa sedikit rimas apabila ditanya itu dan ini oleh kakak dan abang atau adik-beradik. Itu belum lagi hal-hal yang memang menjadi rahsia antara kita dan kawan-kawan...
“Keluarga aku tu, selalu menyibuk hal aku...”, begitulah yang sering kita dengar..

Kerana kita semakin dewasa

Sampai pada tahap ini, saya terpaksa untuk mengakui sebuah fakta bahawa kita sedang melalui sebuah fasa yang disebut remaja. Sebuah golongan yang sering dikaitkan dengan masalah depresi yang tinggi. 

Bahkan, hasil kajian Terras (1999) berkenaan tingkah laku sosial segolongan remaja menunjukkan, penglibatan mereka dengan penyalahgunaan dadah disebabkan masalah komunikasi dengan ibu bapa. Golongan remaja sering mempersalahkan fungsi ibu bapa terhadap mereka. 

Tetapi, kita sebagai generasi kampus bukan lagi golongan remaja ini. Kita adalah generasi yang dibentuk oleh kampus. Kerana itu, kita sebenarnya sudah semakin dewasa dari gigitan keremajaan dan ‘matang’ adalah pakaian kita sebagai siswa.

Mengapa saya tekankan hal ini?

Kerana kita semakin dewasa!

Dewasa, inilah saatnya kita merenung semula perjalanan hidup yang pernah kita lalui.

Siapakah yang pernah menyuapkan sesuap nasi ke bibir mungil kita? 

Siapakan yang mengerahkan tulang empat keratnya sehingga saat kaki kita berpijak di tangga kampus universiti ini? 

Siapakah yang sanggup mendoakan kita di saat kita tertidur nyeyak dan lupa untuk mendoakannya?

Ibu, ibu, ibu dan ayah serta ahli keluarga. 

Mereka pernah berada di setiap simpang kehidupan kita. Walau terkadang kita lupa dan tidak endah, namun di dalam lubuk hati mereka masih ada ruang khusus untuk menyimpan nama kita. Pada setiap hujung bibit pergaduhan, pasti terbersit sinar kemaafan dalam hati mereka. Seburuk apapun mereka, doa mereka untuk kita tidak pernah putus.

Itulah pertimbangan kita ketika kita semakin dewasa. Sebab itu, tidak hairanlah jika Rasulullah memberi sebuah pesan indah kepada kita, 

“Sebaik-baik kalian adalah yang berbuat baik kepada isterinya (keluarganya)” (HR At-Thahawi). 

Benarlah, berapa ramai orang mampu berbaik-baik dengan kawan-kawannya lantas dipuja dan dipuji oleh mereka sedangkan apakah dia mampu membuat perkara yang sama kepada ayah, ibu dan ahli keluarganya?

Kerana kita semakin dewasa, selayaknya kita untuk berfikir ‘apakah kebaikan yang mampu aku hadiahkan kepada keluargaku?’.


Sedang mereka kian tua

Saya teringat seorang penyair arab berkata:
“Ketika umurmu panjang, kau akan menderita akibat kehilangan orang-orang pergi dahulu sebelummu..”

Begitulah kehidupan, ada masa kita mata ini melihat dunia. 

Sampai detiknya, kematian pula menjengah. Begitu juga kita dan keluarga terutamanya ibu dan ayah. Sisa-sisa umur mereka jika dipenuhi dengan kebajikan dar seorng anak, pastilah sebuah kebahagiaan paling indah sebelum dan setelah kematian.

Ibu dan ayah, ketika mereka semakin tua itu bermakna mereka semakin mahu mendakap kita dengan kasih dan sayang. 

Namun sesekali, kerana jurang yang lahir dari perbezaan budaya berkasih-sayang serta generasi menjarakkan kita dengan mereka. Padahal, mereka sangat ingin kita sering berkomunikasi dengan mereka melalui bicara juga doa.

Ibu ayah, mereka sudah terlalu ‘tua’ untuk sebuah kehidupan. 

Tanpa kita sedar, sudah banyak hal yang mereka lakukan demi kebahagiaan kita. Sedangkan kita, berapalah sangat ketuaan kita dalam mencuba hal-hal yang mampu menghadiahkan bahagia buat mereka. Atau mungkin, kita sekadar merasa dewasa sedangkan merekalah yang membentuk kedewasaan itu tanpa kita sedar.


