Teruslah bertahan! Jangan pernah bisu meminta.

1 comment:

بسم الله الرحمن الرحيم

Di wadah ini segala derita pernah tercatat. Segala redha juga pernah kulihat...


Apalah sangat cabaran dan musibah di dunia ini berbanding nikmat yang kau akan peroleh di syurga nanti. Kau hanya perlu ikhlas wahai diri!

Aku terduduk lesu. Di hadapan Tuhanku aku meminta sayu. Aku yakin Dia mendengarkan segala bicaraku. Walau dalam nada lirih tak berbutir bicaraku, Dia masih mendengarkan semuanya. 

Tuhan, aku lelah.
Tuhan, aku takut.
Tuhan, aku sungguh lemah!

Di hadapan manusia aku mepersembahkan bicara dan senyuman terbaik yang aku punya, dan barangkali manusia menerimanya walau hambar.

Berubah.
Kehidupan dan waktu berubah-rubah mengikut kehendaknya. Kadangkala kita dapat menempuh semua itu, kadang kita terasa lelah juga.

Kepala berdenyut.
Seluruh badan gemntar.
Jari-jemari kepanasan.
Kerongkong hampir kering, sakit.
Tulang-belulang beberapa kali berbunyi kuat.

Tubuh ini perlukan haknya.

Di hadapan tuhan, aku bangkit dan menjadi kuat. Sedetik aku terlupa, kesakitan itu kembali menyerang.

Lalu sebuah whatsap menjelma bertanya sesuatu:

"Kawan, aku sedang sakit. Aku diuji! Bagaimana bisa aku redha untuk menatap ujian kesakitan ini? Arghhh sakiittt!"

Terpana.

Ya Allah!
Wahai tuhan yang maha mengasihani hamba-hamba-Nya...
Dan aku mulai merasakan banyaknya manusia sedang derita..

Derita adalah untuk manusia dunia. 
Derita bukan untuk manusia syurga.
Lalu, kau harus tahan dan tegar menjadikan dirimu nanti akhirnya seorang manusia SYURGA!

Aku tahu kau pernah mendengar kisah nabi-nabi yang didera kesakitan. Nabi Syuaib alaihissalam, deritanya akan kehilangan ananda yang rapat dengannya. Nabi Ayyub alaihissalam, sakitnya demikian parah namun tiada dia meminta:

"Wahai tuhan sembuhkan aku!".

Indah.

Dia hanya berkata;



وإنما أشكو بثي وحزني إلى الله... 
"Wahai tuhan, aku mengadu hanya kepada-Mu dan tidak langsung kepada manusia tentang derita diriku, juga kesedihanku kepada-Mu. Hanya kepada-Mu.

Tersilap. Merasakan ujian yang menimpa kerana dosa, itu penyelamat.

Saat nabi Nuh Alaihissalam diperangkap dalam perut ikan Nun, apakah ada sebuah perkataannya meminta Allah keluarkan dirinya?

Tiada.

Dia tidak meminta dikeluarkan. Namun dia hanya meminta ampun dengam sangat rendah hati:

لا إله إلا أنت، سبحنك إني كنت من الظالمين..
 
Tuhan! Subgguh tiada sembahan yang layak disembah melainkan hanya Engkau semata. Maha suci Engkau dari segala kekurangan. Aku ini, adalah hamba-Mu yang termasuk dalam kalangan orang-orang zalim. Menzalimi diriku dengan dosaku kepada-Mu!
Terharu.

Menitis airmata kehambaan.
Walaupun Allah pasti sudah tahu tentang zalimnya dia terhadap dirinya, namun pengakuan itu...

Ah, pengakuan itu adalah sebuah bentu pengakuan kecintaan hamba kepada tuhannya!

الرحيم...
Yang Maha Pengasih.
Inilah nama-Nya.

Dia, Tuhan yang akhirnya menyelamatkan nabi Nuh, Syuaib dan Yaakub dari derita-derita mereka. Kerana sifat kasihnya, benar-benar melebihi kasih ibu kepada anaknya.

Aku kembali tertunduk.
Dengan jemari yang masih menggeletar, kupejamkan mata dan kembali meminta.

Kupersoalkan kepada diri. Berbaloikah aku menjadi manusia syurga sedang segala cerita kecuali sedikit telah aku kjabarkan kepada kalian di sini?

