Aidilfitri dari jendela Ramadhan

No comments:
بسم الله الرحمان الرحيم

Manifestasi taqwa di Aidilfitri



Langit Ramadhan petang itu mendung dan suram. Seolah-olah menyampaikan berita ia bakal pergi.




Sebersit kesedihan menjengah hati dan minda. Namun, saya pujuk hati dengan janji Allah untuk sebuah perayaan besar meraikan kejayaan muslim menempuh sebulan Ramadhan.

Saya bergerak bertemu seorang sahabat, Firas(bukan nama sebenar) di penjuru masjid. Mana tahu diskusi ilmu dengannya boleh menghilangkan kesedihan dan kerinduan pada hari-hari bersama Ramadhan.


“Firas sibuk? Nak tanya sedikit boleh?”


“Eh, awak.. Jemputlah duduk sekali. Firas sedang baca artikel ‘renungan menjelang Idul fitri’ ni. Tanyalah nak tanya apa?”


“Firas tidak sedih kah mahu menyambut Aidilfitri?”, saya memulakan bicara.


“Eh, Aidilfitri kan hari untuk bergembira. Hari untuk kita memanifestasikan taqwa yang dibina selama sebulan lamanya. Mengapa kita perlu bersedih?”


“Oh begitu ya? Jadi, adakah kita tidak dibenarkan bersedih pada perpisahan dengan Ramadhan?”, saya menjawab persoalan Firas dengan soalan juga.


“Tak, bukan begitu awak. Firas jelaskan sedikit boleh kan?


“Mestilah boleh. Silakan Firas..”, saya membetulkan letak duduk di dalam masjid Sultan Haji Ahmad Shah UIAM itu. Bersedia menadah telinga untuk perkongsian darinya.

Aidilfitri, hari membesarkan Allah

“ Awak, Ada satu hal yang perlu kita sedar. Aidilfitri adalah hari membesarkan Allah dan bersyukur atas kurniaan-Nya. Takbir dan membesarkan Alah dengan laungan takbir raya adalah tanda kemenangan, bukan tanda kesedihan.
Walaupun takbir raya masyarakat Melayu sudah signifikan dengan kesedihan dengan irama yang mendayu-dayu, namun sebagai muslim kita harus selalu sedar hakikat hari raya untuk bergembira.
Dalam surah Al-baqarah ayat 185 Allah mengajar kita:
“..dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur”.
Ayat ini jelas menunjukkan bahawa kedatangan hari raya sebagai tanda syukur atas nikmat kurniaan Allah. Disebabkan itulah kita disuruh bertakbir membesarkan Allah dengan tujuan menzahirkan kejayaan dan kegembiraan.
Untuk generasi kampus, siatuasinya persis ketika kita melihat wajah-wajah kegembiraan terpancar pada graduan dan siswazah ketika sambutan hari konvokesyen. Di segenap pelosok universiti ada sahajaa siswa-siswi yang bergembira dengan ahli keluarga untuk meraikan kejayaan kerana mampu meraih segulung ijazah. Ahli keluarga berkumpul, kejayaan diraikan dengan upacara-upacara tertentu.

Demikianlah sewajarnya suasana hari raya kita. Bahkan, Rasulullah SAW mengajar cara bagaimana kita mahu menzahirkan suasana kekuatan,kegembiraan dan perpaduan umat islam. Selama ini, para wanita dianjurkan untuk solat hanya di rumah. Namun, kerana meraikan hari kemenangan umat islam, Rasulullah menganjurkan semua wanita keluar dan melihat kemeriahan kaum muslimin ini.
Awak mesti pernah dengan kata-kata Ummu Atiyyah radhiyallahu’anha:
“Rasulullah s.a.w memerintahkan kami (kaum wanita) keluar pada hari raya fitri dan adha; termasuk para gadis, wanita haid, anak dara sunti. Adapun mereka yang haid tidak menunaikan solat tetapi menyertai kebaikan dan seruan kaum muslimin” (Riwayat al-Bukhari).

Kalau awak perhatikan, hadis ini jelas menunjukkan bahawa tiada pengecualian untuk turut serta dalam perhimpunan kaum muslimin termasuklah anak muda generasi kampus seperti kita. Inilah waktu terbaik kepada kita untuk turun bertemu masyarakat kampung yang ditinggalkan selama berada di kampus pengajian.