Ibu, ayah dan keluarga. 

Itulah syurga kita ketika di dunia. 

Kalau kita menganggap ia neraka, sebenarnya kitalah yang memilih untuk terjun ke lembah itu. Syurga dan neraka dunia, kitalah yang menciptanya. 

Selamat berusaha wahai generasi kampus!
Ingat satu perkara sahaja;

Kita semakin dewasa, sedang mereka kian tua. Apakah kita pernah berbakti sehabis usaha kita, seperti mereka membanting tulang sehabis tenaga mereka?
 Renung semula...


[Artikel pernah diterbitkan dalam Majalah USRATI ruangan GENERASI KAMPUS, Isu 5]

Siapakah sebenarnya srikandi misteri kita?

No comments:
بسم الله الرحمان الرحيم

Majalah USRATI Isu 5


Hormat kita kepadanya sepanjang hayat

Seteruk manapun kehidupan seorang insan. Sepayah manapun ranjau laluan kehidupan seorang manusia. Bagaimanalah akan hadir seorang insan ke dunia melainkan dari rahim seorang wanita bernama ibu. 

Berapakah nilai melahirkan itu jika mahu dibandingkan dengan kepayahan sebuah kehidupan?

Ramai anak yang tidak mampu melihat pengorbanan seorang ibu walaupun mereka ini manusia berakal. Hakikatnya, pengorbanan ibu tidak perlukan akal bahkan. Ia hanya perlukan perasaan dan kewarasan.

Saya tersentap membaca kata-kata Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah dalam Majmu’ Fatawa wa Rasa’il :

“Seorang ibu lebih berhak untuk senantiasa dihormati sepanjang tahun, daripada hanya satu hari saja, bahkan seorang ibu mempunyai hak terhadap anak-anaknya untuk dijaga dan dihormati serta ditaati selama bukan dalam kemaksiatan terhadap Allah Subhanahu wa Ta’ala, di setiap waktu dan tempat”.
Fatwa Syaikh Utahimin ini sebenarnya berkenaan sambutan hari ibu. Namun, saya berkenan melihatnya pada sisi seorang anak. 

Anak-anak seringkali mengharapkan diri mereka disayang dan diberi perhatian sepenuhnya oleh seorang ibu. Bahkan ada anak muda yang sering mengadu kepada saya katanya:

“Ibu sering pilih kasih pada saya dan adik-beradik lain.”


Awalnya, saya cenderung meraikan aduan mereka kononya untuk memahami naluri mereka. Namun, rupa-rupanya saya terlupa bahawa naluri ibu lebih layak difahami. 

Kalaulah seorang anak sudah hidup 20 tahun, maka sepanjang 20 tahun itulah ibu tidak pernah melupakan doanya pada seorang anak.


Dia wanita, dia serikandi.

Ibu, saya umpamakan insan mulian ini sebagai serikandi misteri.

Ramai anak-anak hanya melihat ibu sebagai pembebel yang mengongkong mereka. Kadangkala mereka merasa ibu tidak memahami jiwa remaja mereka. 

Namun, satu fakta naluri yang tidak dapat kita nafikan ibu adalah insan yang paling memahami anaknya.

Ibu, berapa banyak pengorbanan insan mulia ini. 

Ibu berkorban masa, perasaan, kasih sayang, bahkan ada sesetengah ibu yang terpaksa berkorban harta demi anak-anaknya. 

Lalu, mengapa lagi seorang anak masih beku dan kaku untuk menyalurkan secebis kasih sayang dan penghormatan buat seorang ibu?

Ada sebuah perjuangan besar yang ibu pertaruhkan untuk kita.

Perjuangan ibu yang paling besar tatkala beliau mengorbankan nyawa untuk kita, anaknya. Hebatnya ibu, beliau adalah insan paling mengerti erti pengorbanan. Berkorban yang takkan terkorban, demikian prinsip ibu yang sangat teguh. Demikian prinsip seorang serikandi misteri yang jarang dilihat oleh seorang anak.

Ibu,
Beruntunglah seorang ibu yang mendidik anaknya walau dirinya derita dan susah. Kerana iman yang dipercayai, membuat derita itu bahagia kekal di dunia mahupun akhirat. 

Beruntungnya seorang ibu beriman yang mendidik kami, anak-anak yang pasti mendoakanmu saat kau harus pergi dulu.