Aku tahu, Tuhan juga mengasihi hambanya yang memberikan peringatan dan nasihat buat hambanya yang lain.

Maka kisahku yang bukan kisah aku sendirian ini, adalah kisah-kisah kalian juga. Kisah kita menerima derita.

Bertabahlah.

Terus kau jaga hak-hak Tuhanmu. Sehingga akhirnya Dia mengasihimu, dan menjadikanmu manusia syurga seperti mereka.

Jangan kau ikutkan kata iblis laknatullah, yang ingin kau bersamanya di neraka. Lantas dia katakan, kau tidak layak di syurga. 

Huh!
Apa, dia kita syurga neraka dia yang menentukan? 

Aku tetap memilih untuk meminta syurga Firdaus, syurga tertinggi. Walau dengan derita dan dosa yang akan kukikis sehingga semuanya pergi..

Dialah Allah ar-Rahim, al-Hayy, al-Qayyum. 
Dialah Allah as-Sami' yang akan terus mendengar selagi kau tidak bisu untuk meminta.


Dan aku tuliskan semua ini dengan tubuh panas meminta sembuh.
Teman, setelah kalian baca tulisan ini, doakan aku doakan teman-teman kalian.
Ujian memang berat, namun ia menjadi ringan dengan doa.
Percayalah!

Kerana kita, tidak lebih dari seorang HAMBA.

1 comment:
بسم الله الرحمان الرحيم

Zahra'7|photogallery| SHAS Mosque Disember 2014





Kisah al-Quran, 'mencairkan' papan kekunci yang beku

Maaf andai entri selama ini ada bercerita tentang diri dan peribadi.

Setelah menyepikan diri selama dua bulan dari blog ini, saya berusaha menekan papan kekunci untuk terus mengalirkan manfaat.

2015, tahun ini mengajar saya untuk mejadi penulis dan pendidik sebenar. Penulis yang mendidik pembacanya mengenal Tuhan dan beralih jiwa kehambaan kepada memperhamba dri kepada Dia yang menciptanya.

Sebenarnya, setiap kali menulis tentang pengalaman diri saya sangat suka kalau 'view'nya sangat sedikit. Tetapi, lain pula jadinya. 

Cerita-cerita berbau pengalaman sering mendapat mendapat 'view' dan respon yang baik. Saya mula meneliti dan mengerti, mungkin kerana fitrah manusawi kita memang begitu. Demikian al-Quran mengajar manusia daripada pengajaran menerusi kisah demi kisah.

Untuk mereka yang didengki, ada kisah Yusuf bersama kelapagan jiwanya memaafkan sang saudara.

Untuk mereka yang ingin menjaga diri, ada kisah Maryam bunda nabi Isa yang dikurniakan anak dalam keadaan dirinya yang masih suci.

Untuk mereka yang keliru dan resah akan keadaan masa depannya, ada doa nabi Zakariya yang mengajar kita untuk mengadu keresahan dan kesedihan kepada Allah semata.

Dan terakhir untuk mereka yang merasakan tubuh beku dari gerak dakwah atau usaha memperbaiki manusia, kisah pemuda al-Khafi sepatutnya buat kita sedar bahawa jalan dakwah ini bukan hanya menyampaikan. Ada banyak sisi yang sering kita leka, kerana kata 'usaha' itu termasuk mepertahan agama dengan ilmu, bersabar saat keliru, bertahan saat terasa jemu, dan menikmati sengsara yang datang bagai peluru.

Ah, kisah-kisah di dalam kitab suci al-Quran terlalu melimpah untuk kita bincangkan di sini. Ada baiknya kita terjun sendiri ke lubuk hikmah dan ilmu yang terlampau indah dari pengajaran tafsir dan tadabbur al-Quran, termasuklah entri ini. 

Setelah dua bulan blog ini beku, hari ini kisah para 'mukhbitin'* telah mencairkan kekunci yang sedang beku...


Keliru di persimpangan kehidupan


Sampai saat ini, ketika umur kian beranjak matang sesekali kita terlandas dari laluan sebenar pengembaraan kehidupan. Kadangkala kita masih tertanya; 'apa sebenarnya tujuan hidup ini?', beribadah itu memang sebuah batu asas namun ada lorong-lorong yang mendesak diri melakukan pilihan lalu yang mana sebenarnya paling tepat?