Awak, membesarkan Allah itu bererti perlakuan yang membuktikan Allah maha Besar dan Islam sangat luas cakupannya merangkumi setiap manusia dalam masyarakat.

Sebagai mahasiswa sewajarnya kita sedar diri bahawa kita ini bukan hanya manusia kaku di takhta universiti. Kita sebenarnya dihantar oleh masyarakat sebagai agen perubahan kepada mereka dan generasi mendatang. Tanpa kita sedar, perhimpunan ketika solat hari raya adalah platform terbaik untuk kita turun menyerahkan hak ilmu dan sapaan kepada masyarakat.

Itu sepatutnya yang kita buat, sedih dengan pemergian Ramadhan itu bukanlah penghalang untuk kita bergembira di hari raya. Ramadhan yang pergi, sewajarnya menjadi renungan, bukannya kesedihan..”, saya tergamam mendengar hujah Firas dengan petahnnya juga gaya mendidiknya.

Sejenak diri mulai terfikir sehingga Firas menyambung perkongsiannya lagi.
Mendoakan, antara amalan yang ditinggalkan
“Betul, amalan saling meminta maaf itu baik. Namun, ada satu amalan yang kurang diamalkan oleh masyarakat sedangkan ia diajar oleh rasulullah agar manifstasi Taqwa dari Ramadhan terealisasi dengan baik. ”


“Apa dia?”, saya balik bertanya.


“Amalan saling mendoakan agar amalan kita di bulan Ramadhan diterima. Ia adalah suatu hal yang dianjurkan saat hari raya.
Jubair bin Nufair menceritakan keadaan para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika tiba dua hari raya Aidilfitri dan Aidiladha. Pada dua hari ini, mereka saling mengucapkan “Taqabbalallahu minna wa minka (Semoga Allah menerima amalku dan amalmu) antara satu sama lain”.


“Oh, baru tahu. Mana awak dapat cerita ni?”

Firas tersenyum ceria sambil menceritakan:

“Amalan ni ibu dan ayah Firas ajarkan sejak kecil. Bila besar ni, Alhamdulillah baru tahu kisah ni ada diceritakan dalam kitab Fathul Bari. Nanti awak bolehla rujuk.”


“Apa lagi ya amalan sepanjang Aidilfitri?”, saya semakin berminat untuk mengetahui.


“Aha, bagus soalan tu. Rasulullah ajar kita untuk memelihara silaturrahim kerana menjaga silaturrahim adalah tanda orang bertaqwa.
Ada sebuah hadis Abu Sa’id al-Khudri katanya:
“Aku telah menyediakan makanan untuk Rasulullah s.a.w. Maka baginda dan sahabat-sahabatnya pun datang ke tempatku.
Apabila makanan dihidangkan, seorang lelaki dalam kalangan mereka berkata: “Aku berpuasa”. Rasulullah s.a.w pun bersabda: “Saudara kamu telah menjemput kamu, dan bersusah payah untuk kamu”. Kemudian baginda berkata kepada lelaki itu: “Bukalah puasa, dan berpuasalah satu hari lain sebagai ganti –jika mahu” (Riwayat al-Baihaqi dalam al-Sunan al-Kubra).

Hal ini menggambarkan betapa menjaga hubungan baik itu perlu diutamakan sementara puasa sunat pula boleh diganti pada hari yang lain. Puasa enam Syawal pun demikian. Maka untuk menjaga hubungan kaum keluarga, maka eloklah ditangguhkan puasa tersebut jika hari-hari pada Bulan Syawwal masih banyak.

Bayangkan, dengan keadaan kita yang jarang pulang ke kampung, waktu bertemu keuarga sangat terhad. Maka, mengamalkan galakan Nabi s.a.w ini ‘berbuka dan ganti pada hari yang lain jika mahu’. Dengan itu hubungan keluarga dapat dikuatkan atau dijaga, puasa enam juga dapat dilaksanakan.

Awak, satu je pesan saya untuk diri dan semua sahabt kampus kalau awak boleh tolong sampaikan.

Aidilfitri, bukan masa untuk kita bersedih dan meratap ke kubur. Ada waktu lain yang lebih tepat untuk kita menziarahi kubur demu mengingatkan diri kepada kematian. Aidilfitri adalah manifestasi taqwa yang membezkan kita antara manusia yang menyembah amalan nenek oyang atau manusia yang menyembah Allah.”

