Skip to main content

Tiga kata dari 'reunion semalam'..

Sambungan dari..(safar penuh muhasabah: UIAM ke MMY)


بسم الله الرحمان الرحيم


Perjalanan: berbekal tiga kata..

Ukhuwwah, Tarbiyyah, Dakwah.

Itulah tiga kata yang saya semat dalam diri. Saya tidak mahu perjalanan ini sia-sia dan sekadar meramaikan pertemuan. Bukankah kita dan mereka(bukan islam) itu tidak sama?Mereka juga ada pertemuan-pertemuan seperti kita. 

Tetapi, pertemuan mereka tidak membawa mereka ke syurga. Maka, kita yang bertemu dengan keimanan ini, bersama matlamat pasti membawa kita lebih dekat menuju syurga, insyaAllah.

Bas pertama dari Sungai Petani menuju Yan tepat jam 8.30pagi itu, membawa saya kepada kenangan enam tahun lalu. Kiri kanan jalan masih sama seperti dahulu. Mungkin ada beberapa yang sudah berubah seperti masjid Khairiah,Bedong yang telah siap.Tetapi tidak terlalu banyak. 

Kebanyakannya masih belum berubah.

Tiket bas SP-Yan masih berharga RM4.70 seperti dahulu


Nostalgia baju sekolah dengan tudung dan kain susun biru itu, menjengah lagi. Sambil menjamah pemandangan sepanjang jalan, saya mencoretkan sesuatu di aatas kertas. Bingkisan dari hati buat diri dan sahabat-sahabat MMY yang meningkat dewasa. 
Sahabat,
Dahulu dan kini, umur kita berbeza.
Tanggungjawab kita juga berbeza.
Kalau dahulu, mungkin cuma seorang penuntut yang menuntut sebanyak-banyaknya ilmu.

Sahabat,
Umur kita, sudah menjangkau 20-an.
Kalau dahulu, masih boleh berbelas-belasan.
Bermalas-malasan, itu biasa ketika kita masih 'kanak-kanak',
Kini, semua itu tiada lagi,
Bahkan, ramai yang sudah berfikir soal anak-anak.
Semua itu tanggungjawab.. 
Sahabat,
Begitulah kehidupan.
Ia bergerak dari kecil kepada besar,
dari kosong kepada berisi,
dari 'single' kepada berdua,
dari kehidupan kepada kematian,

Semua itu kan damai kita tempuh dengan IMAN..

~Zaharoh Fajar Nina|240813| otw to Riang-ria raya 7th Gen~

Tiga kata dari 'reunion semalam'

Alhamdulillah, safar selama 13 jam itu membawa saya ke bumi Tarbiyah MMY untuk sebuah reunion anjuran Alumni 7th Generation MMY.

Ukhuwwah kembali segar setelah saling bertemu dan berjabat tangan. Bak kata pengerusi AGM alumni , "Hari ini, kita bukan hanya bertemu di alam maya bahkan di alam nyata. Bukan hanya hati-hati kita bertemu, bahkan kulit-kulit kita saling bertemu mengalirkan keluar dosa-dosa..". 
Credit pic to- Wannurush Syafiqah :-) 


Terasa bugarnya ukhuwwah kian mekar bila kedatangan para peserta reunion disajikan dengan nasyid-nasyid dari ahli alumni sendiri.

"Waktu generasi mereka, waktu itu zaman kegemilangan nasyid Maktab Mahmud Yan.. Ada Ustazah Yuzi yang mengajar nasyid Ghuroba'waktu tu..", 
Kata-kata ustazah Nor Aini kepada Ustazah Rosita membuat saya tersenyum terkenang ukiran sejarah 'hasil tangan' ahli alumni 7th generation dan kenangan bersama ustazah Yuzi.

Bertukar-tukar cerita dan bergambar kenangan, semua itu mempertaut lagi ukhuwwah yang pernah dianyam suatu masa dahulu. Seolah tidak pernah ada sengketa, kami bertemu penuh bahagia. Tambah-tambah lagi bila semua makin memahami nilai kasih-sayang kerana Allah. 

Benar, manisnya iman lebih terasa!

Dalam sela riang-ria bertemu, sedikit cicipan ilmu dari para guru tetap diperlukan. 