Monolog kita berulang-ulang di saat malam dingin menjelma, bukan kerana kita tidak tahu. Bahkan kitalah insan paling pantas mengerti apa tujuan hidup dek menjadi pemimpin organisasi dan halaqah generasi-generasi baru. Bahkan mungkin kita menjadi tempat rujukan paling dipercaya pula!

Hari ini, kita melihat bulan berbentuk sabit. Semenjak bulan itu purnama sampai ia berubah menjadi sabir seperti hari ini, ada tugasan yang belum kita langsaikan. Ada keputusan yang masih terawang-awang tanpa jawapan walaupun kita pernah belajar dari kisah al-Quran. 

Hati kita menjadi sakit dan perit saat malam menjelang subuh itu soalan yang sama menjengah..

'Apa sebenarnya tujuan hidup ini?'

'Apakah laluan yang perlu dipilih?'

Seminggu, dua minggu kita mendepani beberapa kejadian dan soalan yang sama bertalu-talu membuat kita sedikit tersasar. Kita memaksa diri memilih mengikut kehendak kerana terdesak, lalu kita merasa telah tersalah dan ingin kembali ke persimpangan asal. Namun, kita tersesat ke laluan lain pula.
Semakin keliru.

Saat kita merasa sudah mengambil banyak ibrah dari al-Quran dan hadis, lalu kita menyerahkan keputusan di tangan kita sendiri. Hakikatnya, ada satu hal yang kita terlepas pandang saat diri keliru di persimpangan kehidupan. 
Bertenang ketika bertemu Tuhan.

Saat kita buangkan segala prasangka kepada Tuhan, kita cukupkan diri dengan sekeping jiwa yang telah dibersihkan dengan permohonan ampun. Lalu kita memahami erti nama-nama Allah yang sempurna tiada cela dan tanpa sedikit kekurangan seperti sifat dan nama makhluknya. Sehebat manapun kasih seorang ibu yang baru kehilangan anak di padang pasir lalu bertemu anaknya masih hidup, hebat lagi kasih Allah kepada hamba-Nya.

Kerana Dia ar-Rahiim.

Saat kasih sayang Allah menusuk jiwa halus kita, saat itulah ketenagan sebenar menyerap dan kita akan bertemu keluasan dan kelapangan jiwa untuk menutup pintu keliru. Al-Quran dan kisah-kisahnya, tidak akan menjadi petunjuk melainkan kepada muttaqin iaitu mereka yang punya sisi jujur untuk meraih kebenaran dan ketenangan pilihan.

Bukan manusia jika dia tidak pernah keliru. Kerana keliru itu jugalah nabi Ibrahim alayhissalam mempersoal sembahan-sembahan datuk neneknya dan akhirnya baginda bertemu Allah dalam ketenagan jiwa sekalipun harus mendepani nyalaan api.


Kerana kita, tidak lebih dari seorang HAMBA

 Ibnu 'Abdi Rabbih berkata dalam syair mumahhishatnya:
Aduhai, dunia ini laksana pohon rendang yang lebat dedaunannya,
ketika menghijau pucuk dedaun, layu pula sebahagian dedaun lain..

Inilah rumah yang penuh dengan segala sengsara sebelum kau kecapi impian-impian, kerana tidak akan manusia menikmati hidup melainkan setelah dia ditimpa kesusahan..

Berapa banyak mata yang hari ini menangis sedangkan semalam mata itu tersenyum bahagia, dan telah bahagia pula mata yang kemarin merembeskan airmata duka..

Manusia, usah kau celakkan matamu dengan kehitaman dek tangisan demi tangisan untuk mereka yang telah pergi, kerana kau juga akan pergi bersama mereka..

Berminggu-minggu lamanya menghayati syair ini, satu persatu kisah terjadi di hadapan mata seolah mensyarahkan syair Zaman Andalus yang ringkas namun padat makna. Silih berganti menjadi telinga kepada sahabat-sahabat sekeliling bukan kerana kita terbaik, namun kerana Allah memang ingin megajar kita dan mendidik kita melalui kisah-kisah mereka.

Semalam, kita berkongsi kisah gembira dan ke muara permasalahan dengan tafakur bersama. Lalu hari ini kita harus mendepani kesedihan pula. Manusia memang begitu kehidupannya, terdedah kepada bahagia dan duka. Tiada perkara yang perlu disesali melainkan menerima dan menjadi pelengkap sesama kita.