Ibu, jasanya tetap di sanubari seorang insan bernama anak soleh. 

Jasa serikandi misteri yang tak pernah mengeluh ini tak mampu dibalas kerana misterinya ibu tak mampu diungkap rasa zahir. 

Ketawanya melindungi rasa duka. Senyumnya melindung rasa derita. Kasih-sayangnya melindung sakit sengsara. Dia biarkan airmata gembira menjadikan airmata duka terus menjadi misteri. 

Terima kasih ibu untuk sebuah misteri yang telah mengalirkan rasa bahagia untukku anakmu. 

Kaulah serikandi misteri yang paling layak dihormati!

Terima kasih ummi!

[Artikel pernah diterbitkan dalam Majalah USRATI ruangan UMUM, Isu 5]

"Kerana aku pemuda akhirat.."

No comments:
بسم الله الرحمان الرحيم

Pandang akhirat seorang pemuda, luar biasa!



Ukhrawi bukan hanya itu..

“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.

Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 

Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 

Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kereta. Hakikat keduniaan tatkala hati mulai melupakan akhirat. Keduniaan itu, ada pada hati kita wahai pemuda!

Kita kekok mentakrif dunia. Cuma itu.

Dahulu, aku juga seperti mereka yang mencemuhku. Namun setelah menelaah kata-kata pak HAMKA ini, sudut pandangku berubah.

Kata pak HAMKA: 

"Kepada orang tua saya ajarkan bahawa kita mesti mati. Tetapi pemuda berkata; Sebelum mati bukankah hidup? Mengapa kita perlu mengingati mati sahaja padahal kita yakin bahawa sekarang kita hidup? Bukankah sebelum melalui pintu mati, kita mesti menjalani hidup?".

Butir bicara pak HAMKA tentang membina kehidupan untuk kematian membuat aku sedar dunia adalah untuk akhirat. Tidak akan ada akhirat untuk orang yang tak terlahir di dunia. 

Cuma, pandangan dunia dari mata pemuda akhirat jauh berbeza dari pandangan pemuda biasa yang tidak pernah puas menikmati racun hedonisma yang kian berkarat.

Mereka bersungguh-sungguh untuk dunia, namun sentiasa meletakkan Allah dalam setiap usaha mereka. Mereka melihat dunia sebagai alat dan akhirat sebagi matlamat. Itulah pandangan seorang pemuda akhirat!

Aku tak berniat menetapkan kau pemuda akhirat atau bukan. 

Aku hanya mahu kau tahu bahawa gelar ‘pemuda’ yang kau sandang ini pasti akan pergi. Dengan berlalunya waktu dan detik, umurmu kian meningkat dan gelar ‘pemuda’ akan terlucut dengan sendiri dari bahumu. 

Namun, pemuda akhirat akan menjadi agen yang merubah pemuda lain saat gelar pemuda itu terlucut dari dirinya.


Pandang akhirat seorang pemuda

Pernah kau baca sebuah karya sastera moden bertajuk ‘Cakerawati Teluki’?

Mata seorang pemuda akhirat akan melekat pada sebuah coretan terindah tentang sekolah dari buku ini. Kata Tuah Saujana seorang anak muda sang penulis buku:
“Sekolah bukan sekadar tiang-tiang binaan berceracakan, tetapi roh insan yang menyatukan. Bukan sekadar guru-guru pintar yang mengajar tetapi acuan pengajaran dan iktibar. Bukan sekadar buku, tetapi jiwa dan kalbu.”

Demikian anak muda melihat sekolah sebagai sebuah tempat membentuk jiwa dan ideologi. 

Anak muda akhirat tidak melihat sekolah atau universiti sebagai tempat berfoya-foya mengahbiskan wang pinjaman. Mereka tidak rela wang masyarakat yang digunakan untuk menampung 80% wang pembelajaran mereka disia-sia. 

Mereka sedar, ada wang masyarakat yang digunakan untuk merubah masyarakat pula!

Pemuda akhirat, tiada sangsi lagi.

Hanya mereka ini yang mampu meneraju perubahan masyarakat. Kerana mereka mengerti berapa nilai masa bagi seorang pengembara dunia. Hanya sesaat bahkan lebih sebentar dari itu. 

Mereka meyakini sebuah janji tentang kampung yang kekal abadi dan mereka terus berlari mencapai makam tertingggi di kampung itu. 


