Skip to main content

Kesedihan tiada tara...

Ketika sampai pada ayat keenam surah al-kahfi, saya terhenti lama. Ada kata dan bicara yang terasa sangat mengena.

Beberapa waktu Allah menguji kita dengan kesedihan dan keperitan amat mendalam. Hampir saja ingin menjerit menangis terlolong memohon bantuan. Namun akal rasional mengajar untuk kembali kepada kisah kesedihan agar kita tak pernah merasa sendiri.

Memujuk hati di Jumaat ini dengan sebuah kalam Allah, mencari pujukan paling halus membelai memujuk. Saya perhatikan dalam-dalam perkataan kedua dari ayat keenam ini:

فَلَعَلَّكَ بَاخِعٌ نَفْسَكَ عَلَىٰ آثَارِهِمْ إِنْ لَمْ يُؤْمِنُوا بِهَٰذَا الْحَدِيثِ أَسَفًا

Maka jangan pula engkau (wahai Muhammad), membinasakan dirimu disebabkan menanggung dukacita terhadap kesan-kesan perbuatan buruk mereka, jika mereka enggan beriman kepada keterangan Al-Quran ini.
[Al-kahfi:6]

Demikian firman Allah yang maha Agung.

Setahu saya, perkataan sedih yang sering digunakan dalam pelajaran Bahasa Arab  adalah perkataan حزن.

Namun, saat Allah menggunakan perkataan بخع, saya mulai mencari rahsia di sebaliknya.

Melihat terjemahan, ia hanya disebutkan sebagai 'bersedih'. Namun jika diteliti, perkataan tersebut bukanlah membawa maksud kesedihan biasa.

بخع.
Ia sebuah kesedihan yang terjadi disebabkan rasa terhina dan hampir tunduk kepada sesuatu disebabkan malu. Kesedihan yang boleh membawa rasa ingin membunuh diri dan tekanan yang amat mendalam pada jiwa manusiawi seorang insan.

Demikian penafsiran maksud sebuah perkataan dalam al-Quran. Maksud yang saya rangkumkan dari kamus al-maany ini membuat saya semakin termenung panjang.

Tatkala Allah menggunakan spesifik perkataan ini bagi menjelaskan keadaan nabi-Nya ketika itu, kita akan faham bahawa ia kesakitan sebuah perasaan.

Tidaklah mungkin Rasulullah shallallahu alaihi wasallam ingin membunuh diri baginda. Namun, keadaan ketika wahyu tidak turun itulah yang menyebabkan jiwa baginda bersedih dengan kesedihan yang tiada tara. Kesedihan berhadapan dengan tuduhan kafir Quraisy, adalah kesedihan jiwa yang menekan. Kesedihan yang telah merobek-robek perasaan seorang manusia akibat diserang secara psikologi.

Tidak hairanlah, dalam keadaan bersedih sedemikian rupa baginda teramat menanti-nantikan turunnya wahyu bagi menceritakan tiga persoalan yang masih belum berjawapan.

Tidak hairanlah dalam kesedihan sedemikian baginda amat gembira menerima surah hebat ini. Lalu Allah ingatkan agar bersyukur di awal surah dengan permulaan kata 'alhamdu', segala pujian hanya untuk Allah.

Menyantuni kesedihan peribadi

Untuk apa?

Untuk apa kita bercerita tentang keadaan kesedihan baginda Rasulullah ini?

Mungkin ada yang melihat pada sudut pandang pendakwah. Ia juga benar.

Namun, ada satu sudut lagi terkait soal ujian kehidupan secara umum. Ada waktu kita hampir berputus asa mendepani ujian tidak henti-henti.

Saat kewangan merosot dan kita bertanggungjawab kepada sesuatu keadaan yang memerlukan kewangan, kita panik.

Saat emosi terganggu oleh cemuhan dan lontaran tohmahan serta persepsi menjengkelkan, jiwa dicarik-carik rasa hina sekaligus buntu.

Saat sesuatu yang kita harapkan sebagai solusi permasalahan, namun ia datang sebagai timbunan baru bagi kesedihan berpanjangan, apakah mampu lagi diri tegar menahan tangis?

Sekali lagi buntu.

Sesekali bisikan menyusup masuk agar kita berbuat sesuatu yang tidak benar. Sehari-hari perasaan amarah dan keliru berkecamuk.

Lalu kita pinta kepada Allah dengan sesungguhnya. Yang kita sangka datang adalah jawapan kepada persoalan dan kekeliruan. Rupanya ia dugaan untuk lembar baru kehidupan esok.

Saat itulah dada mulai sesak.
Kepala mulai sakit.
Badan mulai panas.
Perut mulai memulas.
Kelopak mata tidak mampu tertahankan dari genangan airmata.

Lalu kita rebah dalam lena rasional yang agak panjang.

Ketika bangkit, kita sangka penyelesaian sudah ada. Namun kita tersalah lagi. Selagi kita masih berputar-putar pada persoalan sahaja, kita akan terus dihantui duga dan duka.

Saat beginilah, cuba kita tatap, berlama-lamaan pada ayat keenam ini. Bagaimana perasaan kita persis perasaan baginda nabi ketika itu. Bagaimana Allah sebenarnya menggambarkan perasaan baginda agar kita turut merasa terpujuk. Terpujuk dengan naluri insani yang dikongsi bersama baginda seorang nabi, seorang hamba dan manusia.

Tinggal kita memilih, mengikut jejak baginda yang bergembira dengan turunya wahyu, atau yerus bersedih dalam rendaman kekecewaan kerana ego untuk kembali kepada tuhan.

Yang tidak kita pinta di kehidupan ini,
Ia sering terjadi mengiringi,

Menyesakkan dada,
Hampir memecahkan kepala,

Kusut,
Risau,
Tertekan,

Akhirnya kita punya pilihan,
Untuk hanyut dalam kekhawatiran,
Atau memilih Allah sebagai teman...

ما شاء الله لا قوة إلا بالله
Semuanya berlaku atas kehendak Allah, maka tiada kekuatan melainkan dari Allah...

[Al-Kahfi:39]
----

Petang Jumaat,
Dalam rendaman jerebu Bangi,
Aku tuliskan sebuah refleksi,
Untuk aku terus kukuh berdiri,
Saat aku hampir terjatuh lagi,
Entah untuk keberapa kali...

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…