Blogger news

Tuhan, aku letih! (18:8)


بسم الله الرحمن الرحيم

Tidakkah kau sedar, letihmu itu kerana berat tanggungan dosa?!
Ada detik kita merasa kecewa dengan kehidupan. Lalu kita mempersoal, apakah aku tidak layak bahagia?

Kita terdera oleh kekhilafan...
Kita amat takut berhadapan ancaman...
Kita bungkam meniti persoalan tanpa jawapan...
Kita keliru saat harus membuat pilihan di persimpangan...
Kita sakit menerima cubaan dan dugaan...
Kita perit menanggung beban sendirian...
Kita lelah berdepan kekhawatiran...

Perasaan yang sama-samar. Jiwa yang kian serabut.

Setelah satu ujian, ujian lain mendatang. Bukankah aku dijanjikan dengan kebahagiaan setelah kesabaran? 

Mana bahagia itu?

Pada celah-celah torehan luka disindir.
Pada silau sekali-sekala dari balik kegelapan malam.
Pada sudut-sudut sepi yang pernah aku telusuri.

Aku masih mencari bahagia yang dijanjikan. Namun di manakah ia? Aku masih tidak dibenar bertemu dengannya.

"Tuhan, aku letih!"

Akhirnya ungkapan itu terluah juga. Ungkapan yang selama ini hanya bergema di relung jiwa. Ungkapan yang selama ini hanya mengetuk perlahan untuk dihamburkan.

Hambar.
Jeritan yang tetap tidak mengubah apa-apa.
Jeritan yang tetap tidak mendatangkan bahagia.

Lihatlah juga dia yang pernah letih

Segera aku memejamkan mata. Mencari solusi pada apa jua yang bisa aku capai. Pada bentuk terpampang di hadapan mata. Juga pada bentuk imaginasi di bayangan minda. Aku bertemu sebuah kenangan. Pada suatu sudut taman di dalam bulatan kecil. Kenangan itu menyerakkan warnanya membentuk cerita dahulu.

Dahulu yang menitiskan airmataku.
Dahulu yang pernah merobekkan jiwa dan rasaku.
Dahulu yang menyesakkan relung dadaku.
Dahulu yang hanya aku yang tahu, dan tentu TUHAN.

Namun dahulu itu tidak pernah menyesatkan aku. Sehingga dahulu itu menjadikan aku yang hari ini. Lalu mengapa harus aku menyesali diri?  Mengapa aku hampir putus dari asaku.

Jiwa ini pernah letih. Semua manusia pun pernah letih. Nabi juga letih. Namun tidak pula baginda berutus asa. Lalu akankah kau putus asa?

Tida

Demikianlah kita manusia...
Titik lemah itu pasti ada agar kita sedar diri. Bahawa kita ini manusia hamba yang penuh dengan ciri manusiawi...

Demikian juga rasulullah dan para nabi. Para sahabat dan tabiin. Mereka juga manusia yang melalui segala ciri manusiawi ini.

Lalu kita melihat mereka kuat. Mengapa? Bagaimana?

Kerana mereka tidak meletakkan kenabian sebagai bonus limitasi seorang hamba. Dengan cara mereka menghambakan dirii mereka di hadapan Allah, robbul jalil.

Lihatlah, betapa banyak para nabi berdoa lalu doa2 mereka terakam indah di dalam al-Quran.

Untuk kita, jadilah diri kita hamba untuk kita menjadi kuat. Saat Rasulullah mengajarkan kita sebuah doa:

 يَا حيُّ يا قيُّوم بِرَحْمَتِك أسْتغيث أَصْلِحْ لي شأني كلَّه ولا تكلني إلى نفسي طَرْفَةَ عَيْنٍ

Kita diajar menyeru nama Allah yang Maha Hidup!

Wahai tuhan yang Maha hidup!
Wahai tuhan yang maha kuat!

Dengan bantuan-Mu aku memohon bantuan dengan segera, perbaikilah seluruh urusan hamba-Mu ini, dan jangan sekali-kali KAU biarkan aku menguruskan urusanku ini walau pada kadar sekelip kerdipan mata pun!