Tarbiyah yang pernah dicurahkan berulang lagi detik ini. Tentatif yang disusun oleh para penggerak reunion sangat menepati keperluan saya dengan misi mencedok tarbiyah dari bumi ini.

Masih terngiang di telinga saya pesanan ustaz Muslim(suami ustazah Yuzi) dalam sesi ucapan beliau:

"Ketika antum terjun ke bidang yang lebih luas, antum akan temui masyarakat dan antum perlu ada kemantapan ilmu. Hati mesti bersih untuk dapat kemantapan itu. 
Perlu bijaksana dalam menyampaikan dan serulah masyarakat untuk bersatu serta bersangka baik kepada islam. 
Umat perlukan ramai yang bekerja, di mana ISLAM ada jawapan untuk semua permasalahan mereka... Proses pembelajaran ini, antum perlu teruskan.."

Sejenak saya lemparkan pandangan ke segenap dewan. Sahabat-sahabat alumni tekun mendengarkan, sedang jemari saya pantas mencatit butiran nasihat itu. 

Pada saya, ia sebuah nasihat tarbiyah yang jelas dan penuh kasih-sayang. Aliran bicara ustaz Muslim perlahan mendidik, tetapi berbau tegas berprinsip. Ada ajakan dakwah pada ucapan beliau.

Tiba masa 'kemuncak' yang menjadi agenda wajib reunion kali ini, ucapan tarbawi dari Sir Azman selaku penaung Alumni 7th generation.

Sir Azman: Murabbi alumni generasi ke-7 MMY -pic by: ibnu Mansor -


"Anak-anak, jadilah seperti pemuda Al-kahfi!..", 
Suara Sir Azman penuh bertenaga.

Suara yang pernah mendendang lagu 'bilakah lagi kita semua satu hati..' untuk kem pengawas yang Saya hadiri 7 tahun yang lalu...

Suara yang pernah meminta saya membacakan 'surat untuk putriku'...
Suara yang pernah menegur kesalahan saya di dalam dewan peperiksaan suatau masa lalu..
Suara yang pernah menceritakan kisah-kisah Malaysia dan menyentap hati saya dengan teguran-teguran kesalah essay bahasa inggeris saya..

Dan suara itu hari ini, di hadapan saya lagi menjentik ruh kepemudaan dakwah untuk diri dan ummah! 

Sungguh, secebis kata-kata Sir itu sudah cukup untuk kita mengerti betapa pentingnya keutuhan aqidah dalam diri dan mempertahankannya di sela zaman penuh fitnah ini. 

Betapa seorang anak muda seperti kita mudah terpesona dengan ajakan nafsu.Tetapi, pemuda-pemuda al-kahfi telah membuktikan mereka mampu, maka apakah yang membuat kita lemah sedangkan kia memahami aqidah yang benar?

Tiga kata: Ukhuwwah, Tarbiyah dan Dakwah, terasa lebih segar dinikmati. 


Penutup: Memori terpahat Ukhuwwah dierat


Jazakumullahu khairan kepada semua sahabat-sahabat penggerak yang bertungkus-lumus menjayakan reunion Riang-ria Raya dan AGM 7th generation yang penuh makna ini.

AJK reunion sedang berbincang. credit to Wannurush.


Sungguh, segala yang terjadi dalam 'reunion semalam', bukan sekadar kenangan yang beralu tanpa kesan. Sedangkan padanya ada taqdir dan amanah Allah untuk kita langsaikan. Itulah 'memori yang terpahat'.

Setelah ini, masing-masing akan kembali ke tempat pengajian. Teruskan pembinaan diri gerak dakwah dan kita. Sebuah tamadun, terhasil dari binaan-binaan, dan kitalah cebisan dari cebisan-cebisan binaan itu. 

Sejauh mana jarak, selama mana tempoh perpisahan, serenggang mana perbezaan ideologi kita, tetap iman dan islam yang tertanam dalam jiwa, menyatukan kita. Ukhuwwah kan terus dierat!

Kan rasulullah bersabda:
الإسلام يعلو ولا يعلى 
“Islam itu tinggi, tiada yang lebih tinggi (dari Islam)"
~Dihasankan oleh Albani~

#Memori terpahat Ukhuwwah dierat#



~Ahli alumni generasi ke-7 Maktab Mahmud Yan| Zaharoh Fajar Nina~

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…