“Allahuakbar! Allah maha besar. Hanya DIA yang layak disembah.”, saya menyambung.


Pesan akhir dari Firas menjentik minda saya pada sebuah paradigma tentang Aidlfitri. 


Terima kasih Firas!

Orang bertaqwa itu...

2 comments:

بسم الله الرحمان الرحيم




Ramadhan di Institit Terjemahan Buku Malaysia(ITBM) mengajar saya sesuatu melalui ceramah Ramadhan oleh Imam Muda Hasan.

Berikut nota yang sempat saya taip:


---------------

Kata saidina Ali radhiyallahu anhu..


Pertama:

Orang bertaqwa itu, الخوف من الجليل dia takutkan kepada Allah..
Takut Allah ini beza dengan takut kita kepada manusia.

Pernah saya nak tangkap mereka yang berkhalwat, kami tanya “kamu tak takut ke nak kena tangkap ni?..

Dia jawab: itu syirik ustaz. Saya hanya takut kepada Allah. Dia boleh buat lawak pulak..


Kedua:

والعمل بالتنزيل..
Beramal dengab Al-quran..

Al-quran ini bukan hanya untuk dibaca. Isinya untuk diamalkan..
Dalamm sebuah kitab an-naba’il azhim.
.

Syed qutub berkata: Alquran itu boleh menjadi muzik. Saya tak faham kenapa dan bagaimana ia boleh jadi lagu.

Sebab orang Syria ramai tak pandai baca Alquran. Merekka baca qurann macam bercakap arab. Sebab itu mereka selallu salah. 

Ini tandanya Alquran itu memang untuk semua bangsa bukannya untuk orang arab sahaja. Yang dimaksudkan dengan mukjizat oleh Said Qutub tadi, pada tajwidnya. Bahasa bercakap tak ada tajwid.

Sahabat saya tabligh. 

Dia ke German di suatu tempat tu ada gereja yang jadi masjid. Satu kammpung masuk islam. Seorang pendakwah datang ke kampung mereka, syarah surah Al-Ikhlas.

Sabab nuzul surah alikhlas. Orang yahudi kata.. sif lana robbak, tunjukkan kajmi tuhan kamu.. kami ada berhala untuk disembah..
Rasulullah baca surah alikhlas dan mereka kafir ini terdiam. 

Walam yakun lahu kufuwan ahad..ولم يكن له كفوا أحد
Surah yang kita minat ni, kena baca, faham dan rasa.. Allahuakbar, indahnya bila kita baca, faham, dan rasa.

Ini yang kita nak. Berpeegang sehabis mungkin dengan alquran.


Ketiga:

Orang bertaqwa ini,
 الرضا بالقليل merasa cukup dengan apa yang ada.

Orang gila makan makanan basi, tapi tetapi siapa yang selalu jumpa doktor? Siapa yang bdri orang gila itu kenyang?
ALLAH.


Keempat:

Orang bertaqwa , 

Mereka ini الاستعداد بيوم الآخر . Sentiasa bersiap dan buat persiapan untuk bertemu Allah . 

Hari ini, lebih baik dari semalam. Makin takut buat perkara yang Allah larang.
Ramadhan ini, banyakkan berdoa. Dalam surah Albaqarah ada ayat doa;



وإذا سألك عبادي عني فإني قريب. أجيب دعوة الداعي إذا دعان فليستجيبوا لي واليؤمنوا بي
Imam ibnu Kathir menyebut kenapa ayat doa ini disebutkan selepas ayat ramadhan?

Kerana bulan ini adalah bulan diijabaahkan doa.
Sebab itu, kena ada kesungguhan dalam doa.. kena ada. Sebut nama orang kita nak doa, itu tanda kesungguhan..


-Catatan Tazkirah Imam Muda Hassan, 
ITBM Tingkat 6, Wangsa maju-

Muhasabah Ramadhan : Bertaqwakah kita?

No comments:
بسم الله الرحمان الرحيم

"Enti tahu apa sebenarnya TAQWA?",

Saya masih ingat, itu antara soalan yang ditanya kepada saya tahun lalu. 

Dari soalan itu, saya mulai tersedar satu perkara. Masuk sahaja Ramadhan, ramai orang akan mulai bercakap tentang Taqwa. Namun masih kurang orang menejlaskan dan dirinya sendiri jelas serta faham apa itu taqwa. Sedangkan matlamat kita yang Allah caturkan agar kita mendapat Taqwa.