Itulah doa, untuk kekecewaan, kesedihan, ketakutan, kesakitan, kerisauan, juga kelemahan manusiawi kita...

Kerana Allah Maha Hidup, DIA tidak pernah leka sehalus mana pun jiwa hamba-Nya merintih..


Bersihkan jiwa, minta bantuan dari Solat dan Sabar

Perlahan aku bangkit dari duduk yang menyesakkan. Aku teringat Surah ke 18 ayat ke 8. Segera aku bangkit berbekalkan ayat itu sebagai motivasi. Lalu kupohon bantuan dari yang Maha Memiliki kekuatan, Allah.

Solat.

Lalu sabar,

Dua hal yang boleh kupohon bantuan saat begini. Terasa diubati, terasa dibelai lagi. Keletihan itu akhirnya beransur hilang. Dan mataku terlelap dengan bibir masih mengungkap potongan ayat 18:8.

-------------
17 Sept 2016
(Artikel siap setahun setelah bermula)



Ingin ku usir keliru..

Kerja terbengkalai. Sukar menetapkan keputusan. Itu keliru namanya.

Untuk seorang manusia, sang keliru pasti pernah singgah di pinggiran kehidupannya. Ada yang kadang-kadang. Ada yang selalu dan seringkali.

Seorang ulama besar pun, pernah melalui fasa-fasa begini.

Pernah ketika berada di dalam tahanan, Hamka bercerita kecelaruan jiwanya. Dengan sebuah alatan tajam, ditambah pula kondisi sebagai tahanan, yang kebanyakan manusia menganggapnya hina, boleh kiranya kita memahami mengapa beliau terasa ingin menusuk sahaja dirinya!

Kisah jujur dalam pengantar Tasauf Moden itu membuat saya terfikir berkali-kali. Bagaimana manusia itu tetap manusia yang terkadang jiwanya teramat lemah. Lalu dia dikuatkan oleh Yang Maha Kuat, al-Qawiy.

Lalu kita, yang tahapannya masih belum dekat dengan tahapan ulama, apatah lagilah.

Namun, itu sesekali tidak boleh menjadi alasan. Kerana ujian kita juga, pada tahapan ini, masih belum terlalu mencabar.

Saat keliru menjelma, tidak perlu disalahkan sang keliru. Ia tidak bisa mengubah apa pun. Tiada salahnya jika kita memilih untuk berdamai dengan sang keliru.

Duduk diam-diam sambil berfikir panjang tentang hubungan kita dengan Pencipta kita. Kerana kau yang ingin mendekat dan ingin takutkan Tuhannya, akan menemui suatu hal.

Bahawa dirinya sedang semakin lalai.

Bahawa dirinya sedang leka dengan penobatan manusia.

Bahawa dirinya sedang membesarkan marahnya manusia.

Bahawa dirinya sedang mengecilkan pandangan Allah pada dirinya.

Bahawa dirinya tersalah sangka tentang kekalnya dunia, padahal ia persinggahan sahaja.

Bahawa dirinya, akan ditingkatkan kepada tahapan yang lebih baik, itu pun jika dia berjaya.

Keliru akan sentiasa ada.

Kerana tanpa kekeliruan, manusia tidak menghargai kepastian.

Tanpa kekeliruan, manusia akan bongkak dan semakin bongkak saat mereka merasakan mereka telah pasti pada semua hal!

Sedangkan baginda nabi yang mendapat wahyu dari Allah yang maha Menetapkan pun, sering memohon dengan hati rendah:

يا حَيُّ يا قَيُّومْ بِرَحْمَتِكَ أسْتَغيثُ أصْلِحْ لي شَأْني كُلَّهُ ولا تَكلني إلى نفسي طَرْفَةَ عَيْنٍ

"wahai yang Maha Hidup, dan yang Maha Kuat tidak memerlukan yang lain, dengan rahmat-Mu aku memohon pertolongan segera.