Pemuda akhirat yang terasing

Kerana mereka juga meyakini, keterasingan dari hedonisma adalah kekuatan untuk merubah ummah.

Bukti, s
udah tertoreh jelas di hujung ukiran pena sejarah. 

Terasingnya ashabul kahfi dari rakyat kufur di bawah pemerintahan Dikyanus, menjadikan mereka sekumpulan pemuda dambaan tamadun zaman-berzaman. Mereka, mengubah telah mengubah persepsi masyarakat yang mengira beriman ertinya terpinggir kepada keimanan membawa kemenangan.

Demikian pula ashabul ukhdud. 

Watak anak muda yang juga mempertahankan aqidah kerana pandangan akhiratnya meliputi pandangan dunia. Kalau di zaman ini K-pop adalah hedonisma yang hebat, maka di zaman ashabul ukhdud sihir adalah hedonisma yang merenggut keimanan. 

Namun, ashabul ukhdud telah merubah seluruh masyrakatnya kepada keimanan kepada Allah dan bukan kepada raja kerana dia meninggalkan hedonisma sihir yang pernah dia kecapi.

Mus’ab bin Umayr, seorang anak muda kegilaan ramai wanita kerana wajahnya yang tampan. 

Dia bukan pemuda badwi yang sering berbaju koyak dan seluar murah. Mus’ab sebelum islamnya seorang yang kemas, bergaya dengan pakaian-pakaian mahal. Setelah memeluk islam dia masih seorang yang kemas dan berupa paras kacak. Dia adalah pemuda akhirat yang tidak meninggalkan hartanya dan kekacakannya, namun dia sentiasa mengingat akhirat.

Itulah Mus’ab, seorang pemuda akhirat yang ditangisi nabi kerana wafatnya dalam balutan kafan yang tidak mencukupi. Sehingga akhirnya jenazah Mus’ab hanya ditutupi dengan dedaunan kering. Namun, kemuliannya merubah masyarakat muslim zaman berzaman, kerana dia pemuda akhirat.

Perubahan masyarakat adalaha pada perubahan pemudanya.
Kau tahu itu, juga aku.
Berubahlah! 
Binalah diri!

Terbinanya perbadi, tanda rentak pembinaan masyarakat dalam pembikinan terancang. Aku, kau, kita sama-sama membina diri memiliki karakter pemuda akhirat. Bisikkan kepada diri, ‘Kerana aku pemuda akhirat, akulah perubah masyarakat!’.
“Yang utama dalam menegakkan ideologi bukanlah mesti bergelas alim, bukanlah ahli fiqh atau kesarjanaan melainkan karakter”
(HAMKA, Panji Masyarakat)




-----------------------------------------

Artikel ini telah memenangi tempat kedua untuk pertandingan penulisan karya inspirasi di bawah tema "Pemuda dan perubahan masyarakat".

Penulis telah mendapat kebenaran dari pihak Jejak Tarbiah untuk menyiarkan karya ini di laman peribadi penulis.

Semoga bermanfaat!


Cinta tanpa jerat

No comments:

بسم الله الرحمان الرحيم



Jerat cinta kampus

Bukan semua jerat membuat mangsa yang terperangkap itu sengsara. Bahkan ia sering manjadi mimpi indah di tepian pantai angan-angan. Bukan hanya itu, jerat cinta kampus mampu memberi sebuah suntikan semangat dan kekuatan luarbiasa.

Dari seorang pencundang, jerat ini mampu memberi segunung harapan untuk dia mengorak langkah menapak harapan demi harapan. Begitulah yang terjadi ketika kita terjerat dengan cinta kampus. Apa yang pasti, jerat ini lebih bahaya dari jerat dan perangkap samar di hutan manapun.

Mengapa?

Kerana jerat ini bukan hanya merosakkan manusia yang terjerat sahaja, tetapi ia mengakibatkan kekotoran demi kekotoran bertambah di atas muka bumi. Jerat ini telah merosak sejumlah besar populasi manusia di samping menyumbang kepada keruntuhan manusiaa lain. Ia membuat manusia yang pada awalnya layak menjadi lebih mulia dari malaikat, menjadi hamba paling hina bahkan lebih hina daripada binatang!

Saya tidak bercakap tentang jerat cinta kampus di negara barat. Ianya di Malaysia, sebuah negara yang dipenuhi dengan universiti dan generasi berpendidikan secara umum. Namun, kita dengan terpaksa merelakan sebuah fakta.