Kadangkala kita hairan, mengapa setelah beberapa Ramadhan yang kita lalui, kita masih kita sebelum mendapat Ramadhan?

Mengapa?

Kita hampir tidak mendapat jawapan.

Sehingga, kita hanya tahu menyebut-nyebut "semoga taqwa milik kita", "ayuh kita raih taqwa" tanpa kita tahu apa yang mahu kita raih? Taqwa itu apa?

Kita ini, seolah-olah kita mengejar pelangi yang indah, namun kita sendiri tidak tahu apa fungsi pelangi yang kita kejar-kejarkan itu. Demikianlah keadaan manusia yang menyebut perkataan yang dia sendiri tak mengerti.

zahra'4|photogallery @ Mahallah Hafsa UIAM
Sebentuk garisan pelangi itu sangat indah.
Namun, ia akan lebih indah untuk mereka yang berfikir bahawa pelangi itu hadiah dari Allah.


Alhamdulillah, untuk tahun lalu saya sudah mejawab erti taqwa ini dengan mengumpulkan beberapa pandangan ulama' berkenaan Taqwa dalam artikel ini. [Apa sebenarnya TAQWA?]

Menapak ke Ramadhan tahun ini, pasti kita terasa mahu memahami dan menikmati makna taqwa dengan lebih mendalam. Sampai sahaja pada juzuk keempat al-Quran, ada sepotong ayat yang sering kita dengar dan kebanyakan kita tahu. Namun, sedikit sahaja dari kita yang mempunyai ilmu tentangnya.

Saya antaranya.

Kerana malu diri tidak berilmu, saya bergerak mencari. Maha suci Allah, al-Quran ada segala ilmu dan jawapan buat kita.

'TAQWA'.

Setelah ditelusuri, ia sebuah kata yang mampu mnggetarkan jiwa.

Soalkan kepada diri kita, bergetarkah jiwa?

Bergetarkah?

Oh, kalau tidak bergetar renungkan pula ayat ini.

 ياأيها الذين آمنوا اتقوا الله حق تقاته ولا تموتن إلا وأنتم مسلمون "Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. "


Apakah kita masih belum merasa apa-apa, dengan sebuah panggilah 'wahai orang-orang yang beriman' itu? Panggilan khusus untuk kita orang mukmin.


Bertaqwakah kita?

Ittaqullah! Bertaqwalah! Tapi bagaimana?

Ayat ini mengajak kita untuk bertaqwa. 

Lalu bagaimana? Itu persoalan yang bermain di minda kita bukan?

Jawapannya ada pada pencerahan tafsir Al-quran yang sering kita abaikan. Imam Ibnu Kathir dengan penuh kesungguhan telah mengumpul ulasan para sahabat dan tabiin dalam tafsirnya. Sebuah tafsir yang juga dikenali sebagai Tafsir Al-quran al-'Azhim.

Seorang sahabat bernama Abdullah bin Mas'ud radhiyallahu'anhu berkata:

اتقوا الله حق تقاته هو أن يطاع فلا يعصى، وأن يذكر فلا ينسى، وأن يشكر فلا يكفر
Sebenar-benar taqwa itu, ketika kalian melakukan ketaatan kemudian tidak bermaksiat dan kalian sering mengingati Allah kemudian tidak melupakan-Nya, juga kalian selalu berterima kasih kepada Allah kemudian tidak kufur terhadap nikmat-Nya."

Itulah sebenar-benar taqwa menurut Ibnu mas'ud dalam sebuah riwayat yang soheh.

Ertinya, kalau kita masih banyak merungut tentang kesusahan hidup itu tanda taqwa kita masih belum benar. Taqwa kita rapuh!

Begitu juga saat kita mudah lupa pada Allah. Kita sering beralasan saat diri terpengaruh ketika bergelumang dengan teman dan kawan yang kurang baik. Kerana, orang bertaqwa tidak mudah terpengaruh bahkan dialah yang mempengaruhi orang lain kepada kebaikan.

Demikian juga, jika kita ini bertaqwa dengan sebenar-benar taqwa lidah dan hati sungguh mudah menlihat nikmat. Bibir akan basah dengan hamdalah tanda syukur. Hati akan payah mendengki kelebihan orang lain bahkan dengan mudahnya kita mendoakan teman kita.