Itulah kisah lumrah seorang hamba. Saat Allah dampingkan kita dengan ujian dan dugaan, sebenarnya Allah tidak biarkan kita terkapai-kapai menempuh ujian dan kekeliruan itu semata-mata kepada diri kita. Allah bekalkan petunjuk berupa al-Quran dan hadis dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersama kita.

Berpegang teguh dengan keduanya, itu mesti. Kita tiada pilihan, kerana akhirnya kita adalah seorang HAMBA kepada-Nya.
لا حول ولا قوة إلا بالله
Tiada daya dan kekuatan melainkan dari Allah!


Zaharoh Fajar Nina,
Dar al-Hikmah UIAM,
9 Januari 2015.
 
-------------------------
* "وَبَشِّرِ الْمُخْبِتِينَ.الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَالصَّابِرِينَ عَلَى مَا أَصَابَهُمْ وَالْمُقِيمِي الصَّلَاةِ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ"
 [الحج : 34 ، 35]

Di saat kita tertanya, mengapa rosaknya manusia?

1 comment:
بسم الله الرحمان الرحيم


Dia anak kecil soleh

Aku merenung anak kecil itu.

Wajah mulusnya memerhatikanku sambil tersenyum nipis. Dia merengak-rengek kepada ibunya. Aku mula menerka, mungkin dia merengek mahukan gula-gula atau aiskrim. Mungkin juga dia mahukan robot ‘transfomers’ yang digemari mana-mana budak lelaki.

“Mak, mak..”, dia merengak lagi. 

Dengan tidak semena-mena, dia berbaring sambi menghentak-hentak kakinya di laluan orang lalu lalang di hadapan surau AEON Big, Wangsa Maju itu. Aku terus senyum kepadanya. Terubat rasa hati ini melihat keletah anak kecil bila merajuk. Keletihan hari pertama praktikal sedikit terubat.

“Mak, bila kita nak solat ni..?”, katanya dengan tidak mengendahkan orang rmai yang lalu lalang.

Aku terdiam.

Biar betul? Rajuk anak kecil di hadapan aku ini bukan kerana mana-mana sebab yang aku sangkakan. Dia merajuk kerana tidak sabar mahu solat?

Si ibu tidak menjawab sambil menarik tangan si anak agar bangun dan duduk di sebelahnya. Sambil menunjukkan wajah marah, dia merenung tajam si anak kecil sampai anak itu terdiam ketakutan.

"Duduk diam-diam! Tunggu abah dulu..", gertakan itu nyata menakutkannya.

Dia duduk diam-diam di sebelah ibunya. Tiba-tiba dia bersin sambil menutup mulut dengan tangan mungilnya. Serentak, dia mengucapkan 'Alhamdulillah' seusai bersin. Aku yang berada dekat dengannya mengucap 'yarhamkumullah'. Perlahan.

Sekilas aku memandang ibunya. Sepatah kata pun tidak berbutir di bibirnya sedangkan ucapan anak kecil yang comel tadi perlukan jawapan seperti yang diajar Rasulullah shallallahu alaihi wasallam.

Aku hanya terdiam sambil minda ligat memikirkan apa yang terjadi di hadapan mataku.

Bagiamana, seorang anak kecil boleh menuruti lunas-lunas akhlak sunnah sedangkan si ibu seolah-olah tidak tahu langsung apa yang sepatutnya dia jawab. Bagaimana pula, anak kecil tadi tahu akhlak sedangkan si ibu tidak mengajarkannya?. Bahkan, ketika si ibu bersin tiada kata 'Alhamdulillah' yang keluar dari bibirnya?


Kita, pencorak diri seorang manusia

Fatin keluar dari surau dan mendapatkan aku. Sepanjang perjalanan pulang, aku bercerita kepada Fatin kisah anak kecil tadi.

"Ana rasa, budak tu mesti belajar semua tu kat sekolah. Bagus gurunya, telah membina seorang manusia! Semoga Allah rahmati guru itu", ucapku sambil memandang Fatin yang sedang memandu.

Sepanjang perjalanan pulang hari itu, aku yeringatkan satu-persatu insan yang oernah hadir dalam hidupku mencorak cebis-cebis warna dan aksara pada dinding putih jiwa ini. Sehingga saat ini, mereka itu terlalu indah untul digambarkan.