Setiap 17 minit 17 saat, telah berlaku satu kes pendaftaran anak luar nikah!. Benar, itu baru kes yang berdaftar tanpa mengira kes-kes dalaman yang tidak berdaftar termasuklah kes pengguguran.

Berdasarkan kepada laporan rasmi, Jabatan Pendaftaran Negara (JPN) melaporkan terdapat lebih 257,000 sijil kelahiran didaftarkan tanpa catatan nama bapa, sejak tahun 2000 hingga pada bulan Julai 2008.

Ini bermakna secara purata, 2,500 kes anak luar nikah direkodkan pada setiap bulan atau 83.3 kes pada setiap hari. Amat menyedihkan kerana menurut statistik pendaftaran kelahiran kelahiran anak luar nikah dalam tempoh 4 tahun sahaja (1999-2003) 30,978 dari 70,430 (44%) orang bayi tidak sah taraf yang dilahirkan adalah anak orang ISLAM. Ini adalah fakta sehingga tahun 2003 seterusnya untuk tahun 2014 bagaimana?

Kita tidak akan mampu mengungkapkan hasil kajian. Namun, kita mampi mengugkap sebuah fakta dari pengalaman. Fakta 2014 bergantung kepada sejauh mana anak muda kita terjerat dalam sangkar hasil jerat cinta.


Tanpa sedar kita terjebak

Hati diruntun sayu saat terhidang fakta begini menimpa masyarakat. Suatu hakikat yang tidak dapat dinafikan, ia berpunca daripada pergaulan bebas yang kian berleluasa. Apabila pergaulan sesama lain jantina seolah sudah tiada batasnya, jerat pandangan mata mulai menurun ke hati.

Saat hati sudah berpaut, makan mulai tidak kenyang, dosa mulai membuat hati tidak bersalah. Tanpa sedar, jerat cinta berbahaya mulai menjalar.

Hal ini bukan sahaja berlaku kepada remaja berpeleseran, bahkan ia turut menular kepada generasi kampus. Sesekali saya cuba bertanya kepada kawan-kawan yang pernah terkena jerat cinta kampus ini. Antara jawapan biasa yang mereka berikan ialah :

“Ah.. kawan-kwan aku semua ada ‘couple’ masing-masing, aku pun nak juga. Bila mereka keluar dengan couple, aku sorang-sorang saja di bilik... Sebab itulah aku mula cari dan dia sudi jadi couple aku.”

Ada juga yang terjerat akibat tatapan pandangan pertama:

“Entah kenapa, setiap kali kami berpandangan rasa lain macam. Sampai satu hari dia ajak nak berkawan secara serius. Lagipun, apa salahnya, dia ada ciri-ciri lelaki yang baik..”

Saya hanya tersenyum mendengar cerita-cerita mereka yang sedang terjerat. Kadangkala, kita tidak tahu yang mana satu sangkar penjerat akibat kenaifan diri sendiri. Kalau boleh saya simpulkan, antara serangkap samar jerat cinta kampus ini:

1.       Tidak menjaga pandangan mata dalam urusan persatuan dan perbincangan.2.       Tiada fokus yang kukuh dalam kehidupan serta masih mahu berseronok.3.       Berkawan dengan kawan-kawan yang tidak baik.4.       Tiada rasa malu serta meremehkan sunnah akhlak.

Apa sebenarnya cinta?

                Di saat jerat cinta ini kian berleluasa, kita makin keliru tentang cinta. Kalau semua cinta disertai denga  jeratnya, lantas bagaimana mengetahui cinta yang benar? Apakah sebenarnya cinta?

Petikan sebuah puisi bertajuk ‘Hidup berdiri atas cinta’ karya Dr Mohd Asri (Dr MAZA) barangkali mampu menjawab persoalan kita;

Jika diukir dengan segala bahasa,
cinta itu masih tiada sastera buatnya..
Jika dilukis dengan segala warna,
cinta itu masih tiada citra baginya...

Berulangkali menatap bait ini dengan hati, ada sesuatu terpancar. Ia punya bahasa yang mendalam dan menggetarkan jiwa. Tambahan pula, untuk kita yang pernah merasa apa yang dikatakan ‘cinta’.