Alangkah beruntungnya punya sahabat yang bertaqwa tanpa pincang. Kita tenang hidup dengannya, kita lapang berkongsi kejayaan bersamanya. Kita damai berselisih dengannya kerana akhirnya dia mampu melihat perbezaan sebagai nikmat dan rahmat.

Jika diperhatikan, ada tiga hal yang ditekankan oleh Ibnu Mas'ud R.a iaitu taat perintah Allah, ingat Allah dan bersyukur kepada Allah. Namun, Imam Ibnu Kathir rahimahullah menambah lagi pencerahan tentang taqwa ini dengan memetik sebuah hadis dari Anas radhiyallahu anhu:

" لا يتقي العبد الله حق تقاته حتى يخزن من لسانه
Tidak bertaqwa seorang hamba Allah itu dengan sebenar-benar taqwanya sehingga dia memelihara apa yang keluar dari lisannya"
Ramadhan ini, kita mahu mencapai Taqwa. Maka, inilah Taqwa! 

Namun, kerana jahilnya diri terhadap erti dan makna taqwa kita sering lalai dalam urusan memelihara lidah. Tambahan pula bila ada rasa tidak puas hati, dengan mudah kita menuturkan perihal orang lain. Kemudian, kita merasa kitalah yang benar kerana bercakap tentang mereka yang kita rasa tidak benar.

Benarlah kata peribahasa Melayu, lidah tidak  bertulang. Mudah benar manusia yang sebelumnya dengan lidah itu juga dia menuturkan al-Quran satu hari sejuzuk, juga lidah itu juga menjadi saksi dia menyebut kepada manusia lain 'ittaqullah'.

Pada bayak sisi, kita mampu memelihara taqwa. Namun, saat ada orang memotong jalan kita di lebuhraya ketika jalan sesak.. persoalkan diri untuk hal lidah ini, bertaqwakah kita?


Setelah kita menelusuri kata TAQWA

Kata 'Taqwa', adalah sebuaah kata yang berat untuk kita pikul. Dengan beban dosaa yang ada, sesekali kita terasa jauh dari kata taqwa ini. Namun, setelah kita menelusuri kata taqwa dan ilmu yang kita ada tentangnya memujuk kita untuk berdamai dengan taqwa.

Kembali bergerak menuju taqwa dan menjadikannya sebagai teman sepanjang perjalanan kita menelusuri baki kehidupan. Apalah yang kita ada sebagai bekal yang baik untuk masa ini. 

Ilmu bermanfaat yang kita beri kepada masyarakat, sangat sedikit dengan umur muda yang masih mentah ini. Sedekah juga tidak terlalu banyak. Anak soleh yang mendoakan kita, lebihlah miskin diri ini jika dilihat dari sisi itu. Namun, kita ada sebuah bekal yang pasti boleh dibawa menuju persemadian abadi nanti.

TAQWA.

تزودوا، فإن خير الزاد التقوى
Berbekallah, dan sebaik-baik bekal adalah taqwa..
Pesan ini, 
dari Allah untuk kita..

Ya, dari Allah untuk kita semua.

Titik.



Zaharoh Fajar Nina
6 Ramadhan 1435H
4 Julai 2014 
(13:36pm)

Rujukan :



Saat kau merasa dirimu 'asing' dan terasing..

No comments:
بسم الله الرحمان الرحيم


Kalau kau berjalan di laluan yang sedikit manusia, kau akan dapati keluasan pada perjalananmu.. Dan, Kalau kau berjalan di laluan yang dipenuhi manusia, kau akan dihimpit kesesakan..

[Dr Alaa Hosni | Kelas Manahijul Bahs]
--------------------------

Pesan Dr Alaa dengan keindahan bahasa beliau, seolah memujuk kita agar bertenang jika menjadi 'ghuroba'..

Bertenanglah wahai orang-orang yang asing.
Selagi kau berpegang teguh dengan Al-quran dan As-sunnah dan memahaminya pada landasan ILMU, bukan NAFSU.. kau akan merasai KELUASAN.

Ketika manusia berbangga dengan ilmu aqidah yang dilandaskan pada 'mantiq' dan aqal mereka semata, kita BAHAGIA dengan wahyu dan pemahaman salafussoleh tentangnya.