Jari ini, aku benar-benar terkesan dengan solehnya anak kecil tadi. Cuma, aku sedikit terancam bagi pihaknya melihat kasarnya si ibu menconteng warna pada lembut kain putih.

Aku kurang senang menyalahkan sesiapa. kerana aku sentiasa percaya setiap kita ada peranan dalam mencorakkan manusia, Khususnya anak kecil. 

Bak kata pepatah melayu, melentur buluh biar dari rebungnya. Rebung itulah yang sering diabai sehingga ia tumbuh menjadi buluh buluh yang keras dan hanya akan berubah ketika dicantas keluar dari rumpunnya.

Ini kisahku empat bulan lalu.

Kisah perjalanan hari pertama aku dan Fatin menjadi pelajar praktikal di Institut Terjemahan dan Buku Malaysia(ITBM). Bukan kisah dari institut terjemahan dan kisah menterjemah dokumen, tetapi kisah mencetak serta menduplikasi sikap kemanusiaan. Kisah sebuah institusi keluarga yang sering dipandang remah oleh masyarakat.

Baitul muslim. 

Itulah institusi yang mampu memperbaiki manusia.

Bermula dari memilih ahli-ahli yang praktikal muslim untuk berada di dalamnya. 

Bermula dari kefahaman menyeluruh dan bukannya kefahaman yang dibaluti nafsu untuk membinanya. 

Bermula dari NIAT kita untuk terjun ke gerbangnya. 

Gerbang Pernikahan.


“Kita semakin dewasa, sedang mereka kian tua..”

1 comment:

بسم الله الرحمان الرحيم

Ummi,terima kasih untuk segalanya... -Gambar ummi ketika konvokesyen kak Wardah

“Orang tahulah, orang baliklah nanti!”, suara gertakan dari kamar sebelah kedengaran.

Saya kaget. 

Selama enam bulan saya berjirankan seorang gadis manis, ini baru kali pertama saya mendengar suara gertakan segarang itu. Saya terus menyambung kerja sambil didendangkan suara perbualan dari kamar sebelah. Sehingga akhirnya saya terdengar perkataan ‘ayah’ di hujung perbualan.
“Ayah ni, orang nak enjoy dengan kawan-kawan pun tak boleh.. Suka menyibuk hal orang lah..”, kedengaran perbualan dihentikan.
Kasar.

Sejenak diri cuba bersangka baik pada perbualan yang didengar degan telinga sendiri. Namun, perbualan seperti ini sebenarnya bukan menari-nari di telinga saya sahaja. Sesekali, jika kita turun bergaul dengan anak-anak muda generasi Y perbualan dan perkataan yang sama akan kita dengar.
“Malaslah duduk rumah, mak ayah suka menyibuk..”

“Peliklah mak ayah ni, mereka suka menyibuk hal kita anak-anak..”

“Asyik-asyik kena kongkong di rumah, menyibuk betullah mak ayah ni..”

Antara sedar atau tidak, perkataan ‘menyibuk’ itulah yang sering kita dengar dari bibir kawan-kawan sebaya kita. Bahkan mungkin, hati kita juga pernah berkata demikian, (moga kita dijauhkan).

Ketika kita dilanda kesibukan melampau ditambah pula tugasan-tugasan sebagai seorang pelajar kian menimbun, tiba-tiba kita mendapat panggilan untuk pulang ke kampung. Mungkin kita tidak merasakannya kepada ibu bapa.

Tetapi, kita terasa sedikit rimas apabila ditanya itu dan ini oleh kakak dan abang atau adik-beradik. Itu belum lagi hal-hal yang memang menjadi rahsia antara kita dan kawan-kawan...
“Keluarga aku tu, selalu menyibuk hal aku...”, begitulah yang sering kita dengar..

Kerana kita semakin dewasa

Sampai pada tahap ini, saya terpaksa untuk mengakui sebuah fakta bahawa kita sedang melalui sebuah fasa yang disebut remaja. Sebuah golongan yang sering dikaitkan dengan masalah depresi yang tinggi. 

Bahkan, hasil kajian Terras (1999) berkenaan tingkah laku sosial segolongan remaja menunjukkan, penglibatan mereka dengan penyalahgunaan dadah disebabkan masalah komunikasi dengan ibu bapa. Golongan remaja sering mempersalahkan fungsi ibu bapa terhadap mereka. 