Perbaikilah untukku, semua urusanku, dan usah sekali-kali Kau biarkan aku menguruskannya sendiri, walau falam sekelip mata pun!"

......
Yang berusaha memahami, akan diberi kefahaman, tentang lemahnya kita untuk menguruskan sendiri urusan kita yang sukar mahupun mudah...

Bermula dengan terpaksa.

Banyak hal bermula dengan terpaksa. Kerana kita ini manusia. Kita bukan malaikat yang sentiasa rela dalam kebaikan. Bukankah kita berada dalam dua tarikan. Dua pilihan. Untuk menjadi baik ataupun sebaliknya.

Banyak hal bermula dengan terpaksa. Setelah bertahun-tahun kita berjuang dalam keterpaksaan, barulah kita faham mengapa kita memerlukan keikhlasan.

Walau setelah bertahun-tahun. Kita masih bersyukur kerana tetap mengenal keikhlasan.

Rawak dengan cerita dari hati.

Yang aku belajar dari khalifah kecilku...

بسم الله الرحمن الرحيم


Anak kecil itu, terlalu suci untuk disakiti..

Dua bulan tanpa entri

Ini adalah tempatku. Tempat untuk aku bercerita tetang apa saja yang ingin aku ceritakan. ada waktu tulisanku dibaca. Ada waktu ia dibiarkan beku tak dijamah.

Dua bulan ini aku tidak terasa ingin mencoret apa-apa di ruangan blog kesayangan. Kerana kalau sekadar cerita, aku punya Allah untuk bercerita dan bermonolog setiap detik.

Dua bulan yang menggugah.
Dua bulan yang mengajarku pelbagai perkara.

Dua bulan tanpa entri bererti dua bulan tanpa menepati janji peribadi.


Kisah aku dan tadika Khalifah kecil

Ya, dua bulan juga aku berada bersama anak-anak di tadika Khalifah Kecil, atau nama masyhurnya, Little caliph.

Ada banyak cerita saat aku bersama anak-anak di sini. Aku mulai menjadi diriku yang berbeza. Diri yang seolah-olah tercampak ke jurang asing yang belum pernah manusia sampai di dalamnya. Diri yang seolah-olah tidak pernah memegang ijazah Sarjana Muda Bahasa dan Kesusateraan Arab UIAM.

Aku berada di dunia kanak-kanak yang begitu damai. Dunia yang hanya mengenal permainan dan ikut-ikutan. Dunia yang menelan apa jua suapan enak mahupun basi. Dunia yang jauh dari tekanan atau sogokan.

Dunia mereka seolah dunia tak berperasaan.

Namun, aku tetap sedar bahawa mereka adalah permata yang sedang membentuk perasaan sendiri. Sedangkan mereka tidak sedar bahawa perasaan itu sedang tumbuh membentuk mereka yang akhirnya akan membesar seperti aku sekarang.

Aku belajar banyak perkara dari mereka.

Berani.
Jujur.
Penyayang.
Ikhlas.
Perjuangan.
Kesucian hati.

Itu yang aku pelajari dari mereka.

Anak-anak ini, benar-benar khalifah kecil yang sedang mengajarku seorang dewasa.


Kisah Ziyad dan Umair

Setiap dari anak-anak ini punya kisah istimewa. Namun, aku suka mengambil kisah dua khalifah kecilku yang agak memberi kesan untuk sehari-hari aku bersama mereka.

Kisah Umair dan cengengnya. Aku hampir tidak boleh mengelak setiap kali masuk waktu solat. Umair kecil pasti meminta kepadaku agak menjadikannya Imam solat.

"Teacher, Umair nak jadi Imam..",

Itulah ungkapan yang dilontarkan kepadaku setiap kali masuk waktu solat berjemaah. Sambil memegang hujung tangan bajuku, si Umair kecil akan merengek sambil menunjukkan wajah kasihannya.

"Umair, kenapa Umair suka jadi imam?", pernah sekali aku bertanya kepadanya.