Ketika manusia merasa suci dengan banyaknya ibadah dari sumber yang tidak jelas, kita DAMAI dengan ibadah yang diajar Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam walau ia terlihat sedikit.

Ketika manusia merasa menang dengan hujah palsu dan akal mereka, kita TENANG dengan lapang dada dan TAWAKKAL kepada ilmu yang diajar dan dipelajari walau kita sendiri.

Ramai manusia 'perasan' benar, dan GHURABA' bukanlah orang yang 'perasan' benar...

Ramai manusia suka jika pendapatnya disanjung walaupun salah, dan GHURABA' bukanlah orang yang suka disanjung...

Ramai manusia berbangga tatkala kata-katanya didengari, dan GHURABA' hanya suka bila firman Allah kata-kata Rasulullah lebih tinggi dari kata-katanya...


----

فطوبى للغرباء

"Maka beruntunglah mereka yang asing itu..."




P/s: Sedang mengulangkaji subjek maahijul bahsi [research methodology] esok, 
tiba-tiba terjumpa pesan Dr Alaa ini di hujung buku nota. 
Sungguh, pesan ini mendamaikan hati-hati yang cintakan kebenaran.
Doakan exam saya esok ya :-D

Walau susah, dengan IMAN kau mampu berubah!

No comments:

بسم الله الرحمان الرحيم


Fasa kritikal membina diri

Subuh hari itu damai.

Burung-burung berterbangan bebas di luar jendela kamar. Hati terdetik, betapa bebasnya seorang hamba yang berjaya mengekang nafsu dan menerobos dirinya keluar dari kepompong dosa.

Petangnya saya bakal menduduki satu kertas peperiksaan akhir semester. Sambil menikmati kicau burung di pagi hari itu, saya bergerak membuka nota Introduction to History and Civilization.




Tiba-tiba, satu mesej masuk.

Saya segera membaca. 

Mesejnya panjang, namun ayat-ayat terakhir dari mesej itu membuat saya tercenung seketika.


"...semakin dia buat baik, semakin juga dia dekat dengan benda jahat. Dia memang ada perasaan mahu berubah. Tetapi katanya, setiap kali mahu taubat hatinya tak terasa apa-apa. Kak Zaharoh beri sedikit pencerahan ya.. Kasihan dia.."

Saya menutup semula nota yang masih tersusun rapi.

Membaca keseluruhan mesej itu membuat saya teringatkan zaman remaja saya ketika berumur 14-18 tahun lalu. Memang, ia adalah sebuah fasa seorang anak remaja meningkat ke alam dewasa. Fasa-fasa mentah yang masih terlalu dini mendepani dilema diri.

Fasa itu, jika tidak dilentur dengan baik ia akan terus menular dan mendarah daging kemudian membentuk peribadi seorang dewasa. Sehinggalah awal umur dewasa seseorang dapat ditentukan samaada matang atau keanak-anakan. Inilah fasa kritikal dalam proses pembinaan diri seorang manusia.

Nabi Muhammad Sallallahu alayhi wasallam juga dipersiapkan Allah untuk menjadi nabi seawal umur ini. Baginda sudah terdedah dengan dunia pengembalaan kambing dan perniagaan ketika umur berada di fasa ini. Allah sebenarnya mahu kita (baca:pendidik) melihat bahawa fasa ini sangat kritikal dan jangan sesekali mengabaikannya.

Kerana saya menyedari kritikalnya fasa ini, saya sesekali tidak akan mengabaikan apa jua jenis soalan dari adik-adik yang berada di fasa ini. Saya mengerti perasaan mereka. Cukuplah kita merana kerana banyaknya 'orang dewasa' yang tidak memberi perhatian kepada anak remaja mereka yang berada di fasa ini.

Untuk remaja di fasa ini, jangan selalu menghukum. Banyakkan beri harapan dan jelaskan tanggungjawab kepada mereka. Lantas, sebersit harapan saya curahkan agar adik yang bertanya itu tidak ternanti-nanti. 


"Dik, petang ni akak ada exam. Lepas exam habis nanti, akak terus jawab via FB ya. Boleh tulis panjang sikit. Doakan akak nak exam ni!"
....