Tetapi, kita sebagai generasi kampus bukan lagi golongan remaja ini. Kita adalah generasi yang dibentuk oleh kampus. Kerana itu, kita sebenarnya sudah semakin dewasa dari gigitan keremajaan dan ‘matang’ adalah pakaian kita sebagai siswa.

Mengapa saya tekankan hal ini?

Kerana kita semakin dewasa!

Dewasa, inilah saatnya kita merenung semula perjalanan hidup yang pernah kita lalui.

Siapakah yang pernah menyuapkan sesuap nasi ke bibir mungil kita? 

Siapakan yang mengerahkan tulang empat keratnya sehingga saat kaki kita berpijak di tangga kampus universiti ini? 

Siapakah yang sanggup mendoakan kita di saat kita tertidur nyeyak dan lupa untuk mendoakannya?

Ibu, ibu, ibu dan ayah serta ahli keluarga. 

Mereka pernah berada di setiap simpang kehidupan kita. Walau terkadang kita lupa dan tidak endah, namun di dalam lubuk hati mereka masih ada ruang khusus untuk menyimpan nama kita. Pada setiap hujung bibit pergaduhan, pasti terbersit sinar kemaafan dalam hati mereka. Seburuk apapun mereka, doa mereka untuk kita tidak pernah putus.

Itulah pertimbangan kita ketika kita semakin dewasa. Sebab itu, tidak hairanlah jika Rasulullah memberi sebuah pesan indah kepada kita, 

“Sebaik-baik kalian adalah yang berbuat baik kepada isterinya (keluarganya)” (HR At-Thahawi). 

Benarlah, berapa ramai orang mampu berbaik-baik dengan kawan-kawannya lantas dipuja dan dipuji oleh mereka sedangkan apakah dia mampu membuat perkara yang sama kepada ayah, ibu dan ahli keluarganya?

Kerana kita semakin dewasa, selayaknya kita untuk berfikir ‘apakah kebaikan yang mampu aku hadiahkan kepada keluargaku?’.


Sedang mereka kian tua

Saya teringat seorang penyair arab berkata:
“Ketika umurmu panjang, kau akan menderita akibat kehilangan orang-orang pergi dahulu sebelummu..”

Begitulah kehidupan, ada masa kita mata ini melihat dunia. 

Sampai detiknya, kematian pula menjengah. Begitu juga kita dan keluarga terutamanya ibu dan ayah. Sisa-sisa umur mereka jika dipenuhi dengan kebajikan dar seorng anak, pastilah sebuah kebahagiaan paling indah sebelum dan setelah kematian.

Ibu dan ayah, ketika mereka semakin tua itu bermakna mereka semakin mahu mendakap kita dengan kasih dan sayang. 

Namun sesekali, kerana jurang yang lahir dari perbezaan budaya berkasih-sayang serta generasi menjarakkan kita dengan mereka. Padahal, mereka sangat ingin kita sering berkomunikasi dengan mereka melalui bicara juga doa.

Ibu ayah, mereka sudah terlalu ‘tua’ untuk sebuah kehidupan. 

Tanpa kita sedar, sudah banyak hal yang mereka lakukan demi kebahagiaan kita. Sedangkan kita, berapalah sangat ketuaan kita dalam mencuba hal-hal yang mampu menghadiahkan bahagia buat mereka. Atau mungkin, kita sekadar merasa dewasa sedangkan merekalah yang membentuk kedewasaan itu tanpa kita sedar.


Ibu, ayah dan keluarga. 

Itulah syurga kita ketika di dunia. 

Kalau kita menganggap ia neraka, sebenarnya kitalah yang memilih untuk terjun ke lembah itu. Syurga dan neraka dunia, kitalah yang menciptanya. 

Selamat berusaha wahai generasi kampus!
Ingat satu perkara sahaja;

Kita semakin dewasa, sedang mereka kian tua. Apakah kita pernah berbakti sehabis usaha kita, seperti mereka membanting tulang sehabis tenaga mereka?
 Renung semula...


[Artikel pernah diterbitkan dalam Majalah USRATI ruangan GENERASI KAMPUS, Isu 5]

Siapakah sebenarnya srikandi misteri kita?