Benar, kerana cinta adalah bahasa hati, ia benar-benar memerlukan kemurnian hati untuk mengungkapnya. Cinta yang benar, tidak punyai definisi kaku untuk ditelan bulat-bulat.  Maha suci Allah yang menciptakan cinta yang tak berdefinisi.

Cuma, ia ada syarat dan parameter tersendiri.
Pada cinta ada IKHLAS.
Pada cinta ada TAQWA.
Pada cinta ada IMAN.

Inilah cinta yang benar walau apapun definisinya dengan segenap kata dan aksara yang cuba manusia simpulkan. Cinta tanpa jerat adalah cinta yang dimurnikan dengan tiga perkara ini. Ikhlas, Taqwa dan Iman. Bertepatan dengan pesanan cinta dari Muhammad shallallahu alaihi wasallam kepada kita :
“Daripada Anas bin Malik, Ada tiga hal jika tiga hal itu ada pada seseorang, maka dia akan berasakan manisnya iman. (Iaitu) Allah dan Rasul-Nya lebih dia cintai daripada selain keduanya; mencintai seseorang, dia tidak mencintainya kecuali kerana Allah; benci untuk kembali kepada kekufuran selepas Allah menyelamatkan darinya, seperti bencinya jika dicampakkan ke dalam api.” (Disepakati soheh oleh Bukhari dan Muslim)

Sekali lagi, inilah sebenar-benar cinta selamat tanpa jerat.

Pertama, meletakkan Allah dan rasulullah SAW sebagai cinta paling tinggi. Kedua, mencintai manusia kerana ketaatannya kepada Allah dan membawa kita untuk turut taat kepada Allah. Ketiga, membenci segala kemungkaran termasuk couple sama seperti kita benci dilontar ke dalam neraka. Tiga perkara ini, bukti kita mengenal cinta dan menghargai cinta manusia kerana CINTA Allah.


Bercinta kerana Allah, sangat mudah

Bercinta kerana Allah adalah model cinta sejati.

Seorang peneliti dari Researchers at National Autonomous University of  Mexico menemukan sebuah hasil kajian yang mengejutkan. Menurutnya, sebuah hubungan cinta pasti akan menemui titik bosan karena kandungan zat kimia pada otak yang mengaktifkan rasa cinta itu telah habis. Rasa tergila-gila dan cinta pada seseorang tidak akan bertahan lebih dari 4 tahun. Jika telah berumur 4 tahun, cinta sirna, dan yang tersisa hanya dorongan seks, bukan cinta yang murni lagi.

Menurutnya lagi, rasa tergila-gila muncul pada awal jatuh cinta disebabkan oleh pengeluaran komponen kimia tertentu dari otak iaitu hormon dopamin, endorfin, feromon, oxytocin dan neuropinephrine yang membuat seseorang merasa bahagia dan naik seri. Akan tetapi, seiring berjalannya masa dan timbunan segunung tanggung jawab kehidupan akan mengurangkan hormon-hormon itu sehingga akhirnya cinta menghilang.

                Ngeri rasanya bila cinta murni tak mampu dikongsi bersama. Alangkah indahnya islam apbila kita diajar untuk menjaga batas pergaulan seterusnya mengeksklusifkan cinta yang sedia tertanam dalam diri. Mahukah kita bercinta semata-mata kerana jerat cinta kampus? Tidakkah kita mahu cinta kita dihargai dengan sebenar-benar penghargaan?

Sebab itu, cinta kerana Allah adalah penghargaan yang besar kepada sebuah cinta. Kerana, Allah adalah tuhan yang tidak pernah berkurang rasa perlu hamba kepada-Nya. Seburuk-buruk kesombongan iblis, dia tidak lagi mampu mempertahankan keangkuhannya tatkala hari akhirat menjengah.

Apatahlagi kita manusia yang penuh rasa kehambaan kepada Allah. Lantas, apakah ada cinta yang lebih besar dari CINTA kerana Allah?  

Bercinta kerana Allah sebenarnya sangat mudah. Bahkan lebih mudah daripada bercinta kerana manusia. Hanya sahaja kita tidak mahu menghargai CINTA kerana Allah dan terjerat dengan cinta kerana manusia.

Menghargai cinta, demi CINTA. Itulah cinta tanpa jerat.


* Artikel ini pernah diterbitkan 
untuk kolum 'Generasi Kampus', majalah Usrati terbita Ar Raudah Global Resources.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails