Skip to main content

Teruslah bertahan! Jangan pernah bisu meminta.


بسم الله الرحمن الرحيم

Di wadah ini segala derita pernah tercatat. Segala redha juga pernah kulihat...


Apalah sangat cabaran dan musibah di dunia ini berbanding nikmat yang kau akan peroleh di syurga nanti. Kau hanya perlu ikhlas wahai diri!

Aku terduduk lesu. Di hadapan Tuhanku aku meminta sayu. Aku yakin Dia mendengarkan segala bicaraku. Walau dalam nada lirih tak berbutir bicaraku, Dia masih mendengarkan semuanya. 

Tuhan, aku lelah.
Tuhan, aku takut.
Tuhan, aku sungguh lemah!

Di hadapan manusia aku mepersembahkan bicara dan senyuman terbaik yang aku punya, dan barangkali manusia menerimanya walau hambar.

Berubah.
Kehidupan dan waktu berubah-rubah mengikut kehendaknya. Kadangkala kita dapat menempuh semua itu, kadang kita terasa lelah juga.

Kepala berdenyut.
Seluruh badan gemntar.
Jari-jemari kepanasan.
Kerongkong hampir kering, sakit.
Tulang-belulang beberapa kali berbunyi kuat.

Tubuh ini perlukan haknya.

Di hadapan tuhan, aku bangkit dan menjadi kuat. Sedetik aku terlupa, kesakitan itu kembali menyerang.

Lalu sebuah whatsap menjelma bertanya sesuatu:

"Kawan, aku sedang sakit. Aku diuji! Bagaimana bisa aku redha untuk menatap ujian kesakitan ini? Arghhh sakiittt!"

Terpana.

Ya Allah!
Wahai tuhan yang maha mengasihani hamba-hamba-Nya...
Dan aku mulai merasakan banyaknya manusia sedang derita..

Derita adalah untuk manusia dunia. 
Derita bukan untuk manusia syurga.
Lalu, kau harus tahan dan tegar menjadikan dirimu nanti akhirnya seorang manusia SYURGA!

Aku tahu kau pernah mendengar kisah nabi-nabi yang didera kesakitan. Nabi Syuaib alaihissalam, deritanya akan kehilangan ananda yang rapat dengannya. Nabi Ayyub alaihissalam, sakitnya demikian parah namun tiada dia meminta:

"Wahai tuhan sembuhkan aku!".

Indah.

Dia hanya berkata;



وإنما أشكو بثي وحزني إلى الله... 
"Wahai tuhan, aku mengadu hanya kepada-Mu dan tidak langsung kepada manusia tentang derita diriku, juga kesedihanku kepada-Mu. Hanya kepada-Mu.

Tersilap. Merasakan ujian yang menimpa kerana dosa, itu penyelamat.

Saat nabi Nuh Alaihissalam diperangkap dalam perut ikan Nun, apakah ada sebuah perkataannya meminta Allah keluarkan dirinya?

Tiada.

Dia tidak meminta dikeluarkan. Namun dia hanya meminta ampun dengam sangat rendah hati:

لا إله إلا أنت، سبحنك إني كنت من الظالمين..
 
Tuhan! Subgguh tiada sembahan yang layak disembah melainkan hanya Engkau semata. Maha suci Engkau dari segala kekurangan. Aku ini, adalah hamba-Mu yang termasuk dalam kalangan orang-orang zalim. Menzalimi diriku dengan dosaku kepada-Mu!
Terharu.

Menitis airmata kehambaan.
Walaupun Allah pasti sudah tahu tentang zalimnya dia terhadap dirinya, namun pengakuan itu...

Ah, pengakuan itu adalah sebuah bentu pengakuan kecintaan hamba kepada tuhannya!

الرحيم...
Yang Maha Pengasih.
Inilah nama-Nya.

Dia, Tuhan yang akhirnya menyelamatkan nabi Nuh, Syuaib dan Yaakub dari derita-derita mereka. Kerana sifat kasihnya, benar-benar melebihi kasih ibu kepada anaknya.

Aku kembali tertunduk.
Dengan jemari yang masih menggeletar, kupejamkan mata dan kembali meminta.

Kupersoalkan kepada diri. Berbaloikah aku menjadi manusia syurga sedang segala cerita kecuali sedikit telah aku kjabarkan kepada kalian di sini?

Aku tahu, Tuhan juga mengasihi hambanya yang memberikan peringatan dan nasihat buat hambanya yang lain.

Maka kisahku yang bukan kisah aku sendirian ini, adalah kisah-kisah kalian juga. Kisah kita menerima derita.

Bertabahlah.

Terus kau jaga hak-hak Tuhanmu. Sehingga akhirnya Dia mengasihimu, dan menjadikanmu manusia syurga seperti mereka.

Jangan kau ikutkan kata iblis laknatullah, yang ingin kau bersamanya di neraka. Lantas dia katakan, kau tidak layak di syurga. 

Huh!
Apa, dia kita syurga neraka dia yang menentukan? 

Aku tetap memilih untuk meminta syurga Firdaus, syurga tertinggi. Walau dengan derita dan dosa yang akan kukikis sehingga semuanya pergi..

Dialah Allah ar-Rahim, al-Hayy, al-Qayyum. 
Dialah Allah as-Sami' yang akan terus mendengar selagi kau tidak bisu untuk meminta.


Dan aku tuliskan semua ini dengan tubuh panas meminta sembuh.
Teman, setelah kalian baca tulisan ini, doakan aku doakan teman-teman kalian.
Ujian memang berat, namun ia menjadi ringan dengan doa.
Percayalah!

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…