1 comment:
بسم الله الرحمان الرحيم

Majalah USRATI Isu 5


Hormat kita kepadanya sepanjang hayat

Seteruk manapun kehidupan seorang insan. Sepayah manapun ranjau laluan kehidupan seorang manusia. Bagaimanalah akan hadir seorang insan ke dunia melainkan dari rahim seorang wanita bernama ibu. 

Berapakah nilai melahirkan itu jika mahu dibandingkan dengan kepayahan sebuah kehidupan?

Ramai anak yang tidak mampu melihat pengorbanan seorang ibu walaupun mereka ini manusia berakal. Hakikatnya, pengorbanan ibu tidak perlukan akal bahkan. Ia hanya perlukan perasaan dan kewarasan.

Saya tersentap membaca kata-kata Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah dalam Majmu’ Fatawa wa Rasa’il :

“Seorang ibu lebih berhak untuk senantiasa dihormati sepanjang tahun, daripada hanya satu hari saja, bahkan seorang ibu mempunyai hak terhadap anak-anaknya untuk dijaga dan dihormati serta ditaati selama bukan dalam kemaksiatan terhadap Allah Subhanahu wa Ta’ala, di setiap waktu dan tempat”.
Fatwa Syaikh Utahimin ini sebenarnya berkenaan sambutan hari ibu. Namun, saya berkenan melihatnya pada sisi seorang anak. 

Anak-anak seringkali mengharapkan diri mereka disayang dan diberi perhatian sepenuhnya oleh seorang ibu. Bahkan ada anak muda yang sering mengadu kepada saya katanya:

“Ibu sering pilih kasih pada saya dan adik-beradik lain.”


Awalnya, saya cenderung meraikan aduan mereka kononya untuk memahami naluri mereka. Namun, rupa-rupanya saya terlupa bahawa naluri ibu lebih layak difahami. 

Kalaulah seorang anak sudah hidup 20 tahun, maka sepanjang 20 tahun itulah ibu tidak pernah melupakan doanya pada seorang anak.


Dia wanita, dia serikandi.

Ibu, saya umpamakan insan mulian ini sebagai serikandi misteri.

Ramai anak-anak hanya melihat ibu sebagai pembebel yang mengongkong mereka. Kadangkala mereka merasa ibu tidak memahami jiwa remaja mereka. 

Namun, satu fakta naluri yang tidak dapat kita nafikan ibu adalah insan yang paling memahami anaknya.

Ibu, berapa banyak pengorbanan insan mulia ini. 

Ibu berkorban masa, perasaan, kasih sayang, bahkan ada sesetengah ibu yang terpaksa berkorban harta demi anak-anaknya. 

Lalu, mengapa lagi seorang anak masih beku dan kaku untuk menyalurkan secebis kasih sayang dan penghormatan buat seorang ibu?

Ada sebuah perjuangan besar yang ibu pertaruhkan untuk kita.

Perjuangan ibu yang paling besar tatkala beliau mengorbankan nyawa untuk kita, anaknya. Hebatnya ibu, beliau adalah insan paling mengerti erti pengorbanan. Berkorban yang takkan terkorban, demikian prinsip ibu yang sangat teguh. Demikian prinsip seorang serikandi misteri yang jarang dilihat oleh seorang anak.

Ibu,
Beruntunglah seorang ibu yang mendidik anaknya walau dirinya derita dan susah. Kerana iman yang dipercayai, membuat derita itu bahagia kekal di dunia mahupun akhirat. 

Beruntungnya seorang ibu beriman yang mendidik kami, anak-anak yang pasti mendoakanmu saat kau harus pergi dulu.

Ibu, jasanya tetap di sanubari seorang insan bernama anak soleh. 

Jasa serikandi misteri yang tak pernah mengeluh ini tak mampu dibalas kerana misterinya ibu tak mampu diungkap rasa zahir. 

Ketawanya melindungi rasa duka. Senyumnya melindung rasa derita. Kasih-sayangnya melindung sakit sengsara. Dia biarkan airmata gembira menjadikan airmata duka terus menjadi misteri. 

Terima kasih ibu untuk sebuah misteri yang telah mengalirkan rasa bahagia untukku anakmu. 

Kaulah serikandi misteri yang paling layak dihormati!

Terima kasih ummi!

[Artikel pernah diterbitkan dalam Majalah USRATI ruangan UMUM, Isu 5]

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails