Skip to main content

Siapakah sebenarnya srikandi misteri kita?

بسم الله الرحمان الرحيم

Majalah USRATI Isu 5


Hormat kita kepadanya sepanjang hayat

Seteruk manapun kehidupan seorang insan. Sepayah manapun ranjau laluan kehidupan seorang manusia. Bagaimanalah akan hadir seorang insan ke dunia melainkan dari rahim seorang wanita bernama ibu. 

Berapakah nilai melahirkan itu jika mahu dibandingkan dengan kepayahan sebuah kehidupan?

Ramai anak yang tidak mampu melihat pengorbanan seorang ibu walaupun mereka ini manusia berakal. Hakikatnya, pengorbanan ibu tidak perlukan akal bahkan. Ia hanya perlukan perasaan dan kewarasan.

Saya tersentap membaca kata-kata Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah dalam Majmu’ Fatawa wa Rasa’il :

“Seorang ibu lebih berhak untuk senantiasa dihormati sepanjang tahun, daripada hanya satu hari saja, bahkan seorang ibu mempunyai hak terhadap anak-anaknya untuk dijaga dan dihormati serta ditaati selama bukan dalam kemaksiatan terhadap Allah Subhanahu wa Ta’ala, di setiap waktu dan tempat”.
Fatwa Syaikh Utahimin ini sebenarnya berkenaan sambutan hari ibu. Namun, saya berkenan melihatnya pada sisi seorang anak. 

Anak-anak seringkali mengharapkan diri mereka disayang dan diberi perhatian sepenuhnya oleh seorang ibu. Bahkan ada anak muda yang sering mengadu kepada saya katanya:

“Ibu sering pilih kasih pada saya dan adik-beradik lain.”


Awalnya, saya cenderung meraikan aduan mereka kononya untuk memahami naluri mereka. Namun, rupa-rupanya saya terlupa bahawa naluri ibu lebih layak difahami. 

Kalaulah seorang anak sudah hidup 20 tahun, maka sepanjang 20 tahun itulah ibu tidak pernah melupakan doanya pada seorang anak.


Dia wanita, dia serikandi.

Ibu, saya umpamakan insan mulian ini sebagai serikandi misteri.

Ramai anak-anak hanya melihat ibu sebagai pembebel yang mengongkong mereka. Kadangkala mereka merasa ibu tidak memahami jiwa remaja mereka. 

Namun, satu fakta naluri yang tidak dapat kita nafikan ibu adalah insan yang paling memahami anaknya.

Ibu, berapa banyak pengorbanan insan mulia ini. 

Ibu berkorban masa, perasaan, kasih sayang, bahkan ada sesetengah ibu yang terpaksa berkorban harta demi anak-anaknya. 

Lalu, mengapa lagi seorang anak masih beku dan kaku untuk menyalurkan secebis kasih sayang dan penghormatan buat seorang ibu?

Ada sebuah perjuangan besar yang ibu pertaruhkan untuk kita.

Perjuangan ibu yang paling besar tatkala beliau mengorbankan nyawa untuk kita, anaknya. Hebatnya ibu, beliau adalah insan paling mengerti erti pengorbanan. Berkorban yang takkan terkorban, demikian prinsip ibu yang sangat teguh. Demikian prinsip seorang serikandi misteri yang jarang dilihat oleh seorang anak.

Ibu,
Beruntunglah seorang ibu yang mendidik anaknya walau dirinya derita dan susah. Kerana iman yang dipercayai, membuat derita itu bahagia kekal di dunia mahupun akhirat. 

Beruntungnya seorang ibu beriman yang mendidik kami, anak-anak yang pasti mendoakanmu saat kau harus pergi dulu.

Ibu, jasanya tetap di sanubari seorang insan bernama anak soleh. 

Jasa serikandi misteri yang tak pernah mengeluh ini tak mampu dibalas kerana misterinya ibu tak mampu diungkap rasa zahir. 

Ketawanya melindungi rasa duka. Senyumnya melindung rasa derita. Kasih-sayangnya melindung sakit sengsara. Dia biarkan airmata gembira menjadikan airmata duka terus menjadi misteri. 

Terima kasih ibu untuk sebuah misteri yang telah mengalirkan rasa bahagia untukku anakmu. 

Kaulah serikandi misteri yang paling layak dihormati!

Terima kasih ummi!

[Artikel pernah diterbitkan dalam Majalah USRATI ruangan UMUM, Isu 5]

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…