Skip to main content

Warkah : Syahid itu, bukan ada di tikar sejadah!

بسم الله الرحمان الرحيم

Perkongsian dari seseorang kepada kita.

Dia meminta saya kongsikan bersama kalian. Berat untuk saya menerima warkah ini dipampang di sini.Tetapi kerana saya menghormatinya pendiriannya yang mahu namanya dirahsiakan, saya kekalkan penulisan ini sepertimana yang dihantar kepada saya.

-Zaharoh Fajar Nina-

------------------------------------------------

Renungan dari jendela dakwah!


# Warkah : Syahid itu, bukan ada di tikar sejadah! #

Bismillahirrahmanirrahim.

Hari ini aku deactive facebook

Aku merasa perlu banyakkan masa dengan kekasihku Allah. Ada sebersit ketakutan dalam diri jika dijemput kembali tanpa 'apa-apa'. 

Aku nekad.

Aku hanyut dalam 'ibadah' dan 'lantunan Al-quran', sesekali aku menagis kerana kefahaman yang dalam terhadap makna Al-quran. Setiap bait kata dari Al-quran itu benar-benar membasuh diriku. Aku larut dalam perjalanan menuju Allah itu..

Sujudku lama dari biasa.

Setiap sujud, sejadahku pasti basah dengan airmata keinsafan. Memang, aku sedar aku banyak dosa... Sebab itu aku mahu bersihkannya dengan rasa takut dan kesungguhan menghapus dosa.

Aku benar-benar larut.

Aku merasa 'suci' dengan ibadah-ibadahku. 

Dan, aku merasa sudah sedia menemui mati.. 

Aku merasa diri ini layak menerima syahid kerana aku sangat merindui mati syahid yang dikatakan tidak sakit itu..



Tiba-tiba, aku terima suatu mesej: 


"Wei, ko tengah buat apa tu? Kenapa ko punya fb takleh buka pun. Aku tengah kosong ni. Lama aku tak baca post-post ko.. Tolong aku wei, nasihat aku.. Aku nak jadi baik jugak..!!"

Seolah semburan api menyambar seluruh tubuhku!

Aku terduduk membaca mesej di Samsung S3 ku itu. Aku menangis.. lebih teruk dari tangisanku di tikar sejadah tadi.

Astaghfirullah!

Aku salah! Aku salah!

Rasulullah SAW pun tidak wafat di tikar sejadah.. baginda wafat di medan perjuangan dan dakwah menyampaikan islam kepada ummah. Kalau baginda cuma menangis dalam sujud-sujud baginda yang lebih hebat dari diriku, apakah sampai ajaran tauhid dan Al-quran kepadaku?!

Perlahan, aku aktifkan semula facebook ku. Aku tahu, ruang ini juga tidak sehebat medan tempur dan dakwah bginda SAW.Tetapi aku perlu bergerak menyampaikan. Ada 'mereka' yang memerlukan. 

Aku sedar, bakat menulis ini bukan milikku. Ia milik Allah yang disandarkan kepadaku agar aku menggunakannya sebagai wadah dakwah.

Ya, Allah boleh tarik bakat ini sekelip mata. Allah boleh pindahkannya kepada orang lain. tetapi, selagi bakat ini melekat dalam diriku, aku perlu teruskan dakwah. Walau ia sekecil-kecil usaha yang mampu aku lakukan.

Aku terus menaip sesuatu di dinding facebook

Kali ini, bukan kerana kemahuan, tetapi kerana kesedaran. Islam itu nasihat. Dan nasihat serta hikmah yang terkumpul dalam diriku untuk ummah! Bukan untuk aku menyimpannya sehingga basi di dalam kubur.

Aku tuliskan di dindingku dan menanda si penghantar mesej itu pada statusku :


" Kawan, aku yakin kau tahu. Allah itu punya satu nama Al-qayyum maknanya 'yang MAHA kuat'. Kau tahu, Al-qayyum Allah itu meliputi segala kekuatan yang kita bayangkan dan yang tidak dapat kita bayangkan sampai bila-bila. Allah, kekuatan-Nya tidak sama dengan kekuatan makhluk-Nya yang kuat. Aku? lebih tidak kuat aku yang lemah ini.

Jadi, kau kena selalu minta kekuatan pada Al-qayyum! Aku boleh beri kau nasihat, tapi ada masa kekuatan aku menurun juga. Aku kan sama dengan kau, bernafas guna oksigen dan henbusan nafasku karbon dioksida.. hehe..

Kau nak jadi baik kan? Aku pun nak jadi baik juga. kita sama-sama nak jadi baik. Jadi, kita kena sama-sama minta kekuatan dari Al-qayyum untuk jadi baik.."

Bermula dengan nama Al-qawiy, aku menekan punat 'post'.

Aku jadi teringat kisah Umar Al-khattab, dia selalu meminta agar dimatikan dalam keadaan 'Syahid'... tetapi Allah mematikannya di pembaringan. Apakah Allah zalim kerana tidak mengabulkan permintaan seorang pahlawan medan perang yang gagah dan digeruni musuh dari kalangan manusia dan syaitan?

Oh, pastinya tidak. Bahkan Umar adalah antara 'namelist' penghuni syurga yang dikhabarkan baginda SAW.

Dan, mesej dari kawanku tadi membuat aku tersedar dan mengambil ibrah dari kisah umar.

"Syahid itu, bukan ada di tikar sejadah! Tetapi ia ada pada perjalanan hidup menuju kematian yang MULIA. Dimuliakan dengan:

-Aqidah yang soheh, 
- Akhlak yang mulia, 
- Ibadah yang benar.. 
dan 
- Perjuangan yang ikhlas. Semata-mata ingin meninggikan kalimah Allah di muka bumi.. 

YANG IKHLAS, BENAR-BENAR IKHLAS.."



Warkah dari :

Aku,
buat kamu,
3.26pm
30 November 2013M
27 Muharram 1435H

* Aku salurkan kisah ini melalui seorang fb sahabat, terima kasih kerana menyalurkannya!

Kematian. Ia pasti tiba. Kematian yang mulia, ada pada kehidupan yang mulia pula..

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…