Syaitan bekerja ketika kita berdiam diri 

Selesai menjawab kertas ketiga peperiksaan akhir semester petang itu, saya segera merangka jawapan terbaik untuk soalan yang ditanya. Saya rehatkan dulu ulangkaji untuk baki tiga kertas peperiksaan lagi selepas ini.

Semoga Allah redha. 
Saya harus berusaha untuk tidak menzalimi mana-mana hak diri mahupun orang lain. 

Doakan.

Ketika meneliti persoalan yang dilontarkan, saya bertemu sebuah titik permasalahan iaitu; semakin buat baik, semakin dekat dengan kejahatan.


Benar, seringkali kita melalui situasi ini. Tatkala diri berusaha untuk semakin taat dan semakin baik, bukannya nikmat kebaikan yang kita dapat. Malah, kita dirundung rasa mendekat kepada kejahatan yang semakin kuat!

Itu normal. Mengapa?

Kerana syaitan akan bekerja lebih keras. Lebih keras kita berkerja menuju kebaikan, lebih keras juga usaha syaitan untuk menysatkan. Syaitan si musuh utama manusia ni, dia takkan duduk diam bila dia lihat manusia buat baik. Sebab, Syaitan mahu manusia ramai-ramai mengikut dia masuk NERAKA.

Huh, bukankah syaitan sudah berjanji dan menegaskan pendiriannya ini?


Lantas Iblis berkata: " Demi kekuasaanmu (wahai Tuhanku), aku akan menyesatkan mereka semuanya.. [Shaad:82]

Dalam Bahasa Arab, perkataan  لأغوينّهم yang disebutkan Iblis ini memeberitahu kita tentang penegasan yang bersungguh-sungguh dari Iblis. Kerana, terdapat dua kali tanda penegasan pada perkataan ini iaitu 'lam taukid' pada awal perkataan. Kedua, 'nun taukid' yang padanya ada syaddah pada akhir perkataan 'ughwiya'.


Bersungguh!

Itulah sifat Iblis dalam menghasut kita.

Kita perlu tahu itu. Agar kita tidak terus-terusan berdiam diri dari membuat perkara-perkara baik dan berpahala. Hakikatnya kalau kita berdiam dan penat berbuat baik, iblis dan syaitan akan terus bekerja!

Tugas kita adalah untuk mebuat kerja-kerja Iblis tidak berjaya. Sambungan dari surah Shaad ayat ke 83 Allah berfirman lagi:

" Kecuali hamba-hambaMu di antara zuriat-zuriat Adam itu yang diberi keikhlasan (dibersihkan dari sebarang kederhakaan dan penyelewengan)." [Shaad: 83]


Dalam kerja keras Iblis itu, mereka tidak akan berjaya menghasut dan mempengaruhi orang-orang yang IKHLAS dalam beramal. Kalau dari 'budak baik' menjadi 'nakal' dan suka menipu, itu ertinya Iblis sedang menikmati kemenangan! Syaitan dah MENANG!

Syaitan sedang berpesta kerana kita sudah mulai mengikut telunjuknya. Jadi, bila sudah mula ikut, syaitan akan tarik kita perlahan-lahan sampai kita terus lupakan Allah. Dan, matlamat terbesar Syaitan ialah, mensyirikkan manusia. 


Nauzubillah min zaalik!
Jangan sampai kita jatuh ke tahap itu!


Formula Pemuda-pemuda gua (Ashabul kahfi)

Sebab itu kalau kita betul-betul mahu berubah, kena betul-betul mahu. Tanam sebuah formula yang menjadi kekuatan buat diri. Tanam dan amal betul-betul formula Ashabul kahfi ini dalam hati. Atau, boleh juga disebut sebagai Formula[18:13].

Sebuah formula yang Allah beri khusus buat kita remaja, anak muda. ketika Allah menyebut:


"Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) perihal mereka(Ashabulkahfi) dengan benar; sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan kami tambahi mereka dengan hidayah petunjuk.[Alkahfi 18:13]

آمَنُوْا
Mereka semua telah BERIMAN.


Ya, IMAN. 

Inilah formula kekuatan dan petunjuk dari Allah buat pemuda-pemuda gua ini. Dengan keimanan yang benar berlandaskan pemahaman salafussoleh melalui penghabaran dari Rasulullah shallallahualaihiwasallam. Inilah kekuatan kita untuk berubah dan tetap di jalan perubahan yang lebih baik itu. 

Istiqomah.

