Skip to main content

Pesan TAUHID untuk muslimah (Al-kahfi ayat 1-3)



بسم الله الرحمان الرحيم

Pesan-pesan TAUHID

Pesan-pesan TAUHID dalam surah Al-kahfi hari ini membuat saya tersentap dan membacanya penuh tartil.

Berusaha menghayati.

Perlahan, maknanya ditelusuri. Susunan bicara dengan bahasa halus dan indah itu berusaha diserap semampu mungkin.

Ayat pertama surah ini sahaja sudah menyentap kita untuk mengembalikan segala nikmat yang kita kecapi kepada sebuah penyataan rasa syukur yang mendalam.

Sungguh!

Ayat pertamanya sahaja mampu mengukuh padu akar TAUHID dalam diri. Tersusun kemas menyantuni fitrah manusiawi kepada keperluan naluri. Sebuah rasa, memerlukan tuhan untuk dipuji, untuk diagungkan.

Allah,

Segala nikmat yang diberi terlalu melimpah sehingga terkadang kita terlupa mengucap syukur...


الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَنزَلَ عَلَىٰ عَبْدِهِ الْكِتَابَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُ عِوَجًا

" Segenap pujian itu, semata-mata untuk Allah! Allah jualah yang telah menurunkan kepada Muhammad yang merupakan hamba-Nya, sebuah kitab Al-quran.

Dan, kitab itu diturunkan dalam keadaan tiada cacat celanya, bahkan tiada sedikitpun kekurangan mahupun percanggahan pada makna-maknanya! "

(Terjemahan dari tafsir Al-jalalain Al-kahfi ayat 1)


Ah, jemari terasa gementar menuliskan bait-bait makna yang terlalu mendalam.

Pada diri ini, ia sebuah nilai yang perlu dipasak kukuh membentuk peribadi.

Ya, peribadi acuan al-quran itu gerak pertamanya bermula dari TAUHID yang benar. Dari situ, ia akan meledakkan serakan peribadi dan akhlak terbaik sebagai muslimah.

Saya akur, akal dan minda sahaja tidak mampu menembus keagungan pesan-pesan TAUHID ini andai tidak diadunkan dengan ilmu alat Bahasa Arab dan amalan istighfar dalam rangka menyucikan jiwa dan rasa.


Alhamdulillah, kembara memahami surah Al-kahfi ini baru di tapak mula buat diri saya. Baru satu sisi yang mampu saya ungkapkan dalam penulisan.



Minggu belajar (baca:study week), saya menulis. Doakan first paper 29 Dis ini :-)



Kerana dan KERANA..

Kerana saya juga muslimah, pesan TAUHID ini untuk saya khususnya. Dan, untuk muslimah yang membaca umumnya. 

Kerana TAUHID itu akar kepada kehidupan, carilah dan galilah pesan-pesan TAUHID pada setiap ayat dari surah ini. Saya temui banyak! Sungguh banyak! Bahkan, sehingga jemari tidak mampu melakarnya dengan aksara madah.
 
Sekali lagi,

Kerana TAUHID in akar kepada pohon kehidupan, pesan ini menjadi khusus buat muslimah.



Kerana, TAUHID akan memegang dan menyimpan rasa malu kita dalam mendepani dunia fitnah yang kian mencabar!


Kerana, kita telah dimuliakan dengan gelaran wanita. Maka, apakah beza wanita syurga dan wanita neraka kalau bukan pada TAUHIDnya?

Oh ya.. 

Kerana, kita adalah bakal ibu yang kelak menjadi sekolah kepada generasi yang bakal kita bina. 

Kerana, kita adalah pengemudi dalam membentuk ruang lingkup kecil sebuah rumah, yang telah pun mencetak generasi ummah terdahulu.


Kerana, TAUHID adalah warisan paling bernilai buat bakal penghuni rahim kita dek harganya adalah syurga!

Kerana, kita mahu segala usaha di dunia ini menjadi pemberat timbangan di akhirat. Bukannya debu yang berterbangan sehingga tidak dapat dikira beratnya.

Juga..


Kerana, TAUHID membuat kita tenang dalam kesungguhan meraih pencapian terbaik.


KERANA, TAUHID mengajar kita untuk menjadi hamba Allah dan bukannya hamba FINAL EXAM. 

Dan pada akhirnya nanti, kita tidak kisah jika dapur menjadi tempat paling indah meraih redha Allah!

Dan pada akhirnya nanti, kita tidak jemu mencorakkan ruang kecil bernama 'rumahtangga' walau dengan gelaran 'Dr' yang kita ada.


Berbahagialah siapa yang menyambut pesan TAUHID ini..

Muslimah yang terbaik, adalah dia yang lunak hatinya mendengar peringatan dan nasihat. Apatahlagi jika nasihat itu adalah kalam Allah yang terbit dari butir-butir bait Al-quran. Ketika, dia mulai berusaha memahami dan mengamalkan,

Sebuah berita gembira untuknya!


قَيِّمًا لِّيُنذِرَ بَأْسًا شَدِيدًا مِّن لَّدُنْهُ وَيُبَشِّرَ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ أَجْرًا حَسَنًا

Alquran itu, sebagai bimbingan yang lurus untuk memperingatkan siksaan yang sangat pedih dari sisi Allah dan memberi berita gembira kepada orang-orang yang beriman,

yang mengerjakan amal saleh, bahwa mereka akan mendapat pembalasan yang baik, Kemudian mereka KEKAL DI DALAM syurga!

Subhanallah, maha suci Allah yang telah melantik rasul-Nya untuk menyampaikan berita gembira ini. Dan, apakah berita yang lebih menggembirakan daripada syurga?

Mungkin akan ada yang kurang setuju dengan saya jika saya mengatakan:

Usah bersedih jika usahamu tidak membuat dirimu tergolong dalam deanlist yang kau impi-impikan. Usah bersedih jika usahamu belum mampu menempatkanmu pada peringkat 'bijak' yang sering diuar-uarkan itu.

Kerana, setiap manusia itu bijak dan mereka mempunyai kebijakan yang berbeza-beza. Lantas, andai kau gagal pada perjalanan meraih pangkat terbaik di peringkat kejayaan peperiksaan.. kau sebenarnya berjaya membuktikan pada dunia bahawa Allah mencipta manusia itu berbeza kemampuannya.

Tauhid, mengajar kita untuk percaya itu. 

Sedangkan ramai yang tidak melihat dan kurang bersetuju dengan penyataan saya. Tidak mengapa, mungkin dengan pakcik Albert Einstein ini kita lebih 'beriman' ketika beliau berkata:
 

"OUR EDUCATION SYSTEM.
Everybody is a genius. But if you judge a fish by its ability to climb a tree, it will live its whole life beleiving that it is stupid!"

Pic credit to kak Umiy

Berbahagialah sesiapa yang menyambut pesan TAUHID dengan hati yang lapang dan kefahaman yang jelas. 

TAUHID, ia membuahkan sikap yakin pada Allah dengan 100%. Hidup lapang, belajar bermatlamatkan ibadah.






Zaharoh Fajar Nina,
Mahallah Hafsah, UIAM, 
Jumaat 
[24 Safar 1435/ 27 Dis 2013]
 ------------------------
P/s: Alhamdulillah, langsai tugasan mengisi blog. Selesai amanah 1. Masuk amanah 2, terus berusaha buat yang terbaik untk final exam. Kenapa nak takut, Allah kan ada? ^_______^

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…