"Sebab, kalau banyak kali Umair jadi Imam, Umair dapat banyak pahala..", jawabnya tanpa teragak lagi.

Aku terfikirkan sesuatu. Ini adalah jawapan seorang Umair yang berumur 5 tahun!. Lalu, mengapakah seorang anak muda 20 tahun masih belum bisa berfikir tentang jawapan sebegini?!

Mereka bahkan kadangkala benci menjadikan diri mereka seorang Imam solat. Mereka tidak punya perasaaan untuk berusaha menjadi Imam terbaik. Bacaan al-Quran mereka tidak diperbetulkan, Keegoan merasuk jiwa muda yang inginkan dunia.

Mungkin kasar.
Tapi inilah hakikat saat aku masih berkesempatan bertemu seorang Umair yang jujur mendapat pahala dari usahanya menjadi seorang Imam solat. 

Seorang Umai kecil, mengajarkanku betapa seorang lelaki punyai fitrah menjadi pemimpin yang baik. Pemimpin yang melaksanakan tanggungjawabnya dengan rasa sedar dan insaf. Kemanjaan telah dibuang dari jiwa seorang pemimpin hebat. Itu yang aku fahami dari watak seorang Umair kecil.

Untuk kisah Ziyad, aku kira kisahnya agak panjang. Aku akan tuliskan kisahnya pada diari kenangan dan pada ukiran batu hikmah. Kisah yang membuat aku sebak berkali-kali. Kisah yang membuat aku sering terbayang-bayang wajah manisnya dengan dua lesung pipit, tersenyum saat bercerita dia akan berpindah rumah berkali-kali...



#Penuh insaf.

Zaharoh Fajar Nina,
Seorang hamba.
23 Disember 2015

Kesedihan tiada tara...

Ketika sampai pada ayat keenam surah al-kahfi, saya terhenti lama. Ada kata dan bicara yang terasa sangat mengena.

Beberapa waktu Allah menguji kita dengan kesedihan dan keperitan amat mendalam. Hampir saja ingin menjerit menangis terlolong memohon bantuan. Namun akal rasional mengajar untuk kembali kepada kisah kesedihan agar kita tak pernah merasa sendiri.

Memujuk hati di Jumaat ini dengan sebuah kalam Allah, mencari pujukan paling halus membelai memujuk. Saya perhatikan dalam-dalam perkataan kedua dari ayat keenam ini:

فَلَعَلَّكَ بَاخِعٌ نَفْسَكَ عَلَىٰ آثَارِهِمْ إِنْ لَمْ يُؤْمِنُوا بِهَٰذَا الْحَدِيثِ أَسَفًا

Maka jangan pula engkau (wahai Muhammad), membinasakan dirimu disebabkan menanggung dukacita terhadap kesan-kesan perbuatan buruk mereka, jika mereka enggan beriman kepada keterangan Al-Quran ini.
[Al-kahfi:6]

Demikian firman Allah yang maha Agung.

Setahu saya, perkataan sedih yang sering digunakan dalam pelajaran Bahasa Arab  adalah perkataan حزن.

Namun, saat Allah menggunakan perkataan بخع, saya mulai mencari rahsia di sebaliknya.

Melihat terjemahan, ia hanya disebutkan sebagai 'bersedih'. Namun jika diteliti, perkataan tersebut bukanlah membawa maksud kesedihan biasa.

بخع.
Ia sebuah kesedihan yang terjadi disebabkan rasa terhina dan hampir tunduk kepada sesuatu disebabkan malu. Kesedihan yang boleh membawa rasa ingin membunuh diri dan tekanan yang amat mendalam pada jiwa manusiawi seorang insan.

Demikian penafsiran maksud sebuah perkataan dalam al-Quran. Maksud yang saya rangkumkan dari kamus al-maany ini membuat saya semakin termenung panjang.

Tatkala Allah menggunakan spesifik perkataan ini bagi menjelaskan keadaan nabi-Nya ketika itu, kita akan faham bahawa ia kesakitan sebuah perasaan.