Inilah natijah dari Formula[18:13] ini. Namun, kita tidak akan mampu mencapai natijah ini tanpa langkah pertama yang sangat kecil. Bermula langkah pertama, kedua, ketiga dan berterusan.. barulah hasil ahir yang paling mencabar iaitu istiqomah mampu diperoleh.

Bila kita sudah mula buat keburukan, syaitan akan mula dekat dengan manusia. Bila dah lekat itulah hati sudah tak rasa apa-apa dengan kebaikan. Jadi, cara nak buang syaitan dari diri kita dan jauhkan syaitan. Berubah!


Untuk langkah pertama perubahan diri:

1) Istighfar.

Minta ampun dari Allah akibat dosa-dosa yang pernah kita buat. Minta ampun sungguh-sungguh dan nekad untuk tidak ulangi lagi. Ingat, Allah tu Maha pengampun lagi maha Penyayang.Allah sangat sayangkan kita, sebab tu Allah bagi juga perasaan nak berubah tu dalam hati kita.

Sebenarnya, bila perasaan mahu berubah itu masih ada, itulah tanda Allah masih peduli pada kita. Walaupun hati tidak rasa apa-apa bila nak taubat, tidak mengapa taubat juga. Taubat dan taubat. Kalua masih tak rasa, taubat dan istighfar lagi. Masih belum rasa? Taubat dan istighfar terus.. sampai bila?

Sampai hati rasa tenang dengan taubat tu. Sampai hati mula ada 'rasa' indah dengan Allah. Ingat, Allah nilai semua usaha kita nak berubah. Allah mahu beri peluang kepada kita sejauh mana usaha untuk berubah.

Sama seperti kita mengetuk paku pada besi. Mula-mula memang besi itu tidak terkesan langsung dengan ketukan paku kita. Cuba buat lama-lama dan berterusan seminggu, dua minggu...? Sama juga seperti titisan air pada batu. Kalau titisan air itu tak berhenti sehingga sebulan, bukankah batu keras berubah lekuk?

Betullah, Kalau kita sungguh-sungguh dan IKHLAS Allah pasti beri jalan untuk kita kembali. Pasti!


2) Buat banyak kebaikan, kerana kebaikan mampu menghapuskan keburukan.

3) Minta Allah bantu. Banyakkan baca doa ini:

اللَّهُمَّ أعِنِّي عَلَى ذِكْرِكَ، وَشُكْرِكَ، وَحُسْنِ عِبَادَتِك
(البخاري في الأدب المفرد، برقم 690)

"Ya Allah, bantulah aku untuk mengingati-Mu, dan bersyukur kepada-Mu serta memperbaiki amalanku kepada-Mu." [HR Bukhari dalam Adabulmufrad No.690]



Dari ketiga-tiga usaha ini, akan terbentuk Iman yang tulus bergantung kepada Allah. Keikhlasan adalah buah keimanan dan istiqomah pula buah dari keimanan. Untuk kalian yang mahu berubah, katakan: "Aku nak berubah!" Buang perkataan 'TAPI' dan terus berubah. Kerana 'TAPI' itu adalah usaha Iblis agar kita tidak kembali kepada Allah.

Andai, diri terjatuh lagi ke dalam lubang kesalahan lampau.. Tidak mengapa kerana bukan kita sengaja menjatuhkan diri dengan penuh kesombongan. Selagi kita merendah hati di hadapan Allah, kita tahu Allah Maha Pengampun dan Penyanyang, selagi itulah Allah akan ampunkan kita.

Ingat kan kisah orang Yahudi dan Nasrani yang penuh sombong dan angkuh mendurhakai Allah. Sehingga Allah menggelar mereka 'Orang-orang yang Allah murkai' dan 'orang-orang yang sesat' di dalam Surah Al-fatihah. Mereka ini Allah tidak ampunkan bukan kerana berulang-ulang berbuat dosa. Tetapi, kerana sikap sombong terhadap Allah dan tidak percaya bahawa Allah menyediakan pengampunan untuk mereka.


Katakan, 'AKU NAK BERUBAH!'. 

Semoga Allah bantu kita selalu.

Zaharoh Fajar Nina
Kuliah bahasa dan kesusateraan Arab
Tahun 3, UIAM  Gombak
1 Jun 2014 (12:36pm)
(Road to 4th June fo 4th exam paper) Doakan :-D

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails