Skip to main content

Yang aku belajar dari khalifah kecilku...

بسم الله الرحمن الرحيم


Anak kecil itu, terlalu suci untuk disakiti..

Dua bulan tanpa entri

Ini adalah tempatku. Tempat untuk aku bercerita tetang apa saja yang ingin aku ceritakan. ada waktu tulisanku dibaca. Ada waktu ia dibiarkan beku tak dijamah.

Dua bulan ini aku tidak terasa ingin mencoret apa-apa di ruangan blog kesayangan. Kerana kalau sekadar cerita, aku punya Allah untuk bercerita dan bermonolog setiap detik.

Dua bulan yang menggugah.
Dua bulan yang mengajarku pelbagai perkara.

Dua bulan tanpa entri bererti dua bulan tanpa menepati janji peribadi.


Kisah aku dan tadika Khalifah kecil

Ya, dua bulan juga aku berada bersama anak-anak di tadika Khalifah Kecil, atau nama masyhurnya, Little caliph.

Ada banyak cerita saat aku bersama anak-anak di sini. Aku mulai menjadi diriku yang berbeza. Diri yang seolah-olah tercampak ke jurang asing yang belum pernah manusia sampai di dalamnya. Diri yang seolah-olah tidak pernah memegang ijazah Sarjana Muda Bahasa dan Kesusateraan Arab UIAM.

Aku berada di dunia kanak-kanak yang begitu damai. Dunia yang hanya mengenal permainan dan ikut-ikutan. Dunia yang menelan apa jua suapan enak mahupun basi. Dunia yang jauh dari tekanan atau sogokan.

Dunia mereka seolah dunia tak berperasaan.

Namun, aku tetap sedar bahawa mereka adalah permata yang sedang membentuk perasaan sendiri. Sedangkan mereka tidak sedar bahawa perasaan itu sedang tumbuh membentuk mereka yang akhirnya akan membesar seperti aku sekarang.

Aku belajar banyak perkara dari mereka.

Berani.
Jujur.
Penyayang.
Ikhlas.
Perjuangan.
Kesucian hati.

Itu yang aku pelajari dari mereka.

Anak-anak ini, benar-benar khalifah kecil yang sedang mengajarku seorang dewasa.


Kisah Ziyad dan Umair

Setiap dari anak-anak ini punya kisah istimewa. Namun, aku suka mengambil kisah dua khalifah kecilku yang agak memberi kesan untuk sehari-hari aku bersama mereka.

Kisah Umair dan cengengnya. Aku hampir tidak boleh mengelak setiap kali masuk waktu solat. Umair kecil pasti meminta kepadaku agak menjadikannya Imam solat.

"Teacher, Umair nak jadi Imam..",

Itulah ungkapan yang dilontarkan kepadaku setiap kali masuk waktu solat berjemaah. Sambil memegang hujung tangan bajuku, si Umair kecil akan merengek sambil menunjukkan wajah kasihannya.

"Umair, kenapa Umair suka jadi imam?", pernah sekali aku bertanya kepadanya.

"Sebab, kalau banyak kali Umair jadi Imam, Umair dapat banyak pahala..", jawabnya tanpa teragak lagi.

Aku terfikirkan sesuatu. Ini adalah jawapan seorang Umair yang berumur 5 tahun!. Lalu, mengapakah seorang anak muda 20 tahun masih belum bisa berfikir tentang jawapan sebegini?!

Mereka bahkan kadangkala benci menjadikan diri mereka seorang Imam solat. Mereka tidak punya perasaaan untuk berusaha menjadi Imam terbaik. Bacaan al-Quran mereka tidak diperbetulkan, Keegoan merasuk jiwa muda yang inginkan dunia.

Mungkin kasar.
Tapi inilah hakikat saat aku masih berkesempatan bertemu seorang Umair yang jujur mendapat pahala dari usahanya menjadi seorang Imam solat. 

Seorang Umai kecil, mengajarkanku betapa seorang lelaki punyai fitrah menjadi pemimpin yang baik. Pemimpin yang melaksanakan tanggungjawabnya dengan rasa sedar dan insaf. Kemanjaan telah dibuang dari jiwa seorang pemimpin hebat. Itu yang aku fahami dari watak seorang Umair kecil.

Untuk kisah Ziyad, aku kira kisahnya agak panjang. Aku akan tuliskan kisahnya pada diari kenangan dan pada ukiran batu hikmah. Kisah yang membuat aku sebak berkali-kali. Kisah yang membuat aku sering terbayang-bayang wajah manisnya dengan dua lesung pipit, tersenyum saat bercerita dia akan berpindah rumah berkali-kali...



#Penuh insaf.

Zaharoh Fajar Nina,
Seorang hamba.
23 Disember 2015

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…