Tidaklah mungkin Rasulullah shallallahu alaihi wasallam ingin membunuh diri baginda. Namun, keadaan ketika wahyu tidak turun itulah yang menyebabkan jiwa baginda bersedih dengan kesedihan yang tiada tara. Kesedihan berhadapan dengan tuduhan kafir Quraisy, adalah kesedihan jiwa yang menekan. Kesedihan yang telah merobek-robek perasaan seorang manusia akibat diserang secara psikologi.

Tidak hairanlah, dalam keadaan bersedih sedemikian rupa baginda teramat menanti-nantikan turunnya wahyu bagi menceritakan tiga persoalan yang masih belum berjawapan.

Tidak hairanlah dalam kesedihan sedemikian baginda amat gembira menerima surah hebat ini. Lalu Allah ingatkan agar bersyukur di awal surah dengan permulaan kata 'alhamdu', segala pujian hanya untuk Allah.

Menyantuni kesedihan peribadi

Untuk apa?

Untuk apa kita bercerita tentang keadaan kesedihan baginda Rasulullah ini?

Mungkin ada yang melihat pada sudut pandang pendakwah. Ia juga benar.

Namun, ada satu sudut lagi terkait soal ujian kehidupan secara umum. Ada waktu kita hampir berputus asa mendepani ujian tidak henti-henti.

Saat kewangan merosot dan kita bertanggungjawab kepada sesuatu keadaan yang memerlukan kewangan, kita panik.

Saat emosi terganggu oleh cemuhan dan lontaran tohmahan serta persepsi menjengkelkan, jiwa dicarik-carik rasa hina sekaligus buntu.

Saat sesuatu yang kita harapkan sebagai solusi permasalahan, namun ia datang sebagai timbunan baru bagi kesedihan berpanjangan, apakah mampu lagi diri tegar menahan tangis?

Sekali lagi buntu.

Sesekali bisikan menyusup masuk agar kita berbuat sesuatu yang tidak benar. Sehari-hari perasaan amarah dan keliru berkecamuk.

Lalu kita pinta kepada Allah dengan sesungguhnya. Yang kita sangka datang adalah jawapan kepada persoalan dan kekeliruan. Rupanya ia dugaan untuk lembar baru kehidupan esok.

Saat itulah dada mulai sesak.
Kepala mulai sakit.
Badan mulai panas.
Perut mulai memulas.
Kelopak mata tidak mampu tertahankan dari genangan airmata.

Lalu kita rebah dalam lena rasional yang agak panjang.

Ketika bangkit, kita sangka penyelesaian sudah ada. Namun kita tersalah lagi. Selagi kita masih berputar-putar pada persoalan sahaja, kita akan terus dihantui duga dan duka.

Saat beginilah, cuba kita tatap, berlama-lamaan pada ayat keenam ini. Bagaimana perasaan kita persis perasaan baginda nabi ketika itu. Bagaimana Allah sebenarnya menggambarkan perasaan baginda agar kita turut merasa terpujuk. Terpujuk dengan naluri insani yang dikongsi bersama baginda seorang nabi, seorang hamba dan manusia.

Tinggal kita memilih, mengikut jejak baginda yang bergembira dengan turunya wahyu, atau yerus bersedih dalam rendaman kekecewaan kerana ego untuk kembali kepada tuhan.

Yang tidak kita pinta di kehidupan ini,
Ia sering terjadi mengiringi,

Menyesakkan dada,
Hampir memecahkan kepala,

Kusut,
Risau,
Tertekan,

Akhirnya kita punya pilihan,
Untuk hanyut dalam kekhawatiran,
Atau memilih Allah sebagai teman...

ما شاء الله لا قوة إلا بالله
Semuanya berlaku atas kehendak Allah, maka tiada kekuatan melainkan dari Allah...

[Al-Kahfi:39]
----

Petang Jumaat,
Dalam rendaman jerebu Bangi,
Aku tuliskan sebuah refleksi,
Untuk aku terus kukuh berdiri,
Saat aku hampir terjatuh lagi,
Entah untuk keberapa kali...